Sunday, August 26, 2012

Hmm...

Pada mulanya, kami bercakap tentang perlunya ketahanan fizikal dan mental untuk mengharungi tempoh housemanship...walaupun menjadi houseman itu susah, tidak ramai pun yang resign. Hanya segelintir. Tetapi ramainya yang gugur di jalan dakwah selepas menjadi houseman.(Sakeenah)

Ana doakan pada bulan yang paling berkat ini segala kerja tajmi’ dan dakwah berjaya. This is our lifeline. Kewajiban berdakwah itu fardhu Ain masa kini. Kalau tinggal dakwah rasa macam tinggalkan puasa Ramadhan atau tinggalkan solat fardhu. Kita semua mesti merasakan urgency untuk menjayakan dakwah. (Pesan Prof semasa Ramadhan dulu)


Eh..puasa tak tinggal dakwah.. Awat raya tinggal dakwah? Eh..tak! Raya medan cari rabtul am banyak-banyak kan?

Monday, August 20, 2012

Muhasabah...

Muhasabah...

Pemimpin yang mendidik dengan bakat, ilmu dan pengalamannya yang dianugerahkan kepadanya kekuatan iman yang luar biasa, membekas pada setiap hati orang yang berhubungan dengannya, melimpah dari hatinya ke hati orang-orang di sekitamya. Dia seperti dinamo yang dari kekuatannya hati mereka diisi dengan "kekuatan". Kata-kata bila keluar dari hati langsung masuk ke hati para pendengarnya tanpa memerlukan keizinan, tetapi bila keluar hanya dari lidah maka pengaruhnya tidak akan melampaui telinga. Orang yang memiliki hati yang hiduplah yang dapat mempengaruhi pendengar dan pengikutnya. Sedangkan orang yang mempunyai hati yang mati tidaklah mampu menghidupkan hati orang lain. Sebab orang yang tidak memiliki sesuatu tidak dapat memberikannya kepada orang lain dan wanita yang tidur tidak sama dengan wanita yang kehilangan anak. (Dr Yusuf Al Qardhawy - Tarbiyyah Islam dan Madrasah Al-Banna)

Friday, August 17, 2012

Pertama kali...


Jarang kita melupakan pengalaman pertama. Semalam saya melakukan CPR buat pertama kali ke atas bayi.

"One and two and three, ambag (ambubagging); "One and two and three, ambag (ambubagging); "One and two and three, ambag (ambubagging);"..

Saya tekan dada bayi itu lembut agaknya. Perasaan tidak mahu menyakiti bayi itu ada. MO saya pun betulkan teknik saya, kena tekan paling kurang satu pertiga dada bayi tersebut. Dan kemudian bila doktor pakar datang, dia ajar untuk tekan lagi dalam. Bayi itu sudah pun ada pendarahan dalaman (DIVC -disseminated intravascular coagulation). Dan akhirnya berlakulah pendarahan dari tube dan mulut bayi tersebut. Episod tersebut sudah beberapa kali berlaku. Dah beberapa kali transfuse DIVC regime. Dan takdir Allah, bayi tersebut pergi selamanya.

Semalam dekat sangat kan malaikat maut dengan saya?

Dan semalam pengalaman pertama juga mengambil culture untuk intracardiac blood (mengambil darah dari jantung bayi) dan melakukan lumbar puncture (mengambil air tulang belakang) ke atas bayi yang telah meninggal dunia.

Tidak sampai hati, tapi kena buat juga. Perkara yang paling menyentuh hati, setelah semua tiub dan segala macam peralatan ditanggalkan dari bayi tersebut, dan saat saya merenung bayi yang sudah kejang tersebut, wajahnya adalah dalam keadaan tersenyum. Memang selalu je tengok bayi tersengih tiba-tiba, tapi semalam adalah pertama kali melihat bayi yang sudah meninggal dunia tersenyum...

Jeles sangat. Meninggal tanpa dosa. Meninggal di bulan Ramadhan. Meninggal di salah satu sepuluh malam terakhir Ramadhan. Jelesnya.. Saat buat lumbar puncture (mengambil air tulang belakang), yang keluar adalah cerebrospinal fluid (air tulang belakang) yang bercampur darah. Kata pakar, memang sebegitu sebab bayi itu dah ada intraventricular hemorrhage (pendarahan di bahagian otak). Merenung kembali, bukankah darah seorang syuhada' juga terus mengalir? Allahu A'lam..

Terkenang doa istimewa di bulan Ramadhan ini, terutamanya di sepuluh malam terakhir. Allahumma innaka 'afuwwun kareem, tuhibbul afwa fa'fu anna.. Ya Allah Kau Maha Mengampuni dan Kau suukaaa mengampuni, maka ampunilah aku.. Apa beza 'afuww dan ghafur? 'afuww ini adalah bila Allah delete dosa kita selamanya ... Moga kita juga bertemu Allah dalam keadaan terdelete segala dosa kita...

Monday, August 13, 2012

Terduduk..

Hari ini rasa terduduk sangattt.. Rasa macam tak nak pergi hospital lagi... Kejam sangat..

Baca tadabbur surah Mulk..

So Allah is saying, He is the One who created Mawt (Lifelessness), and Hayaat (Life).
Why?
Li yaBluwa kum
The Ya = for the purpose of.
yaBluw – Balaa – to test/trial.
In other parts of the Qur’an, Allah uses a more heavier form. Instead of Balaa, He uses; Ibtilaa – to Severely Test.
Surah al Insan; naBtalee – we heavily Test (the human), wa ja’alnaa hu samee’un baseera (and We made him hearing and seeing).
So the overall test is a big test, will you stay sincere to Him? Even after all these blessings?

Dush! Dush! Dush! Itulah hakikat kehidupan! Ibtilaa! Ibtilaa! Ibtilaa!

Allah yang paling tahu!

Ya rabb, ampunilah hambaMu ini...



Sunday, August 12, 2012

UAC/ UVC...

Saya rindu untuk menulis. Namun seringkali saya mengelak dari menulis. Sering hati berbisik, "Afeera, ada kerja lain yang lebih aula". Adakalanya letih sekali. Semalam dalam setiap rakaat terawikh, saya mengadu pada Allah keletihan itu. Saya tahu hanya Allah yang memahami saya sedalamnya.

Dan imam membaca ayat yang menggentarkan hati saya. Imam mengulang-ulangnya.

"Wahai orang-orang yang beriman, sahut dan sambutlah seruan Allah dan seruan RasulNya apabila Ia menyeru kamu kepada perkara-perkara yang menjadikan kamu hidup sempurna; dan ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah berkuasa mengubah atau menyekat di antara seseorang itu dengan (pekerjaan) hatinya, dan sesungguhnya kepadaNyalah kamu akan dihimpunkan. "(Surah AlAnfaal: 24)


Menitis air mata saya. Dalam kepenatan itu ada sebuah kehidupan. Dan Allah lebih mengetahui segalanya...

Saat saya membantu dan mencuba melakukan prosedur umbilical artery/ vein catheterisation (UAC/UVC), saya bermuhasabah sedalamnya.
Semasa saya di wad O&G dulu, saat menyambut bayi-bayi yang lahir, memotong tali pusat bayi-bayi itu, fikiran mengenai tali pusat itu terjentik di hati. Namun ia berlalu pergi. Kenapa tali pusat tersebut tidak tertanggal sendirinya semasa bayi lahir? Kenapa perlu terjuntai sebegitu untuk seminggu dua?

Semasa berdepan dengan bayi-bayi di unit NICU, fikiran itu juga hadir semasa melihat tali pusat yang sudah kering. Dan Allah memberikan jawapannya semasa saya berkenalan dan melakukan prosedur umbilical artery/ vein catheterisation.

Masya Allah, andai ada bayi-bayi ini lahir dan mereka dalam keadaan kritikal, selepas melakukan resuscitation, prosedur seterusnya adalah UAC/UVC. UAC/UVC ini dilakukan untuk mendapatkan line bagi mendapatkan darah, memberi ubat untuk bayi-bayi ini sebabnya sangat susah untuk mendapat line lain. Kiranya seorang doktor akan masukkan tiub yang halus ke dalam tali pusat tersebut untuk mendapatkan line dan line ini mampu bertahan selama seminggu. Sangat hebat! Saat melihat darah mengalir keluar, terasa dzuq di hati. Betapa Allah itu begitu menyayagi setiap khalifah Allah yang lahir. Betapa berharganya nilai nyawa di sisi Allah sehinggakan Allah menjadikan umbilicus artery/vein yang masih boleh digunakan selepas dilahirkan. Dan artery lebih kecil berbanding vein, sangat susah mahu melakukan umbilical artery catheterisation berbanding umbilicus vein catheterisation tetapi hebatnya Allah, dia ciptakan dua umbilical artery. Kalau houseman macam saya tidak dapat line dari satu artery, boleh panggil MO (medical officer) untuk mencuba satu lagi artery. Hebat kan? Subhanallah.

Saat itu saya rasakan penciptaan saya seluruhnya adalah berharga di sisi Allah. Saya yakin Allah menyayangi setiap khalifah Allah yang lahir sehingga terakamlah ayat “..Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya..” (AlMaidah :32)

Jujur bergetar hati saya saat membaca ayat-ayat Allah.

"Wahai manusia! Apakah yang memperdayakanmu - (berlaku derhaka) kepada Tuhanmu yang Maha Pemurah? Tuhan yang telah mencipta dan mengatur kejadianmu, lalu menjadikan anggotamu sesuai (dengan tujuan yang kerananya anggota itu diadakan), serta menjadikan (binaan tubuh badanmu) sama padan dengan kekuatannya; Dalam bentuk dan rupa apa sahaja yang dikehendakiNya, Ia menyusun kejadianmu." (Surah AlInfitar : 6-8)


Percayalah, Allah terlalu dekat!
There was an error in this gadget