Thursday, March 20, 2008

Maaf...

Saya rasa seolah-olah tidak mampu memberikan tumpuan pada apa yang saya baca. Barangkali kerana ‘sesuatu’ yang saya kesan pada diri saya dalam 3 hari ini. Saya mula tertanya-tanya, adakah saya akan melaluinya semula sekali lagi? Hanya Allah punya jawapan atas segalanya.

Barangkali semua ini terjadi kerana Allah memakbulkan doa saya – Ya Allah, sekiranya suatu masa nanti aku melupakanMu, janganlah sekali-kali Kau melupakanku. Ujilah aku sehingga aku kembali padaMu.

Ya, ujian adalah perkara terbaik yang mampu mengembalikan kita padaNya. Ketenangan yang diperolehi dari tangisan amat sukar diungkapkan.

Ayah saya menggunakan id YM adik saya untuk bertanyakan adakah saya tidak mahu bertanya khabarnya. Ayah saya menyamar rupanya. Saya hanya bertanya khabarnya melalui ibu saya. Bukan tidak ingin bertanya secara langsung padanya, cuma serasanya keakraban pada si ibu lebih menggamit hati. Bukankah saya pernah tinggal bersemadi dalam diri si ibu selama 9 bulan lebih? Bukankah Rasulullah saw sendiri mengungkapkan kalimah ibu sebanyak tiga kali sebelum bapa? Tiada yang patut dihairankan apabila seorang anak lebih akrab dengan ibunya, bukan? Namun, bukanlah bermakna saya tidak menyayangi ayah saya. Bahkan mungkin saya lebih menyayanginya berbanding yang lain. Allahu A’lam.

Saya telefon ibu sekali lagi. Saya maklumkan padanya saya ingin pulang esok untuk bertemu doktor. Saya tidak pernah reti menyembunyikan perasaan saya padanya. Saya menangis. Saya ceritakan apa yang terjadi. Saya tidak mampu menceritakan ‘sesuatu’ itu di sini. Biarlah. Insya Allah, satu masa nanti akan tiba untuk saya merungkainya.

Masya Allah. Ibu saya terlalu redha. Tidak pernah saya temui keredhaan dan kepasrahan seperti itu. Dia bukannya seorang yang mengikuti usrah, tarbiah atau pernah bersekolah agama. Tapi cukup untuk saya katakan, kata-katanya mampu menggoncangkan hati saya. ”Afi, Allah sayangkan Afi. Allah sayangkan semua orang tapi mak tengok Allah sayangkan Afi lebih, pasal tu Allah uji. Bukan manusia yang sayang, tapi Allah yang sayang. Afi tak nak ke?”. Saya katakan, “Nak, mak”. Kata-kata yang menyedarkan saya tentang kasihNya.

Pagi tadi baru sahaja saya nukilkan satu artikel yang terkandung di dalamnya mengenai sifat AlKhaliq Allah. Allah yang mencipta sesuatu dari tiada kepada ada. Kenapa saya lupa bahawa Allah juga yang mencipta penyakit saya dari tiada kepada ada? Allah yang mencipta saya. Saya tidak akan mampu untuk mengubah ketentuanNya apabila Dia mengatakan ’kun fayakun’ – jadilah, maka jadilah.

Kadangkala saya sendiri tentanya-tanya, mampukah saya untuk meneruskan pengajian saya dalam bidang perubatan ini sehingga akhirnya? Tapi saya bersyukur kerana ultimate goal saya bukanlah untuk menjadi doktor, tapi daie. Doktor hanyalah lesen untuk memudahkan kerja dakwah saya sahaja. Kadangkala apabila saya melihat kawan saya yang study dan berusaha memberi tutor di saat forum maulidurrasul dijalankan, saya seakan bersyukur kerana saya bukan sepertinya yang tergila-gila dengan kerjaya ini. Barangkali dia begitu kerana ingin menjadi consultant dan berdakwah pada consultant yang lain. Saya berharap dan berdoa agar dia berjaya dan berdakwah pada yang lain. Langkah saya dan kebijaksanaan saya tidak sepertinya. Allah mentakdirkan yang lain bagi saya. Tapi saya akan berusaha untuk menjadi yang terbaik. Kalau bukan di mata manusia, biarlah di mata Allah.

Saya sendiri tidak pasti apa yang saya nukilkan di sini. Cuma saya temui ketenangan dengan menulis dan meluahkan rasa.

Hmm, semalam buat pertama kali saya mengetahui tentang satu tempat yang dinamakan ‘qintarah’ (kalau tak silap dengar) sewaktu forum berlangsung. Tempat tersebut berada di tengah perjalanan di saat kita meniti titian sirat. Kalau pernah mengumpat dan melakukan dosa sesama manusia, di sinilah tempatnya kita akan bertemu. Kalau ditakdirkan masuk syurga pun, kalau ada dosa dengan manusia, kenalah settlekan di sini. Saya rasa ngeri sangat bila saya tahu pasal ni.

Saya nak memohon kemaafan pada semua manusia di atas dosa yang pernah saya lakukan kepada kalian. Kalaulah saya mati bila-bila, saya berharap bahawa blog ini menjadi saksi bahawa saya pernah memohon ampun pada manusia yang lain. Kalau ada tak puas hati apa-apa atau amanah yang tidak saya laksanakan, saya pohon anda menegur saya secara direct. Saya pohon sejuta kemaafan sekali lagi.

2 comments:

Maryam Abu Ahmad said...

feera (afi sounds cute!)..
akak jadi saksi :)
dengan kerendahan hati, pertemuan kita di alam maya ini memang Allah takdirkan. and above all, segala yang berlaku dan akan berlaku sesungguhnya ada kebaikan yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar.

afi,
tetaplah dengan pendirianmu untuk jadi kesayangan Allah yang mana manusia juga menyayangimu.

ukhtuki fillah.. kak Maryam

ummuafeera said...

terima kasih kak maryam..ana uhibbuki fillah..

There was an error in this gadget