Saturday, March 24, 2012

Doa...

..doa penuh keajaiban..kita akan melihat doa itu menjelma satu persatu dalam pelbagai masa, rupa dan warna..tetapi dengan satu rasa..iaitu; tertunainya harapan..Ya Allah! betapa hambaMU gagal mengungkapkan kesyukuran..(Dr.Maza)


Inilah juga yang saya lakukan ketika saya futur. Saya menangis sepuasnya. Saya minta dari Allah segalanya. Dan Allah membalasnya..

Alhamdulillah, Allah meniupkan kembali roh semangat yang pudar. Walau saya merasa sungguh tak layak, Allah kurniakan adik-adik penggerak untuk dibina. Saya kasiankan seorang ukhti yang bekerja sebagai seorang guru dan memiliki 8 orang anak tapi perlu membina 14 orang adik-adik penggerak. Masya Allah! Kerdilnya diri ini dibandingkan dengan amal dakwah mereka..

Dalam dakwah ini, membina usrahlah pekerjaan yang paling susah. Demo senang. Dakwah aktivisma senang. Program-program besar pun senang. Senang sebab tidak perlu ada follow up. Cukup touch and go. Tapi usrah bukan begitu. Membina manusia sehingga ke akhir usia mereka. Dan kerja itu begitu sukarrrrrrrrr. Adik-adik yang masih baru dalam tarbiah ini perlukan perhatian. Begitu juga dengan adik-adik penggerak.

Saya? Masih bermujahadah.. Sibuk? Kata pakcik T semalam.. Kita memang sibuk dan sibuk kita mengalahkan Umar Abdul Aziz. Dush! Terasa habis..

Kata pakcik T lagi, kita mahu membina bangunan yang sangat tinggi, bangunan yang merentasi sempadan antarabangsa iaitu bangunan Ustaziatul Alam, tapi sayangnya bangunan kita di Bandaraya Johor Bahru pun tidak selesai-selesai lagi.. Dush!

Kata pakcik T lagi, bagaimana mahu membina bangunan andai mas'ulah fardiah dan tarbiyah dzatiyah kita sendiri pun tidak sempurna lagi? Dush!

Tersentap habis semalam.

Kata ustaz, amal kita adalah seperti sebatang pokok. Iman kita adalah akarnya. Jangan harap pokok mahu berkembang andai iman kita tidak kita baja dan belai dengan tarbiah dzatiyah kita.

Bagaimana pokok kita? Bagaimana akar kita? Tepuk dada, tanyalah iman..

Warkah maya..

Minggu-minggu lalu adalah kefuturan saya. Orang yang sakit pastinya mengerti makna sihat yang pernah dilaluinya. Begitulah juga futur. Andai kita pernah bersemangat suatu ketika dulu, pasti kita sedar dan faham makna futur. Dan futur adalah sakit yang paling menyakitkan...

Ada beberapa perkara yang saya lakukan semasa saya futur. Saya menitipkan warkah rindu buat para murabbi, ex-mutarabbi dan sahabat-sahabat saya. Masya Allah, dengan izin Allah mereka membalsnya dengan bicara hati yang begitu menyentuh hati saya. Saya kongsikan warkah maya dari ex-naqibah saya...

"Ciknah memang ingat kat anak-anak semua, hanya dalam doa saja. Nak jumpa memang tiada ruang buat masa ini. Memang rindu..nak berjumpa dan bertemu dalam liqa seperti dahulu...".

"Di KL macam biasalah bizinya. Ada masa tiada juga."

"Allah beri kita banyak peluang beramal dan berdakwah. Tetapi tak semua dapat kita penuhi peluang itu. Untuk Afeera, kerja sekarang adalah peluang beramal dan berdakwah. Kita semua tahu Allah beri berasaskan kemampuan kita."

"Tugasan ini adalah ujian amal dan iman. Afeera mampu untuk hadapinya."

"Doa ciknah semua anak-anak mampu hadapi kesukaran, keletihan dan pelbagai tugasan sebagai HO sekarang."

"Boleh nak minta orang lain doakan untuk kita.....tak apa....sebagai usaha kita mungkin, terutama doa dari ibu bapa kita."

"Tetapi kita dididik tak harap doa orang lain agar pergantungan kita benar dan hanya pada Allah."

"Apabila Allah memperkenankan doa kita...atau harapan kita hanya pada Allah....kita akan rasa nikmat mencintai Allah. Walaupun doa kita tidak diperkenankan buat masa ini...."

"Afeera, insan yang kuat..insyaallah akan mampu hadapi ujian ALLAH."

"Jika ada masanya ingin menangis, menangislah...bukan kita lemah tapi dapat kurangkan tekanan...."

"Zikir yang selalu Afeera amalkan dan bacaan quran pasti akan beri ketenangan...jangan lupa selawat pada kekasih junjungan kita ya....pasti kita rasa rindu pada Rasullullah kan....tanpa baginda tak sampai Islam pada kita...Jika ada ruang waktu....bermunajatlah pada Allah dimalam hari..."

"Ok Afeera pada masa lain kita beremail lagi ya......Jzzkillah ingat dan jangan luput hubungan ukhwah ini ya...Salam sayang untuk Afeera...jumpa lagi nanti ya!"

Rindunya... Insya Allah zaman HO akan berlalu...

Saturday, March 17, 2012

Cahaya sesat...

Jujur hati begitu ingin menukilkan setiap inci pemikiran dan rasa hati, namun terkadang masa benar-benar tidak mengizinkan. Jujurnya saya masih bermujahadah, mencuba yang terbaik. Moga Allah terus membantu dalam serba serbi kehidupan saya. Hari-hari di hospital juga kian mencabar. Benarlah housemanship adalah 'horsemanship'. Masa untuk diperkudakan sesuka hati. Benarlah kata seorang teman, ameba juga lebih bermaruah dibandingkan dengan seorang houseman. Tabahkan hati! Insya Allah, satu masa nanti fajar akan terbit.

Jujur terkadang hati tertanya-tanya, adakah segala yang perkara yang saya lakukan adalah efektif? Adakah membawa usrah hanya untuk melepaskan rasa tanggungjawab?

Ustaz al-Banna r.h.m, sekalipun usaha dakwah dan kesedaran yang dilakukannya, beliau berkata: “Semua yang aku lakukan ialah mencetuskan kesedaran. Selagi kesedaran ini tidak disokong oleh landasan dan sistem yang jelas, apa yang aku lakukan ini akan menjadi seperti garisan cahaya sesat di padang pasir. Ia tidak mempunyai kepanasan mahupun sinaran.”

Kesedaran.. Percaya.. Aku masih bermujahadah... Maaf, andai butir-butir kata ini penuh cacat merba..
There was an error in this gadget