Saturday, March 26, 2011

24: 10...

Insya Allah kita tadabbur satu ayat ye malam ini. Ayat ini menggerunkan hati mukmin yang imannya bernyala dengan nur Allah. Keadaan di Malaysia yang begitu memilukan hati membuatkan diri terpanggil untuk berkongsi secebis hikmah. Moga-moga ada kebaikan dalam setiap butir kalimah yang dinukilkan dan moga-moga ia menjadi asbab Allah untuk melindungi hambaNya ini yang begitu takutkan azabNya..
Dan kalaulah tidak kerana adanya limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepada kamu, Allah Maha Penerima taubat, lagi Maha Bijaksana (24: 10)

Ayat ini adalah sebahagian ayat dari Surah Annur. Surah Annur ini adalah surah cahaya. Diambil namanya dari ayat Allahu nuurussamawati wal ardh (24: 35) – Allah cahaya langit dan bumi. Surah ini termasuk satu surah orang perempuan (surah keakhawatan) seperti surah Annisa’, surah Maryam, surah Ahzab dan lainnya. Surah annur ini banyak bercerita tentang adab, pergaulan, rumahtangga dan lain-lain.

Amru Khalid menggalakkan komuniti masyarakat yang ada hari ini membaca surah ini agar mereka bercahaya dengannya.

Berkenaan dengan Surah Annur, surah ini banyak menceritakan tentang pergaulan, rumah tangga, adab, hukum-hukum dan lainnya.

Sebelum kita masuk ayat 10, kita tadabbur dahulu ayat 1-9. Penuh dengan kejutan kan? Selepas ayat pertama terus masuk tentang zina. Seakan-akan orang ketuk pintu rumah – ”Assalamualaikum, zina ini gini..gini..dan gini..”. Mesti terkejut kalau ada orang datang rumah dan terus cakap macam itu kan? Itulah ibarat surah ini. Allah memberi kita kejutan-kejutannya. Kalau baca ayat 1, terus ayat kedua tentang zina. Macam gopoh. Macam masuk-masuk ketuk pintu. “Assalamualiakum, orang berzina..”. Terkejut tak? Kalau surah-surah lain itu muqaddimahnya panjang. Tapi ayat ini muqaddimahnya cepat. Allah beria-ria nak cerita tentang hukum zina itu. Ini adalah benda serius yang sedang berlaku.

Kalau benda itu serius di sisi Allah, kita pun kena ambil serius. Kita kena ambil serius dalam masalah sosial. Kalau hubungan dalam masyarakat teruk, macam mana nak buat benda lain yang lagi besar?

Banyak lagi persoalan lain yang Allah sebut dalam surah ini berkenaan dengan kekeluargaan. Allah begitu ingin kita menjaga hal-hal ini. Sebuah ummah yang berjaya bermula dengan pembinaan keluarga yang bahagia. Meskipun kita belum lagi berkahwin, setiap dari kita pastinya terlibat dengan ’keluarga’. Kita adalah anak, akak dan mungkin seorang adik.

Dalam ayat seterusnya setelah zina, Allah menyebut perihal hukuman qazaf iaitu menuduh perempuan yang baik berzina. Setelah itu Allah menyebut perihal pasangan suami isteri yang menuduh pasangan masing-masing berzina dan kemudiannya Allah tutup hal-hal ini dengan ayat yang ke -10.

Cuba hadam betul-betul ayat 10 tersebut. Saat mula-mula membacanya, saya rasakan hebatnya rahmat Allah, keluasan kasihnya, terasa lembut ayat ini. Tapi ternyata pemahaman saya jauh menyimpang.

Ayat ini macam tergantung. Perasan tak? Kenapa tergantung? Walawla (kalaulah tidak) kerana kurniaan Allah dan rahmatNya dan kemudian terus cakap Allah ini tawwab (Maha Penerima Taubat) dan hakim (Maha Bijaksana).

Nada ayat ini macam gini sebenarnya, “Kalaulah aku ini tak penyabar..nescaya aku akan belasah korang semua”.

Tapi Allah tidak sebut macam itu. Ayat itu seakan-akan tergantung. Cuma sebut- kalaulah aku ini tidak penyabar sahaja.. Allah tidak sebut tindakanNya selepas itu. Allah tidak sebut tindakan yang akan diambil oleh Allah. Selepas ayat 10, ayat 11-26 adalah kisah berkenaan hadithul ifki. Nanti carilah kisah tersebut. Dan dalam ayat 11 sehingga 26 itu pun, akan jumpa beberapa ayat seperti itu.

Apa maksud ayat ini? Maksudnya Allah itu geram sangat.

Kalaulah aku tidak sabar, ish budak ini..
Kalaulah aku tak sabar, ish budak ini..
Kalaulah aku tak sabar, ish budak ini..

Sampai berkali-kali Allah sebut macam itu. Cubalah cari dari ayat 10-26 surah ini. Ada bahagiannya yang Allah sebut tentang tindakan yang akan Allah ambil. Ayat-ayat tersebut berkenaan dengan orang-orang yang membawa berita bohong, mereka yang mengambil bahagian di dalamnya, mereka yang tidak bersangka baik ketika mendengar berita bohong, tidak membawa 4 orang saksi dan lainnya.

Kalau manusia geram, mesti dah genggam penumbuk. Kalau manusia atau samseng geram pun kita dah takut. Kalau Allah yang geram? Takut lagi kan?

Tapi fitnah yang berlaku seakan-akan remeh dalam masyarakat. Duhai ummah, takutilah AZAB ALLAH!

Gerun sangat kalau tadabbur betul-betul ayat Allah dalam surah ini..

Sunday, March 20, 2011

Doa pembuka...

Terlalu banyak mutiara yang aku kutip sepanjang 2 hari ini, namun seakan tidak mampu menitahkan bingkisan di sini. Dosa-dosa yang bergentayungan di celah-celah nubari mungkin menjadi asbab di sebalik segalanya. Astaghfirullah.. Namun bukankah kebaikan mampu menghapuskan dosa. Moga iman terus membenih, menjalar ke setiap titis darah berkat sedikit kebaikan yang dikongsi bersama.

Akhawati fillah, ternyata pertemuan dengan kalian adalah pertemuan yang sungguh indah. Iman yang ada di hati kalian ternyata mendamaikan hati sesiapa sahaja. Cahaya taqwa yang ada dalam diri kalian ternyata bersinar dan terbias pada sesiapa sahaja.

Aku kira pesan ustaz tentang kata-kata Saidina Umar itu sungguh tepat saat bercerita tentang ukhwah, yang mana keakraban ukhwah itu kita rasakan di sebalik keteduhan surau yang telah lama menyaksikan proses dakwah dan tarbiah itu berjalan.

Saidina Umar AlKhattab pernah berkata, “Kalaulah bukan kerana 3 perkara ini, ternyata aku tidak ingin lagi hidup di dunia ini:
1) Puasa pada siang hari yang sangat panas

2) Solat malam pada malam yang sangat dingin

3) Bertemu dengan saudara-saudara seiman, mengambil kata-kata yang baik dari mereka sebagaimana petani memilih tanamannya yang baik."

Saidina Umar bukan berputus asa dengan kehidupan ini, namun ternyata hidup ini begitu indah baginya dengan 3 perkara tersebut. Puasa yang bukan hanya pada yang biasa-biasa tapi di terik sahara. Solat malam bukan di malam-malam yang biasa, tapi di malam yang begitu sejuk yang mana godaan tidur begitu mempersona. Dan ternyata poin yang ketiga itu terlalu benar bagi mereka yang merasai ukhwah fillah di jalan dakwah ini.

Akhawati fillah, pengisian yang kita perolehi ternyata begitu bermakna. Butir-butir mutiara yang keluar dari mulut ustaz yang berasal dari Padang, Indonesia itu ternyata mengesankan hati kita. Kita dinasihati untuk melafazkan kesyukuran pada Allah. Terlalu banyak anugerah Allah yang diberikan pada kita di dalam kehidupan ini, dan kita tidak akan pernah bisa menghitungnya. Mungkin ada hal yang kita sedar bahawa itu adalah nikmat, tapi banyak hal yang kita tak sedari bahawa itu adalah nikmat. Satu hal yang pasti, rasa syukur kita jauh terlalu sedikit berbanding nikmatNYA. Tapi rahmat Allah yang Maha Luas, biarpun kita termasuk hamba yang tidak pandai bersyukur dengan baik, namun nikmatnya tetap berterusan. Alhamdulillah thummal hamdulillah..

Ustaz meneruskan bicara, mentadabbur bersama doa yang sering kita rakamkan dalam permulaan bicara mahupun yang kita dengari di khutbah.
Segala puji milik Allah. Kami memohon pertolonganNya, dan mohon ampun kepada Nya. Kami berlindung kepada Allah dari kejahatan diri kami dan keburukan amal kami.


Innal hamda lillah... Sungguh segala puji hanya milik Allah semata-mata. Seandainya kita mendapat pujian, kembalikanlah hanya pada Allah. Mungkin manusia hanya melihat kebaikan yang ada pada kita dan memuji kita. Namun yang pasti terlalu banyak keburukan yang ada pada kita yang tidak dilihat oleh manusia. Menurut Saidina Abu Bakar, “Kalau engkau tahu tentang diriku yang sebenarnya, nescaya engkau akan meludahku”. Masya Allah. Siapakah Saidina Abu Bakar ini? Dia adalah orang yang imannya begitu tinggi selepas imannya sang rasul. Di ketika lain, Rasulullah pernah berkata, "Sekiranya ditimbang keimanan Abu Bakar dengan keimanan seluruh umat manusia, nescaya lebih berat iman Abu Bakar." Dialah insan yang dijanjikan syurga. Kebahagiaan yang tiada taranya. Saat berada di dunia, sudah dikhabarkan kegembiraan yang bakal dikurnia di syurga. Namun sahabat yang agung ini saat memuhasabah dirinya mengungkapkan kata sedemikian rupa. Lantas siapa pula kita yang imannya terlalu jauh sekiranya hendak dibandingkan dengan iman Saidina Abu Bakar.

Nahmaduhu.. kita melafazkan tahmid pada Allah. Andai di sana ada program yang penuh barakah, tiadalah yg menguatkan kaki kita di celah kesibukan yang pelbagai melainkan Allah. Lantas pujilah Allah dengan sebaik-baik pujian. Dan tiadalah syukur yang lebih baik melainkan dengan watawa saubil haq wa tawa saubissabr, berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran.

Nasta’inuhu .. Menurut ustaz, apapun musykilah atau kesedihan dalan hidup kita, sebelum kita mengadukan pada orang lain, mengadulah pada Allah terlebih dahulu. Pesan sang rasul pada Abdullah Ibn Abbas, “Jika engkau mahu meminta tolong, mintalah pada Allah terlebih dahulu”.

Nastaghfiruhu.. Kita memohon keampunan pada Allah. Di setiap majlis yang kita hadiri, kita menutupnya dengan doa kafaratul majlis, kita beristighfar kepada Allah, semoga dalam majlis itu andai ada kesilapan, ia akan dikafarahkan oleh doa tadi dan istighfar di dalamnya. (Kafarah diambil dari perkata kafara yang membawa makna tertutup. Kaffarah puasa – menutup kesalahan yang kita lakukan ketika bepuasa. Kafir – mereka yang menutup hatinya dari jalan hidayah).

Ustaz menambah lagi, kita memohon ampun pada Allah kerana apa yang kita lakukan sebenarnya JAUH lebih sedikit daripada apa yang MAMPU kita lakukan.

Nastahdih... Kita memohon hidayah dari Allah. Dan hidayah itu ada 2, pertama hidayatul islam, hidayah dari kufur kepada islam. Dan keduanya adalah hidayatuttaufiq, dan hidayah yang kedua ini begitu mahal. Hidayah ini terjadi di saat mana keinginan kita bersesuaian dan sama dengan keinginan Allah. Dan kita memohon pada Allah agar dia menambah hidayah di atas hidayah yang telah ada. Betapa banyaknya malam yang kita lalui, dan kita masih tidak mampu bangun qiamullail lantaran kekurangan hidayah yang kedua ini. Betapa banyaknya hari yang berlalu dan kita tidak dapat berpuasa lantaran tiadanya taufiq dalam kehidupan ini.
Dan Allah akan menambahi hidayah petunjuk bagi orang-orang yang menurut jalan petunjuk; dan amal-amal yang baik yang tetap kekal faedah-faedahnya itu, lebih baik balasan pahalanya di sisi Tuhanmu dan lebih baik kesudahannya. (19:76)

Na’uzhubillahi min syururi anfusina – Kita berlindung pada Allah daripada kejahatan diri kita sendiri kerana kita masih berghibah tentang sahabat kita, kita masih suuzzhon terhadap insan lain dan sering tewas dengan nafsu sendiri.

Wa min sayyi’ati a’maalina – Dan kita bermohon pada Allah dari keburukan amal kita. Amal yang penuh lompang di sana sini. Nauzubillah..

Bak kata ustaz saat menggulung muqaddimahnya, orang yang ditanya tidak lebih dari orang yang bertanya. Dan orang yang memberi di hadapan tidak lebih tahu dari para pendengarnya. Dan aku juga percaya, aku yang cuma berkongsi sedikit pengisian ini pasti tidak lebih tahu dari pembaca yang membaca catatan yang penuh cacat merba ini.

Moga Allah menuntuni kita di jalanNya..

Thursday, March 17, 2011

Membunuh diri...

Tidak ada yang tahu kecuali Allah, berapa malam telah kami lewatkan untuk mengungkap kondisi umat dan berbagai fenomena yang melekat pada kehidupan mereka, mendiagnosa berbagai cela dan penyakit-penyakitnya, kemudian merancang pengobatan dan pemberantasan terhadap penyakitnya. Begitu sedihnya kami, sampai-sampai menetes air mata ini setiap kali memikirkan mereka.

Di sisi lain, kami sering dibuat heran oleh perilaku sebagian kalangan umat ini. Bagaimana tidak? Di saat kami mendapatkan jiwa-jiwa kami dalam keadaan sibuk mencurahkan perhatian sepenuh perasaan, sementara mereka para penganggur itu menghabiskan waktunya untuk begadang sepanjang malam di warung-warung kopi atau di diskotek-diskotek yang bergelimang kerusakan dan kemaksiatan. Jika anda bertanya kepada salah seorang di antara mereka atas apa yang mereka perbuat dalam kesibukan-kesibukan yang tidak bermakna dan memuakkan itu, maka ia akan menjawab, "Saya sekadar ingin membunuh (menghabiskan) waktu." Dia tidak menyadari bahwa barangsiapa yang membunuh waktunya, sesungguhnya sama saja dengan membunuh dirinya sendiri, karena waktu adalah kehidupan itu sendiri. (Risalah Muktamar Kelima)


Sudah berkali-kali saya membunuh diri.. Sedih sangat..

Wednesday, March 16, 2011

Titik terlemah...

“Allah ta’ala akan sentiasa menguji antum pada titik terlemah antum. Orang yang lemah dalam masalah harta, namun kuat dalam masalah pangkat dan wanita, tidak diuji dengan wanita dan pangkat. Orang yang sentiasa mudah tersinggung dan pemarah, akan diuji oleh Allah dengan dipertemukan dengan orang-orang yang sentiasa membuatnya tersinggung dan marah. Seseorang yang sentiasa berlambat-lambat dalam dakwah kerana alasan ‘isteri, mertua, tetamu’ akan sentiasa dihadapkan dengan alasan-alasan itu, ‘mertua datang, tetamu datang silih berganti,’ yang akan terus menundanya untuk bersegera menghadiri program dakwah, sampailah dia boleh mengutamakan agenda dakwah dalam kehidupannya” (K.H. Rahmat Abdullah,Episode Cinta Sang Murabbi)

Saya bermuhasabah dan mentadabbur kata-kata ini sekali lagi. Terlalu sukar hari-hari yang perlu saya lalui tanpa kereta. Tidak pasti adakah saya beralasan dan berlambat-lambat dalam dakwah kerana kereta. Kereta, antara kemahuan dan keperluan? Jawapan saya pasti, saya memerlukan kereta kerana keperluan. Tugasan saya terlalu banyak dan saya terlalu memerlukannya.

Di rumah ada satu lagi kereta. Tapi kereta tersebut terlalu banyak masalahnya. Tapi atas dasar keperluan, saya sanggup membawanya. Menurut ayah, akan banyak masalah yang akan timbul di kemudian hari. Mahu menyewa kereta, kosnya RM800. Melebihi duit sara diri yang saya terima sebulan. Mencongak-congak. Sehari dalam kehidupan peribadi daie, melebihi seribu tahun kehidupan umat.. Perlukah saya menangguh hasrat lagi? Allahu A’lam.

Tersentuh saat membaca artikel ini. Ya, kita memang tidak dapat lari dari ujian. Saya redha dengan segala yang terjadi. Namun saat saya terlalu memerlukan kereta, hati jadi sedikit ralat. Hujung minggu ini, ada 3 program di 3 tempat berbeza. Minggu depan akan bermula posting yang berat. Bagaimana dengan tarbiah adik-adik dan tarbiah diri sendiri? Mahu meluahkan permasalahan yang ada, terasa begitu kaku bicara sendiri.

Terkadang akh dan ukhti kita bukan mencipta alasan untuk lari atau bermalasan di jalan dakwah. Cuma terkadang mereka teruji dengan beberapa permasalahan barangkali.

Ada perkara yang saya pelajari dari musibah ini. Saya melihat betapa sukarnya seorang ayah cuba memenuhi keperluan anak-anaknya sedang dirinya sendiri dibebani dengan seribu satu masalah. Terlalu besar pengorbanan ibu bapa dalam kehidupan anak-anak. Saya perlu melafazkan kesyukuran yang tiada terhingga pada Allah kerana dikurniakan keluarga yang terlalu memahami.

Biarlah hari-hari suram ini berlalu dengan cepat...

Thursday, March 10, 2011

Sekolah...

Bila dengar lagu ini, teringat segala yang berlaku di sekolah.



Don't be saddened by what you see
By all the lies and treachery
Life is cruel but don't worry
In your heart lies the key
To unwind all the secrets
Of this life we see
When you feel you've lost it all
When you don't know who's your friend or foe
You wonder why you're so alone
Worry ends when faith begins
Don't be sad by what you see
It's true life has its miseries
But one thing's always worked for me
Worry ends when faith begins
Don't be saddened by what you see
I know life can be crazy
A showcase of hypocrisy
In the form of piety
It's just one big mystery
For you and me
I found my peace deep within
Calling inside
Follow what you feel is right
So trust your heart go ahead
Don't lose sight
Follow that voice deep inside
When you feel you've lost it all
When you don't know who's your friend or foe
You wonder what you're so alone
Worry ends when faith begins
Don't be sad by what you see
It's true life has it's miseries
But one thing's always worked for me
Worry ends when faith begins
If you're weak it's not a crime
Don't you know it's blessing in disguise
To know who's honest and who spread lies
Worry ends when faith begins
Don't be sad by what you see
It's true life has it's miseries
But one thing's always worked for me
Worry ends when faith begins

Ideal...

Facebook atau Google Reader?

Pada saya, semasa kita melihat news feed di Facebook, tidak semua update kawan-kawan dapat diikuti. Amat susahlah, sebab kita terpaksa stalking sorang-sorang. Sungguh membuang masa. Terkadang kita nak sangat membaca update-update mereka yang menguatkan kita pastinya. Tapi berakhir dengan banyak masa yang terbuang.

Saya lebih sukakan Google Reader. Google Reader ini seperti email yang mengumpulkan banyak blog-blog. Boleh membaca blog-blog yang terupdate secara terus. Tidak perlulah nak stalking blog sorang-sorang. Dan sangat-sangat menjimatkan masa.

Mock patient record (MPR)

Saya tidak tahu apa faedah mock patient record yang perlu saya siapkan. Benci sangat buat benda ini. 20 MPR dalam sebulan memang melampau. Jadi tabib tipu-tipu. Arghh...benci sangat. Selepas itu, punyalah banyak reflection session, berpuluh perception dari tahun pertama yang sekolah buat dan minta. Tapi sedikit pun sekolah tidak ambil peduli. Apa faedahnya reflection dan perception kalau tidak habis-habis pihak sekolah dengan ego dan defense mechanism mereka? Benci sangat kat sekolah! Boleh tak nak lari dari sekolah dengan cepat? Saya memang tak suka sekolah saya!

Lagi satu affective domain. Konon-konon nak tengok kami ini berakhlaq dengan akhlaq yang baik. Kena mintak sign dari tabib, pesakit, koordinator setiap kelas yang kami pergi. Melampau dan tidak guna! Kalau kami berakhlaq baik, tapi yang di atas macam hantu pun tidak guna juga. Pihak atasan sekolah lagi teruk affective domain mereka. Teruk sangat-sangatlah. Penipu. Benci sangat kat sekolah!

Seronok sangat hari itu berdemo di sekolah. Kezaliman perlu dibanteras. Penipuan perlu diajar.

Kesian kat adik-adik. Mereka tidak faham apa yang berlaku. Nak buat macam mana? Duit syiling ada dua muka, manusia lagilah bermuka-muka. Cakap kat sini lain, cakap kat sana lain.

Tidak takut ke dengan doa-doa orang-orang yang dizalimi? Nak lupakan hal sekolah, tapi hati berbara-bara. Lagi-lagi bila nak kena habiskan MPR ini...

Lagi saya benci sekolah, lagi saya rasa nak lari, lagi lama pula masa berjalan...

Cepatlah habis. Orang lain fikir nak kerja. Saya cuma nak lari dari sekolah. Nak menghirup udara baru.

Kata orang, bila benci, jangan benci sangat. Kata naqibah, kita ini kalau marah pun, kenalah macam orang yang ditarbiah. Demo kami memang aman sangat. Tapi pihak atasan sekolah kata kami menengking. Fitnah.. fitnah.. siap ugut guna akta AUKU.

Sabar.. Sabar..

Insya Allah, akan berlalu masa gelap ini..

Ideal

Jom tukar cerita 360 darjah.

Facebook dan perubatan seakan-akan sama. Kita belajar mengenali manusia-manusia yang ada di sekeliling kita. Ada yang Facebook mereka memang bermanfaat buat kita. Tazkirah yang ada mengesankan. Ada yang melucukan. Kita boleh membaca perihal pemikiran mereka.

Ada yang dunia mereka melibatkan soal kecantikan. Puluhan komen untuk berbicara soal pucat, cantik dan lain-lain lagi. Kelakar! Itu persepsi saya.

Sesetengah mereka memaparkan betapa idealnya hidup mereka. Cantik seperti permaisuri. Kemudian bertemu dengan raja yang tampan. Kemudian mendapat puteri yang comel. Hidup mereka di Facebook bolehlah saya simpulkan seperti Cinderella. Ideal sungguh hidup mereka.

Berbeza dengan wajah-wajab mereka yang saya temui di hospital. Hidup mereka adalah realiti yang sungguh jauh dengan kehidupan fantasi/realiti di Facebook semata-mata.

Ada ibu yang Allah kurniakan mereka anak yang menghidap cleft lip and palate. Awak dapat bayangkan tak perasaannya? Saat awak menanti seorang bayi yang comel, tapi bayi tersebut sumbing. Bukan hanya sumbing bibir tapi sumbing lelangit juga. Susah nak susukan. Apa perasaannya melihat bayi tersebut? Apa perasaannya saat perlu menyusukan bayi tersebut? Allah terlalu menyayangi mereka bukan?
Ada seorang adik yang sangatlah comel dan menyejukkan mata sesiapa sahaja yang memandang kepadanya. Dan dia sangat cantik. Dia sakit biasa-biasa sahaja masa kecil. Demam, selsema biasa sahaja. Masa itu umur dia baru 3 tahun. Tiba-tiba bila dia bangun tidur, dia dah tidak boleh menggerakkan kaki dan tangan. Dia mendapat transverse myelitis dari jangkitan yang cuma biasa-biasa itu. Dan dia bertanya pada ibunya, "Bila saya dapat berjalan dan berlari seperti dulu?" Apa jawapan yang mampu diberikan oleh si ibu?

Ada seorang ibu ini menceritakan pengalamannya. Dia tidak perasan apa-apa pun pada anaknya. Saat si anak berusia 6 bulan, kakinya masih tidak boleh lurus. Dia membawa anaknya ke hospital, melalui fisioterapi. Akhirnya si anak disahkan menghidap Jacobsen Syndrome. Hanya 1 chromosome yang terdelete, dan si anak menjadi sangat istimewa dibandingkan dengan anak-anak yang seusianya. Sangat hebat Allah yang menciptakan penyakit-penyakit.

Semalam bertemu dengan seorang ibu. Anaknya menghidap Down's Syndrome. Umur ibu tidak tua saat melahirkan bayinya itu, tidak menghidap kencing manis atau darah tinggi. Namun Allah mengurniakannya anak istimewa. Anak-anak syurga ini pastinya dikurniakan untuk mereka yang maqamnya terlalu mulia di sisi Allah. Tidak semua manusia mampu menjaga anak-anak syurga, kan?

Semasa kami di klinik, kami jumpa dua orang anak Palestin yang sangat comel. Saya tidak pernah suka kanak-kanak yang berhingus. Tapi cute sangat budak Palestin itu. Dia kesat hingus pun cute. Dua beradik itu menghidap Thalassemia. Pemindahan darah menjadi kebiasaan dalam kehidupan mereka sekali setiap 4-6 minggu. Tidak dapat bayangkan kehidupan mereka seandainya perlu kembali ke bumi Palestin semula kelak. Hebat Allah yang menciptakan penyakit tersebut. Ingatkan popular di bumi Malaysia sahaja, rupanya mereka yang ada di Palestin juga menghidapinya.

Saya pun pernah sakit. Benci nak pergi hospital sebagai pesakit. Tapi mereka perlu ke hospital selalu. Cuba bayangkan awak perlu melalui pemindahan darah selalu sehingga awak besar. Sanggup ke?

Entahlah, dunia ini tidak ideal sebenarnya. Akhirat itulah ideal. Bila lihat dunia, memang tidak best. Tapi insya Allah akhirat sangat best. Saat Allah memperlihatkan syurga buat hamba-hambaNya, mereka merasakan bahawa mereka tidak pernah menderita di dunia. Moga Allah mengurniakan syurga yang hebat buat hamba-hambaNya...

Sunday, March 06, 2011

Firman Allah...

Saya terkesan saat Ameer membubarkan pimpinan yang lama. Dia kata dia tidak mahu berbicara apa-apa, dan biarlah sahabatnya yang berbicara. Saat itu, saya mengira bahawa akan ada seorang akh yang akan bangun dan menggantikannya. Rupa-rupanya, sahabatnya yang akan berbicara itu adalah AlQuran.

Dan benarlah, sebaik-baik perkataan ialah firman Allah s.w.t. Ayat yang dipilihnya ternyata mengesankan. Kalam Allah itu meninggalkan makna yang mendalam dalam diri ini.

Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran; dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikitpun. (33:23)


Golongan yang gugur di dalam ayat ini bukanlah mereka yang gugur dari jalan dakwah, sebaliknya mereka yang perjuangannya terlalu hebat dan telah menemui kesyahidan dalam hidup mereka. Dan kita harap,kitalah pula insan-insan yang yang termasuk dalam golongan yang menunggu-nunggu turn panggilan syahid dari Allah SWT.

Dan ayat seterusnya yang dipilih benar-benar menggerunkan mereka yang berada di jalan dakwah. Jujur saat saya menghadamnya, saya rasakan saya tidak pernah menghadamnya sebelum ini. Dan terkadang saya malu pada Allah kerana AlQuran itu begitu jauh dari saya.

Sesungguhnya Allah mengetahui akan orang-orang yang menghalangi di antara kamu, dan orang-orang yang berkata kepada saudara-saudaranya: "Marilah bersatu dengan kami", sedang mereka tidak turut berperang melainkan sebentar sahaja. Mereka bersikap bakhil kedekut terhadap kamu; dalam pada itu apabila datang ketakutan, engkau melihat mereka memandang kepadamu dengan keadaan mata mereka berputar seperti orang yang pengsan semasa hampir mati. Kemudian apabila hilang perasaan takut itu, mereka mencela kamu dengan lidah yang tajam, sambil mereka tamakan kebaikan. Mereka itu tidak beriman, lalu Allah gugurkan amal-amal mereka. Dan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah melaksanakannya. (33: 18-19)

Kita tidak pernah mengetahui masa depan kita di dalam dakwah dan tarbiah. Dan ternyata ayat ini menggerunkan hati kita. Dan kita berharap pada Allah agar tidak menjadikan kita golongan yang hanya berada di atas jalan ini cuma sebentar sahaja. Nauzubillah…

Satu lagi ayat yang saya terkesan sangat adalah Surah Al Hadid ayat 16 yang saya temui saat membaca buku Jalan Dakwah oleh Mustafa Masyhur. Ayat tersebut menerangkan tentang kekerasan hati kerana terlalu lama berehat. Petikan di dalam buku tersebut:

“Ini adalah satu lagi rintangan yang memerlukan kewaspadaan kerana ia tidak muncul sekali gus, tetapi secara perlahan dan beransur-ansur sehingga hampir-hampir tidak disedari oleh orang yang berjalan di atas ialan dakwah, iaitu kekerasan hati lantaran telah lama sangat berenggang dari kegiatan dakwah. Lalu hemah dan kemahuannya beransur-ansur lemah untuk terus bergiat dan berusaha dalam urusan dakwah dan pada akhirnya padam di dalam dirinya. Kehangatan Islam sudah tidak terasa lagi dan pengaruh dakwah sudah tidak menusuk hati dan tidak berminat lagi untuk melibatkan diri dengan urusan dakwah dan melaksanakan tugas-tugas jihad pada jalan Allah. Hatinya semakin hari semakin berkarat sehingga tatkala membaca al-Quran hatinya tidak mendapat sebarang kesan, sembahyangnya tidak khusyuk, kadang-kadang lupa lalu meninggalkan sembahyang beberapa hari dan waktu tanpa kesal dan rugi dalam diri. Akhirnya dia mendapati dirinya jauh dari keadaan dan sifat-sifat mukmin seperti yang digambar oleh Allah di dalam al Quran:

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila di sebut Allah gementarlah hati mereka, dan apabila dibarakan kepada mereka ayat-ayatNya, bertambahlah mereka kerananya dan kepada Tuhanlah mereka bertawakal". (Al-Anfaal:2)

Allah s.w.t menyuruh kita berwaspada supaya kita tidak jatuh tersungkur di dalam kekerasan hati seperti ini di dalam firmanNya:

"Belumkah datang waktunya bagi orang-orang beriman untuk tunduk hati mereka mengingati Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka) dan janganlah mereka seperti orang-, orang yang sebelumnya telah diturunkan kitab. Kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik." (Al-Hadid:16)

(Petikan dari buku Jalan Dakwah: MM)


Moga Allah tidak memberikan kita masa yang panjang untuk berehat-rehat dan melarikan kita dari jalan ini.

Kesalahan...

Pengalaman selama berada dalam syura adalah pengalaman yang banyak mengajar diri ini akan hakikat perjuangan. Dan sememangnya berada dalam syura adalah medan untuk membuat amal yang lebih, meraih pahala yang melimpah ruah. Jujur senang apabila kita berada di bawah dan di luar untuk mengkritik, namun hakikatnya berada di atas medan ini ternyata begitu sukar.

Ramai yang melihat saya gembira melepaskan semuanya. Ya, saya bahagia. Bahagia kerana saya tidak perlu lagi menguruskan. Insya Allah, punya lebih masa untuk kerja-kerja lain yang lebih saya cintai. Namun saya juga sedar, beban dakwah tidak akan pernah berkurang, sebaliknya akan terus bertambah. Kerja terlalu banyak bagi mereka yang ingin bekerja. Dan tiada kerja buat mereka yang menutup hati mereka.

Saya bukan melarikan diri, cuma 5 tahun berada di satu tempat membuat saya benar-benar ingin mencuba yang lain. Saya ingin menghirup udara baru. Melihat dunia luar, mencari pengalaman. Saya berada di dalam kepompong selama ini, dan saya teringin untuk menjadi rama-rama dan terbang membawa misi dakwah ini. Saya ingin membina diri saya sendiri, membina mad’u dari mula dengan pengalaman-pengalaman yang saya perolehi di sini. Dan saya memohon pada Allah agar pilihan saya ini bukan keputusan untuk melarikan diri dari jalan dakwah. Saya memohon pada Allah untuk terus memberikan saya tugasan-tugasan dakwah agar saya hanyut di dalam kemanisan bertaqarrub padaNya.

Antara perkara yang paling besar saya pelajari semasa berada di medan adalah saat-saat saya melakukan kesalahan. Banyak kesalahan yang saya lakukan dan ia benar-benar meninggalkan kesan dalam diri saya. Dan kesalahan lebih mengajar saya dari hakikat kejayaan. Setiap kesalahan yang saya lakukan di atas jalan dakwah benar-benar mendidik saya. Dan sungguh dakwah ini saya rasakan sukar kerana ianya melibatkan hati-hati manusia. Dan ternyata di situlah letaknya formasi tarbiah yang membina diri ini.

Antara buku yang membuatkan saya terus menangis pilu adalah buku Jalan Dakwah oleh Mustafa Masyhur. Saya punya format pdfnya, tapi berkenalan dengan buku ini saat melihatnya di rumah seorang ukhti. Dan ternyata setiap baris ayat di dalam buku ini begitu mengesankan.

“Dalam pada itu kita tidak menafikan adanya kesalahan yang telah kita lakukan kerana kita adalah manusia. Kita pun bukanlah maksum yang terpelihara dari segala kesalahan. Pada hakikatnya, barangsiapa yang bekerja, tentu terdedah kepada kesalahan dan orang yang tidak bekerja tidak akan terdedah kepada kesalahan. Tetapi kesalahan yang mungkin kita lakukan itu hanyalah merupakan kesalahan juz'iah atau kesalahan perseorangan yang terjadi sebagai natijah ijtihad dari pemikiran manusia yang terbatas dalam batas niat yang baik yang kita berharap mendapat pahala daripadanya. Di samping itu kita mestilah mengambil faedah dan pengajaran daripadanya". (Jalan Dakwah: MM)


Moga Allah mengampunkan dosa hambaNya yang kerdil ini. Jujur saat saya meminta maaf dari sahabat-sahabat seperjuangan, perkara itu memang lahir dari perdu hati saya yang paling dalam. Moga mereka mampu berlapang dada dengan sahabat mereka yang terlalu hina ini.

Dan moga Allah terus memberi tugasan-tugasan dakwah untuk saya pikul sehingga bertemu denganNya.

Ya rabbi, jadikan aku insan yang akan terus beristiqamah di atas jalan ini. Kurniakan aku syahid di atas jalan yang aku imani ini…

Wednesday, March 02, 2011

Mutawakkil...


26 Februari 2011 - 7.15 malam

Dan bagi tiap-tiap umat ada tempoh (yang telah ditetapkan); maka apabila datang tempohnya, tidak dapat mereka dikemudiankan walau sesaatpun, dan tidak dapat pula mereka didahulukan. (Surah Al Aaraf: 34)


Menatap gambar Hud-Hud, saya rasakan maut terlalu dekat sebenarnya. Saya telah dikunjungi maut berkali-kali. Hakikatnya maut terlalu hampir dengan sesiapa sahaja. Sudah bersedia dipanggil pergi?

Saya tidak takut sangat melalui pengalaman kali ini. Tidak trauma. Pengalaman-pengalaman sebelum ini menguatkan diri ini.

Benarlah, tawakal memerlukan latihan. Kisah Nabi Musa yang saya pelajari dari buku Hati Sebening Mata Air tulisan Amru Khalid menitiskan titisan hikmah di perdu hati yang paling dalam. Ya, tawakal tidak tercapai dengan mudah.

"Dan campakkanlah apa yang ada di tangan kananmu,..” (Thaha:69)


Ketika Nabi Musa melihat tongkat berubah menjadi ular, apa yang Nabi Musa lakukan?

"...berpalinglah ia melarikan diri dan tidak menoleh lagi. (Lalu ia diseru): "Wahai Musa, datanglah kemari dan janganlah engkau takut. Sesungguhnya engkau dari orang-orang yang beroleh aman.” (AlQasas: 31)


Ini kejadian pertama kali.

Kedua kali ketika ia mulai melatih tawakal, dia menghadapi 30 000 penyihir yang menimbulkan rasa takut di dalam dirinya.

Mereka berkata: "Hai Musa! Engkaukah yang akan mencampakkan (tongkatmu lebih dahulu) atau kamikah yang akan mencampakkan (lebih dahulu)?" (Al Aaraf:115)

Nabi Musa menjawab: "Bahkan kamulah campak dahulu". Tiba-tiba tali-tali mereka dan tongkat-tongkat mereka terbayang-bayang kepadanya seolah-olah benda-benda berjalan, disebabkan sihir mereka. (Taha:66)


Lihat apa yang terjadi?

Maka yang demikian menjadikan Nabi Musa merasa takut sedikit dalam hatinya. (Taha:67)


Kali ini rasa takut hanya dalam diri Nabi Musa. Dia hanya takut, tidak sampai lari seperti pada peristiwa pertama.

Kini lihatlah di kali ketiga, ketika Nabi Musa sudah menjadi seorang mutawakkil, apa yang terjadi?

Setelah kedua-dua kumpulan itu nampak satu sama lain, berkatalah orang-orang Nabi Musa: "Sesungguhnya kita akan dapat ditawan". (Surah Assyuara: 61)


Firaun mengejar di belakang mereka. Ini ujian yang lebih berat dibanding dengan yang sebelumnya. Tetapi lihatlah apa yang dikatakan oleh Nabi Musa.

Nabi Musa menjawab: "Tidak! Jangan fikir (akan berlaku yang demikian)! Sesungguhnya aku sentiasa disertai oleh Tuhanku (dengan pemuliharaan dan pertolonganNya), Ia akan menunjuk jalan kepadaku". (Surah Assyuara’: 62)


Lihatlah bagaimana proses pembentukan tawakal pada diri Nabi Musa. Dan proses ini berlaku dalam diri kita juga. Moga Allah menjadikan kita sang mutawakkil yang bergantung harap sepenuhnya padaNya.

Ya rabb, biarlah Hud-Hud sembuh dengan cepat. Aku terlalu memerlukannya...
There was an error in this gadget