Tuesday, February 12, 2013

BM...

Baitul Muslim (BM)? Oh ye.. seandainya Allah izinkan, saya akan menaiki tangga kedua maratibul amal dalam tempoh 6 hari lagi..

Soalan yang paling banyak ditanya dalam menghadapi hari-hari akhir ini, "Apa perasaanya?"

Saya tak dapat lari dari rasa nervous yang sangat menggoncang hati dan perasaan.. Saya cuba melarikan diri dari perasaan itu tapi tak boleh.. Thanks God that i am still working till the last day before the marriage..

Kata Zaid, "Kalau nervous, normal. Tak nervous, tak normal". Huhu..

Saat melihat majlis akad nikah abang saudara baru-baru ini, i did cried. Sebabnya merasai sendiri betapa beratnya mithaqan ghaliza lafaz nikah tersebut.. Apatah lagi betapa beratnya beban yang dipikul sebagai seorang du'at yang memikul tugas syahadatul haq sepanjang masa..

Jujurnya mereka yang mengenali saya sedari awal dan membaca jatuh bangunnya kehidupan saya, pasti tahu betapa pesimisnya saya terhadap perkahwinan itu sendiri kerana hari-hari yang telah saya lalui.. Ya, saya pernah melalui pembedahan..

I did inform akh (through orang tengah) multiple times regarding that.. Honestly, i did hope that he rejected me.. I am in denial state sampailah proses pertunangan itu..

Kenapa masih hantar borang BM? Jujurnya proses BM saya beberapa kali tak jadi.. Aiman pernah bertanya, "Kalau contohnya kita tak dapat anak dan dah jumpa 100 doktor, adakah kita perlu bertemu doktor yang ke 101?" Kata Aiman, orang yang faham qadar akan terus bertemu doktor ke 101 dan seterusnya..

Saya tahu borang BM yang terakhir perlu saya hantar adalah di Johor.. Saya tak nak Allah bertanya satu ketika di akhirat kelak, kenapa saya tidak menghantarnya.. Kalau tiada rezeki, saya redha sebab akur dengan segala kelemahan diri.. Sedikit lewat juga menghantarnya kerana konflik diri..

“Jika datang kepada kamu seorang lelaki yang engkau redhai agamanya dan akhlaknya untuk meminang perempuan kamu maka nikahkanlah dia jika tidak kamu lakukan demikian maka akan timbullah fitnah dan kerosakan”. (hadith hasan riwayat Tirmidzi no 1084).
 
Allah izinkan akh menerimanya.. Kenapa? Sepertimana yang dia tegaskan, kerana dakwah dan tarbiah.. Jujurnya tiada apa-apa pun pada saya.. Tin kosong.. Huhu..

Biarlah Allah yang menentukan segalanya.. Perencanaan lagi 6 hari ini pun dalam rencanaNya.. Allah yang menentukan segalanya.. Huhu.. Allah knows best.. I am not sure whether i'm prepared or not.. Dan saya serahkan sepenuhnya urusan ini pada Allah.. ALLAH KNOWS BEST!!!

DENGAN HORMATNYA MENJEMPUT SAHABAT-SAHABAT DAN KENALAN KE MAJLIS PERKAHWINAN KAMI. 

Ummu Afeera Zainulabid & Akh Mat Sharil Abdul Talib 

PIHAK PEREMPUAN: 17 FEBRUARI 2013 DI DEWAN SERBAGUNA TAMAN PELANGI INDAH, JALAN CANTIK 5, TAMAN PELANGI INDAH, 81800 ULU TIRAM JOHOR. JAMUAN MAKAN : 11 PAGI - 5 PETANG 

PIHAK LELAKI: 23 FEBRUARI 2013 DI KEDIAMAN A.14 FELDA SRI PAGI JENGKA 17, 26400 BANDAR JENGKA, PAHANG. JAMUAN MAKAN : 11 PAGI - 3 PETANG 

SEMOGA DENGAN KEHADIRAN DAN DOA KALIAN AKAN MEMERIAHKAN DAN MEMBERI KEBERKATAN DALAM MAJLIS INI.

Brannula..

 
Saya jarang menolak saat junior houseman memanggil saya untuk brannula insertion. Ye, brannula insertion sahaja. Nampak kecil sahaja amalnya. Tapi saya kira pahalanya tetap besar memandangkan ubat, IV drip dan banyak lagi rawatan lain memerlukan brannula

Dan saya sangat memahami kesukaran memasukkan brannula semasa awal-awal latihan housemanship. Teringat pengalaman sendiri melalui hari-hari awal itu. Setiap kali ke hospital, saya akan meminta mak mendoakan agar saya dapat insert brannula pada pesakit. 

Hari pertama sebagai house officer, saya menangis kerana gagal memasukkan brannula. Ya, saya dimarahi oleh senior houseman bila cuba memasukkan brannula berkali-kali. Katanya, "Awak tak rasa pesakit ini macam ayah awak sendiri ke? Kalau ayah awak, awak sanggup sakitkan macam ini?" 

Sebak sangat masa itu. Sebabnya tidak pernah terlintas pun di hati untuk menyakitkan pesakit. Hmm.. Hari-hari itu sudah berlalu.. 

Dan hari ini, Allah memberikan kepakaran memasukkan brannula. Dan setiap kali dapat masukkan brannula, saya masih berdoa dan melafazkan syukur pada Allah. Sebabnya, saya mengingati hari-hari awal sebagai houseman saat pengharapan saya benar-benar besar pada Allah agar dapat memasukkan brannula.. Itulah indahnya beginner's mind.. Kita mengingati Allah setiap masa.. Dan tak wajar untuk melupakan Allah saat dia mengurniakan hatta sekecil-kecil kepakaran.. 

My humble advice, jangan rasa amal insertkan brannula itu kecil.. Setiap kali staff nurse atau junior houseman memanggil untuk brannula insertion, sambutlah sahutan amal itu.. 

Banyak lagi amal yang dipandang kecil, tapi tetap besar... Contohnya memasukkan tiub kencing (CBD insertion), saat pesakit gagal kencing.. Dan kita sendiri dapat merasai kepuasan menjadi doktor saat pesakit relieve dari kesakitan mereka selepas memasukkan CBD disebabkan gagal kencing (urinary retention).. 

Dan setiap kali dipuji pesakit, kembalikan semua pujian itu pada Allah. Allah jualah yang mengajar kita dari sekecil-kecil perkara sehingga sebesar-besar perkara!

Splenic artery...

Alhamdulillah, saya sudah di posting kelima melalui latihan housemanship. Teringat hari pertama tagging sebagai 5th poster di wad pembedahan. 

Doktor pakar yang sedang membuat round bertanyakan soalan saat melihat CT abdomen seorang pesakit. Kekunci mouse komputer ditujukan pada satu objek di CT abdomen dan dia bertanyakan tentang organ itu. Owh, rupanya splenic artery.. 

Dan kemudian dia mengambil sehelai kertas dan melukis pancreas (yang seperti daun) dan dia bertanyakan MO satu soalan. Hmm, splenic artery dan vein, mana satu yang di atas dan di belakang pancreas? Dan dia sebut bahawa Tuhan tidak menciptakan sesuatu dengan sia-sia.. 

Jawapannya, Allah yang hebat itu menciptakan splenic vein di belakang pancreas dan splenic artery pula di atas pancreas.. 

Kenapa? Sebabnya artery adalah salur darah yang berdenyut dengan kuatnya (pulsatile), dan seandainya splenic artery berada di belakang pancreas, akan sakitlah semua orang. Splenic artery yang pulsatile itu akan menekan pancreas, merembeskan segala hormon pancreas dan akan menyebabkan seseorang mendapat acute pancreatitis.. 

Bergenang air mata tika itu.. Teringat kuliah Ustaz Zahazan berkenaan surah Rahman. Setiap kali ayat Fabiayyi ala irabbikuma tukazziban dibacakan maka para Jin akan menjawab, "Sungguh tiada apa pun nikmatMu yang dapat kami dustakan". Dan saya mengakuinya.. 

Saya tadabbur kembali hadis faham.. Sesiapa yang Allah inginkan kebaikan baginya, maka Allah akan memberi faham dalam deennya.. Walau bukti kasih sayangNya terlalu banyak dalam diri kita, ada yang lebih besar dari segalanya.. Itulah nikmat faham.. Bukan TAHU tapi FAHAM! 

 Itulah juga yang pakcik ulangi semasa daurah baru-baru ini.. Walau terkadang merasai diri penuh dengan dosa, betapa kita tetap perlu melahirkan syukur pada Allah atas nikmatNya yang memilih kita untuk berada di atas jalan ini..

Saturday, February 09, 2013

Maaf..

Andai tiada istilah maaf, barangkali saya tiada di sini. Andai tiada istilah mujahadah, barangkali saya tiada di sini juga. Kerana manusiawinya kita, seringkali kita tersasar. Jujur sisi-sisi manusiawi itu menambahkan rasa kehambaan yang tiada terkira. Jujur dosa-dosa itu menunjukkan ketidaksempurnaan kita di hadapanNya..

Teringat kuliah Amru Khalid mengenai AlWadud. Boleh dicari di laman maya Youtube. Kuliah berkenaan Asma Allah AlWadud itu adalah antara siri-siri kuliahnya Bismika Nahya - Dengan NamaMu, Kami Hidup. Betapa ketika itu dia mengungkapkan sebuah kisah yang begitu mempersona. Bicara Saidina Ali saat diajukan dirinya, adakah dia ingin ibu bapanya yang sangat menyayanginya memberikan kesaksian buat dirinya di akhirat kelak.. Dan sahabat yang agung ini menjawab, betapa tetap dia inginkan Allah yang memberikan kesaksian buat dirinya, kerana agungnya sifat AlWadud Allah melebihi ibu bapanya sendiri!

Dan aku juga mengakui kisah itu. Betapa terkadang manusia tidak akan mampu menerima hatta satu kesilapan kita sekali pun. Sekali kesilapan maka terjejaslah segalanya. Dan aku akui Allah jualah yang menciptakan manusia sebegitu sehinggakan diri tidak lagi berharap pada pandangan manusia yang kerdil itu.

Aku telusuri Risalah Ta'alim, aku rasakan berat yang amat. Dosa-dosa yang banyak bergantungan di pelupuk mata. Sungguh andai tiada istilah mujahadah, akulah insan yang pertama sekali lari dari jalan dakwah ini kerana ketidaksempurnaan diri. Dan aku sangat penuh noda pada diri, akhawati fillah, pada jemaah, ummah dan segala-galanya.. Di persimpangan khauf dan raja', aku masih melangkah walau terkadang bisa-bisa dosa seakan menyakitkan setiap langkah..

Matahari mungkin sahaja terus bersinar keesokan hari, namun adakah diri ini masih punya nyawa keesokan hari?
There was an error in this gadget