Thursday, November 01, 2007

Apa-apa..

Ayah saya pernah bertanyakan saya soalan. Satu soalan yang membuatkan saya terbantut juga untuk menulis. Adakah saya mempraktikkan segala apa yang saya tulis? Kalau si ibu yang bertanya, saya kurang terasa. Tapi kata-kata si ayah selalu memberikan kesan pada saya. Dia banyak mengajar saya berfikir.

Semestinya saya hanya manusia biasa. Insan yang sememangnya terkenal dengan sifat lupa.

Tulisan di dalam blog ini hanya peringatan untuk diri saya semata-mata.

Dalam dunia ini, susah rasanya kita nak bertemu dengan seseorang yang benar-benar memahami kita, memahami segalanya tentang kita.

Ingat tak iklan petronas? Pasal si ayah yang bertanyakan si anak mengenai seekor burung. Terharu bukan dengan pengorbanan seorang ayah. Tapi berapa lama agaknya si anak boleh bertanyakan soalan tersebut dan si ayah terus menjawab. Agak-agaknya jenuh tak si ayah sekiranya si anak bertanya untuk kali yang ke seribu? Saya yakin si ayah juga akan jenuh.

Tapi Allah tidak begitu. Tanyalah Dia puluhan kali dan Dia akan sentiasa merindui permintaan hambaNya. Ujian Allah untuk kita kadangkala terlalu kecil. Terlalu kecil jika hendak dibandingkan dengan sahabat Rasulullah.

Ingat lagi kisah Bilal? Disebat dan sebiji batu yang besar diletakkan di atas dadanya. Mungkin kita tidak dapat menyelami kisah Bilal. Apa class, batu sahaja!! Mungkin itu yang bermain di dalam minda kita. Tapi fikirkan batu tersebut menekan tulang-tulang yang ada di dada dan sekiranya tulang tersebut patah, ia akan merosakkan organ yang lain. Cuba bayangkan tulang tersebut menekan organ-organ kita? Allahu A'lam keperitannya.

Ingat lagi kisah Sumayyah? Sampaikan anaknya sendiri tidak mampu melihat kesengsaraan yang dialami oleh si ibu. Dan Allah mengiktiraf iman si anak.

Agak-agaknya zaman tu, tak de ke Saidina Abu Bakar? Tak de ke Saidina Umar untuk membela mereka? Adakah kekayaan mereka tidak mampu untuk memusnahkan orang kafir yang terlalu biadab itu? Tapi kenapa tidak berlaku perang?

Sebab bila mereka bertanya pada Rasulullah, Rasulullah meminta mereka bersabar. Mereka belum lagi diuji seperti golongan terdahulu dari mereka yang mana rambut mereka disikat dengan logam panas dan badan mereka digergaji sehingga terbelah separuh. Mereka belum melalui semua itu.

Kadangkala mudah sekali saya mengeluh bila diuji. Meskipun hakikatnya ujian tersebut terlalu kecil.

No comments:

There was an error in this gadget