Tuesday, December 17, 2013

Mar'ah Muslimah...

Sharing dari Ustaz Wan dan Makcik Wan semasa usrah yang lalu:

 - Sharing berdasarkan tulisan Assyahid Imam Hassan Al Banna Mar'ah Muslimah.
 - Peranan wanita ada 3:
  1/ Terhadap Allah
  2/ Terhadap ahlinya - ibu bapanya bagi yang belum berkahwin, yang dah berkahwin terhadap suaminya, juga terhadap anak dan kerabatnya
   3/ Terhadap masyarakat
 - Pertamanya, memang kena settle dengan Allah dulu. Tak settle dengan Allah, tak boleh tengok yang lain. 
 - Kedua, terhadap keluarganya. Kena settle segala urusan di rumah. Kalau yang belum kahwin, ibu bapa lagi besar peranannya dari naqib/ naqibah. Kena pandai berdiplomasi untuk D&T!
 - Ustaz bawa kisah wanita yang tidak keluar rumah melawat ayahnya yang sakit lantaran suami tiada di rumah dan dia belum meminta izin suaminya. Sehinggakan si ayah meninggal dunia. Syurga bagi wanita tersebut dan si ayah juga mendapat syurga kerana mendidik anaknya sebegitu. 
 - Semua hal kena minta izin suami - keluar rumah, belanja rumah
 - Bila dah settle hal di rumah, barulah datang D&T!
 - Tanya dengan ustaz, kalau nak tunggu settle hal Allah dan hal di rumah, tidak keluar dakwahlah.. Huhu.. Jawab ustaz, salah  pemikiran itu. Orang yang settle Allah dan ahlinya (keluarganya), lagi kencanglah dakwahnya! At the end, memang kena muhasabah balik mutabaah amal! Sejauh mana hubungan kita dengan Allah.
 - Bagaimana dengan kerja kalau kita rasa even kerja kita pun merampas hak Allah? Selalunya sebagai doktor, kena banyak bersabar. Ada short term beberapa tahun yang kita kena suffer. Kalau niatnya kerana Allah, semua sengsara, tersiksa itu adalah pahala!
 - Kalau ada masalah - Allah? Hal di rumah? Dakwah ? Mana yang nak settle dulu? Yang paling dekat dengan kita seperti susunan itu. Seperti kawanan lembu di kandang. Kalau ada yang lari dari kandang, apa yang nak buat dulu? Kawal yang dah sedia ada di kandang, kemudian cari yang paling dekat, dan baru cari yang lain. Mula dengan yang paling dekat dengan kita. 

Allahu A'lam

Sunday, December 08, 2013

Kena belasah!

Kadang bila Allah uji, macam terduduk sangat.. Nak melangkah di atas jalan dakwah pun terkedek-kedek.. Terduduk sampai tangguh usrah dengan mutarabbi.. 

Dan tertanya-tanya, betul ke aku ini duduk dalam sistem tarbiah? Kenapalah perangai tak macam orang yang ditarbiah? Paling sedih, masa itu kita tidak tahu pun pada siapa kita patut cerita masalah kita.. 

Tapi banyak kali Allah panggil balik.. Sangat kagum dengan ayat-ayat Allah.. Surah Hadid, salah satu favourite surah.. Perkara yang paling saya ingat tentang surah ini adalah menagih cahaya orang lain kat akhirat nanti.. Pernah sama-sama di jalan dakwah, tapi tertinggal.. 

Allah panggil balik, tadabbur surah ini lagi.. Saya sangat kagum bila tahu surah ini turun selepas 4 tahun sahabat hijrah ke Madinah.. Surah ini surah madani, tapi 6 ayat awal completely pasal ayat-ayat Makki.. 

Padahal turun pada sahabat yang dah super hebat dengan tarbiah.. dapat tarbiah bukan senang kot.. kena belasah, panggang atas api, keluarga kena bunuh.. super hebatlah sahabat.. lepas itu duduk Madinah kot.. biah terbaik, murabbi Rasulullah SAW kot, the best ever murabbi ... Kenapa ek? Bukannya ada orang Quraisy kat Makkah,memang completely ayat itu untuk sahabat yang dah super duper hebat itu.. Allah lah yang paling kenal sahabat! Allah lah yang paling kenal kita! Paling tahu iman kita seciput mana! Nangess...Allah kena ajar aqidah tu semula! Nangess.. 

Segala yang ada di langit dan di bumi tetap mengucap tasbih kepada Allah; dan Dia lah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. Dia lah sahaja yang menguasai dan memiliki langit dan bumi; Ia menghidupkan dan mematikan; dan Ia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. Dia lah Yang Awal dan Yang Akhir; dan Yang Zahir serta Yang Batin; dan Dia lah Yang Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. Dia lah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, kemudian Ia bersemayam di atas Arasy; Ia mengetahui apa yang masuk ke bumi serta apa yang keluar daripadanya; dan apa yang diturunkan dari langit serta apa yang naik padanya. Dan Ia tetap bersama-sama kamu di mana sahaja kamu berada, dan Allah Maha Melihat akan apa yang kamu kerjakan. Dia lah sahaja yang menguasai dan memiliki langit dan bumi; dan kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan. Dia lah yang memasukkan waktu malam ke dalam waktu siang, dan memasukkan waktu siang ke dalam waktu malam (silih berganti); dan Dia lah yang Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung di dalam dada. Berimanlah kamu kepada Allah dan RasulNya, (Surah Hadid: 1-7) 

Allah suruh reflect balik tasbih kita, sejauh mana ingat Allah di saat dunia dan ciptaanNya dalam keadaan bertasbih memujiNya... Bukan segala yang perlaku adalah dalam kuasa Allah? Fikir sangat pasal kehidupan, takut sangat mati.. Allah tegaskan Dialah yang menghidupkan dan mematikan.. 

Dialah yang Awal dan yang Akhir.. Ops, kena belasah lagi. Patutnya dalam hidup kita, Allah lah yang Awal dan yang Akhir.. Fikiran kita first sekali kena ingat Allah, sebelum berakhir nak tidur pun kena ingat Allah.. Allah kena ingatkan balik! Malunya.. 

Yang Zahir dan Yang Batin.. Allah itu Maha Zahir.. Orang beriman itu nampak Allah dalam segala-galanya. Ops, kena belasah lagi.. Tengok pelangi nampak Allah, tengok alam nampak Allah, ada masalah nampak Allah.. Allah itu Yang Batin.. even tak nampak Allah pun, ketahuilah Allah itu ada! Dan Allah tegaskan lagi dia paling tahu semuanya.. Repeatedly supaya masuk kepala otak hal-hal aqidah ini! Nampak basic, tapi sejauh mana iman kita, hati kita.. 

Dan Allah cerita dia bersemayam di ArsyNya, kuasa paling agung, paling tinggi.. Kuasa yang paling agung itu tahu benda paling rendah.. Dia tahu benda paling dalam kat muka bumi ini.. apa yang masuk dan apa yang keluar.. 

Wa huwa ma’akum aina makuntum.. . Dan Ia tetap bersama-sama kamu di mana sahaja kamu berada.. Allah! Allah! Menangis lagi.. Dan brother Nouman tadabbur lagi.. kenapa kalimah ma’a? Kenapa bila kat dalam gua Thur, Rasulullah SAW kata kat Saidina Abu Bakar, innallaha ma’ana.. sebab ma’a bukan setakat bersama, tapi dia akan jaga, akan protect.. Allahu Akbar! 

Dia lah sahaja yang menguasai dan memiliki langit dan bumi; dan kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan. Allah ulang ayat ini.. Kalau seorang ayah itu tengah cakap dengan anak dia sampai si ayah ulang dua kali – aku ini ayah kau, apa maksudnya? Mula-mula anak dia tak dengar, ayah dia kena tegaskan lagi.. Nada ayat ini marah.. Allah sedang tegaskan.. Tak masuk-masuk lagi kepala otak itu? Ops, nangis lagi.. Dan Allah kata semua yang kita buat ini akan kembali pada Allah! 

Dia lah yang memasukkan waktu malam ke dalam waktu siang, dan memasukkan waktu siang ke dalam waktu malam (silih berganti); Kenapa lepas marah itu, cerita ayat ini? Sebab kalau faham ayat itu, akan berubahlah seluruh kehidupan kita, siang dan malam kita.. Huhu.. 

Dan Dia lah yang Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung di dalam dada. Yang paling kenal kita Allah.. Zauj kita pun tak kenal kita.. Parent kita pun tak kenal kita.. Dan Allah tahu semua bisikan dada kita.. Tak payah cakaplah tiada orang faham masalah kita.. Allah itu tahu every single details kot.. Allah.. Orang cakap kita hebat? Allah yang tahu kita ini hancur sangat.. 

Berimanlah kamu kepada Allah dan RasulNya,.. Zappss... Allah suruh sahabat yang hebat itu beriman? Suruh kita refresh dan renew balik iman kita yang rapuh.. Menangis lagi kesekian kalinya.. 

Ya rabb, jangan give up dengan saya.. Belasah je lagi!

Tuesday, December 03, 2013

Lain syakartum...

Ketika banjir memisahkan.. Hmm.. ada sedih yang berkunjung.. Tidak tahu sampai bila ujian ini akan berlarutan.. Ujian hati dan perasaan.. 

Lantas hari ini Dia menghadiahkan lagi ayatNya.. kerana tahu diri ini perlu diuji untuk belajar mengerti.. 

Lain syakartum la azidannakum.. Seandainya kamu bersyukur, nescaya Dia akan menambahkan.. 

Ayat yang saban masa diulang tapi tidak pernah ditadabbur.. ayat-ayat awal dari Surah Ibrahim.. ayat yang menggambarkan keadaan mereka yang diuji di zaman Nabi Musa.. yang mana anak-anak mereka disembelih.. ujian yang sangat berat.. Ujian yang akan membuatkan sesiapa sahaja terduduk.. Malah dalam ayat-ayat tersebut, Allah sendiri mengiktiraf beratnya bala' ujian tersebut.. Ujian hati dan perasaan.. Ujian kehilangan orang yang paling disayangi.. 

Di kala itulah Nabi Musa berkhutbah.. Lain syakartum la azidannakum.. Seandainya kamu bersyukur, nescaya Dia akan menambahkan.. 

Hebatnya Allah.. hebatnya Quran.. ayatnya bukan lain sabartum la azidannakum.. seandainya kamu bersabar, nescaya Dia menambahkan..

Tapi Lain syakartum la azidannakum.. Seandainya kamu bersyukur, nescaya Dia akan menambahkan.. 

Apa? Perlu bersyukur saat anak disembelih? Ya, begitulah Quran membetulkan perspektif setiap manusia yang diuji.. 

Dan Allah bukan menginginkan syukur yang beratus.. cukuplah seandainya di sana ada sekelumit syukur.. maka dia menambahkan.. Apa yang akan ditambah? Di setiap ayat tentang tambah, Allah akan mengungkapkan objeknya.. namun tidak di dalam ayat ini.. Ada infiniti perkara yang Allah tambahkan!!! 

Dan brother Nouman terus-terusan menyambung ayat-ayat Allah ini.. Adakah disebutkan walainsyakartum LAHUM? Apa sambungan ayat seterusnya? 

Dan air mata terus-terusan mengairi pelupuk mata.. Dari ratusan video di Youtube, dia mengizinkan diri yang kerdil yang kesedihan ini melihat video ini.. Benarlah, persis perjalanan kehidupan kita yang bukan kebetulan kerana kebetulan bertentangan dengan aqidah kita... Ada qadar Allah di setiap perjalanan.. Dan aku perlu terus menguatkan.. Lain syakartum la azidannakum.. 

Seandainya kamu bersyukur, nescaya Dia akan menambahkan.. Moga Allah menemukan kami kembali..
There was an error in this gadget