Thursday, June 30, 2011

Hutang...

Sayu sangat saat melihat gambar ini. Seorang anak Palestin sedang membersihkan kesan-kesan pembunuhan ahli keluarganya. Namun wajahnya memaparkan ketabahan yang luar biasa, kan? Allah, melihat wajah mereka sahaja menyalurkan himmah yang luar biasa.

Semalam Dr Hafidzi mengulang mengenai hadis ini.

Umamah al-Bahili r.a reports that the Prophet s.a.w said, “A group of my community will remain on truth, they will vanquish their enemy and those who disagree with them will not be able to harm them until Allah s.w.t commands,”. “Where are these people?,” the companions asked. The Prophet s.a.w replied, “In and around al-Quds (Jurusalem)”. (Imam Ahmad)

Saya tidak pandai bahasa Arab. Namun menurut Dr Hafidzi, hadis ini bukan menyebut mengenai musuh-musuh mereka, tetapi pengkhianat-pengkhianat mereka. Kesemua kezaliman mereka tidak akan memberi kesan pada anak-anak Palestin. Dan pengkhianat mereka bukan orang lain, bahkan mereka yang satu aqidah dengan mereka. Pengkhianatan pertama adalah pengiktirafan negara Israel oleh Turki yang saat itu dipimpin oleh kuasa-kuasa sekularisme. Negara Turki adalah negara Islam pertama yang mengiktiraf Israel. Kemudiannya adalah Iran yang saat itu memusuhi Mesir dan menjalin hubungan dengan Israel. Dan kemudiannya pengkhianatan Mesir sendiri sehinggalah terjatuhnya kerajaan Hosni Mubarak.

Dan terasa bahawa diri sendiri adalah pengkhianat. Nauzubillah! Menurut Dr Hafidzi saat kutipan derma, "Rakyat Palestin tidak akan pernah menagih simpati kita. Mereka tidak pernah mengharapkan duit-duit kita. Namun kitalah yang berhutang dengan mereka! Kita menyerahkan tanggungjawab membebaskan AlQuds yang sewajarnya menjadi tanggungjawab kita sepenuhnya kepada mereka. Kitalah yang berhutang dengan mereka. Mudah-mudahan sumbangan kita mampu mengurangkan hutang-hutang kita pada mereka".

Moga terus istiqamah membantu Palestina!

Tanggungjawab...

Semalam berpeluang mendengar ceramah Dr Hafidzi berkenaan dengan peristiwa Isra' Mikraj dan perkaitannya dengan bumi Palestin.

Antara kisah yang menyentuh hati saya adalah kisah Muhammad Fatih. Ketika itu usianya masih kecil dan murabbinya mengajarkannya sebuah hadis.

Sabda Rasulullah s.a.w. ketika menggali Parit Khandaq; “..Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……”. (Hadis riwayat Imam Ahmad)

Dia bertanya pada murabbinya, "Adakah Rasulullah SAW menyebut nama si tentera?"

Jawab murabbinya, "Tidak, bahkan ia adalah lafaz umum".

Lantas dia mengatakan bahawa dialah tentera tersebut!

Masya Allah! Menurut Dr Hafidzi, generasi terdahulu mengambil sesuatu hadis dan segala yang disebut oleh Rasulullah SAW sebagai tanggungjawab individu. Mereka memikul segala kata Rasulullah SAW dengan harta dan jiwa mereka.

Kita lihat seorang lagi sahabat Nabi. Di dalam salah sebuah kempen semasa zaman Kerajaan Umayyah, seorang sahabat besar Nabi iaitu Abu Ayyub Al Ansary r.a telah syahid dan dimakamkan di bawah dinding kubu Kota Constantinople di atas wasiatnya sendiri. Apabila ditanya kenapa beliau ingin dimakamkan di situ maka beliau menjawab, “Kerana aku ingin mendengar derapan tapak kaki kuda sebaik-baik raja yang akan mengetuai sebaik-baik tentera semasa mereka membebaskan Constantinople”.

Begitulah teguhnya iman seorang sahabat besar Nabi saw meskipun usianya ketika itu adalah 80 tahun.

Hadis Nabi saw ini direalisasikan hampir 800 tahun kemudiannya oleh Sultan Muhammad Al Fatih, khalifah ke-7 Kerajaan Usmaniyyah dan 150,000 orang tenteranya.

Kita dah baca banyak kan hadis-hadis mengenai kemenangan Islam dan pembebasan bumi Palestin? Pernah membaca hadis-hadis tersebut dan mengambilnya sebagai tanggungjawab individu?

Bersama dengan saya, ada e-book tentang 40 hadis mengenai Palestina yang pastinya menyuntik semangat kita tentang janji-janji Allah dan rasulNya. Boleh kirimkan email supaya saya dapat menghantarnya. Moga Allah menuntuni kita di jalanNya.

Friday, June 17, 2011

Infaq...

Pernah suatu ketika saya melihat bahawa kerja berdemonstrasi mahupun berhujah di hadapan pemimpin yang zalim adalah lebih sukar dari kerja-kerja mentarbiah. Pada saya, membawa usrah itu sungguh mudah.

Namun hari ini saya melihat hal itu terlalu berbeza. Andai ada kerja yang sukar, itulah kerja-kerja mentarbiah. Mungkin suatu ketika saya melihat usrah hanyalah medan untuk menyampaikan ilmu atau taalim. Namun kefahaman saya terlalu jauh berbeza. Hala tuju usrah itu jauh. Impiannya adalah ustaziatul alam. Saat kita menjadi murabbi, kita juga perlu melahirkan murabbi. Anak-anak binaan kita juga perlu menjadi murabbi. Mereka juga perlu mahir dalam selok belok dakwah dan tarbiah ini. Mereka juga perlu bergerak. Dan ternyata kerja itu pada saya adalah terlalu sukar. Mendidik seorang manusia dari zero to hero ternyata terlalu sukar.

Dan kerja dakwah dan tarbiah ini bukan bermusim, tapi setiap minggu. Setiap saat dan ketika. Jujurnya ianya terlalu sukar untuk membangunkan manusia.

Mujahadahnya terlalu berat. Perjalanannya sungguh jauh. Tadi saya mentadabbur satu ayat-ayat Allah. Benar-benar saat diri sedang bermujahadah. Barangkali kerana mutabaah amal diri ini yang sungguh corot, lantas dakwah dan tarbiah terasa sukar sekali.

Berapa tahun perjalanan dakwah dan tarbiah Rasulullah SAW di Madinah? 10 tahun. Berapa banyak misi jihad dalam tempoh itu? Ada 83 tahun misi jihad. Kalau ikut kiraannya, kiranya setiap sebulan setengah, pasti akan ada misi jihad. Dan misi jihad di zaman itu bukan sehari dua, tapi kadangkala memakan masa berbulan lamanya.

Satu hari, sahabat-sahabat singgah di Taif. Mereka melihat kedamaian kebun-kebun kurma di Taif. Mereka berbual-bual saat itu. Misi jihad yang berterusan menyebabkan mereka tidak sempat mengumpul harta untuk digunakan pada jalan Allah. Timbul idea untuk bertanyakan Rasulullah SAW agar mereka diberi giliran untuk berehat, agar dapat mengumpul kecukupan untuk berjihad semula. Lantas mereka menghantar seorang sahabat untuk bertanyakan hal itu pada Rasulullah SAW. Kalau kita yang bertanya, mungkin masih ada selonggok lagi harta kita kan? Tapi andai sahabat-sahabat yang bertanya, pastinya mereka benar-benar kesempitan.

Saat Rasulullah SAW mendengarkan idea itu, nabi Allah itu diam. Kenapa nabi diam? Sebabnya perintah jihad ini bukan dari Rasulullah SAW tapi dari Allah SWT! Dan saat itulah ayat 195 dari Surah Al Baqarah turun.

Dan belanjakanlah (apa yang ada pada kamu) kerana (menegakkan) ugama Allah, dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan (dengan bersikap bakhil); dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya. (2:195)


Ayat-ayat ini turun dalam keadaan sahabat-sahabat sedang kesempitan yang amat. Tapi hebatnya para sahabat Rasulullah SAW, mereka sami’na wa ata’na. Tidak timbul lagi persoalan ini sehingga akhir kehidupan Rasulullah SAW.

Jihad dan infaq bukan saat kita telah sempurna. Bukan saat kita telah kaya, bukan saat kita telah menjaga hak-hak semua. Bukan! Bukan! Ianya berlaku setiap saat dan ketika. Meski dalam keadaan kita tidak punya apa-apa pun lagi.

Semuanya kerana janji Allah bahawa dia akan mencukupkannya bagi kita.

Dan oleh kerana kamu telah mengasingkan diri dari mereka dan dari apa yang mereka sembah yang lain dari Allah, maka pergilah kamu berlindung di gua itu, supaya Tuhan kamu melimpahkan dari rahmatnya kepada kamu, dan menyediakan kemudahan-kemudahan untuk (menjayakan) urusan kamu dengan memberikan bantuan yang berguna". (18: 16)


Rasa nak nangis… Moga Allah permudahkan urusan-urusan kita..

Saturday, June 04, 2011

Sesak...

Semalam keluarga saya dan keluarga sahabat rapat keluarga datang dari Johor. Kami bercuti di Kuala Lumpur sahaja memandangkan adik-adik ramai di sini dan yang paling penting bagi kami adalah kebersamaan. Saya membesar dalam keluarga yang boleh dikatakan islami. Dan semalam malam kami berjalan, merasai lumpur jahiliah di bumi Kuala Lumpur. Kami berjalan di Fahrenheit 88 dan Pavilion. Kami melihat manusia-manusia berjalan tanpa tujuan. Kami melihat kedai-kedai arak, manusia-manusia yang minum air syaitan tersebut.

Masih teringat lagi kata ustaz dulu. Kalau tak terasa nak kena buat kerja dakwah ini, berjalanlah di Bukit Bintang. Dan semalam saya di sana.

Mungkin sebagai orang yang ditarbiah, saya tidak patut berjalan di tempat-tempat sebegitu. Tapi hal ini membuka mata saya tentang nikmat yang Allah beri iaitu nikmat iman dan hidayah. Dalam jutaan manusia yang masih leka berjalan di tengah hiruk pikuk malam, Allah memilih kita untuk merasai nikmat hidayah ini.

Teringat kata-kata Dr T dulu, kenapa Allah pilih kita?

Teringat kata-kata Ustazah Arpah, huwajtabakum – dia telah memilih kamu.

Teringat kata-kata Ustaz UQY, kalau orang Eskimo menuntut di hadapan Allah bahawa dia tidak menerima pernah mendengar tentang syahadah ini, kita juga akan memikul dosa mereka kecuali mereka yang melakukan kerja dakwah ini bersungguh-sungguh di tempat mereka.

Terasa habis menonton video ini.

Saya quote description video ini.

Kesimpulan dari short film ini adalah;
"Apakah peranan SAKSI?"
"What if saksi ambil tindakan untuk berdiam diri?"
Analogi: seperti short film di atas.
Kalau saksi-saksi itu berdiam diri sahaja, siapakah yang menegakkan keadilan untuk si victim itu? dan membiarkan sahaja si driver itu melepaskan diri..kalau begitu, bukan SAKSI namanya..

Tanggungjawab saksi bukan sahaja setakat berpeluk tubuh akan tetapi berani bergerak ke hadapan untuk memberitahu manusia apa yang sebenarnya yang mereka saksikan.

Samalah dengan tanggungjawab KITA! Tanggungjawa ape? Tanggungjawab ini ialah kita melaksanakan di hadapan seluruh alam ini segala hak Syahadah Al-Haq (Pengakuan Bahawa Tiada Tuhan yang Layak Disembah selain Allah dan Muhammad Adalah Utusan Allah) yang kita imani dan kita akui sebagai agama kita.

wallhualam.."Agar dunia menjadi saksi,kelak tiada alasan diberi"


Kalau masih tidak faham tentang Syahadatul Haq, mungkin boleh baca entri saya pada tahun 2008 dulu.

Tuntutan syahadah inilah yang menyebabkan saya menangis tiada henti semasa mendengar kupasan prof tentang ayat 6-11 surah Mulk.

Lagi 6 hari akan berakhir exam dunia, dan moga saya dapat lari lebih laju untuk mengejar akhirat pula. Sesak sangat fikiran dan hati bila asyik belajar.
There was an error in this gadget