Monday, January 28, 2013

Tafsir Surah Annisa' ayat 95-96

Insya Allah sedikit nota dari kupasan Ustaz Salam berkenaan Tafsir Surah Annisa' ayat 95-96.
 
  • Ayat ini menceritakan galakan Allah dan bagaimana Allah membezakan orang-orang beriman.
  • Ada yang darjatnya tinggi dan adanya darjat yang rendah.
  • Tidak boleh berpuas hati di peringkat dakwah yang rendah, misalnya nak duduk di syurga yang rendah. Misalnya hadis nabi, sesiapa yang mengucap Lailahaillallah akan masuk syurga. Adakah cukup setakat itu sahaja? Adakah cukup dengan hanya berada di pinggiran syurga?
  • Andai di pinggiran, dan kemudiannya terjatuh di dalam neraka?
  • Adakah mahu menjadi orang yang terakhir masuk syurga sedangkan ada di kalangan manusia yang masuk seperti kilat ke dalam syurga? Adakah nak masuk neraka dulu? Bersedia?
  • Maksudnya orang yang berada di tangga yang terendah, duduk berdekatan dengan Abu Jahal, Abu Lahab.
  • Jangan duduk di tepi syurga, jangan berfikir untuk duduk di tepi syurga. Macam orang yang duduk di tepi kereta, senang nak tergesel. Senang melayang. Sepatutnya memilih tempat yang selamat.
  • Kita kena berada di mustawa yang tinggi, level yang tinggi.
  • Muslim ini pelbagai darjatnya.
  • Allah sebut 'la yastawi' - Muslim ini tidak sama.
  • "AlQai'dun" - orang-orang yang duduk. Apa maksud duduk? Orang yang tidak bekerja untuk Islam. Duduk maksudnya malas. Duduk istilah yang tidak bagus. Allah sebut orang yang duduk di kalangan Mukmin.
  • Ghaira dharari - tanpa uzur syar'ie.
  • Tidak sama orang yang pergi berjuang dengan orang yang duduk.
  • Dharar ini contohnya sakit, keuzuran. Berapa ramai orang yang tidak datang program yang baik
  • Betapa ramai yang mindsetnya nak rehat? Cuti dan mindsetnya adalah rehat.
  • Allah beri harta dan jwa kita.
  • Sama ke orang yang solat dengan yang tak solat? Sama ke orang yang pakai tudung dengan tak pakai tudung? Jenis-jenis tudung pun memberi nilai persepsi yang berbeza di mata manusia.
  • Sama ke orang berjihad dengan tak berjihad? Sama ke orang yang dakwah dengan tak dakwah?
  • Apa persepsi parent terhadap anak yang terlibat dengan dakwah dan tak dakwah?
  • Allah kata tak sama! Kita kena bagi mesej kat semua orang yang ada atas muka bumi ini bahawa tidak sama orang yang tarbiah dengan yang tak tarbiah! Tak sama mujahid dengan qa'id! Rosak aqidah kalau kita kata sama sebab Allah kata tak sama.
  • Fadhhala llahu -- Allah melebihkan orang yang mujahid ke atas orang yang qai'd dengan satu darjat.
  • Apa maksud satu darjat? Satu perbezaan. Darjat di sisi Allah, bukan di sisi manusia. Ini darjat orang mukmin. Darjat mukmin berbeza dengan darjat solat.
  • Di kalangan sahabat, ada tingkat sahabat yang pergi perang Badar. Ada tingkat sahabat yang masuk Islam sebelum Fathu Mekah dan selepas Mekah.
  • Abu Sufian masuk Islam dan pergi perang Hunain.
  • Apa terjadi semasa peperangan Hunain? Kena ambush, ada yang cabut lari. Bila kena ambush, majoriti cabut lari. Tapi akhirnya menang, dapat harta rampasan perang yang sangat banyak.
  • Taif, tempat yang sejuk, subur, banyak kambing dan binatang ternakan.
  • Majoriti harta dibahagikan kepada orang yang baru masuk Islam dan Abu Sufian. Orang Ansar dapat sedikit sahaja.
  • Rasulullah SAW beri 100 ekor unta pada Abu Sufian, Abu Sufian minta lagi untuk anak dan saudara mara, sehingga tiada lagi nama untuk disebut.
  • Selepas itu (selepas peperangan Hunain), Abu Sufian berjihad dengan sangat hebat, memerangi orang murtad sehingga putus tangan tapi still darjatnya tetap tak sama.
  • Hebatnya sesetengah sahabat tapi tak dapat menebus mereka kerana kelewatan mereka.
  • Masa sangat berguna dalam meningkatkan pahala kita.
  • Apa yang dibuat sebelum Fathu Mekah tidak sama dengan selepas Fathu Mekah.
  • Apa pengajarannya untuk kita? Lambatnya kita akan memberi effect pada darjat dan pahala amalan kita.
  • Sesetengah menunggu masa kerja. Adakah kerja lagi tak stress? Housemanhip gila. MOship gila. Buat kepakaran pun gila. Habis housemanship, iman nyawa-nyawa ikan.
  • Bila start jadi qa'id, akan selesa duduk.
  • Orang yang selesa duduk, malas mahu berdiri semula.
  • Apa selepas housemanship? Kepakaran, dahlah kerja, kena pula sambung belajar, lagi sibuk. Bila dah tenang dah jadi consultant pun sibuk juga, sibuk dengan anak-anak.
  • Masa bergelar pelajar adalah masa yang paling baik untuk dakwah.
  • Bukankah ada akh yang meninggal selepas 3 jam walimah, lagi beberapa hari nak masuk jadi pensyarah.
  • Bukankah menyesal andai dia lari dari tarbiah? Tapi dia terus dalam tarbiah sehingga akhir kehidupannya. Kehidupannya memberi pengajaran kepada beribu-ribu kita!
  • Wa kullan wa'adallahu husna. Ini macam nak ambil hati.
  • Misalnya semasa program, kita dikehendaki menghafaz hadis. Bila kita tak hafaz, mas'ulah program minta kita tunggu di luar dewan. Tadelah halau terus dari program. Allah pun sama dalam ayat itu. Allah tak kutuk terus. Tadelah Allah kata orang yang qa'id itu hina dan tak guna langsung.
  • Tapi selepas Allah ambil hati, Allah sebut fadhhala lagi. Allah lebihkan pahala mujahid berbanding qa'id dengan darjat, maghfirah dan rahmah. Allah tak sebut spesifik darjat apa.
  • Allah bila melihat mujahid, banyak dosa yang Allah gugurkan. Seperti kisah Hatib.
  • Ada mujahid yang minum arak. Ada sahabat yang minum arak dalam perang qadisiah. Kena ikat tapi masih ingin pergi berjihad. Jihad tak boleh dibandingkan dengan apa-apa kerja.
  • Rasulullah SAW sebut seandainya ada seseorang puasa dan solat sepanjang masa orang pergi berjihad, baru boleh sama dengan mereka yang berjihad. Boleh buat?
  • Untuk apa ilmu? Cukup setakat ilmu adalah asbab kita bersama tarbiah? Jadi makin gemuk dan tak buat apa-apa? Ilmu bermanfaat bila beramal dan diajarkan kepada orang lain.
  • Pokok kalau tak berbuah, apa fungsinya?
  • Untuk apa hafal hadis? Untuk DF manusia lain, untuk menarik hati-hati manusia lain pada Islam, pada kesyumulan dakwah.
  • Bayangkan perasaan manusia lain apabila seorang doktor dan bukan ustazah yang mengajarkan hadis?
  • Sheikh Abdul Majeed Zindani yang mengarang kitab Tauhid dari sudut sains. Dia adalah orang Yaman. Dia asalnya adalah ahli farmasi, namun kini adalah ulama' hebat di Yaman. Orang tanya dia, Sheikh dapat ilmu dari mana? Macam mana sheikh boleh jadi hebat? Kata sheikh, dia dapat semuanya dari tarbiah.
  • Kita duduk dalam tarbiah bukan kerana exam. Tarbiah kita kalau ikut betul-betul akan jadi hebat.
  • Kita bukan buat kerana nak menunjuk. Itu niat tak betul, pahala ranap dari awal.
  • Kita nak gunakan semua itu untuk dakwah. Manusia ada egonya dan itulah caranya menghancurkan ego manusia untuk dia tunduk pada Islam.
  • Hafazan - untuk digunakan semasa menyampaikan pada manusia. Bila dah hafaz, mencari jalan untuk digunakan. Barulah dapat diingati dengan sebaiknya sebab digunakan.
  • Ingat bahawa Allah kurniakan darjat, maghfirah dan rahmah untuk mujahid.
  • Orang yang keluar ke medan kadang relaks sahaja, bukan bertemu musuh.
  • Macam perang Tabuk, musuh cabut lari. Tentera Rom cabut lari. Untuk orang yang berjihad, kalau puasa boleh buka. Kalau solat boleh qasar. Sedangkan qa'id nak dapat pahala sama kena continuous puasa dan solat.  
  • Asal hukum qasar solat adalah untuk orang yang berjihad.
  • Ayat seterusnya menceritakan hal ini. Allah sebut dibolehkan qasar supaya sekiranya kamu takut diserang oleh orang kafir.
  • Musafir kita kerana makan angin, sahabat kerana jihad.
  • Kita pergi musafir supaya boleh qasar solat. Teruk kan?
  • Dari segi fiqah, memang boleh. Kita ambil fiqah sebagaimana fiqah. Tapi asal sembahyang qasar adalah untuk orang yang berjihad.
  • Datang program, atas medan ini dapat pahala sama dengan continous puasa dan solat.
  • Jihad sekarang adalah dakwah. Keluar sahaja dari rumah dikira mujahid.
  • Mudah-mudahan Allah terus menguatkan kita di jalan ini.

Tuesday, January 22, 2013

Annas..

Banyak kali juga saya mencoretkan tentang surah Annas. Tapi itulah hebatnya AlQuran. Setiap kali kita mendengarnya, setiap kali kita mentadabburnya, ribuan poin baru yang kita perolehi. 

Itulah perasaan saya saat mentadabbur surah Annas sambil mendengar lecture brother Nouman Ali Khan. Menangis.. Saya masih lagi gagal mencapai muwasafat-muwasafat tarbiah yang dikehendaki dari saya. Setiap hari saya bermujahadah, dan setiap hari juga saya gagal. Sangat susah mahu mengubah diri.

Dan bila mendengar tadabbur brother Nouman, saya rasakan syaitan tersenyum bangga mentertawakan. Ya rabb, sedihnya..

Perasaan saya terhadap surah Annas kini, betapa perlunya pergantungan pada Allah. Cantik sangat brother Nouman terangkan. Rabb, Malik, Ilah... terlalu cantik. Betapa rasa pergantungan pada Allah itu hadir. Kenapa entah pena sendiri tak dapat mengungkapkan perasaan itu... Saya gagal mengungkapkannya pada bahasa pena. Tinggi sangat Quran itu sehingga saya tidak mampu mengungkapkannya, sehingga saya tersedu sedan menangis. 

Bila kita faham Quran, perkara pertama kita nak buat adalah rasa mahu berkongsi pada yang lain. Tapi entah kenapa saya tidak mampu mengungkapkannya... Terlalu tinggi keagungan Quran itu..

Perasaan bencikan syaitan itu hadir.. Sebenarnya bila baca surah Annas ini, kita akan tahu betapa ekstremnya gangguan syaitan itu.. Terlalu mengerikan... Dan betapa pentingnya pergantungan yang mutlak pada Allah...

Dengarlah... bermujahadahlah untuk mendengar..  dan mutiara-mutiara Quran yang sangat hebat itu pasti hadir sehingga kalian terpesona...sehingga keakraban dengan kuasa Ilah yang agung itu mampu dirasai...

Sunday, January 13, 2013

Huhu..

Serasanya kalau ke hospital, seringkali hati ini sebak. Malah berkira-kira mahu menangis ataupun tidak. Pagi tadi juga mahu mengambil darah seorang makcik yang demented (nyanyuk). 

Saat saya menjaganya, saya telah masukkan dua brannula, satu untuk IV drip, ubatan dan satu lagi tujuannya adalah untuk mengambil darah. Saya memasukkannya saat dia ditenangkan oleh anaknya. 

Makcik ini Muslim, berusia 80 tahun. Bagaimana anaknya menenangkannya? Dia dan ibunya menyanyi bersama-sama lagu Baa Baa Black Sheep dan Twinkle Twinkle Little Star. Jujur saya mahu pengsan di situ juga. Sedihnya, dan pagi tadi saya mengajarnya, "Allah! Allah!" saat mahu mengambil darah. 

Sedihnya andai nenek tua tersebut meninggal dunia dengan lafaz yang bukan sepatutnya..

Sunday, January 06, 2013

Fitrah...

Sejujurnya rasa penat yang amat di hospital. Seminggu di ICU, seminggu di wad dan perlu menjaga acute bed yang juga seakan-akan mini ICU. Hanya Allah yang tahu hari-hari gelap tersebut. Insya Allah perkhabaran walimah dan doa dari sahabat-sahabat meredakan trauma hati yang berpanjangan. Malam saya mengkhabarkannya adalah malam yang berat bagi saya sebenarnya. Ya, tidak mampu tidur kerana trauma.  Paginya saya ke ICU seperti biasa. Dibentak-bentak oleh MO Anesthesiologi pagi itu yang seakan-akan tidak pernah melihat nazak seorang pesakit. "Call your MO right now! Do CPR!" Menjerit-jerit dia memberi tiga empat arahan dalam satu masa. Akhirnya pesakit India tersebut mati. Dan saya menulis death certificate dengan air mata yang cuba disembunyikan. 

Dan saya adalah HO yang menjaga 13 pesakit acute di ICU. Sekecil-kecil perkara semuanya dipanggil. "Dr Ummu! Dr Ummu! Dr Ummu!" Dan saya punya seorang pesakit yang menghidap denggi berdarah. Dia berdarah dari haidnya, dari lubang duburnya, dari mulut, dari hidung. 1 pint darah yang masuk, empat atau lima pint darah yang keluar. Dan sayalah HO yang perlu berlari untuk mengambil darah dan DIVC regime berkali-kali. Lebih 30 pint darah yang dimasukkan. Ada sekali saya pergi, saya tertinggal borang. Pertama kali saya pergi untuk mendapatkan darah, mereka mahukan borang-borang berbeza untuk cryoprecipitate, platelet, dan FFP. Berulang-ulang kali saya berlari dari ICU ke lab darah. 

Dan dalam perjalanan mengambil darah, MO saya akan call berkali-kali. "Ummu, i want CVC set right now. Go and get it and i will come after 5 minutes". Tak tahu mana yang perlu saya lakukan terlebih dahulu. Sekejap lagi dia menelegon. "Ummu, where are you? I want to insert the CVC right now..".  Dan staff nurse pula akan bertanya berulang kali. "Dr Ummu, HD regime ni berapa? HD regime yang ni pula berapa?" Dan staff nurse di HDW (ICU 2) pula akan menelefon, "Dr Ummu kat mana, ada form yang perlu diisi..". Hanya Allah yang mengurniakan taufiqnya, saya telah melalui hari-hari gelap tersebut. Andai ada yang memberikan saya berpuluh juta ringgit untuk melalui housemanship semula, pasti saya tetap tidak mengingininya. Dan kerana semua itulah, saya tidak suka ada yang memanggil saya Dr ataupun nama Ummu sebenarnya. I am so stressful with both names actually..

Allah memberikan kerehatan semalam semasa daurah. Banyak yang Allah ajari semalam. Pertamanya menghidupkan hati yang mati.

Hati mati? Ya, tiada siapa yang menyedari bahawa hati sendiri tidak hidup lagi melainkan saya sendiri. Seingat saya saat mula-mula di posting medical, saya terlalu sensitif dengan kematian. Namun kini tidak lagi. Saya memandang kematian dengan sepi kerana beban kerja yang banyak. Di wad juga, paginya saya datang dan melakukan CPR dan pesakit mati. Saya melihat sahaja keluarganya menangis, dan saya perlu menyambung kerja-kerja saya semula. I lost all my sensitivity.. I don't  even have time to ponder.. 

Semalam semasa daurah, ada sesuatu yang sangat mengesankan saya.. Saat mahu mengambil makanan. Orang yang menghantarnya adalah lelaki. Dan dia telah membuka pintu dan menutupnya semula apabila melihat peserta program yang ramai. Refleks saya adalah pergi mengambilnya memandangkan sayalah yang diamanahkan sebagai mas'ulah program. Dan ustaz tanya masa itu, "Lelaki atau perempuan?" Bila saya sebut lelaki, ustaz meminta ikhwah yang mengambilnya. Masya Allah! Peristiwa tersebut sangat mengesankan saya. 

Sebabnya i already lost all my sensitivity.. Dan saat itu, hati saya sebak yang amat, serasanya mahu menjerit, fitrah saya yang dikotori oleh jahiliah di hospital telah berdenyut semula! Saya rasa seakan mahu berbicara pada ustaz. Ustaz tak kenal siapa saya.. Murabbi-murabbiah saya tidak mengenali siapa saya. We're doctors right? We treat male patient everyday. We are the one that inserting CBD, do PR, inserting condom catheter. We're dealing with male patient/ male colleague everyday until we lost the sensitivity as muslimah as well..

Dan tarbiahlah yang akan mengingatkan kita tentang semua itu. Ustaz menjaga sekecil-kecil perkara. Hijab dan tabir yand dipasang ada yang lolos sedikit. Dan sambil memberi perkongsian, ustaz mengambil lagi sejadah dan menutup ruang yang terbuka itu. 

I felt blessed with all that.. Dulu saya rasakan semua itu hipokrit, di dunia luar kita bukan begitu, tiba-tiba kita begitu ..Hakikatnya tidak sebenarnya.. Seandainya fitrah kita masih berdenyut, kita tahu itulah kebenaran.. Dan disebabkan tiada siapa yang memahami kita di dunia realiti, kita perlu mempraktikkannya dalam dunia tarbiah di kalangan yang memahami... Dan kita berharap pada satu masa nanti, semua orang akan mempraktikkannya...

I am still strong because of tarbiah... Thank you Allah for choosing me to be in this path..
There was an error in this gadget