Saturday, June 30, 2007

Cinta yang tragis...

Saya pernah hadir dalam satu pengisisan yang diberikan oleh salah seorang pensyarah saya. Beliau membawa kisah mengenai A,B,C dan D. A merupakan seorang perempuan yang begitu cantik. Dia digilai oleh ramai lelaki. Akhirnya, A jatuh cinta kepada B dan mereka pun bertunang. Mereka dipisahkan oleh lautan kerana B tinggal di sebuah pulau yang begitu jauh. Namun lautan tidak sesekali mampu memisahkan mereka kerana rasa cinta yang saling berputik di dalam nurani hati mereka.

Pada suatu hari, takdir Allah menentukan bahawa B jatuh sakit. B menghidap satu penyakit yang begitu kronik. A berasa sangat sedih. A ingin bertemu dengan B. Rasa cinta yang begitu menggunung menyebabkan A menebalkan muka bertemu dengan C kerana C sahaja yang memiliki bot. A merayu kepada C untuk meminjamkannya bot tersebut agar dia dapat bertemu dengan B.

C pula meletakkan syarat. A perlu tidur dan bermalam dengan C. Kerana rasa cinta yang begitu tinggi kepada B, A sanggup tidur bersama C. Maka keesokan harinya, A pun merentasi lautan untuk bertemu dengan kekasihnya, B. A menceritakan segala-galanya kepada B dan akhirnya B memutuskan hubungan mereka. A pulang dalam keadaan sedih dan bertemu dengan D. A menceritakan kisahnya dari mula kepada D. D bersimpati dengan A dan akhirnya berkahwin dengan A. Inilah pengakhiran sebuah kisah cinta yang tragis.

Lantas pensyarah saya menanyakan kepada kami, apa pendapat kalian mengenai A, B, C dan D? Maka bermulalah sesi mengutuk A, B,C dan D. A dikatakan perempuan murahan, gedik, bodoh dan lain-lain lagi. B pula dikatakan zalim, tidak memahami hati wanita dan seterusnya. C pula dikatakan mengambil kesempatan, menindas wanita dan lain-lain. D yang begitu baik kerana melakukan pengorbanan pun dikatakan sebagai dayus.

Kemudian, pensyarah kami pun menceritakan perkara tersirat di sebalik kisah tersebut. C rupa-rupanya merupakan seorang wanita tua dan A sebenarnya bermalam dan tidur dengan wanita tua tersebut. Dan B pula tidak mahu mengahwini A kerana dia hanya akan hidup di dunia buat beberapa hari sahaja lagi dan dia tidak mahu menzalimi dan menghancurkan masa depan A dengan hanya mengahwininya buat beberapa hari. D pula sememangnya tidak melakukan apa-apa kesalahan dan hanya bersimpati dengan nasib A.

Ya, akhirnya kami sedar bahawa kami telah berprasangka buruk dengan A, B, C, dan D. Sama halnya dengan sebuah kisah di lapangan terbang. Terdapat ramai penumpang yang sedang menunggu masa berlepas. Dan di antara ramai-ramai penumpang tersebut, terdapat seorang kanak-kanak lelaki yang begitu degil. Panjat sana , panjat sini, memekik sekuat jiwa dan bermacam-macam perkara dilakukan oleh kanak-kanak tersebut dan ini menyakitkan hati para penumpang yang sedang menunggu. Lantas seorang penumpang pergi bertemu dengan ayah kanak-kanak tersebut dan meminta si ayah untuk menasihati anaknya itu. Lantas si ayah berkata, “Itulah yang aku lakukan selama ini, namun ibunya baru sahaja meninggal dunia semalam. Aku tidak tahu apa yang perlu aku lakukan. Adakah aku perlu memarahinya di saat-saat begini”. Lantas terkedulah para penumpang dan mereka bersimpati dengan kanak-kanak tersebuf. Perasaan geram bertukar menjadi kasihan. Mereka membelikan kanak-kanak tersebut bermacam-macam hadiah, mainan, coklat dan lain-lain lagi.

Ya, persepsi manusia sentiasa berubah. Alangkah manisnya sekiranya kita mampu bersangka baik dengan saudara seislam kita yang lain.

“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah dia beriman dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.”

“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.” (Al Hujurat: 11-12)

Terlalu banyak yang berlaku di sekeliling kita yang memerlukan kita untuk sentiasa bermuahasabah dan bersangka baik. Contohnya, baru-baru ini berkenaan kes pembunuhan di Mesir. Manalah tahu pembunuh tersebut menghidapi penyakit pheochromocytoma, sejenis ketumbuhan di pundi adrenal yang menyebabkan adrenalin tinggi di dalam darah. Dan penyakit ini boleh menyebabkan pesakit berada dalam keadaan delusi dan membunuh. Bagi sesiapa yang mengikuti siri House MD pastinya arif berkenaan dengan penyakit ini. Seorang banduan telah membunuh 4 orang gara-gara penyakit ini. Apapun, Allahu A’lam. Allah lebih mengetahui apa sebenarnya yang telah terjadi di Mesir itu. Namun menjadi tanggungjawab kita untuk sentiasa bersangka baik.

Dalam hal-hal lain misalnya, kita juga perlu bersangka baik terutamanya hal-hal yang melibatkan mad’u. Alhamdulillah, Allah mengurniakan kita keluarga Islam dan kita terdidik dalam asuhannya. Bagaimana pula dengan kawan-kawan kita di luar sana ? Siapa yang ingin membantu mereka kalau bukan kita. Ayuh bermuhasabah dan sentiasa bersangka baik. Ini adalah pesan buat diri saya juga yang sentiasa melakukan kesalahan.

No comments:

There was an error in this gadget