Sunday, August 21, 2011

AlQuds...

Hari ini adalah hari AlQuds sedunia. Ya, hari ini 21 Ogos.

Semalam hari yang indah buat saya. Subuh semalam berimamkan seorang akh dari Palestin. Masya Allah! Terlalu indah. Bacaan Quran yang panjang seakan nikmat yang mendamaikan. Tidak kenyang-kenyang dengan solat. Subuh semalam sememangnya kerehatan.

Adik-adik lelaki saya yang pada malam sebelumnya sempat berterawikh dengan akh tersebut bercerita. Mereka membayangkan bahawa mereka bersolat di masjidil Aqsa. Indah! Dan mereka rindu kerana akh tersebut membacakan Surah Isra’, dan berhenti dengan penuh kesyahduan saat menyebut masjidil aqsa.

Kiranya Subuh semalam, saya juga membayangkan hal yang sama, membayangkan solat Subuh di AlQuds. Air mata turun mencurah-curah. Rindu! Cinta!

Sungguh AlQuds menanti kebebasan!

Tazkirah akh tersebut benar-benar mengesankan. Katanya, kita kini di sepuluh terakhir Ramadhan. Menurutnya Allah bersumpah dengan 10 hari ini di dalam Surah AlFajr. Betapa agungnya 10 yang terakhir ini kerana Allah sendiri yang bersumpah dengannya.

Menurutnya lagi, dirikan malam dengan qiyamullail. Menurutnya, TARBIAH HAKIKI bagi seorang mukmin adalah qiamullail apatah lagi bagi mereka yang bekerja untuk Islam. Hadis tentang Ramadhan bukan hanya man soma (mereka yang berpuasa) tetapi juga man qoma (mereka yang mendirikan qiamullail).

Paling syahdu, saat dia mengingati Somalia, mendahulukan dan memikirkan Somalia sebelum Palestina.

Benarlah satu status di FB - When the children of Gaza collect money for the children of Somalia, the world should be crying in shame.

Ya Allah, bebaskan AlQuds dan Libya. Bebaskan semua tanah yang di dalamnya ada orang Islam. Berikanlah kami kemenangan sepertimana Kau memberi kemenangan kepada tentera-tentera Badar. Bantulah saudara-saudara kami di seluruh dunia ini.

Selamat hari AlQuds sedunia!

Friday, August 12, 2011

Quwwatal jama'ah (Kekuatan jemaah) 2...


Seterusnya kita tadabbur surah Annur ayat 37, bahagian kedua rasmul bayan (peta minda) ini. Kita akan melihat ciri-ciri ahli yang hidup dalam jemaah yang akan membuatkan jemaah mendapatkan cahaya Allah yang agung.

Pertamanya, dalam ayat 37 tersebut, Allah menggunakan kalimah rijalun, dengan lafaz nakirah (lafaz umum). Pemuda tersebut tidak semestinya seorang lulusan agama, para sheikh dan lainnya. Tapi pemuda tersebut mempunyai ciri-ciri yang disebutkan Allah SWT.

1) Tidak dilalaikan oleh perdagangan dari mengingati Allah (al mas’uliyah) – tidak melalaikan tanggungjawabnya terhadap Allah. Perdagangan bukan hanya merujuk pada urusan jual beli tapi apa-apa jua urusannya. Mereka meletakkan Allah sebagai prioriti utama kehidupan mereka.

2) Melaksanakan solat (ibadah) – menjaga semua hak-hak Allah

3) Menunaikan zakat (al-‘adalah) – prinsip keadilan (memberikan hak kepada yang berhak) – ketika setiap kader dakwah mengemban dakwah, maka dia harus bersikap adil dengan dirinya, dengan seluruh amanahnya. Mereka memberikan setiap yang berhak haknya.

4) Takut dengan satu hari yang ketika itu bergoncang hati (almuhasabah) – Mereka ini sentiasa memerhatikan segala aktiviti kehidupan mereka. Ketika Rasulullah SAW mengatakan manusia akan dibangkitkan dalam keadaan tidak pakai baju, Aisyah r.a bertanya, “Wahai Rasulullah SAW, apakah sebahagian mereka tidak melihat sebahagian yang lain?” Maka jawab Rasulullah Saw, “Urusan pada hari itu jauh lebih besar“. Semua manusia terlalu merisaukan amalan mereka pada saat itu sehingga tidak mungkin memandang aurat saudaranya. Kalaulah tiada siapa melihat kita, sesungguhnya Allah melihat kita!

Seterusnya bila amal-amal dan ciri-ciri ini telah ada, maka bertemulah cahaya Allah dengan cahaya pelita manusia. Cahaya Allah yang sangat hebat.
Ustaz umpamakan manusia keseluruhannya seperti sebuah misykat (keseluruhan pelita). Dan hati manusia seperti misbah, cahaya pelita. Azzujajah (kaca) digambarkan sebagai fikrah kita yang jelas. Andai hati kita telah bercahaya, yang terpancar hanyalah sinar-sinar yang bergemerlapan hasil dari nurul qalb, cahaya hati kita. Syajaratun mubarakah, pokok yang berkat itu diibaratkan dengan kesempurnaan syariat Islam yang telah sempurna. Semua ini membawa hidayah Allah, cahaya di atas cahaya yang tidak dapat digambarkan kehebatannya.

Antara poin-poin lain yang disampaikan ustaz:

1) Andai hati ini cahayanya malap – noda hitam akan bertapak di hati. Carilah jalan untuk menghilangkan noda hitam itu, antaranya dengan “ikuti kesalahan dengan kebaikan, nescaya ia akan menghapuskannya”.

2) Prinsip: Apa yang tidak dapat kita gapai 100%, maka hendaklah kita penuhi sebahagian besarnya (bukan jangan tinggalkan semuanya).

3) Jagalah amalan yang kita biasa lakukan, agar iman tidak menurun lagi.

4) Kita amat memerlukan lingkungan yang baik. Sangat perlu kita rindu dengan saudara seiman kita.

5) Ketika bingkai rumahtangga dibangunkan atas dasar dakwah, maka ia bisa mempertahankan dakwah kita.

6) Carilah nutfah solehah untuk anak-anak kita.

7) Cari jalan untuk kita tingkatkan keimanan misalnya melalui bacaan.

7) Berikan masa untuk dakwah, bukan masa-masa sisa. Habil vs Qabil: Habil memberikan yang terbaik yang dimiliki.

8) Harus kita sentiasa ingat, kita berdakwah bukan kerana ingin dipuji, tapi kerana kita khuatir nanti depan Allah kita akan dipertanggungjawabkan. Boleh je kita cipta alasan di depan ikhwah/akhawat - Ana tak boleh hadir kerana ana kurang sihat. Tapi, Allah Maha Tahu. Depan Allah nanti nak jawab apa?

9) Kita jangan sampai lemah bila orang lain lemah - jangan ikut-ikutan!

10) Rasulullah bersabda : ‘Tidak ada orang yang ikut perang dalam sabilillah kemudian dia mendapatkan ghanimah kecuali dia mengambil dua pertiga pahala akhirat sehingga masih sepertiga. Jika tidak mendapatkan ghanimah maka sempurnalah pahalanya”(HR.Muslim Kitab Al Imarah). Ertinya jika ada orang yang ikut berperang selamat dan mendapatkan ghanimah , pahalanya sedikit daripada pahala orang yang gugur atau selamat tetapi tidak mendapatkan ghanimah. Ghanimah (rampasan perang) merupakan imbalan sebagian dari pahala jihad. Apabila mendapatkan ghanimah , berarti mengambil bagian dua pertiga dari pahala akhirat. Dan ghanimah ini sudah masuk dalam hitungan pahala akhirat.

11) Kita harap sangat Allah menyimpan semua pahala kita di akhirat kelak!

Wednesday, August 10, 2011

Quwwatal jama'ah (Kekuatan jemaah)...



Hari ini insya Allah kita tadabbur surah An-nur ayat 35-37 berdasarkan rasmul bayan (peta minda) yang pernah disampaikan oleh seorang ustaz dari Indonesia suatu masa dulu. Catatan ini saya temui di dalam buku nota dan ternyata menguatkan saya kembali.

Berdasarkan pada peta minda tersebut, kita akan melihat bahawa kekuatan jemaah bergantung pada dua faktor utama. Pertamanya, amal yang dilakukan oleh ahli jemaah (‘amalaituha – 24:36) dan keduanya adalah muwassofat atau ciri-ciri yang ada bagi orang yang berada di dalam jemaah tersebut (a’dhauha – 24-37).

Keberhasilan sesebuah jemaah juga bergantung pada jalan yang ditempuhnya untuk merealisasikan tujuan (hazihi thoriqi – 12:108)

Kekuatan jemaah adalah suatu kemestian agar kita dapat mewujudkan tujuan besar. Harakah Islamiyyah (gerakan Islam) kalaulah ia exist dengan kekuatan yang dikehendaki, pastilah banyak manfaatnya pada umat manusia.

Buyuti dalam surah Annur ayat 35 disebut dengan lafaz umum. Kiranya di mana-mana rumah atau jemaah yang mahu berjaya, yang nur dakwahnya akan menguasai serata langit dan bumi perlulah memastikan bahawa amal-amal mereka selari dengan yang disebut oleh Allah dalam ayatNya.

1. An turfa’a (mengangkat syiar agama Allah): apapun profesi yang kita berada di dalamnya, kita boleh meninggikan islam dengannya. Segala hal yang boleh membuat Islam ditinggikan, maka itu adalah bidang kerja jemaah kita. Semua hal yang boleh membuat Islam ditinggikan, kita perlu membuatnya. Itulah tugas kita. “Jangan sampai kekalahan Islam itu datang dari pintu yang kita jaga”.

2. Wa yuzkaru fiihaa (diangkat nama Allah): berhasilnya dakwah di sesebuah tempat kerana ada ikhwah di situ. Prinsipnya “Nahnu du’aat qobla kulli syai’in” – kita adalah du’at (pendakwah) sebelum apa-apa. Kita adalah du’at sebelum kita seorang doktor. Kita adalah du’at terlebih dahulu sebelum kita seorang guru. Yakinlah, kalau kita tunjukkan kualiti dan mas’uliyah kita kepada orang lain, nescaya mereka akan timbul jadi simpati dgn kita. Rabtul am (ikatan-ikatan umum kita) tidak menjadikan mad’u sebagai kader dakwah, tapi ia akan menjadi penyokong dakwah walaupun tidak ikut serta dengan jemaah. Seorang akh di Indonesia yang dulunya kerja tentera, seminggu minimum 20 rumah dia ziarahi. Tapi ternyata yang dapat dia tarik hanyalah 5 orang daripada 20 rumah ini. Maknanya, yang penting bukan jumlah atau hasil tapi rencana, management dan usahanya.

3. Bil ghuduwi wal asal (pada waktu paqi dan petang) – dakwah ini sifatnya berterusan (mustamirah) untuk memastikan dakwah terus berkesinambungan.

Semua mereka yang mempunyai anasir-anasir baik ini disatukan di atas satu jemaah yang akan mengikuti thoriqah (jalan) yang baik. Semua ini dapat difahami dengan mentadabbur surah Yusuf ayat 108.

1) Qul (katakanlah) – perintah Allah. Inilah yang Allah Taala perintahkan pada kita.

2) Ha zihi sabili (Ini adalah jalanku) - Tiada seorang pun melainkan harus mengatakan kata-kata ini, bahawa ini jalan yang diikutinya. Dia perlu izzah dengan jalan yang dipilihnya.

3) Ad’uu (aku menyeru) fi’il mudhari’ (present tense) menunjukkan ia berterusan – gerak dakwah harus terus berjalan, tidak boleh hilang kerana hilang semangat kita, tidak boleh kurang kerana kurangnya perhatian kita.

4) Ilallah (kepada Allah) – Kita membawa semua manusia kepada Allah. Semakin besar dakwah ini, semakin besar tentangan duniawinya. Di mana saja kita berada, maka kita hiduplah dengan musykilah di tempat itu. Jangan hanya mengatakan, “Oh bagusnya dakwah di tempat itu, oh untungnya kamu di tempat ini”. Tapi hiduplah dengan apapun musykilah di tempat kita. Ketika penduduk Mekah menolak dakwah Rasulullah SAW, Rasulullah SAW ke Taif dan biarpun ditentang, Allah kurniakan Addas. Addas berasal dari Parsi. Seolah -olah Allah mahu mengatakan, kalaulah seluruh Tanah Arab tidak mahu menerimamu, maka pasti ada tempat lain yang akan menerima dakwah kamu. Kemudian setelah tahun huzni (kesedihan), berlakulah peristiwa isra’ mikraj pula. Seolah-olah Allah nak katakan, kalaupun seluruh penduduk bumi menolak kamu, penduduk langit mahu menerimamu. Prinsip inilah kita kena pegang. Kalaulah penduduk di sini tak boleh terima dakwah kita, pasti ada tempat lain yang akan menerima dakwah kita. In tansurullaha yansurkum. Sekiranya kamu menolang agama Allah, nescaya Dia akan menolong kamu. Apapun yang berlaku, Allah pasti akan bantu kita, dan betapa banyaknya saat-saat ketika Allah bantu kita dari pelbagai arah yang tidak disangka-sangka.

5) ‘ala bashirah (di atas bashirah) – Perlu ada bashirah, ada buktinya. Kita menyeru kepada agama Allah berdasarkan hujah yang terang dan jelas; serta ilmu dan pengetahuan yang cukup berkenaan apa yang disampaikan.

6) Ana, wa manittaba’ani (aku dan mereka yang mengikutiku) – sekiranya kita adalah qiyadah (pemimpin), maka yang kita perlukan qiyadah yang mukhlisah (ikhlas). Kalau kita jundi, jadilah jundi yang mu’ti’ah (para kader yang taat).

Inilah formula jemaah Islam. Moga-moga Allah terus menuntuni kita. Insya Allah bahagian kedua bersambung…

Dr Norra 2...

Pesanan terakhir Dr Norra, hasil tulisan seorang teman. Moga terus menjadi ingatan buat diri ini.

Some of arwah Dr. Norra's last message for us~

Dear all, I'm still trying to deal with all the sadness, i really cant believe shes gone..

last 2 weeks ago, S**** and I managed to her pay her a visit in PPUM.. She looked really okay, and she was smiling and everything, she just looked a bit tired thats all. I really thought she was going to make it, but Allah knows best..

She asked about all of us..

She also told us that she prays we all get good hospitals that will be good teaching grounds for us, and our future, so we will become great doctors, and even greater then her.. but i know that, there will only be one Dr. Norra.. and she was a legend indeed...

She said that make sure we toughen up during houseman, even when we're tired, even when we're completely knocked down, she said just don't complaint. and do your best.. and make sure you give it all you got, in these 2 years.. she wishes that we get good specialists that will train us to be among the best.. she also said jangan berkira sangat dengan your other colleagues, cover for them, have a good teamwork!

She also expressed her hatred towards the new shift system and how its a failure. and how the government people are bongok... hehe Dr Norra just keeping it real, being her!

anyways, while talking about all of that, she told me that time dulu, on calls tak dapat allowance pon.. and she and a few friends from MMA, fought for it for 10 years, and finally.. the government bagi oncall allowance! and now the shift system is to cut back on that allowance, n thats why she hates it.. so lets all hate it together for Dr Norra..because it was her 10 years of fight that got us those allowances!

She was a fighter indeed.. she fought for a lot of things, not just for herself, but mostly for the wellbeing of doctors in malaysia and the betterment of the very corrupted healthcare system in malaysia....

i hope that we will always be inspired by her...

her daughter was next to her masa tu, and she cakap betul tak, mama tak pernah complain.. letih macam mana pon, mama tak complaint kan?.. and her daughter said YES! with a smily face...she was a loving mother, a caring daughter (sanggup travel all the way to seremban to stay with her parents, while being a very busy consultant and HOD),a gifted and dedicated lecturer, a wonderful colleague to all her friends, an amazing paediatrics consultant!.....

I really dont know how the daughters are going to deal with her loss.. i pray Allah give them all the strength inshaallah..

DR. NORRA, you will be truly missed....
and you will always be in our prayers..

take care guys.

Saturday, August 06, 2011

Dr Norra...

Saya menulis entri tersebut 3 tahun yang lalu. Ya, entri itu adalah semasa bulan Ramadhan juga. Entri tersebut berkenaan Dr Norra, seorang guru yang benar-benar telah menyentuh hati dan nubari saya.

Hari ini saya kehilangannya. Dia meninggal dunia 12 tengah malam tadi. Innalillahi wa innalillahi raji’un.

Dia merupakan seorang guru yang teramat baik buat saya. Pediatrik adalah posting pertama saya semasa tahun klinikal dan dia benar-benar menjadi inspirasi buat saya. Pernah sekali semasa ward round, dia memegang dan memeluk bahu saya. Dia benar-benar istimewa..

Seusai posting pediatric semasa di tahun 3, saya ke posting O&G. Kawan-kawan lain yang kemudiannya berada di posting pediatric dan salah seorang dari mereka menceritakan, dia menyebut nama saya, “Ummu mana?” Saya yang kerdil punya tempat di hatinya.

Saya masih ingat sambutan raya semasa saya di tahun 3. Dia menjemput kami ke rumahnya. Dia punya ibu dan ayah yang sangat tua. Di hadapan doktor-doktor pakar dan tetamu-tetamu yang datang, ayahnya kencing di hadapan rumah. Namun dengan penuh kesabaran, tanpa ada riak malu dia menguruskan ayahnya. Saat itu saya tahu dia benar-benar seorang yang baik. Dia banyak mengajar saya hikmah kehidupan..

Saya bukan pelajar yang cemerlang, tapi Dr Norra merupakan salah satu di antara guru yang banyak memberi dorongan buat pelajar-pelajarnya. Markah saya untuk semester akhir, yang terbaik adalah pediatric – A-. Pesakit-pesakitnya juga terlalu menyayanginya..

Dia bersama-sama kami sehingga peperiksaan terakhir kami. Semuanya dia catatkan dia laman mayanya. Pemergiannya benar-benar sebuah kehilangan.. Dialah guru, kawan, dan contoh buat kami. Moga Allah merahmatinya. Moga kita bertemu lagi di JannahNya. Dr Norra, selamat kembali ke kampung abadi! AlFatihah..

Kata-kata Dilah suatu masa dulu menguatkan saya kembali…

Wednesday, August 03, 2011

Attin...


Ramadhan ini target saya adalah untuk mentadabbur sebanyak mungkin ayat-ayat Allah. Sudah bertahun-tahun saya membaca Alquran, namun tidak dapat memahaminya.

Setiap kali saya dapat memahami ayat-ayat Allah, excited sangat perasaannya. Nanti saya sambung entri asas-asas dakwah dan tarbiah dari surah-surah pendek. Semalam saya tadabbur surah Attin. Best bangat!
Blog saya bukan blog tafsir, banyak yang saya tulis di sini adalah tadabbur. Apa beza tafsir dan tadabbur? Tafsir adalah yang menambah potensi akal, sedang tadabbur adalah apa yang menambah potensi hati. (47:24) Quran diturunkan untuk mengubah hati atau akal? Hati jawapannya. Saya cuma berkongsi sedikit sebanyak yang saya dapat dari Alquran. Itu sahaja..

Selalunya bila membaca Surah Attin ini, terbayang kebaikan buah tin dan zaitun. Selepas itu tentang Bukit Tursina. Dan negeri yang aman iaitu Mekah. Ada yang akan menceritakan kebaikan buah tin dan zaitun dan macam-macam lagi pendapat tentang tiga ayat pertama. Pokok tin misalnya adalah selfless tree sebab sebelum akarnya tertancap dengan kuat lagi, si pokok sudah mengeluarkan buah.

Cuma bila diceritakan, ada pendapat yang mengatakan bahawa Attin ini adalah Bukit Attin , tempat berlabuhnya kapal nabi Nuh. Az Zaitun, tempat Nabi Isa mendapat wahyu illahi, yakni di bukit Zaitun di daerah Syam, Palestina, kemudian disusul lagi dengan Thur Sina yaitu di Sinai, wilayah Mesir yang merupakan tempat Nabi Musa as mendengar kalam ilahi dan memperoleh bimbinganNya. Dan terakhir dengan Al - Amin, yakni kota Mekah yang aman tempat Nabi Muhammad SAW pertama kali menerima al-Qur'an.

Nampak tak perkaitannya? Nabi Nuh adalah rasul yang pertama. Dan benarlah kata-kata Assyahid Syed Qutb dalam muqaddimah zilal.

Oleh sebab manusia mempunyai darjah kemuliaan dan ketinggian yang seluhur ini, maka Allah telah menjadikan tali hubungan yang mengikat umat manusia itu ialah tali hubungan yang diambil dari tiupan ilahi yang mulia, iaitu tali hubungan ‘aqidah kerana Allah. Oleh itu ‘aqidah seseorang Mu’min merupakan tanahairnya, kaumnya dan keluarganya dan di atas ‘aqidah inilah umat manusia harus bersatu padu bukannya seperti haiwan yang berpadu kerana rumput, kerana padang ragut, kerana kumpulan dan kerana pagar.

Orang yang beriman mempunyai keturunan yang amat tua yang bersinambung di lorong-lorong zaman yang amat jauh. Dia adalah salah seorang dan angkatan manusia yang mulia yang dipimpin oleh para rasul yang mulia, iaitu Nuh, Ibrahim, Ismail, Ishaq, Ya’kub, Yusuf, Musa, ‘Isa dan Muhammad alayhimus-salam.


Apa perasaannya saat kita memikul dakwah dan tarbiah ini? Kita rasa akrab dengan para nabi Allah. Kita nampak jalur keturunan kita yang sangat panjang. Nabi-nabi Allah pun buat kerja yang sama dengan kita. [Boleh rujuk entri ini juga]


Selepas itu Allah cerita tentang penciptaan manusia yang sangat indah. Manusia yang diciptakan dalam keadaan fitrah, dicipta sebaik-baiknya. Ada pendapat tentang ayat 4 dan 5 ini. Ada yang kata ayat 4 ini adalah tentang masa muda kita, dan ayat 5 itu merujuk tentang usia kita yang semakin tua. Kiranya setelah Allah bersumpah dari ayat 1-3 itu, Allah nak sangat kita perhatikan usia muda kita. Gunakan masa muda kita ini untuk deen Allah.

Antara pendapat yang kuat adalah bahawa ayat 4 itu merujuk kepada keadaan fitrah manusia yang sentiasa mengagungkan Allah. Dan kemudian di dalam ayat 5, Allah gunakan kalimah thumma. Apa beza thumma dan fi? Fi adalah cepat sementara thumma adalah merujuk sesuatu yang mempunyai jangka masa yang lebih lama. Kiranya, manusia secara beransur-ansur mengotorkan fitrah mereka.

Seterusnya Allah gunakan kalimah illa – kecuali. Illa ini ada dua jenis. Illa yang definite, contohnya – semua ini adalah buah-buahan kecuali pensil. Kiranya pensil itu memang tiada kaitan dengan buah-buahan pun. Tapi illa dalam ayat ini merujuk bahawa terdapat perkaitan di antara golongan yang terkecuali dengan golongan yang disebut dalam ayat 5. Sebab apa? Sebab membuktikan bahawa di sana ada pintu-pintu keampunan dari Allah. Ada harapan dari Allah. No sin that is greater than Allah’s rahmah. Mungkin satu masa kita pernah hidup dalam kelompok Jahiliah, dan kini Allah memilih kita. Dan kita hendaklah sentiasa termotivasi untuk berubah. Quran adalah motivasi terbaik yang kita ada.

Ayat 6 itu best, Allah gunakan kalimah fa. Fa ini serta merta. Serta merta Allah berikan pahala yang tidak putus-putus. Lahum itu pun best sangat. Sebabnya Allah letakkan lahum itu ditengah-tengah ayat. Apa tujuannya? Memang istimewa untuk mereka, Allah janjikan pahala yang tidak putus-putus. Macam entri sebelum ini. Untuk siapa? Untuk mereka yang beriman dan beramal soleh. Iman pasti akan melahirkan amal. Quran tidak mengasingkan iman dan amal. Iman adalah sesuatu yang bergejolak dalam hati kita dan tak sabar-sabar untuk mengairi hati-hati yang lain.

Dan kemudiannya Allah sebut tentang mereka yang mendustakan agama. Macam pelik sangat setelah kita diangkat ke darjat yang tinggi, kita mendustakan agama. Setelah kita diletakkan dalam posisi yang sangat istimewa, kita mendustakan Allah.

Sehingga Allah guna kalimah fama – ma. Kenapa Allah tak gunakan kalimah man? Man selalunya merujuk pada manusia, sedang ma merujuk pada benda yang tidak berakal. Allah merujuk mereka yang mendustakan agama ini sebagai mereka yang tidak mempunyai akal. Sedih kan?

Alaisallahu biahkamil hakimin. Hakimin ini ada dua makna. Hakim merujuk kepada pengadil atau hikmah. Cukuplah Allah sebaik-baik pengadil. Cukuplah Allah yang mengetahui segala hikmah.
There was an error in this gadget