Saturday, May 30, 2015

Takdir..

Sharing dari seorang murabbi tadi tentang perjalanan takdir. Dia cerita satu cerita. Mungkin ada yang pernah mendengarnya. Cuma yang mengesankan saya adalah tadabbur satu ayat Quran yang seakan sama dengan cerita ini. Cerita murabbi tadi tentang raja yang terpotong jari.

Ada seorang raja yang hobinya memburu binatang. Setiap kali ingin pergi memburu, raja ini membawa penasihatnya sekali. Mereka berdua masuk ke dalam hutan. Kemudian, raja tersebut ternampak seekor rusa. Raja itu mengeluarkan pisau lalu meyembelih leher rusa itu. Tanpa disedari, satu jarinya telah terpotong. Lalu, dia mengadukan kesakitannya kepada penasihatnya itu.

Kata raja,"Wahai penasihatku, sungguh sakit yang ku rasakan akibat terpotongnya jariku ini".

Penasihat itu menjawab dengan tenang, "Ada hikmahnya, tuanku".

Raja mula berang. Dikatanya,"Wahai penasihat, hikmah apakah yang ada jika jariku terpotong? Tiada hikmah. Malah aku kehilangan satu jari".

Kemudian, raja itu menghumban penasihat itu ke dalam penjara istananya. "Apa hikmahnya kau masuk penjara?" Penasihat tersebut tenang, "Pasti ada hikmahnya".

Selepas itu, si raja meneruskan hobinya. Kali ini, raja itu berseorangan.

Raja berjalan sehingga tiba di sebuah perkampungan orang asli. Orang asli di situ makan orang. Lalu, mereka menangkap raja tersebut untuk dijadikan korban. Lalu, mereka memeriksa tubuh raja itu dan mendapati jarinya kurang satu. Hal itu pun diadukan kepada Tok Batin. Kemudian Tok Batin menjawab, "Lepaskanlah dia kerana kecacatan pada jarinya". Raja itu pun dilepaskan.

Dengan segera si raja pulang ke istana. Si raja bergegas menuju ke penjara istana. Lalu, dia menemui penasihatnya kemudian memeluknya sambil menangis. Penasihat itu pun pelik. Kemudian dia bertanya, "Wahai tuanku, apakah yang telah terjadi?". Tuanku menceritakan segala yang terjadi.

"Benarlah katamu. Ada hikmah hilangnya satu jariku ini. Jika tidak, pasti aku menjadi korban mereka".

Kemudian si penasihat menjawab,"Wahai tuanku, ada hikmahnya engkau meletakkan ku di dalam penjara ini. Jikalau aku turut bersamamu, pasti engkau akan terselamat dan aku akan menjadi korban mereka".

Apa cerita dalam Quran yang lebih kurang sama dengan pengajaran cerita ini?

Satu juzuk dari kisah Nabi Musa dan Nabi Khidr.

Lalu berjalanlah keduanya sehingga apabila mereka naik ke sebuah perahu, ia membocorkannya. Nabi Musa berkata: "Patutkah engkau membocorkannya sedang akibat perbuatan itu menenggelamkan penumpang-penumpangnya? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perkara yang besar". (Surah Kahfi :71)

Ia menjawab: "Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud (kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya. Adapun perahu itu adalah ia dipunyai oleh orang-orang miskin yang bekerja di laut; oleh itu, aku bocorkan dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat. (Surah Kahfi :78-79)

Nabi Khidr bocorkan perahu yang dia dan Nabi Musa tumpang. Apa perasaan kita kalau kita berada di tempat empunya perahu?

"Dahlah aku tolong, lepas itu buat jahat lagi".

Memang mengamuk, marah kan?

Tapi apa perasaan kita saat melihat perahu semua orang kena rampas oleh raja yang zalim dan perahu kita tidak disebabkan lubang yang dilakukan oleh Nabi Khidr?

"Alhamdulillah syukur orang itu rosakkan perahu aku, dah selamat tak kena rampas". Terus kita berubah 360 darjah kan?

Pernah tak dalam hidup ini berapa banyak takdir yang kita tak suka, yang kita sangkakan buruk? Dan akhirnya kita lihat hikmahnya?

Apa yang kita belajar dari semua ini? Hanya Allah yang tahu masa hadapan kita dan hanya Allah yang tahu hikmah kesakitan hidup yang kita lalui.

Oleh sebab itulah aku hidup di bawah bayangan al-Qur’an dengan hati yang tenang tenteram dan di sana aku melihat tangan kekuasaan Allah mengendalikan segala peristiwa dan segala perkara. (Assyahid Syed Qutb)

Dan saya tujukan tulisan ini pertamanya untuk diri sendiri..

Saturday, May 23, 2015

Doa..

Membaca luahan seorang ukhti tentang mereka yang memaparkan kebahagian bersama anak dan pasangan dan mungkin kurang mengerti tentang hati dan perasaan mereka yang diuji dengan tiada pasangan atau anak.

Izinkan saya berkongsi untuk memujuk hati sendiri yang diuji.

Saya baca serangkai doa yang diforwardkan oleh seorang ukhti meraikan seorang lagi ukhti yang baru dikurniakan anak.

بَارَكَ اللهُ لَكَ فِي الْمَوْهُوْبِ لَكَ، وَشَكَرْتَ الْوَاهِبَ، وَبَلَغَ أَشُدَّهُ، وَرُزِقْتَ بِرَّهُ.وَيَرُدُّ عَلَيْهِ الْمُهَنَّأُ فَيَقُوْلُ: بَارَكَ اللهُ لَكَ وَبَارَكَ عَلَيْكَ، وَجَزَاكَ اللهُ خَيْرًا، وَرَزَقَكَ اللهُ مِثْلَهُ، وَأَجْزَلَ ثَوَابَكَ.

“Semoga Allah memberkahimu dalam anak yang diberikan kepadamu. Kamu pun bersyukur kepada Sang Pemberi, dan dia dapat mencapai dewasa, serta kamu dikaruniai kebaikannya.” Sedang orang yang diberi ucapan selamat membalas dengan mengucapkan: “Semoga Allah juga memberkahmu dan melimpahkan kebahagiaan untukmu. Semoga Allah membalasmu dengan sebaik-baik balasan, mengaruniakan kepadamu sepertinya dan melipatgandakan pahalamu.” [Lihat Al-Adzkar karya al-Imam An-Nawawi hal. 349 dan Shahih Al-Adzkar lin Nawawi oleh asy-Syaikh Salim Al-Hilali (2/713)]

Tadabbur saya, doa ini mendidik kita gembira dengan kebaikan yang Allah berikan pada orang lain.

Islam mengajar kita untuk mendidik hati kita bergembira dengan kebaikan yang dikurniakan untuk orang lain dan saling mendoakan.

Doakan, doakan dan doakan.

Dulu Prof kami pernah pesan, nak doa kita dimakbulkan, doakan orang lain dulu.


Dari Abu Ad-Darda’ dia berkata: Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda:
مَا مِنْ عَبْدٍ مُسْلِمٍ يَدْعُو لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ إِلَّا قَالَ الْمَلَكُ وَلَكَ بِمِثْلٍ
“Tidak ada seorang muslim pun yang mendoakan kebaikan bagi saudaranya (sesama muslim) tanpa sepengetahuannya, melainkan malaikat akan berkata, “Dan bagimu juga kebaikan yang sama.” (HR. Muslim no. 4912)


Dalam riwayat lain dengan lafazh:
دَعْوَةُ الْمَرْءِ الْمُسْلِمِ لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ مُسْتَجَابَةٌ عِنْدَ رَأْسِهِ مَلَكٌ مُوَكَّلٌ كُلَّمَا دَعَا لِأَخِيهِ بِخَيْرٍ قَالَ الْمَلَكُ الْمُوَكَّلُ بِهِ آمِينَ وَلَكَ بِمِثْلٍ
“Doa seorang muslim untuk saudaranya (sesama muslim) tanpa diketahui olehnya adalah doa mustajabah. Di atas kepalanya (orang yang berdoa) ada malaikat yang telah diutus. Sehingga setiap kali dia mendoakan kebaikan untuk saudaranya, maka malaikat yang diutus tersebut akan mengucapkan, “Amin dan kamu juga akan mendapatkan seperti itu.”


Allah beri motivasi untuk kita doakan sahabat kita sehingga Allah mengirimkan malaikat untuk mengaminkan doa tersebut.

Seterusnya saya kongsi pengalaman saya masa berbual dengan mak baru-baru ini berkenaan ukhti X. Mak kenal ukhti X, yang pernah bersama dengan saya di MATRI dulu.

Dia seusia dengan saya, zaujnya meninggal ketika bayi pertama mereka baru berusia 30 hari kerana komplikasi buah pinggang.

"Kesian X mak, besarnya ujian dia".

Jawab mak ketika itu, seringkali kita lupa bahawa ada yang lebih mengasihani, yang Maha Mengasihani.

Allah yang Maha Mengasihani di atas segala tabir ujian yang berlaku. Allah yang lebih tahu takdir yang Dia ingini untuk setiap dari kita. Siapa yang paling mengasihani ukhti kita yang belum berkahwin? Siapa yang paling mengasihi ukhti kita yang belum dikurniakan zuriat? Siapa yang paling mengasihi ukhti kita yang diuji dengan penceraian, perkahwinan yang bermasalah?

Dan ada persoalan yang bermain di fikiran sekiranya saya berpindah keluar dari Johor. Siapa yang mampu menjaga anak saya dengan baik? Dan jawapan adik lelaki saya masih bermain di fikiran, Allah ada untuk Fatih.

Kita lupa takdir Allah itu yang terbaik. Kita lupa Allah bersama setiap dari kira. Zahirnya derita tapi hikmah sesuatu adalah rahsia Allah.

Dunia ini ujian. Dan Allah mencipta peradaban manusia, punya seribu rona rencam kehidupan. Andai semua punya anak, andai semua punya pasangan, dunia ini tidak memberi tarbiah bagi kita.

Dan pesan naqibah, semua doa dan perkara yang kita hajati pasti Allah makbulkan. Tidak di dunia, pasti di akhirat.

Allahu a'lam
There was an error in this gadget