Tuesday, June 01, 2010

Buku...

Malam ini terlalu panjang. Terlalu sukar rasanya untuk tidur. Saya mengulang membaca buku Hazaddeen. Buku ini saya rasakan terlalu dekat. Bukan taksub pada Assyahid Syed Qutb, cuma jujur saya rasakan tulisannya terlalu hebat.

Berada dalam dakwah dan tarbiah, terkadang rasa frustration itu ada. Ada sahaja rasa hati untuk menjadi pengganas. Mahu memberontak. Benci benar rasanya melihat segala kezaliman yang berlaku. Sungguh buku ini yang merawat segalanya. Hazaddeen ditulis oleh Assyahid Syed Qutb pasca kegilaan penindasan gerakan Islam oleh golongan nasionalis di timur tengah terutamanya di Mesir dengan Rejim Jamal Abdul Naseer yang menangkap, menyiksa dan membunuh pejuang-pejuang Islam ini secara besar-besaran. Wujudnya satu perasaan down di kalangan penggerak Islam di waktu itu akibat tekanan yang memuncak dari kerajaan dan kurang yakin kepada janji Allah akan kemenangan Islam dan hilangnya kepercayaan mereka akan keberolehan kemenangan melalui manhaj yang mereka imani sebelumnya. Reaksi dari situasi ini adalah wujudnya dua pihak dari golongan wasatiyyah Islamist; mereka yang radikal dalam perjuangan dan mereka yang meninggalkan perjuangan.

Itu yang saya rasakan. Frust dan down. Dan Assyahid Syed Qutb menulis buat mereka yang merasai perasaan ini.

Tadi mak tanya, “Kenapa Allah ciptakan orang Israel?” Jujur kalau sebelum membaca dan membedah buku ini, soalan tersebut dan banyak lagi soalan yang bermain di hati saya. Kenapa Islam tidak menang? Kenapa Allah biarkan musuh Islam biadab sangat? Kalau Islam ini benar dan milik Allah, kenapa Allah tidak tolong agama ini? Mana malaikat? Mana pertolongan Allah?

Kata Syed Qutb, soalan ini tidak akan ditanya oleh mereka yang beriman dengan sebenarnya kepada Allah. Soalan ini hanya diajukan oleh mereka yang kufur. Nauzubillah. Kata Syed Qutb lagi, seorang yang beriman tidak akan mempersoalkannya kerana beliau seorang yang tahu berbudi bahasa dengan Allah. Beliau memahami zat dan sifat-sifat Allah. Beliau juga amat memahami tabiat dan batas kemampuannya sebagai manusia. Sebagai manusia beliau tidak diberikan kemampuan untuk memahami kesemua perkara ini. Agama ini milik Allah, suka hati Allah, siapa kita untuk mempersoalkannya?

Dalam buku ini diterangkan tabiat jalan agama ini. Agama ini hanya akan menang dengan usaha manusia. Itu sunnah yang Allah tetapkan. Allah tidak mahu manhaj ini terlaksana melalui cara yang luar biasa dan pelik!

Membaca peristiwa Uhud yang Syed Qutb nukilkan dalam buku ini juga membuatkan hati saya hiba. Kenapa Allah Taala kalahkan tentera Uhud? Uhud adalah perang yang kedua, sebelum itu perang Badar. 300 vs 1000 tapi 300 boleh menang. Timbul dalam hati orang Islam, bahawa Islam pasti menang dalam Uhud. Tidak semestinya. Sekiranya kita tidak memenuhi syarat yang Allah janjikan, kita akan kalah. Terkadang Allah mengajar kita dengan darah. Dah berapa kali Allah ajar kita dengan darah?

Tarbiah kali ini sebenarnya meruntun hati. Namun janji Allah pasti datang. Seperti juga yang Syed Qutb tuliskan, masa depan adalah milik agama ini.

Jujur buku ini saya rasai rohnya. Kekalutan akibat tekanan dan penyiksaan dan kegilaan pendokong Nasionalist merobohkann binaan-binaan Islam telah menggerakkan hati Asy-Syahid untuk menghasilkan satu karya tribute untutk pendokong-pendokong Islam ini, dan hasilnya, lahirlah Hazaddeen sebagai ubat untuk melempar jauh perasaan down di kalangan du’at Islam dan memacu mereka agar yakin dengan janji Allah.

Hazaddeen adalah karya yang penuh dengan motivasi untuk para duat, fakta-fakta yang tak terfikirkan oleh kita tentang Islam, ciri-ciri Islam yang sering dilupai dan tidak diperkudakan untuk kemajuan da’wah, pengajaran dari seerah silam dan seribu satu lagi suntikan-suntikan yang sememangnya diperlukan oleh seorang da’i.

Allahu A’lam

No comments:

There was an error in this gadget