Monday, April 05, 2010

Selepas grad?

Sekadar membantu Mr/Mrs Anonymous yang meninggalkan komen ini. Kalau ada yang sudi menambah jawapan untuk komen ini, amat dialu-alukan.

“salam afeera..

kefahaman, iman, istiqamah.
how to apply all these things in our life???
zaman kampus, at least kita boleh jaga adab & pergaulan, dgn kata lain ikhtilat sesama kita hanya kerana masih dlm beusrah & ada naqibah sbg pemantau...
but, once bl kita dah grad, adakah kita msh boeh kekalkan tahap prformance kita, ikhtilat kita??
sekadar lontaran persoalan dari diri yg penuh kedhaifan...wslm....”.

Saya tidak menafikan reality di luar lebih teruk dari apa yang ada di kampus. Pernah sekali semasa saya melalui elektif di sebuah hospital, terdapat jururawat dan MA (Medical Assistant) yang main kejar-kejar untuk saling memegang bahagian dada. Menangis saya melihat hal tersebut. Inilah realiti kerja hakikatnya. Cabarannya tidak pernah mampu digambarkan. Kerana semua inilah, kita amat memerlukan jemaah. Personally, ramai yang rasa usrah, naqibah dan sewaktunya hanyalah ketika di alam kampus sahaja. Benarkah begitu? Tidak kecuali kamu benar-benar sudah pun kuat. Hakikatnya dakwah, usrah dan segalanya perlu berterusan sehingga ke akhir hayat kamu. Kamu memerlukan jemaah walau di mana sahaja kamu berada. Terdapat banyak hadith yang berupa peringatan agar kita menggabungkan diri dalam jemaah Islam kerana "kambing bersendirian lebih mudah dibaham serigala". Maka ulama` sehebat manapun tidak mungkin sendirian dapat menghadapi gelombang pelbagai gerakan musuh bagi menghancurkan kekuatan Islam.

Kadang ada pasangan yang berkahwin di atas jalan dakwah, tapi kemudian tidak lagi join usrah. Saya pernah dengar orang berkata, “Takpe, diorang suami isteri usrah di rumah”. Oh tidak! Mengikut pemahaman saya mengenai usrah, walau sehebat manapun suami saya kelak, dia tidak akan sesekali boleh mengganti usrah saya dengan akhawat. Saya tidak boleh terima hujah ini. Macam-macam fikrah ada di atas muka bumi ini, Mr/Mrs Anonymous. Ini adalah pemahaman saya mengenai usrah. Kamu masih boleh mencari pemahaman yang sesuai dengan kamu barangkali.

Seterusnya adalah persoalan iman. Seperti apa yang murabbi saya katakan - “Ya, sebenarnya kita tahu batas batas itu ,cuma nak buat atau tidak itu bergantung keimanan kita”. Makanya Mr/Mrs Anonymous kenalah belajar cara-cara meningkatkan iman.

Seterusnya adalah tarbiyah dzatiyah. Seorang akak pernah menukilkannya di sini. Link yang disertakannya juga begitu baik untuk diikuti.

Dan seterusnya adalah dakwah. Dakwahlah yang terus-terusan mengingatkan kamu. Di saat kamu perlu berbicara dengan manusia, kamu perlu memperbaiki diri kamu sendiri. Dakwahlah booster terbaik untuk memperbaiki diri sendiri.

Allahu A’lam..

No comments:

There was an error in this gadget