Sunday, July 11, 2010

Rhabdomyolysis...

Semalam belajar banyak perkara dalam kelas. Doktor ceritakan tentang rhabdomyolysis juga. Ada seorang pesakit yang mati kerana penyakit tersebut. Selalunya berlaku kepada mereka yang melakukan aktiviti sukan tanpa henti, dan kekurangan air (dehydrated). Pesakit selalunya akan mengadu sakit di bahagian otot dan warna air kencing adalah merah kehitaman. Menurut doktor, seorang pesakit meninggal dunia kerana doktor di hospital lambat mengetahui diagnosis penyakit.

Doktor yang ceritakan tentang hal tersebut juga pernah menyelamatkan seorang pelajar perubatan yang melakukan aktiviti fizikal yang berat untuk menurunkan berat badan.

Semasa doktor ceritakan hal itu, saya mohon pada Allah satu perkara. Kurniakanlah saya hikmah dan ilmu agar saya dapat merawat pesakit saya kelak dengan izinNya. Prof pernah kata hikmah itu adalah bilamana kita melakukan perkara yang betul di saat yang betul.

Seorang lagi doktor menceritakan pengalamannya semasa menjadi HO. Baru hari ketiga mendaftar, dia perlu menghantar seorang pesakit yang mengalami kecederaan kepala dari Pahang ke HKL. Di dalam ambulans, tekanan darah pesakit turun mendadak. Dan mereka berada di lebuhraya Karak di mana perhubungan menggunakan telefon bimbit adalah terlalu sukar. Doktor tersebut tidak dapat menghubungi doktor pakar. Di saat itu, dia teringat bahawa dopamine boleh digunakan untuk meningkatkan tekanan darah. Lantas dia bertanya jururawat yang bersamanya sama ada dopamine ada di dalam ambulans. Kata jururawat ada. Tapi dia tidak tahu cara untuk dilute atau menyediakan dopamine. Alhamdulillah jururawat tersebut tahu dan mengajarkannya.

Banyak yang kita belajar semasa menjadi pelajar perubatan. Terlalu banyak. Medicine is too much. Tapi di saat kita terlalu memerlukan, mampukah ilmu-ilmu itu kita ingati? Sungguh ilmu ini milik Allah dan kita terlalu memerlukan Allah agar ilmu-ilmu itu mampu kita aplikasikan. Ya Allah, bantulah aku untuk membantu pesakitku kelak...

Kembali kepada rhabdomyolysis tadi, saya ingatkan hanya aktiviti fizikal yang berat sahaja yang boleh menyebabkan penyakit itu berlaku. Rupanya kalau pesakit stroke yang lama terlantar di katil, atau kita terjatuh kerana penyakit osteoporosis dan terlantar lama, atau kemalangan dan bantuan lambat tiba, kita boleh juga mendapat rhabdomyolysis kerana pressure yang berlaku pada muscle group.

Teringat sesuatu. Dulu Prof ceritakan tentang kisah surah Kahfi. Saya tidak berpeluang mendengar pengisian ini, tapi seorang kawan yang menceritakannya kembali.

Dan engkau akan melihat matahari ketika terbit, cenderung ke kanan dari gua mereka; dan apabila ia terbenam, meninggalkan mereka ke arah kiri, sedang mereka berada dalam satu lapangan gua itu. Yang demikian ialah dari tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan) Allah. Sesiapa yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah, maka dia lah yang berjaya mencapai kebahagiaan; dan sesiapa yang disesatkanNya maka engkau tidak sekali-kali akan beroleh sebarang penolong yang dapat menunjukkan (jalan yang benar) kepadanya. Dan engkau sangka mereka sedar, padahal mereka tidur; dan Kami balik-balikkan mereka dalam tidurnya ke sebelah kanan dan ke sebelah kiri; sedang anjing mereka menghulurkan dua kaki depannya dekat pintu gua; jika engkau melihat mereka, tentulah engkau akan berpaling melarikan diri dari mereka, dan tentulah engkau akan merasa sepenuh-penuh gerun takut kepada mereka. (Surah Kahfi: 17-18)


Kenapa Allah bolak balikkan mereka? Kalau ikut bidang perubatan, menurut Prof untuk mengelakkan pressure sores. Kalau pesakit terlantar lama, doktor kena periksa belakang pesakit untuk melihat sama ada pesakit sudah develop pressure sores (decubitus ulcer) atau belum.
decubitus ulcer/ pressure sores

Bila belajar tentang rhabdomyolysis ini, mungkin juga itulah salah satu faktor Allah membolak balikkan mereka supaya tiada kecederaan otot yang berlaku.

Masya Allah, hebat kan ayat-ayat Allah...

No comments:

There was an error in this gadget