Friday, March 29, 2013

Census..

Seusai Asar tadi, dalam sujud syukur saya menangis. Air mata turun mencurah-curah.

Brother Omar Suleiman said, "One moment of Allah being pleased with you can lead to an eternity of bliss. Work hard for that moment".

Saya merasai ungkapan itu tadi segenap jiwa saya. Saya selesai present Census untuk bulan Januari di hospital tadi. Dalam kesesakan masa, saya diamanahkan untuk membuat statistik pesakit bulan Januari. Bukan sekadar satu wad. Malah dikehendaki untuk membuat statistik dua wad, ICU, Burn Unit, Daycare, OT dan lainnya. Habis kerja ataupun datang awal kerja, saya perlu ke ICU, Burn Unit, OT, daycare untuk mengumpul segala data. 

Sejujurnya saya tidak mengerti hikmah di sebaliknya pada awal kali diamanahkan tugasan itu. Ya rabbi, Engkaulah yang lebih mengetahui kesesakan masa yang aku ada, mengapa aku yang dimanahkan untuk tugasan ini?

Tugasan itu tidak berat seandainya saya adalah full timer houseman. Namun ada begitu banyak tugasan dan tanggungjawab saya yang lain. Dan kerja itu sungguh berat. Di samping kerja, saya perlu menyudahkan statistik. Hampir lebih 500 dokumen pesakit yang perlu saya lihat. I have sleepless day and night throughout these few weeks..

Di situlah tarbiah Allah. Slide siap setengah jam sebelum presentation. Seusai Zohor, saya duduk menyerahkan segala kehidupan saya pada Allah. Di situlah tarbiahnya. Sepenuh pengharapan saya letakkan pada Allah. Di situlah saya mengakui kekerdilan seorang hamba. Dan ALLAH jualah yang memudahkan urusan presentation tadi.  Saya tidak mampu berpaling ke kiri, ke kanan atau meminta sesiapa sahaja untuk membantu tugasan ini. Kerjanya hanya difahami oleh doktor sendiri. Mahu mengharapkan bantuan rakan HO yang lain, saya cuma bermimpi barangkali. Dan di situlah saya merasakan betapa Allah menemani perjalanan saya dari awal sehingga saya menyudahkannya.. 

Dan dalam tempoh housemanship ini, Allah jualah yang menyusun segala kesibukan housemanship itu dengan sebaiknya. Andai saya sibuk begini, pasti ketika itu mutarabbi saya sedang bercuti.. Allah, betapa cantik Kau mengatur hidupku..

Saya pernah mencatat pengalaman yang sungguh memenatkan semasa posting di medical dulu saat perlu membantu seorang pesakit dengue yang berdarah dari haidnya, dari lubang duburnya, dari mulut dan hidung. Ya, saya mencatat pengalaman itu kerana hari itu sangat memenatkan dan sangat mengesankan saya..

Saya tidak melihat hikmahnya tika itu. Sehinggalah ketika saya menghadiri kursus dengue di hospital. Itulah satu-satunya pesakit dengue yang meninggal untuk tahun lepas. Hanya beberapa kes kematian dengue sahaja di Malaysia. Dan Allah jualah mentakdirkan bahawa saya perlu menolong resuscitation pesakit tersebut. Saat kes tersebut dibentangkan di peringkat hospital, ada butir-butir air mata yang mengalir. Ya rabb, Kau ingin mengajari aku sebenarnya.. Ya, saya belajar banyak perkara dari kes itu.. Betapa dalam kepenatan itu ada hadiah Allah.. Ramai yang hadir mendengar case presentation tersebut namun saya pasti sayalah di antara orang yang menghadamnya dengan baik kerana saya terlibat langsung untuk resuscitate pesakit tersebut.. Allahu Akbar! Betapa terkadang kita sering tersasar menghadami hikmah.. 

Ada email dakwah dan tarbiah yang saya tulis minggu ini. Ada komen-komen balasan mengungkapkan email saya meleret panjangnya, ada yang mengungkapkan betapa saya perlu belajar format menulis email. 

Sekali lagi, cukuplah Allah yang mengetahui di ketika dan saat mana saya menulis email itu.. Saya ingin mengungkapkannya dalam meeting.. namun di sana ada kekangan masa sebagai houseman.. Cukuplah saya merasakan bahawa Allah mengetahui segalanya..

Ok, sudah tiba masanya untuk membalas segala hutang.. Saya mahu melompat-lompat selepas ini, meski saya tahu saya tidak akan pernah mampu mengungkapkan rasa cinta pada Allah atas lautan cintaNya buat saya.. Terima kasih ya Rabb.. 

Tuesday, March 26, 2013

Fa anta 'anhu talahha...

Tarbiah Allah itu indah. Dan Dia saban waktu mentarbiah diri ini dengan peristiwa. Saya bukan sesiapa dalam dunia dakwah dan tarbiah. Masih belajar. Dan ingin terus belajar. Betapa saya mengharapkan di sana ada yang sudi mengajar dengan hikmah, membetulkan segala kecacatan fikrah andai ada yang melihatnya.

Zauj meminta saya berdiam sahaja. Saya duduk di persimpangan. Mahu menerobos yang hak atau berdiam diri. Saya tidak mengatakan saya di pihak yang hak, malah mungkin sahaja sayalah yang tersasar jauh. Lantas saya menginginkan penjelasan untuk membaiki kecacatan yang ada. Betapa saya berharap yang hak terus menang dan menyuluh jalan kembali. 

Lantas dalam perjalanan saya dari rumah mertua dari Jengka ke Johor, saya dan zauj menghadam mp3 yang ada. Dan Allah mengajari diri yang serba kerdil ini sesuatu. Lantas saya membenarkan bicara zauj untuk berdiam. Tapi bukan berdiam dalam jejak-jejak yang kami yakini pastinya.. 

Tadabbur surah Abasa itu mengetuk hati sekali lagi.. Ketika Rasulullah SAW mendakwahi golongan bangsawan Quraisy, apakah matlamatnya? Adakah kerana duit, pangkat, kekayaan dan lainnya? TIDAK! Malah dia melakukan semuanya kerana DAKWAH ini. 

Betapa Allah mengajari kekasihnya seni dakwah. Siapa pula Abdullah Ibni Ummi Makhtum? Inilah pertama kali saya belajar fiqh dakwah dalam menganalisis siapakah dia.. Dari kaca mata fiqh dakwah, dia adalah mereka yang telah berada dalam sistem tarbiah, dalam proses pentakwinan. 

Ya, dialah yang disifati Allah dengan menginginkan proses tazkiah yang juga merupakan komponen penting tarbiah.. 

Wa amma man jaaka yas’a, wa huwa yakhsya. Dan adapun orang yang datang kepadamu dengan bersusah payah, dan dia takut kepada Allah. (Surah Abasa:8-9) 

Dua tahap yang membolehkan seseorang itu memperoleh hidayah, dipilih dalam proses takwin adalah ‘as sa’yu’(sudah payah) dan ‘alkhasyiyah’ (rasa takut kepada Allah SWT). 

Ertinya, sesiapa pun yang mengkehendaki hidayah Allah SWT, dia harus bersusah payah berusaha mencari dan mendapatkannya dan dia juga harus memiliki rasa takut kepada Allah di dalam lubuk hatinya yang paling dalam. 

Ya, siapa pula golongan Quraisy? Mereka adalah orang yang ditajmik di fasa taarif. Mereka yang istaghna.. Merasa cukup dengan segalanya.. Merasa cukup dengan apa yang diketahui mereka.. 

Apa pengajarannya? Di antara dua amal dakwah, fokus tetap pada takwin, takwin dan takwin.. Ya, taarif juga adalah untuk dakwah. Namun bila berlaku pertembungan, mana yang perlu diberi perhatian? Tetaplah takwin yang utama.. 

Bukankah rasa hati itu kurniaan Allah? Ya, saya sendiri dijentik dengan abasa watawalla.. Ya, Allah sedang berbicara.. Akukah yang bermasam muka dengan takwin? Fa anta 'anhu talahha.. Akukah yang telah mengabaikan adik-adik ini? Barangkali saya sedang memberi fokus pada taarif atau mereka yang menyokongnya, sedang ramai lagi yang dibawah binaan merayu-rayu penyusunan takwin.. 

Penyusunan dan tarbiah sendiri? Biarlah Allah yang menjaganya.. Moga Allah menjauhkan diri ini dari istaghnaa, merasa cukup.

Friday, March 15, 2013

Ssshh.. Monolog...

Jujurnya ada yang ingin saya tuliskan. Ada yang menjadi renungan sendiri..

Sejauh mana sebenarnya kita melahirkan rahsia baitul muslim kita? Sejauh mana kita berhak menceritakannya? Ya, sangat sukar kita sendiri menjadi qudwah. Sangat sukar kerana kita sendiri manusia yang penuh lupa.

Cuba mencari dari pakcik makcik di lapangan dakwah. Tiada yang terlahir dengan penuh zahirnya. Dan kami anak-anak dakwah yang baru meniti alam ini mencari-cari qudwah. Lantas kami menghadam bahan bacaan, terkadang hati segan meluahkan atau bertanya pada murabbi/ murabbiah kami..

Terkadang kita melihat betapa zahirnya pasangan ikhwah akhawat melahirkan di ruangan Facebook. Pastinya bicara kita bukan perihal orang biasa.. kita mahu bicara soal daie.. Bagaimana sewajarnya akhlaq seorang daie?

Pasti kisah baitul muslim kita seringkali tanda tanya orang biasa. Staff nurse di hospital juga bertanya. Kawan HO dan MO kita juga bertanya. Dan semua terkejut bahawa kami tidak mengenali sebelum walimah.

Lantas adakah tiket nikah adalah tiket untuk menzahirkan segalanya? Segala catatan cinta, luahan hati, bait nasyid cinta boleh kita zahirkan di ruangan maya di hadapan khalayak? Adakah seorang daie boleh melakukannya?

Ada respons yang mengatakan, kita perlu melahirkan cinta sebenar supaya boleh menjadi contoh bagi orang biasa? Benarkah?

Bukankah Rasulullah SAW sendiri meluahkan bahawa Saidatina Aisyah r.a adalah orang yang paling dicintainya ketika ada yang menanyakan?

Bagaimana sewajarnya kita mengaplikasikan kehidupan Rasulullah SAW dalam konteks kehidupan hari ini? Dan saya sendiri mencari jawapannya..

Saya lihat tokoh-tokoh ulama di Malaysia seperti Ustaz Zahazan, Dr MAZA.. Ya, mereka benar-benar menjaga akhlaq mereka..

Ya, kita juga melihat tokoh dalam jemaah sendiri seperti Prof Dr Harlina dan yang seangkatan dengannya, bila mereka berbicara soal baitul muslim, tiada rasa mual yang mengairi anak tekak sendiri bukan?

Lantas mengapa perilaku daie daiyah muda ini menimbulkan rasa geli dan mual? Adakah saya sahaja yang merasainya? Mungkin bukan geli dan mual, perasaan malu itu hadir saat menatap semua itu.. Sebulan walimah, saya masih malu melihat kelakuan itu.. Dan saya pasti malu itu begitu mencengkam hati andai melihatnya sebelum walimah..

Kemudiannya, perihal daie daiyah muda yang belum walimah.. Ya, saya akui baitul muslim adalah impian semua orang.. Ada yang bertanya dalam ruangan komen, bagaimana saya menjaga batasan ketika dalam tempoh pertunangan?

Teringat soalan saya pada Makcik Azizah / Dr Azizah beberapa tahun dahulu semasa daurah Baitul Muslim. Saya tanyalah makcik dilema akhawat. Bilangan ikhwah kan sedikit, sedang umur akhawat kian bertambah. Dan tekanan dari semua pihak untuk berkahwin itu ada. Apa penyelesaiannya?

Best sangat jawapan makcik. Makcik kata tidak perlu fikirpun persoalan ini. Fikirkan tentang Allah, rasulNya dan dakwah. Tapi pastikan diri bersedia. Biar benda itu terjadi naturally.

Ya, ada malu yang terbias dari hati ini kerana mengajukan soalan tersebut. Namun cukuplah jawapan makcik itu menjadi pengajaran berharga. Fikirkan tentang Allah, rasulNya dan dakwah! Menjaga hati ketika tempoh pertunangan, itulah juga jawapannya! Kuat ketika dalam fasa perkahwinan jarak jauh, itulah juga jawapannya! Fikirkan tentang Allah, rasulNya dan dakwah!

Tentang pemilihan jodoh, sama ada ikhwah atau tidak, saya sendiri menerima pelbagai versi jawapan dari para murabbi/murabbiah di lapangan dakwah. Namun saya berpuas hati dengan jawapan Pakcik T, kita perlu bertegas dalam menyampaikan fikrah kita yang menginginkan setiap akh berkahwin dengan ukhti yang sama-sama terlibat dalam gerak kerja dakwah dan tarbiah. Kita perlu menyampaikannya! Namun kita tiada kuasa memaksanya. Dan kita mengakui bahawa seorang akh/ukhti pasti ada ujiannya. Ada yang diuji dengan perasaan sendiri, diuji dengan keluarga sendiri, diuji dengan pertambahan usia dan seribu satu mehnah sendiri. Yang kuat terus bertahan dan begitu sebaliknya.. Namun fikrah tetap fikrah! Kitalah yang perlu menjaganya!

Dan saya percaya, buat mereka yang diuji barangkali itulah jalan Allah dalam membawa kalian ke JannahNya..

Kemudiannya, bukankah kita yang melafazkan tentang ukhwah? Bukankah kita yang memperjuangan ukhwah lillah wa fillah?

Namun benarkah ada penghayatan di sebalik semuanya? Sejauh mana kita sensitif dengan akak-akak dan akhawat fillah di atas jalan dakwah ini yang masih belum bertemu dengan jodoh mereka? Sejauh mana kita menjaga sensitiviti mereka saat semuanya mahu dipamerkan?

Sejauhmana kita menjaga sensitiviti ikhwah akhawat kita yang belum dikurniakan cahaya mata setelah bertahun-tahun berkahwin?

Adakah saya ekstrim? Entahlah.. Konflik dalaman saya barangkali.. Namun ada sesuatu yang mengganggu hati nubari..

Terkadang usikan juga begitu merimaskan.. Beginikah jalan dakwah mengajarkan?

Setiap dari kita adalah manusia, insan yang pelupa. Mengharap ada yang mengingatkan .. Diajar saling berpesan-pesan dalam Surah Al Asr..

Saya tiada penyelesaiannya.. Sejauh mana iman kita, itulah yang akan menjadi sandaran jawapan.. Sejauh mana fikrah kita, itulah juga sandaran jawapan.. Monolog yang andai dizahirkan, pasti berat dihadam oleh insan lain.. Usahkan orang lain, diri sendiri juga.. Sssshhhh .. Ini hanyalah monolog dalaman..

Allahu A'lam..

Friday, March 08, 2013

Tangga kedua..

Benar menurut Ustazah R, tangga kedua maratibul amal akan lebih menguji iman dan hati. Saya mengakuinya. Seribu satu rona perasaan saya rasai yang tidak pernah saya rasai sebelum ini. Di dalam usrah sendiri, majoriti sahabat seusrah sudah berwalimah. Dulu saya tidak memahami luahan mereka, kini mula merasainya.. Dan Allah jualah yang mengurniakan semua warna warni perasaan itu.. Ya, kami diuji dengan perkahwinan jarak jauh namun pastinya untuk mengikat hati kami untuk lebih dekat lagi pada Allah yang mentakdirkannya..

Pada dia, cukuplah saya mengkaguminya kerana imannya.. Ya, saya belajar banyak perkara perihal iman darinya.. Setiap kali membaca tulisan Sis Rytha mengenai wanita yang menghidap poliovirus ini [Link] , saya mengingati zauj.. Tindakannya pasti membuatkan saya taajub pada imannya.. Dia adalah ikhwah sebelum menjadi zauj saya.. Dia membuktikannya pada tindakannya..

Dan saya juga mengakui ungkapannya di ruangan FB, "Memanglah perkahwinan tu membahagiakan. Sehinggakan kita merasakan kitalah orang yang paling bahagia dalam dunia. Kita share kisah percintaan kita di fb, nak katakan "so sweet", "caringnye suami you", dan macam2 lagi lah. Sedangkan kita lupa kebahagiaan tu yg dicari2 org lain yg tidak mampu mendirikan rumahtangga. Yg strugglenya mereka menahan hawa nafsu dr berdua-duaan. Hingga akhirnya org yg dah berkahwin membuka jln maksiat kepada mereka. Dgn menceritakan "so call sweet tuh"."

Acap kali pemikiran kami sama, dan perasaan malu itu juga sama. Pasti di sana ada perbezaannya juga.. Dan di situ kami belajar melengkapi.. Ada seribu satu perkara yang tidak dapat diungkapkan kerana saya belum melangkah ke tangga kedua ini sebelum ini, namun dengan ikatan ini, moga Allah mengizinkan diri ini mengungkapkannya dalam suasana yang penuh dengan adab dan akhlaq seseorang yang mengikuti tarbiah.. 

Saya menelusuri kata-kata Nabi saw tentang Khadijah ra sehingga apabila Aisyah ra berkata, “Bukankah Allah telah menggantikannya dengan isteri yang lebih baik?”, jawab Nabi saw,”Demi Allah, Allah tidak pernah menggantikan untuk aku isteri yang lebih baik dari Khadijah. Dia beriman kepadaku apabila manusia lain kufur kepada aku. Dia membenarkan aku ketika manusia lain membohongi aku. Dia memberi aku harta ketika manusia lain memboikot dan mencegah harta dari sampai kepada (perjuangan) aku. Darinya aku dikurniakan anak-anak (yang mengikut perjuanganku)”.

Jujurnya dia menerima saya saat beberapa ikhwah menolak saya. Cukuplah saya mengkagumi dia kerana itu.. Dan tarbiah Allah sangatlah besar.. Saat beberapa borang sebelum ini datang kepada saya, saya tidak pernah menolak.. Ada yang kurang dari segi harta, rupa, dan lain-lain.. Ya, saya tidak menolak.. Dan Allah telah menguji saya dengan soal hati, rupa, harta menerusi borang-borang sebelum ini.. Dan apabila tiada lagi soal semua itu, dan keputusan yang diambil hanya kerana dakwah dan tarbiah, maka Allah memberikan kecukupan dari segala segi yang lain..

Ya, saya tidak sepatutnya berbunga-bunga. Ya, saya doktor yang melihat realiti ujian manusia.. Ya, ujian manusia ada silih pergantiannya.. Saya mengakuinya.. Namun saya berharap satu ketika andai ujian terus menggoncangkan hati ini, biarlah detik-detik ini saya ingati untuk mengubati segala perit ujian kehidupan..



Saya ingin mengungkapkan kata-kata Ummu Darda' seperti yang diceritakan oleh Sheikh Omar Suleiman pada dirinya. Ya, saya ingin menjadi isterinya di akhirat kelak.. Moga Allah terus menguatkan kami di atas jalan ini.. 
There was an error in this gadget