Wednesday, October 31, 2007

Coretan..

Blog ini sudah bersawang. Kelihatan jelas. Lama sungguh saya tidak mengupdate. Yahoogroup Generasi juga entah ke mana. Saya tidak pasti apa yang saya lalui kini. Tekanan barangkali merupakan alasan yang akan saya cipta.

Saya tertekan dengan blog musculoskeletal yang hampir 90% melibatkan anatomi. Segalanya perlu dihafaz. Saya bukan seorang yang kuat ingatan. Ianya semakin menjadi sejak akhir-akhir ini. Barangkali kerana kekurangan oksigen ke otak.

Keduanya saya tertekan dengan seorang pensyarah. Hampir setiap hari dia akan mengajar, dan hampir setiap hari nama saya akan dipanggil. Stress..Ingin ke kelas juga sememangnya menjadi satu tekanan. Dan saya terlalu ngeri untuk bertemunya sewaktu sesi lab. Esok ada lab lagi. Huhu..

Ketiganya kerana sakit. Kadangkala saya menjadi mudah marah. Mood saya tidak menentu. Saya mudah penat juga. Minggu depan ada temujanji lagi dengan doktor. Doktor pun faham kesusahan nak belajar medic ni. Meskipun pada mulanya dia ingin saya dimasukkan ke dalam wad, tapi akhirnya dia akur untuk membuat temujanji sahaja.

Hmm..susah sebenarnya nak belajar kalau sakit. Tapi itulah ujian. Saya suka madah di blog Kak Maryam.

(dunia terlalu berat untuk ditangisi.. terlalu mudah untuk dikecewakan.. terlalu rapuh untuk melalaikan.. terlalu dahsyat untuk mendapat pengajaran.. bagi dunia nafsu nafsi halanya membingungkan.. tapi masih mampunyai penunggu.. kerana secebis nikmat terasa berbanding sejuta dosa dikumpul..tangisi kematian untuk diri sendiri adalah ratapan yang paling mengecewakan. saya sendiri pernah begitu. lantaran hebatnya dugaan hidup. semua org pernah/akan merasainya.. tak ada seorang pun yang betul2 bahagia. org tidak beriman pun diuji, lebih2 lagi org beriman..insya Allah..itu adalah kaffarah untuk menyimbah api neraka.. semakin hebat diduga... semakin kita bersyukur.. semakin dekatlah kita dgn nikmat..)

Indahnya madah ni. Menyelami dasar hati. Saya terlalu rindukan sahabat-sahabat saya juga. Belum ada seorang pun yang dapat menggantikan mereka di sini. Kak Ngah, Kak Dik, Kak Long, Ain, Dilah, Syifa', Farahana, Jannah, Syahirah, Aqilah, Hana, saya terlalu merindui kalian.

Setiap kali Allah beri saya kesempatan untuk menghadiri majlis ilmu, saya rasa gembira. Di sanalah saya akan temui kekuatan. Salah satu tanda kasih sayang Allah, kita akan diberikan kefahaman dalam agama. Hadis: Sesiapa yang Allah mahukan kebaikan baginya, nescaya Dia (Allah) memberikannya kefahaman dalam Addin.

Addin ni 24 jam. Bukan waktu usrah, ada hijab (penghalang) antara lelaki dan perempuan. Selepas usrah tiada pula hijab. Bila berdepan dengan lelaki, ada hijab lelaki perempuan. Bila di alam maya, tiada pula hijab. Bila memandang lelaki ajnabi di luar, selalu menundukkan pandangan. Tapi acapkali memandang tanpa batasan di alam Friendster. Huhu..Peringatan untuk saya juga.

Sesiapa yang Allah berikan petunjuk, tiada siapa yang dapat menyesatkannya. Sesiapa yang Allah sesatkan, tiada siapa yang dapat memberikannya petunjuk. Ayat ni menyentuh hati saya bila Kak Zai ungkapkan.

Monday, October 15, 2007

Maaf..

Iman seorang mukmin akan tampak di saat ia menghadapi ujian. Di saat ia totalitas dalam berdoa, tapi ia belum melihat pengaruh apapun dari doanya. Ketika, ia tetap tidak merubah keinginan dan harapannya, meski sebab-sebab putus asa semakin kuat. Itu semua dilakukan seseorang karena keyakinannya bahwa hanya Allah saja yang paling tahu apa yang lebih maslahat bagi dirinya. Ia yakin bahwa dengan ujian itu, Allah ingin melihat tingkatan kesabaran dan keimanannya. Ia yakin bahwa dengan keadaan itu, Allah menghendaki hatinya menjadi luruh dan pasrah kepada-Nya. Atau, boleh jadi melalui ujian itu, Allah menghendaki dirinya untuk lebih banyak lagi berdoa sehingga ia lebih dekat lagi dengan-Nya melalui doa-doanya. [Ibnul Jauzi dalam Shaidul Khatir, 375]

Mohon maaf lahir batin atas hak hak ukhuwah yang belum terpenuhi......taqoballahu minna wa minkum

Thursday, October 11, 2007

Raya dan Palestina..

Apa kahabar dirimu, Palestina?
Soalan yang benar-benar menunjukkan kealpaan..
Alpa pada dirimu yang terluka..
Maafkan aku kerana terlalu sibuk..
Menghadami segala nota..
Maafkan aku..
Kerana di saat anak-anak di sana menyembunyikan batu..
Di celahan sisa kertas yang ada..
Aku sibuk dengan marker pen, pembaris, pensel warna yang pelbagai variasinya..
Palestina..
Aku bakal menyambut hari raya..
Kemungkinan besar Sabtu ini..
Adakah kau pernah memahami makna raya??
Menatap gambarmu..
Membuatkan manik-manik jernih memenuhi tubir mata..
Tapi benar..
Ianya sekejap cuma..
Kerana kesatan sering mengkhatankan keinsafan..

Renunganmu jauh..

Mampukah aku memahaminya?

Mahukah engkau berkongsi duka itu?

Dengan saudaramu yang sering alpa tentangmu?

Bagaimana dengan keadaan rumahmu?

Kami malu untuk mengatakan..

Bahawa di saat kau digigit badai..

Di dalam khemah-khemah pelarian..

Kami bangga dengan jutaan aksesori perhiasan..

Kami malu untuk mengatakan..

Di saat kau bermuram durja..

Menangisi pemergian saudaramu..

Kami di sini bahagia..

Tanpa memikirkanmu..

Di saat kau menatap sisa-sisa cebisan daging saudaramu..

Kami leka dengan ribuan hiburan..

Masihkah kau di hati kami?

Di saat si cilik menangisi pemergian ayah dan bonda..

Kami bahagia dengan keluarga di sisi..

Palestina..

Mengapa kau tiada dalam nubari kami?

Di saat kami menyambut kehangatan pagi raya nanti..

There was an error in this gadget