Thursday, May 30, 2013

Tempat...

Jujurnya saya seakan mahu menangis mengenai pemilihan tempat untuk MO-ship kelak. Mengikut apa yang disyurakan iaitu untuk kekal di tempat saya melalui latihan housemanship. Semuanya kerana dakwah dan tarbiah, kekurangan penggerak di sini.

Ada banyak lagi persoalan yang bermain di muara fikiran. Tagging MO, kerja-kerja MO yang cukup membebankan. Adakah di ketika itu kehidupan dakwah dan tarbiah akan terjamin? Barangkali kerana begitu penat tagging, semua ini begitu mengganggu fikiran... Persekitaran kerja, bekerja dengan manusia yang tiada ihsan, penat yang lebih menjadi-jadi.. Mampu ke untuk terus mengharungi hitam pekat Jahiliah ini?

Di persimpangan segalanya, di saat dunia terasa membebankan. Bila buka Quran, Allah hadiahkan ayat yang sweet sangat.. Dan ianya adalah ayat yang terus terbentang di mata..

"Kemudian apabila engkau dan orang-orang yang bersamamu telah berada di atas bahtera itu maka hendaklah engkau (bersyukur kepada Allah dengan) berkata: ` Segala puji tertentu bagi Allah yang telah menyelamatkan kami daripada orang-orang yang zalim '. 

 “Rabbi anzilnii munzalan mubaarakan wa anta khairul munziliina” “Ya Tuhanku, tempatkanlah aku pada tempat yang diberkahi, dan Engkau adalah sebaik-baik pemberi tempat. (Q.S. al-Mu’minun [23]: 28- 29)”

Saya sendiri tidak tahu kehidupan di masa mendatang... Hanya Allah yang mengetahuinya.. Dan mukmin itu percaya bahawa Allah akan mentakdirkan yang terbaik di sepanjang perjalanan kehidupannya.. 

Wednesday, May 29, 2013

Simptom atau punca?

Sangat-sangat penat! Hari ke empat tagging.. Kaki seakan sudah mahu tercabut.. Apa tujuan kehidupan ini? Semalam ada satu kes di red zone. Septic abortion. Melayu Muslim dalam kesakitan menceritakan bagaimana cara dia menggugurkan kandungan.. Allah.. Allah.. Aku sudah tak larat lagi dengan kedahsyatan ummah ini!

Bodoh tak jadi doktor? Ada ketikanya aku merasakannya.. Contohlah, ada pesakit yang ada pneumonia (jangkitan peparu), tapi doktor itu merawat simptom sahaja. Bila pesakit batuk, beri ubat batuk.Boleh baik ke pneumonia itu tanpa antibiotic? Tanpa merawat punca penyakitnya?

Dan aku merasakan itulah yang aku lakukan di hospital.. Ada remaja yang tertelan anting-anting di lidahnya.. Apa yang sebenarnya aku lakukan? Ya, aku bermatian merawat simptom ummah ini di hospital.. Aku bukan merawat punca akar umbinya.. 

Menjerit hati ini! Untuk apa penat ini? Aku yang benar-benar bodoh.. Sehinggakan ada kalanya aku merasakan bodoh yang amat bermatian di hospital.. 

Ummah ini memerlukan orang-orang yang sanggup bermatian untuk merawat punca penyakit mereka! Di mana mereka? Ya rabb, percepatkanlah masa yang berbaki 6 hari ini.. Aku sudah mahu termuntah merawat simptom ummah ini! Izinkan aku kembali pada dunia dakwah dan tarbiah yang aku cintai

Monday, May 20, 2013

Jauh..

Pulang ke rumah mertua hujung minggu yang lalu. Menarik nafas seketika barangkali. Dalam perjalanan, saya dan zauj mendengar lecture Mothers of the Believers oleh Suhaib Webb. Menurut sheikh, tiada istilah cuti dalam diari kehidupan seorang daie. Cuti mereka adalah di kubur dan syurganya. Namun di sana ada tanggungjawab yang perlu kami jaga.. Ada ikatan-ikatan rabtul am yang perlu kami santuni.. 

Banyak yang aku pelajari. Pergi mengutip siput sedut.. Susah sangat.. Kaki terjerlus berkali-kali.  Saya hanya sibuk membersihkan lecak.. Kemudian terjerlus lagi.. Huhu.. Mertua dan sepupu zauj yang akhirnya mengutip siput sedut tersebut.. Baru tahu sebab musabab di sebalik mahalnya siput sedut.. Alhamdulillah, tak makan siput sedut :)

Kemudiannya, melihat buah salak.. Melihat cara mereka membuat kacukan buah salak.. Sangat banyak yang saya pelajari.. Dapat mertua yang sangat sweet.. Banyak sangat bekalan yang kami bawa pulang.. 

Ada satu kisah yang mak long zauj ceritakan yang saya kira sangat relevan dengan dakwah. Panggilan bagi mak long di Pahang adalah We. 

Menurut We, pertama kali berjalan jauh, kita akan merasai jauhnya sebuah perjalanan.. Namun berkali-kali melalui jalan yang sama kita akan merasai dekatnya perjalanan.. Katanya, kerana semua pokok, alam yang berada di sepanjang perjalanan telah pun mengenali kita.. Mereka akan menemani kita di perjalanan kedua..ketiga dan seterusnya.. Menurut We, itulah yang dipelajarinya dari kitab-kitab lama.. 

Betul kan? Tempat-tempat dakwah yang kita hadiri.. Mula-mula itu rasa jauh sangat.. Lama-lama dekat je..  Tengoklah akhawat kita yang ke luar negeri, memberi taujih.. Tengoklah murabbi-murabbi kita yang super saiya ke mana-mana.. Macam dekat je.. Allah jualah yang menghantarkan makhluknya untuk menemani kita.. Sungguh alam ini dan keagungannya bersama daie! Sangat kagum dengan zauj juga yang boleh bertahan memandu berjam-jam dan tak henti-henti merenung alam.. 

Oklah, kena berhenti..

Back to reality.. end of posting assessment, log book.. new posting..tagging.. daurah negeri.. Wow! Realiti!

Tuesday, May 14, 2013

Alien..

Terkadang hari-hari di hospital sangat-sangat memenatkan. Entahlah, dari posting medical lagi sehinggalah sekarang, andainya saya menjaga wad, maka saya perlu menjaga acute bed. Perlu siapkan dressing. Perlu tukar trachy tube. Sekecil-kecil benda sampai sebesar-besar benda. Penat sangat!

Mutarabbi di sekolah, huhu, baru 17 tahun menceritakan betapa penatnya mereka. Ya, mereka kepimpinan asrama dan sekolah. "Akak, salah tak kalau kita cakap kita penat?"

Soalan yang menempelak diri sendiri.. Dan aku katakan penatnya kita menunjukkan betapa manusiawinya kita.. Namun penat tak membuatkan kita terduduk, mengambil cuti emergency, ponteng kerja dan lain-lain.. Kita masih melangkah, mencari kekuatan untuk terus bekerja.. Siang dan malam.. Dan kita jugalah yang tahu betapa nikmatnya tidur.. Sering juga aku menanyakan zauj, "Bila kita akan ke syurga?"

"Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain)", (Surah Insyirah: ayat 7)

Begitulah nature jalan dakwah.. Tiada henti.. Penat pun perlu terus melangkah.. Dan tak mungkin sama pahala mereka yang struggle dengan mereka yang mudah kerjanya! So struggle la.. Lagi penat, lagi banyak pahala! Jadilah orang yang gila syurga! Jadilah orang yang menanti-nanti syahidnya, menanti gilirannya untuk dipanggil syahid! Apa mungkin kita syahid andai sel, darah, hati dan segalanya yang ada pada kita tidak menunjukkan bukti itu?

Setiap bait kata semuanya aku tujukan pada diri sendiri, ketika dugaan terasa menyempitkan.. Ketika tanggungjawab-tanggungjawab yang ada makin bertambah.. aku perlu melahirkan segalanya pada Allah..

Satu perkara yang aku pelajari dari ukhti S juga adalah kita tak mungkin sama dengan manusia lain.. Telah aku ceritakan kisah ibu tirinya yang lemah lembut.. Dia juga mengkhabarkan mengenai ibu kandungnya.. Ketika ayah kandungnya meninggal kerana kanser otak, dia berusia 5 tahun.. Dan ibunya ketika itu mempunyai 4 anak.. Sebagai janda dan memiliki 4 anak, dia seorang wanita yang tegas, outspoken.. Tidak mungkin kerjanya menjual ayam ketika itu menjadikan dirinya lemah lembut seperti gambaran kebanyakan orang mengenai akhawat..

Di situlah setiap manusia berbeza.. Kita tak mungkin menjadi orang lain.. Latar belakang dan pengalaman setiap dari kita adalah unik.. Kita tak mungkin menjadi seperti gambaran sesetengah orang mengenai akhawat.. Di hospital juga, setiap house officer itu berbeza-beza bukan? Dan sangat penatlah andai kita meletakkan target yang tinggi pada diri kita dan mahu meletakkan expectation yang sama pada manusia lain..

Aku dan ukhti S belajar mengenai sesuatu juga.. Persamaan kami, kami memiliki ayah yang baik.. Dan terkadang kami mula membandingkan zauj dengan ayah sendiri.. 26 tahun di bawah perlindungan seorang ayah, dan kemudian mengahwini seorang alien yang tidak pernah dikenali, dapat bayangkan? Dan tiba-tiba, alien itu mengambil tanggungjawab yang besar dari ayah kita.. Dapat bayangkan perubahan itu? Dapat bayangkan bahawa syurga kita tiba-tiba berubah pada seorang alien?

Dan pesan ayah ukhti S ternyata sangat mengesankan diriku, "Zauj tak akan sesekali menjadi seperti ayah sendiri.. Zauj juga tak boleh merasai hal yang sama mengenai diri kita.. Seorang isteri tak akan sesekali dapat menyamai ibu kandung zauj sendiri.. Kematangan seorang ayah dan kebaikannya terbentuk setelah bertahun-tahun.. Sikap peduli kebapaan, keibuan dan semua itu akan terbentuk setelah proses berumah tangga bertahun-tahun.. Semua itu satu proses dan semua itu satu tarbiah"..

Allah, menangis diri ini malam itu! Dan aku mula belajar menerima alien tersebut malam itu sepenuhnya.. Dia adalah dia.. Pengalaman kami jauh berbeza.. Dan kami mula belajar melengkapi..

Tentang tanggungjawab, ada lagi pesanan ayah ukhti S.. "Seorang zaujah itu adalah amanah.. Seorang zauj mengambil amanah itu dari seorang ayah.. Dan bukan hanya dari seorang ayah, dia telah berjanji di hadapan Allah, mengambil amanah itu dari Allah juga! Seandainya dia melanggar amanah, bukan hanya melanggar amanah seorang ayah, malah juga melanggar amanah Allah!" Meski nasihat itu ditujukan untuk para suami, aku juga mengerti.. Ternyata tanggungjawab kita terlalu banyak dan kita juga akan diminta pertanggungjawaban atas semua itu!

Banyak lagi yang perlu kita pelajari dalam menelusuri perjalanan ini..

Monday, May 13, 2013

Setahun...

Saat aku merasai pelangi yang indah setelah hujan mendung tempoh hari, aku mengucapkan syukur pada Allah kerana menghantar ukhti S tempoh hari. Ceritanya mengenai pelajaran-pelajaran baitul muslim mengajarkanku seribu satu kebaikan yang ingin aku kongsikan pada yang lain pula..

Ya, aku mengkagumi ayahnya.. Saat aku mendengar ceritanya yang indah-indah, aku terpana seketika. Ayahnya bukan ayah kandungnya tapi adalah ayah tirinya..

Usia perkahwinan pertama ayahnya hanya bertahan selama setahun. Setelah 4 tahun, ayahnya mengahwini ibu ukhti S yang merupakan janda dan memiliki 4 anak. Melalui perkahwinan kedua, beliau dikurniakan 5 orang lagi anak. Ya, semuanya 9 orang anak. Andai perkahwinan pertama adalah dengan seorang akhawat, perkahwinan kedua adalah dengan seorang janda yang tidak pernah menerima tarbiah. Namun ayahnya berjaya menarik isterinya dan kesemua 9 anaknya bersama dalam gerabak tarbiah..

Izinkan aku berkongsi kisah perkahwinan pertama ayahnya. Ayahnya hanya berkongsi kisah ini pada ukhti S yang menjadi rahsia dirinya selama hampir 27 tahun sebelum walimah anak sulungnya itu, mengkhabarkan perjalanan kisah seorang isteri solehah.. 

Ya, usia perkahwinan mereka hanya setahun. Makcik tersebut namanya Iman. Sedang mengandungkan anak sulung mereka.. Kemalangan jalan raya.. Saat itu sudah sampai masanya untuk dia melahirkan anaknya.. Dan dia terkorban dalam kemalangan itu bersama bayinya.. 

Dia merupakan seorang peguam..Andai berbicara, suaminya perlu hampir dengannya.. Begitu halus bicaranya sebagai seorang akhawat.. Allah, betapa indah perjalanan isteri solehah.. Hanya setahun usia sebuah perkahwinan, namun mengesankan si suami bertahun-tahun lamanya.. Betapa indah perjalanan seorang isteri yang solehah, sudah menanti si suami dan anak di syuga.. Aku? Jauh sekali.. 

Ya rabbi, perbaikilah akhlaqku.. Sungguh orang terdekat kitalah yang lebih mengenali kekurangan-kekurangan kita.. Andai dulu keluarga, kini zauj mengetahui serba serbi kekuranganku.. Ya rabbi, bantulah aku dengan menutupi sisi-sisi kelemahanku di hadapannya.. Nangis.. 

Keajaiban..

Aku rindu untuk menarikan tinta.. Namun di sana ada tugasan-tugasan yang terus mencemburui.. Dan nubari berkata, biarlah sedikit dari tiada..

Jujur hati terus-terusan bertanya, perlukah aku mengkhabarkan atau menuliskan tinta menyentuh soal baitul muslim? Sedangkan perjalanan baitul muslimku sendiri belum lagi menjejak 3 bulan.. 

Namun di sana seakan ada dorongan-dorongan tarbiah yang meminta tangan menarikan segalanya pada kanvas maya ini. Biarlah coretan dari diri yang hijau muda dalam dunia baitul muslim ini membantu mereka yang juga masih seperti anak pucuk yang baru bertunas.. 

Dan mungkin juga catatan ini aku coretkan buat para mutarabbi, anak-anak dakwah yang akan melangkah ke tangga ini kelak.. Dan terlebih pastinya buat diri sendiri, menguatkan diri melalui fasa yang lebih mencabar iman ini... 

Jujur ada suka dan duka dalam melayari dunia baitul muslim. Dan dunia baitul muslim bukan dunia yang ideal. Di sana ada ujian-ujian yang terus-terusan melanda.. Di sana ada syaitan yang mencucuk-cucuk.. Begitulah perjalanan baitul muslimku sendiri.. Sehinggakan satu ketika aku sendiri menanyakan pada diri sendiri, benarkah ini baitul muslim? Bolehkah rumah tangga yang kami bingkaikan dalam kaca mata dakwah ini bertahan dan menjadi qudwah buat yang lain? Mampukah aku sendiri menjadi qudwah buat adik-adik dalam dunia dakwah ini? Mampukah aku berbicara dengan manusia lain mengenai baitul muslimku sendiri? 

Percaya atau tidak dalam usia yang masih hijau berbaitul muslim, telah ada konflik-konflik yang kami alami.. Ya, biar aku kisahkan semua ini.. Tapi bacalah tulisan ini hingga ke noktah terakhir atau pada sambungan catatan-catatan seterusnya.. Dan aku pasti kisah ini tiada penghujungnya sehinggalah kami bertemu Allah.. 

Satu pelajaran yang berharga dalam berbaitul muslim adalah hadirkanlah Allah dalam kehidupan berbaitul muslim.. Hadirkanlah Allah! Hadirkanlah Allah dalam setiap saat dan ketika! Tiada siapa yang akan membantu kita melainkan Allah! 

Dan di saat konflik diri itu Allah hadirkan seorang ukhti untuk membantuku. Betapa aku mencemburui dirinya dan betapa aku berharap diri yang kerdil ini mampu hadir dalam diari kehidupan insan lain,memberi sinar buat insan lain juga.. Aku tidak mengenalinya. Petang itu aku mahu menziarahi mutarabbiku. Saat sudah bersiap, ayah memberitahuku. Ada yang mahu berkunjung ke rumah.. Orang jemaah juga, berasal dari Sarawak.. Lantas aku membatalkan hasrat untuk menziarahi mutarabbi, dan menerima tetamu ini..

Ibu bapaku yang bertemu dengannya pertama kali semasa walimahnya. Ya, walimahku bulan Februari lalu dan dia sebulan sesudah itu. Dia berkahwin dengan saudara jauhku.. Saat ibu bapaku dan ibu bapanya bertemu, seakan telah ada gelora tarbiah dan di sana semuanya bermula..Dan kami berukhwah juga kerana itu.. 

Malam aku bertemunya menjadi saksi ukhwah kerana Ilahi.. Beberapa jam malam itu seakan terus bermakna.. Dan pertemuan itu Allah aturkan untuk aku sendiri memperbaiki baitul muslimku.. Jujur pertemuan itu mengundang sejuta hikmah.. Tak aku nafikan, diri ukhti itu benar-benar qawiyy.. Setahun lebih tua dariku, dia memaparkan kematangan seorang akak buatku.. Oh ye, dia pernah ke Gaza.. Benar-benar qawiyy perkongsian pengalamannya denganku.. Dan aku terlebih mengkagumi ayahnya meski tidak pernah bertemu.. Ya, ayahnya adalah pakcik yang juga qawiyy di atas jalan ini.. 

Allah! Sungguh aku menangis kerana pertemuan itu... Siapa dia? Aku tidak pernah mengenalinya, namun dia hadir membantuku menelusuri perjalanan baitul muslim itu sendiri.. Ya, begitulah ketika Allah hadir membantuku menelusuri kehidupan ini.. Aku berdoa pagi itu agar Allah membantuku dan malam itu Allah menghantar dirinya.. Sungguh tiada nikmat Allah yang mampu aku dustakan... 

Insya Allah, dia akan bergabung dengan dakwah di daerah ini.. Aku percaya bumi BJB ini adalah bumi yang penuh keajaiban dakwahnya..
There was an error in this gadget