Tuesday, April 05, 2011

Ummuhu..

Semalam saya rasa down sangat belajar perubatan. Saya kena berada di hospital seawal 7.30 pagi, ada teaching di klinik, kemudian ada patient management round, kena siapkan patient management record. Dan keadaan di hospital lagilah haru biru. Kes-kes surgical di hospital ini sangatlah menyedihkan dan ramai pesakit terminal. Ada yang ada colostomy sebab kanser. Najis akan keluar di colostomy bag itu. Saya tengok doktor korek dengan tangan dia lubang colostomy itu. Tidak tahu apa dia buat.
Entahlah, kalau ada dulu sesiapa yang beritahu saya kalau buat perubatan, kena buat per rectal examination, atau kena examine scrotal, mesti saya tidak buat perubatan. Tidak sukanya saya dengan posting surgery. Rasa tak larat sangat.

Saat-saat down selalunya sahabat akrab saya adalah mak saya. Saya pun menelefonnya. Memang betul-betul down la masa itu.

Mak saya pun cakap kat saya, “Kerja itu kan mulia, Afeera. Syurga itu kan mahal. Tangan yang periksa, mata yang melihat, semua itu kan akan dapat syurga Allah.”.

Air mata pun menitis. Dzuq sangat nasihat itu sebab betul-betul tengah down. Lepas itu, barulah ada semangat. Dapatlah siapkan satu lagi mock patient record lepas itu.

Pengalaman itu mengajar saya tentang satu ayat Allah semalam.. Saat itu sedang menyediakan bahan untuk usrah adik-adik.
Bila baca ayat ini, teringat dua pengalaman saya sebelum ini. Pertamanya saat saya tidak dapat nak bernafas selepas pembedahan satu masa lalu. Saat itu, saya yakin sangat itulah saatnya pertemuan saya dengan Allah. Dan dalam keadaan yang sangat desperate itu, saya mencari-cari satu amalan yang boleh saya bawa untuk bertemu dengan Allah. Dan saat itu, saya tidak dapat mencarinya. Saya meminta saat itu diberikan peluang kedua. Dan Allah memberinya dengan hayat yang ada kini.

Pengalaman kedua adalah semasa saya kehilangan mock patient record saya. Saya begitu terdesak saat itu dan saya ingin bertawassul seperti 3 pemuda yang terperangkap di dalam gua. Dan bila setiap satu di antara pemuda tersebut menyebut kebaikan yang pernah dilakukan, batu yang menutup gua terbuka sedikit demi sedikit. Saya mahu bertawassul, mencari satu amal yang dengannya saya boleh bertawassul. Tapi tiada. Kosong. Saya kata kat Allah, “Ya Allah, aku tiada satu pun amalan untuk aku bertawassul padaMu”.

Apa kaitannya dengan ayat itu? Bila baca ayat itu, saya rasakan amalan kebaikan saya bukan ringan, tetapi kosong. Bukan kosong, tapi negative marking disebabkan dosa-dosa saya yang bertimbun. Menitis air mata.

Mesti kamu yang membaca entri ini tertanya-tanya, apa kaitan kisah mak saya tadi itu kan? Sebab ayat seterusnya memberikan saya sentakan yang sangat dalam sehingga saya sukar untuk tidur semalam.
Dapat bayangkan tak ayat ini? Dalam keadaan saya begitu terdesak di makhamah Allah, saat saya mencongak-congak amalan saya yang terlalulah teruk, dan saya tahu realiti dan hakikat bahawa saya tidak mungkin dikembalikan ke dunia, saat saya tahu bahawa tiada lagi peluang kedua…Allah memberitahu saya sesuatu…faummuhu hawiyah.. Dan ibu kau saat itu adalah hawiyah!!

Dapat bayangkan tak betapa kejamnya ayat ini. Kalau ada di dunia, ada ibu yang menenangkan hati kita saat kita down. Tapi ibu di akhirat saat kita sangat desperate, ibu kita adalah hawiyah. Wa ma adraka ma hiyah? Tahukah kau apakah Hawiyah itu? Itulah neraka yang sangat panas.

Saya kongsikan petikan tafsir fi zilalil quran yang menggerunkan tentang ayat Allah ini:

Makna asal “umm’ ialah ibu. Si ibu ialah tempat kembali mencari perlindungan, sedangkan ibu tempat kembali bagi orang-orang yang ringan timbangan amalannya untuk mencari perlindungan pada hari itu ialah neraka Hawiyah.

Biasanya pada ibulah terdapat keamanan dan ketenangan, tetapi malangnya orang-orang ini mendapat pada ibunya Neraka yang amat panas. Ini adalah suatu ungkapan yang menimbulkan rasa terkejut yang membayangkan hakikat yang kejam.


Surah AlQariah ini sangatlah mengerikan. Macam contohnya kita tengah duduk dan tiba-tiba ada orang ketuk meja dengan sangat kuat. Terkejut giler. Bila Allah sebut AlQariah, kata Assyahid Syed Qutb ianya dimulakan dengan sepatah kata yang seolah-olah seperti sebiji bom.

Ngeri kan surah ini?

2 comments:

mawar puteh said...

akak,membaca tulisan akak ibarat mendengar akak berusrah..kalu selepas ini saya tak dpt bersama akak lagi,insyaAllah mgkin blog ini jd perantara..heheh....moga kita sama2 dpt ibrahnya.......

Fatimah A'thirah said...

salam Kak Fira... fuh.. bace je pon dah dpt rase sngt gerun!! hoho
sy stuju dgn mawar puteh

There was an error in this gadget