Sunday, May 29, 2011

Mulk...

Ada seorang pemuda dihantar belajar ke Jerman dalam bidang kejuruteraan. Di Jerman, dia perlu mendalami bidang pengajiannya dalam bahasa Jerman. Satu hari, pensyarahnya memberikan tugasan.

“Balik ini kamu baca bab 2 buku X”. Agak-agak kamulah, apa yang dimaksudkan oleh pensyarahnya? Adakah pemuda tadi hanya perlu menyebut satu persatu perkataan di dalam bukunya dengan lughah, tajwid, makhraj bahasa Jerman yang betul atau dia perlu mendalami bab tersebut sebaiknya?

Pastinya dia perlu memahami bab tersebut sebaiknya. Apabila Allah menyebut Iqra’ (bacalah), apa yang Allah maksudkan? Hanya perlu baca dengan lughah, tajwid dan makhraj yang betul atau faham betul-betul Quran itu?Agak-agaknya pahala ‘membaca’ Quran yang disebutkan dalam hadis-hadis itu diperolehi tak oleh orang yang ‘membaca’ sahaja tanpa memahami?

Dalam Quran, Allah sebut kena baca Quran sebagaimana semestinya (2:121). Bacalah dan tadabburlah ye.

Dan kenalah tadabbur dengan hati, bukan akal. Dalilnya (47:24). Kenapa hati rasa keras dan tak mampu nak tadabbur?Fikirkan amalan-amalan kita yang mungkin telah pun menutup hati kita. (83:14)

Hari itu semasa nak pass over mutarabbi kepada Prof, Prof tadabbur surah AlMulk. Ya Allah, sangatlah cantik. Rasa tenang sangat. Rasa macam nak nangis puas-puas. Rasa sangat Allah itu dekat. Saya suka sangat ayat terakhir surah Mulk.

“Katakanlah: Terangkanlah kepadaku jika sumber air kamu menjadi kering, maka siapa yang akan memberimu air yang mengalir?”


Setiap kali saya rasa hati saya macam kering semacam, Allah itu sangat dekat. Dia akan membasahkannya semula. Sayang Allah!

Prof tadabbur surah itu sambil menghayati satu persatu kalimah Quran dalam surah tersebut. Sepanjang dalam tarbiah, saya belajar pelbagai metod pentarbiyahan dari setiap orang yang berbeza.

Ayat pertama surah Mulk itu sangat indah. Ayat itu adalah puji-pujian pada keagungan Allah yang tersangatlah luas. Dialah yang menguasai segala kerajaan. Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. Pelik kan kita ini. Kita rasa masalah kita besar. Kita rasa ujian kita paling berat. Tapi kalau kita memang bergantung sepenuhnya pada Allah, menghayati sepenuhnya kekuasaan Allah, terasa sebenarnya kecil sangat kan semua yang kita hadapi? Bila baca ayat itu, rasa macam dah serah bulat-bulat rahsia hidup kita pada Allah. Rasa tenang sangat. Allah kata semuanya dalam kekuasaan dia.

Mungkin saya rasa sangat ayat-ayat ini sebab saya dah nak exam. Saya tidak tahu case apa yang akan saya dapat. Rasa exam itu macam unfair. Belajar bertahun-tahun tapi nasib kita ditentukan oleh beberapa jam itu. Tidak adilnya! Dan lepas baca ayat-ayat itu, saya rasa sangat-sangat yang Allah tahu semua masalah saya. Allah tahu ketakutan saya. Allah tahu case apa yang akan saya dapat. Hanya Allah sahaja yang tahu masa depan saya. Allah berkuasa nak mentakdirkan apa-apa sahaja.

Ayat kedua itu Allah kata dia jadikan hidup dan mati ini untuk menguji kita siapa yang baik amalannya. Pernah seorang doktor tanya pada kami, apa definisi kejayaan pada kamu semua? Kami pun jawab, kejayaan itu bila kita berjaya masuk syurga Allah. Dia kata bukan. Lamalah kami cuba-cuba menjawab soalan itu. Lepas itu dia pun sebut ayat 3:185. Ada bahagian dalam ayat itu yang disebut – dimasukkan ke dalam syurga. Terdetik dalam hati, betullah apa yang kami cakap. Dia kata tak cukup masuk syurga sahaja, tapi berjaya ini adalah bila kita dijauhkan dari neraka Allah, yang juga disebut dalam ayat 3:185 itu. Sebabnya ramai orang yang akan masuk syurga, tapi mungkin dia dah masuk neraka dulu. Ada cop kat dahi dia yang dia dulunya ahli neraka.

Ada seorang sheikh dari Palestin nasihatkan, kalau kita nak doa, kena doa Allah masukkan kita ke dalam syurga tanpa hisab. Kalau pensyarah kita analyse kerja kita pun kita dah cuak kan? Kalau Allah yang menghisab kita masa hari kiamat itu, tak tahulah berapa puluh kali kita terkencing-kencing, tak tahulah takat mana peluh kita hari itu. Salahlah kalau doa nak diringankan hisab, kalau boleh kita nak masuk syurga Allah itu tanpa hisab.

Ayat 2 ini sebenarnya satu motivasi bagi kita. Setiap perkara yang terjadi dalam hidup kita, kita kena rasa yang Allah sedang menilai kita. Makanya kita rasa macam nak buat sebaiknya kan?

Cantik sangat ayat-ayat Allah itu. Selepas Dia menceritakan keagunganNya, dan dia tekankan hakikat kehidupan, selepas itu dia pun ceritakan keindahan ciptaanNya. Best sangat ayat itu sebab ulangan ayat-ayat Allah itu. Ma tara fi khalqirrahmani min tafawut. Tidak sesekali kau akan lihat satu pun kekurangan dalam ciptaan Allah itu. Farji’il basar. Lihatlah sekali lagi. Thummarji’il basar. Kemudian lihatlah sekali lagi. Terlalu hebat kan anjuran Allah yang suruh kita lihat berkali-kali itu? Allah kata kita akan penat. Tidak akan ada kelemahan pun dalam ciptaanNya.

Prof ceritakan tentang satu perkara yang menambah keindahan ayat ini. Dulu kan kita pernah belajar dalam fizik – pepejal lebih tumpat dari cecair, dan cecair lebih tumpat dari gas. Tapi ais (pepejal) itu boleh terapung dalam air. Itulah indahnya winter. Allah ciptakan winter itu sangat indah. Ketulan-ketulan ais itu membentuk satu lapisan jalan yang licin. Di atas sungai-sungai, ada lapisan ais, tapi di bawahnya masih ada air. Lapisan ais itu menjadi insulator kepada air yang ada di bawah itu. Ikan-ikan yang ada di sungat itu pun boleh terus hidup. Cantik tak? Kata Prof, hebatnya Allah yang mencipta semua itu. Kalau manusia yang menentukan sunnatullah alam ini, akan hancur bumi. Kesian ikan-ikan dan makhluk Allah yang lain itu.

Saya rasa indah sangat. Orang-orang yang bekerja dalam amal dakwah ini akan merasai dekatnya mereka dengan alam ini. Alam ini semuanya dalam ketaatan pada Allah. Kita tak pernah berseorangan. Alam inilah teman kita. Dan Allah yang menciptakan semua ini dengan sempurna pastinya tidak akan menyiakan kita. Dia ada bersama dalam hidup kita. Andai alam ini begitu indah, Allah pasti mentakdirkan yang indah-indah juga dalam hidup kita. Allah akan mentakdirkan hidup kita dengan penuh kecintaan dan keindahan. Percayalah.

Insya Allah, nanti sambung tadabbur lagi ye. Mahu belajar. Dulu-dulu saya selalu minta orang lain doakan. Tapi kata naqibah saya, bila kita minta orang lain doakan, luput sedikit sebanyak pergantungan pada Allah. Kita mula bergantung pada doa-doa manusia lain. Allah itu kan sangat dekat. Mintalah terus darinya.

Mudah-mudahan Allah mentakdirkan yang terbaik buat kita dalam kehidupan dunia dan akhirat. Moga-moga Allah mentakdirkan kebaikan dalam peperiksaan yang akan tiba ini dan kebaikan itu dapat dimanfaatkan sepenuhnya buat ummah. Dan moga Allah menjaga iman, niat dan cita-cita saya sehingga saya bertemu denganNya. Mahu syahid!

Wednesday, May 25, 2011

9:111...


Ayat ini menyentuh hati saya saat ustaz menceritakannya tempoh hari.

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh. (Balasan Syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran; dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual-belinya itu, dan (ketahuilah bahawa) jual-beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar. (9:111)


Saat Saidina Abu Bakar r.a mentadabbur ayat ini, dia menangis begitu lama. Tangisnya teresak-esak.

Lantas sahabat-sahabat yang lain bertanyakan asbabnya dia menangis sebegitu. “Kami juga membaca ayat tersebut tapi kami tidak menangis sepertimu. Apa yang menyebabkan kamu menangis?”

Abu Bakar menangis lebih kuat. Dia mula membaca ayat tersebut, namun dia tidak dapat menyudahinya. “Innallahasytara...”. Ayat-ayat tersebut seolah-olah mencekit dirinya. Sambil teresak-esak dia menyebut, “Allah sedang membuat perniagaan, Dia mahu membeli diri dan harta kita. Namun layakkah diri dan hartaku untuk dibeli oleh Allah?”

Masya Allah. Terlalu banyak kelemahan diri kita. Bermillion kelemahan dalam amal-amal kita. Pernahkah kita terfikir sedetik,adakah diri kita dan harta kita ini ingin dibeli Allah? Sudahkah kita menjadikan diri dan infaq kita adalah yang terbaik sehingga layak berjual beli dengan Allah?

Valley of the Wolves - Palestine..



Super best cerita ini! Memaparkan kezaliman Zionis yang terlalu hina. Tidak tertahan perasaan dari tidak menontonnya meskipun di ambang-ambang peperiksaan. Zionis pasti kalah akhirnya! PASTI! PASTI! Takbir! Allahu Akbar!

Sunday, May 22, 2011

Ustazah Yoyoh Yusrah...

Warafa’na laka zikrak (94:4)

Dan kami tinggikan sebutan namamu bagimu (94:4)


Itu janji Allah. Allah akan meninggikan nama-nama insan yang berjuang di medan dakwah ini. Sang Rasul diabadikan dalam setiap saat dan ketika. Namanya dilaungkan dalam azan dan fenomena azan ini berlaku setiap saat. Bilal misalnya diabadikan namanya juga sehingga kini. Setiap muazzin dipanggil dengan panggilan Bilal. Dan ramai lagi tokoh dakwah yang telah meninggalkan kita namun namanya harum mewangi ke seluruh pelusuk dunia.

Buat beberapa ketika saya merasai kemarau hati dalam dakwah dan tarbiah.Namun berita pemergian Ustazah Yoyoh Yusroh semalam memberi sentakan hebat. Air mata berjujuran jatuh saat akhawat menceritakan kisah perjuangannya. Hati basah kembali. Tiada yang mustahil buat diri ini dalam dakwah dan tarbiah.
Ustazah Yoyoh Yusroh adalah ahli politik hebat di Indonesia, merupakan ahli parlimen, tokoh penting dalam PKS. Memiliki 13 anak tidak sesekali membatasi perjuangan dakwah dan tarbiahnya.
Anak-anaknya adalah aset yang sangat bernilai. Putera sulungnya lahir pada 20 Disember 1985. Diberi nama Ahmad Umar Al Faruq. Anaknya yang paling bongsu berumur 8 tahun. Anak kedua A Izza Jundana, belajar di International University, Sarajevo, Bosnia. Puteri ketiga, Asmah Karimah, kuliah di Fakultas Pertanian UGM. Ustazah meninggal dalam kemalangan untuk menghadiri majlis konvokesyen anaknya ini.

Putera keempat, Huda Robbani lahir Oktober 1990, merupakan jaguh renang. Putera kelima, Shalahuddin Al Ayubi, lahir 13 April 1992. Putera keenam sampai ke lapan menimba ilmu di pesantren. Mereka ialah Jakfar Athoyar (lahir Mac 1993) di Gontor. Salma Salimah lahir April 1994, belajar di Ponpes Assyifa, Subang Jawa Barat. Muhammad Ayyasy lahir 13 April 1996 di Ponpes Al Hikmah. Ayyasy ini sudah menghafal Quran 30 juz. Putera kesebelas Abdulah Aminuddin, lahir 16 Januari 2000. Puteri kedua belas Helma Hamimah lahir Julai 2001. Puteri bongsunya Rahma Rahimah lahir Januari 2003.

Seorang ukhti menceritakan kisah ini semalam pada kami. Pada tahun 2009 Ustazah Yoyoh Yusroh, pernah bercerita. Ketika ke Palestin dia bertemu dengan dua wanita Ummu Mus'ab dan Ummu Hamzah. Dia ditanya oleh salah satu wanita Palestina itu.

"Berapa orang anak kamu?"

"Anak saya 13 orang", jawab Ustazah.

"Ohh..disini bilangan itu biasa-biasa sahaja. Karena anak kami rata-rata 14."

Pertanyaan kedua muncul. "Kamu hafal al-Qur’an?", tanya Ummu Mus'ab.

"Belum sampai 20 juz," jawabnya. Kemudian ditanya lagi berapa usia ustazah. Ustazah menjawab 41 tahun.

Lalu soalan seterusnya menyentap hati Ustazah, "Apa yang kamu buat selama ini sehingga di usia 41 tahun, masih belum menghafal Al Quran?" tanya Ummu Mus'ab.

Saat ukhti tersebut mengkhabarkan kisah ini, saya juga terdiam. Seakan-akan tiada alasan mengapa masih tidak menghafal AlQuran.

Kisah lain adalah kehebatan dia mentarbiah anak-anaknya. Setiap waktu solat, dia menyebut setiap satu nama anak-anaknya. Dan dia bangun tahajud, dua rakaat untuk setiap anak. Masya Allah!

Dalam satu majlis pada bulan Ogos 2009, beliau berbicara mengenai langkah menuju syurga dunia iaitu pernikahan. Subhanallah, luar biasa!

“Berbicara mengenai visi pernikahan, visi pernikahan itu adalah visi da'wah. Sehingga apabila visi pernikahan telah menjadi visi da'wah, apapun masalah yang tengah dihadapi oleh keluarga kita, masalah itu tidaklah terlalu besar bila dibandingkan dengan masalah umat. Maka keluarga itu tidak akan memperumit masalah-masalah kecil.”

“Bagaimana dengan menunda pernikahan?”


“Ternyata apabila menunda pernikahan, maka akan menunda kelahiran dan kebangkitan umat, menunda pernikahan akan menghambat pertumbuhan atau penambahan umat-umat yang berkualitas. Bukankah Rasul senang dengan umat yang banyak dan berkualitas. Dan bukankah kita rindu dengan lahirnya kembali kepemimpinan Islam dan Islam menjadi soko guru seluruh alam ?”


“Bagaimana hubungan Ustadzah Yoyoh Yusroh dan suami?” Ustazah mengatakan, hubungan layaknya seorang da'i dan mad'u, ertinya suami-isteri harus saling mengingatkan saling menegur bila salah.

Moderator berkata, “Ustadzah adalah seorang wanita yang luar biasa, memiliki 13 orang anak, menjadi seorang anggota DPR RI.”

Jawab ustazah, “Saya merasa saya adalah seorang wanita biasa, cerminan saya adalah wanita-wanita palestina, 13 orang anak di Palestina adalah suatu hal yang biasa. Dalam keadaan yang tercekam, mereka dapat melahirkan banyak anak”.

Beliau pernah berkesempatan bertemu dengan wanita-wanita Palestina. Semasa taaruf, wanita-wanita Palestina memperkenalkan diri misalnya seperti, “Ana Ummu Maryam, ana hafidzah, ana muhandis". (Saya Ummu Maryam, saya seorang penghafal Al-Quran, saya seorang jurutera). Subhanallah!

“Kecondongan mereka akan dunia itu sedikit, sehingga mereka mudah untuk menghafal Al-Quran, mereka adalah wanita-wanita tangguh. Tak sedikit pun rasa sedih ketika anak-anaknya menjadi pejuang Allah dan menjadi seorang yang syahid. Mereka adalah wanita-wanita cerdas. Mereka adalah wanita-wanita yang dekat dengan Allah SWT. Persiapkanlah menjadi seorang istri dan ibu. Seorang wanita harus mempersiapkan menjadi ibu generasi, siap menjadi ibu sehat. Oleh karena itu perhatikanlah menu-menu makanan yang kita (wanita) makan. Dari rahim inilah akan tumbuh embrio yang luar biasa dari seorang ibu yang luar biasa. Dari rahim inilah akan tumbuh embrio yang sehat dari seorang ibu yang sehat.”

“Pernikahan adalah suatu fitrah, ia bukanlah beban tapi kebutuhan. Dari rumah tangga muslim akan lahirlah khilafah fi ard. Dan satu kunci yang penting, kedekatan seorang hamba dengan Allah SWT. Ketika seorang hamba telah bertaqwa, Allah SWT akan memudahkan jalannya”.

Kadang kita rasa macam tak larat sangat. Penatlah dan macam-macam keluhan lagi. Fikirkan ustazah. 13 orang anak, pengasas AlQuran Centre Ummu Habibah, ahli parlimen, melanjutkan pengajian sehingga S2, seorang isteri, seorang murabbiah, seorang daiyah dan seorang hamba Allah yang telah berjuang sehingga akhir kehidupannya.

Kita juga mampu kan? Insya Allah, akan lahir lebih ramai lagi Ustazah Yoyoh Yusroh selepas ini.

Tulisan lain mengenai ustazah:

Link 1
Link 2
Link 3
Link 4
Link 5
Link 6 - Laporan Viva Palestina
Link 7
Link 8
Link 9

Boleh google Yoyoh Yusroh mp3, ada mp3 rakamannya terutama mengenai AlQuran.

AllahuA'lam.

Tuesday, May 17, 2011

Dua jalan...

Terlalu banyak ujian yang berlalu. Terkadang menilai hati sendiri yang masih belum terobsesi sepenuhnya pada Allah. Ujian-ujian yang hadir dalam kehidupan tidak lain hanyalah untuk membawa diri ini kembali padaNya.

Saya pernah melalui depression. Saat itu bukan antidepressant atau ECT yang membantu merawat saya. tapi secebis pengalaman melalui seketika erti nazak. Terlalu pahit kehidupan yang perlu saya lalui kini, tapi saya perlu melaluinya kerana mati ternyata terlebih menyakitkan.

Teringat kata-kata sahabat Rasulullah SAW..

Saidina Abu Bakar r.a pernah berkata pada seekor burung: “Andai aku menjadi burung seperti mu dan aku tidak ingin menjadi manusia!”.

Abu Dza pernah berkata: “Alangkah baiknya, andai aku hanya sebatang pohon”.

Uthman r.a pernah berkata: “Alangkah baiknya, andai setelah mati nanti tidak dibangkitkan”.

Aisyah r.a pernah berkata: “Alangkah baiknya, andaikan setelah ini aku dilupakan sahaja”.

Diriwayatkan bahawa Umar r.a pernah jatuh pengsan kerana takut kepada Allah ketika ia mendengar salah satu ayat AlQuran. Pada suatu waktu, ia menggenggam segenggam jerami seraya berkata: “Alangkah baiknya, andai aku hanya menjadi jerami ini. Alangkah baiknya, andai aku tidak pernah ada dan disebut-sebut orang, andai aku dilupakan sahaja, andai ibuku tidak melahirkan aku”.

Entahlah, terkadang hati ini benar-benar tidak mahu menjadi manusia lagi. Tapi itulah takdir Allah. Terlalu banyak kepayahan yang perlu dilalui.

Lantas mentadabbur Surah Al Balad. Surah yang indah. Kadang bila kita penat sangat, kita cuma nak manusia yang di sekeliling kita memahami kita. Macam notislah kepenatan atau kepayahan kita itu.

Begitulah surah itu. Memang faham sangat kehidupan manusia ini yang penuh dengan kepayahan. (90:4)

Surah-surah Makkah juga adalah surah yang menanam aqidah. Kita tidak nampak Allah, tapi perlu mantap keyakinan kita pada Allah. Saat kita asyik mengeluh tentang penat, harta yang kita habiskan di jalanNya, (90:6) jawapan Allah mudah. Seolah-olah kita tak rasa Allah melihat kita. (90;7 & 90:5) Sedang kita perlu yakin sepenuh hati bahawa Allah tahu kesusahan hidup kita.

Surah ini juga menyentuh mengenai golongan kanan. (90:18) Golongan kanan yang perlu melalui jalan yang sangat payah. (90: 11-12) Apa jalan yang payah itu? Nanti tadabburlah. Kalau kita rasa membebaskan hamba (90:13) itu tak relevan dengan kita, ternyata kita tersilap. Lagi ramai hamba zaman ini. Hamba pada nafsu dan segalanya. Dan ternyata kepayahan kita adalah kerana kita cuba membebaskan hamba ini kan? Kita ambil bidang yang sukar juga kerana matlamat ini kan? Moga Allah memudahkan.

Mahu atau tidak, kita perlu memilih jalan yang susah ini. (90:11-12) Sebabnya kalau kita tidak pilih jalan ini, kita termasuk dalam golongan kiri. (90:19) Balasannya adalah neraka yang tertutup (90:20) Maksudnya dah tak boleh keluar lagi.

Moga-moga kepayahan yang kita lalui melayakkan kita memasuki JannahNya. Bersabarlah diri…

Monday, May 09, 2011

Munafiq....

Kadang terasa futur sangat diri ini di musim-musim peperiksaan. Jujurnya saya bencikan peperiksaan yang begitu menguji hati dan nubari. Harapan-harapan manusia terkadang menyulitkan perasaan. Peperiksaan kali ini ujiannya begitu hebat. Rasa down sangat..

Mentadabbur ayat ini semalam malam. Saya semakin gerun dengan hati sendiri sebenarnya. Bimbang sangat.
Dan di antara mereka ada yang membuat janji dengan Allah dengan berkata: "Sesungguhnya jika Allah memberi kepada kami dari limpah kurniaNya, tentulah kami akan bersedekah, dan tentulah kami akan menjadi dari orang-orang yang soleh" Kemudian setelah Allah memberi kepada mereka dari limpah kurniaNya, mereka bakhil dengan pemberian Allah itu, serta mereka membelakangkan janjinya; dan sememangnya mereka orang-orang yang sentiasa membelakangkan (kebajikan). Akibatnya Allah menimbulkan perasaan munafik dalam hati mereka (berkekalan) hingga ke masa mereka menemui Allah, kerana mereka telah memungkiri apa yang mereka janjikan kepada Allah dan juga kerana mereka sentiasa berdusta. (Surah Attaubah: 75-77)


Berapa kali kita berjanji dengan Allah? Terlalu banyak kan?

Ya Allah, aku sibuk sangat pre-clinical ini. Exam setiap minggu. Nanti bila aku masuk clinical year, aku akan buat kerja dakwah ini.

Ya Allah, aku nak Pro-Exam 1 sekarang ini. Kalau aku gagal, aku tak boleh masuk clinical year. Nanti bila aku dah lulus, aku akan buat kerja dakwah ini.

Ya Allah, aku nak Pro-Exam 2 sekarang ini. Kalau aku gagal, lama lagi aku perlu menunggu. Kalau aku berjaya, nanti aku buat dakwah ini.

Ya Allah, aku nak Pro Exam 3. Kalau aku tak lulus, aku tak jadi doktor. Nanti aku mencoreng arang pada dakwah dan tarbiah ini. Nanti bila aku dah lulus, aku buat kerja dakwah ini gila-gila.

Ya Allah, aku dah kena jadi houseman. Sibuk sangat. Ya Allah, nanti bila aku dah jadi MO, aku buat dakwah ini.

Ya Allah, aku dah jadi MO, semua HO di bawah aku. Banyak tanggungjawab aku. Nanti aku dah jadi pakar, aku buat dakwah ini.

Ya Allah, exam post-graduate susah sangat. Terlalu susah nak pass. Semua examiner akan cari alasan untuk failkan. Ya Allah, izinkan aku belajar. Nanti aku buat dakwah ini.

Ya Allah, duit aku tak banyak. Nanti aku dah jadi pakar, aku beri keseluruhan gajiku pada dakwah ini.

Ya Allah, aku tak jumpa ikhwah yang soleh lagi. Nanti kalau aku jumpa, mesti aku semangat nak buat dakwah ini.

Ya Allah, aku dah ada anak. Kalau aku tak jaga anak-anak aku, nanti diorang jadi liar. Aku akan jadi fitnah pada dakwah ini. Izinkan aku menjaga anakku. Nanti diorang dah besar sedikit, aku buat dakwah ini.

Ya Allah, aku dah tak berapa sihat lagi. Aku tak larat nak buat kerja dakwah ini. Tak larat nak ke sana dan ke mari.

Ya Allah aku dah nazak, dan aku betul-betul tak larat nak buat dakwah ini. Kau tahu kelemahanku.

Ya Allah, hari ini hari kiamat. Aku akan bertemu denganMu..


Apa maksud ayat-ayat AlQuran di atas itu ye? Ayat-ayat itu untuk mereka yang sering berjanji setia dengan Allah. Namun saat mereka telah dikurniakan semua nikmat, mereka memungkiri janji mereka.

Apa jawapan Allah untuk golongan ini? Allah akan menanamkan kemunafiqan dalam hati mereka sehingga bertemu denganNya. Allah gunakan kalimah fa, faa'qabahum. Fa ini serta merta. Serta merta Allah tanamkan sifat munafiq dalam diri kita pada setiap janji yang tak tertunai. Dapat bayangkan tak bahawa sifat munafik itu ada dalam diri kita sehingga kita bertemu dengan Allah pada hari kiamat kelak?

Lailahailla anta subhanaka inni kuntu minazzalimin…

Sunday, May 08, 2011

Hati...

Lama sungguh tidak menulis. Kesibukan mengatasi segalanya. Dulu saya pernah bercita-cita untuk menulis setiap ibrah yang saya perolehi dalam kehidupan ini, namun ternyata masa terlalu mencemburui. Pedulikan. Tuliskan hatta sebaris kata, kan?

Minggu lepas kami berdaurah dengan adik-adik. Tajuknya tentang Ghazwatul Fikr atau serangan pemikiran. Kami juga membincangan sedikit sebanyak tentang sayonara jahiliah.

Sukar bukan meninggalkan jahiliah? Terlalu sukar. Jahiliah yang terkadang menyebabkan hati dan perasaan kita semakin jauh dari dakwah dan tarbiah. Jahiliah yang membuatkan kita terkadang sudah tidak memahami lagi bahasa pertuturan ikhwah dan akhawat. Bergelumang dengan Jahiliah membuatkan kita merasai inferiority complex yang amat sangat dalam dunia dakwah dan tarbiah.

Lantas kami bermuhasabah bersama-sama. Mencari kekuatan sang Jahiliah. Kenapa manusia masih merindui dosa dan noda lama mereka? Kenapa filem-filem Hindustan begitu menyentuh hati? Kenapa ramai sanggup menonton deretan siri-siri filem dan drama Korea? Kenapa novel-novel cinta ternyata sangat meliurkan? Kenapa perhubungan sang jejaka dan wanita sering menjadi tema di sebalik pembikinan sesuatu filem? Apa rahsia filem-filem dan tulisan-tulisan sang Jahiliah yang hebat?

Kami menemukan jawapannya. Sang Jahiliah bermain dengan EMOSI, bermain dengan HATI. Bukan AKAL. Ternyata kerana itulah mereka terlalu berkuasa. Mereka bijak bermain dengan potensi hebat manusia iaitu HATI.

Dan ternyata kita golongan daie tak terlalu hebat bermain dengan HATI kan? Kuliah-kuliah tafsir, ceramah-ceramah dan wasilah-wasilah yang kita gunakan dalam dakwah kebanyakannya bersifat ilmiah. Menambah potensi AKAL, tetapi bukan HATI.

Kita lupa AlQuran diturunkan bukan untuk menambah potensi AKAL manusia, tetapi mengubah HATI manusia. Pelajaran seerah Rasulullah SAW menjadi bahan ilmiah, tiada nilai HATI di dalamnya. Semuanya menjadi kering dan tidak basah lagi.

Sedang tarbiah ini menyentuh HATI. Persis peristiwa Uhud. Allah boleh sahaja mengajarkan perintah ketaatan itu dengan nada ilmiah. Tapi ternyata tidak. Sahabat-sahabat diajar bukan dengan pena dan kalam tetapi diajar dengan darah dan kesakitan. HATI mereka sedih dan perit menyaksikan sahabat-sahabat mereka yang terlalu hebat dalam dakwah dan tarbiah gugur. Mereka menyaksikan pemergian Mus’ab, sahabat yang mengislamkan Madinah. Mereka berdepan dengan kenyataan menyakitkan mengenai Hendon yang memamah hati Hamzah. Mereka melihat dengan HATI mereka pemergian Anas bin Nadhir yang mana pemergiannya dipastikan dengan mengecam jarinya yang putus. Peristiwa itu sering dibaca dengan nada ilmiah, bukan bahasa HATI.

Seerah yang sebenarnya adalah bermain dengan HATI, namun ternyata zaman ini manusia memahaminya dengan AKAL.

Saya melihat filem-filem islami dari Indonesia. Ternyata mereka hebat sehingga penangan filem islami di Indonesia diterima lapisan masyarakatnya. Saya melihat juga lambakan novel-novel islami semasa di pesta buku tempohari. Ya, mereka hebat kerana berjaya menyediakan alternatif terhadap bahan-bahan jahiliah di luar sana.

Namun seakan ada sesuatu yang tiada. Di saat akhir menonton filem-filem atau novel-novel tersebut, lahir fantasi-fantasi yang indah. Kita ingankan cinta yang ideal sepertimana yang ada di dalam novel tersebut. Timbul persoalan, masih adakah perbezaan di antara filem-filem dan novel-novel tersebut dengan cerita Cinderella dan Snow White?

Mungkin filem-filem dan novel-novel tersebut menggugah hati manusia kepada Islam. Namun mampukah semua itu menyedarkan manusia akan tujuan penciptaan mereka, membangunkan mereka dari lena mereka? Atau manusia-manusia yang membaca dan menontonnya akan terus berfantasi?

Lantas kita sang daie perlu meneroka segala wasilah, memaksimakan sunnatullah agar manusia-manusia ini kembali kepada tujuan penciptaan mereka.

“Kebanyakan muslim pada hari ini sibuk dengan urusan dunia dan lalai daripada beribadat kepada Allah s.w.t dan mentaati perintah-Nya. Mereka seperti sekumpulan manusia yang sedang nyenyak tidur. Di sebelah mereka terdapat api yang marak menyala dan akan membakar mereka sekiranya mereka masih lagi tidur.

Di kalangan manusia yang sedang nyenyak tidur, terdapat mereka yang tidak tidur dan menyedari apa yang berlaku di sekeliling, tetapi tidak mampu memadamkan api yang sedang membakar. Ketika itu kewajipan mereka ialah segera membangunkan manusia yang nyenyak tidur supaya setiap mereka menyedari keadaan masing-masing dan menjauhkan diri daripada api. Sebarang usaha untuk memperingatkan mereka yang tidur dari bahaya api akan menjadi sia-sia, jika dilakukan sebelum mereka terjaga dari tidur. Mereka tidak akan mendengar dan mentaati peringatan itu kerana mereka sedang nyenyak tidur. Jadi mereka mestilah dibangunkan terlebih dahulu barulah diberikan peringatan.

Dalam banyak kes, ketika usaha membangunkan orang yang sedang nyenyak tidur dilakukan, mereka tidak mahu bangun kerana sedang enak tidur dan tidak mahu diganggu. Ini kerana dia masih tidur dan belum lagi sedar. Jika dia benar-benar sedar dari tidurnya dan melihat api yang sedang membakar, nescaya dia bersegera menyelamatkan diri. Kata-katanya bahawa dia telah sedar tidak boleh dipercayai sepenuhnya kecuali apabila diikuti dengan tindakan menjauhkan diri dari api itu. ” (Dakwah Fardiah – Sheikh Mustafa Masyhur)

Faham ke kata-kata itu? Terkadang kita penat dalam dakwah ini kerana ternyata kita membawa manusia tanpa memberi pukulan terlebih dulu. Pukulan yang akan menyedarkan mereka dari lena mereka. Dan saya percaya karya yang baik adalah karya yang mampu memberi sentakan dan pukulan tersebut.

Moga Allah mengurniakan kekuatan dan mengilhamkan para duat untuk menghasilkan karya agung yang akan memberi sentakan dahsyat kepada mereka-mereka yang di luar sana sehingga mereka mengambil tindakan sesudah itu.

(Karya-karya seperti Bainal Ams wal Yaum, Syahadatul Haq semuanya telah memberi kesan itu. Bila kita pula mampu menghasilkan karya sebegitu ye?)
There was an error in this gadget