Sunday, February 27, 2011

Alhamdulillah..

Pengalaman adalah harta yang paling mahal. Kita tidak memperolehinya di dalam daurah, mukhayyam dan lainnya. Namun segala tarbiah yang kita perolehi itulah yang menguatkan kita di saat-saat ujian Allah melanda.

Pagi ini saya berprogram di UIA. Dan kemudian kembali ke rumah, mengambil baju dan mahu ke program adik-adik. Alhamdulillah saya kemalangan di Cyberjaya. Dilanggar lori. Sukar mahu menerangkan mekanisme insiden kemalangan. Saya di jalan terus. Dan lori di sebelah kiri saya membelok ke kanan secara tiba-tiba. Impaknya agak kuat. Alhamdulillah, kereta rosak teruk namun Allah mentakdirkan saya selamat. Dada masih lagi sakit. Pemeriksaan teman, air entry is equal. Saya tidak perlu risau, mungkin muscle strain sahaja.

Kali ini, traumanya sedikit. Cuma air mata gugur berterusan. Saya belum layak lagi di sisi Allah untuk syahid. Saya menginginkannya cuma Allah tahu belum masanya. Kerja-kerja saya masih banyak lagi. Umur yang Allah beri kali ini perlu saya gunakan dengan sebaiknya di jalan dakwah.

Tafsir alfajr seakan bergentayungan di kasus minda dan di lubuk hati. Saat Allah memberi ujian, adakah saya merasakan ia penghinaan? Nauzubillah. Tidak, umur ini adalah rezeki. Pahala perlu terus diraih.

Saya terus bermuhasabah mengenai keadaan hati sendiri. Bohong kalau hati saya tidak perit melihat adik-adik binaan yang tidak hadir ke daurah. Ada rasa sedih dan berputus asa. Sepanjang perjalanan, saya memikirkan hal itu. Sedih saat melihat adik-adik menolak kebaikan yang hadir di hadapan mata. Sedih saat melihat para doktor yang sibuk masih punya masa untuk dakwah dan tarbiah, sedang mereka yang dibebani dengan sedikit ujian akademik menjauhi kebaikan. Hati terus penasaran. Barangkali kemalangan ini teguran Allah seperti mana dia menegur Nabi Yunus a.s saat nabi Allah itu berputus asa dengan umatnya. Terima kasih Allah atas teguran ini..

Ya Rabb, hasbunallahu wa nikmal wakeel. Hanya Kau sebaik-baik sandaran. Jujur kakiku seakan patah tanpa kereta yang menderu dan bersama-samaku di atas jalan dakwah ini. Ya rabb, bantulah aku meneruskan hari-hari yang payah ini. Permudahkan urusan-urusan dakwah yang kian bertambah ini.

Jzkk Zaid untuk video yang bermakna ini..

Thursday, February 24, 2011

Sweet..

Teringat pengalaman saya semasa di dalam posting surgery 2 tahun yang lalu. Saat itu, saya dan seorang kawan berkenalan dengan seorang Medical Officer (MO). Dia sangat baik dan pernah melalui kegagalan dalam hidupnya. Kegagalan tersebut memberi tamparan yang hebat buat dirinya.

Dia suka mengajar. Satu hari, kami belajar present case di hadapannya. Selepas kawan saya present case, dia menyuruh saya memberi komen. Saya terus memberi teguran berkenaan dengan kelemahan yang ada di dalam presentation kawan saya tersebut. Kata MO tersebut, inilah typical Malaysian. Ya, kerana kita jarang memuji tetapi suka mengeji. Kita jarang memberi komen membina terlebih dahulu sebelum memberi kritikan. Di barat, hal itu jarang terjadi. Mereka suka memberi komen membina sebelum memberi kritikan.

Pengalaman itu begitu mengajar saya. Dan saya mula memperbaiki cara memberi komen. Kadangkala saya terbawa-bawa juga kesilapan tersebut, dan seringkali bicara MO tersebut mengingatkan saya.

Sebenarnya hal itu sering terjadi dalam dunia perubatan. Pada saya, dunia perubatan ini diwarnai dengan kritikan yang begitu mencucuk hati. Setiap hari dimarahi. Dan terkadang, seorang doktor membuat kerja tanpa ada perasaan di dalamnya. Hati dan fikirannya lebih terarah pada expectation senior-senior yang ada di atas mereka. Sehingga kerja ini menjadi rutin yang menyakitkan. Bergelar pelajar perubatan pun sama, memenuhkan hati pensyarah semata-mata. Entahlah…

Saya tidak suka perubatan sebab dunia ini dipenuhi dengan orang-orang yang bongkak. Saya bencikannya. Kita terlalu bangga dengan apa yang ada pada kita. Entahlah…

Terkenang ayat pertama Surah Abasa. Ayat yang indah. Saat Allah menegur kekasihNya. Abasa watawalla. Dia (Muhammad) telah memasamkan mukanya dan berpaling mengabaikannya. Kalau baca terjemahan mesti ada kurungan, dan dalam kurungan itu tertulis Muhammad. Seolah-olah ayat ini ditujukan untuk Rasulullah SAW.

Tapi Allah sebut ayat itu abasa wa tawalla. Bukan abasa watawallaita. Maksudnya, Allah tidak kata – “Kau ini masam muka”. Tidak, Allah tidak kata macam itu. Cara Allah tegur sweet sangat.

Seolah-olah cara dia macam ini – “Ada orang itu kan..dia merajuk. Ada orang itu kan..dia masam muka”. Penuh kelembutan. Tidak tertuju langsung direct pada Rasulullah SAW. Sweetnya Allah..

Jom baca petikan dari tafsir Fi Zilalil Quran dalam bercerita mengenai ayat ini – Dengan menggunakan kata-kata cerita seorang yang lain yang tidak ada. Cara ini membayangkan bahawa tajuk pembicaraan itu tidak disukai Allah hingga Ia tidak mahu menunjukkan tajuk itu secara langsung kepada nabi kesayangan-Nya kerana kasihkannya dan kerana menghormatinya dari terus mengemukakan kepadanya perkara yang tidak diingininya itu.

Sweetnya cara Allah tegur kekasihNya…

Saya pun tidak baik sangat. Mulut pun laser je selalu kalau tegur orang. Jom belajar fiqh dakwah dari Quran.. Mudah-mudahan hikmah Allah itu mampu kita amalkan dalam kehidupan kita sehari-hari.

Wednesday, February 23, 2011

Rutin...


Ye sote bhee hain attention
Aage rehne ki hai tension
Mehnat inko pyari hai
Ekdum aagyakari hain

They’re alert even in sleep
Afraid of falling behind
Always obeying orders
Their axes to the grind

Translation lagu Jame Raho

Bila hidup seakan rutin. Mengulang hari yang sama tanpa ada sekelumit perasaan di dalamnya.

Tadi selepas kelas, seorang pensyarah bertanyakan soalan. Siapa yang di antara kami yang mungkin menyesal belajar di bidang perubatan? Tanpa teragak-agar, saya mengangkat tangan.

Dia bertanya lagi. Kalau bukan perubatan, apa bidang lain yang mungkin menjadi pilihan? Jawapan saya art (sains sosial). Bukan sains tulen.

Hakikatnya masa tidak boleh diputar semula. Cuma fantasi untuk terus bermimpi. Kita ada Allah. Allah yang mentakdirkan segala peristiwa yang terjadi dalam kehidupan kita. Allah yang mengetahui rahsia tadbir segala peristiwa.

Semalam saya tadabbur surah Abasa dengan adik-adik. Saya tanyakan adik-adik tersebut ayat yang menyentuh hati mereka.

Seorang adik menyebut ayat 19. Min nutfah, khalaqahu faqaddarah. Dari setitis mani, Dia menciptakannya lalu menentukan qadarnya. Kata adik tersebut, saat ovum bertemu sperma lagi, Allah telah menentukan takdir perjalanan hidup kita. Ayat yang pendek sangat tapi mengandungi makna yang mendalam bagi seorang mukmin pastinya. Allahu A'lam..

Tawakal adalah keajaiban hidup…

Saturday, February 19, 2011

AlFajr..


Minggu ini saya rasa stress dan penat sangat. Semalam saya membuat keputusan untuk tidur selepas solat Isya’ untuk memberi kerehatan pada fizikal saya. Seusai menghubungi mak, saya membaca mesej yang hadir dalam keadaan saya yang begitu memerlukan. Akak free malam semalam. Jujur rasa excited sangat nak pergi bertemunya. Tidak sabar-sabar. Saya tahu tidur yang tidak dapat mengalahkan hakikat nikmatnya tarbiah dan memahami AlQuran.

Dan sejak semalam malam saya menangis tanpa henti, merasai kasih sayang Allah yang hadir dalam kekerdilan diri saya sebagai hamba yang dibaluti dosa-dosa. Allah terlalu menyayangi.. Terima kasih kak kerana menjadi perantara kasih sayangNya yang agung!

Kami tadabbur surah AlFajr. Akak tanyakan pada kami suasana surah ini. Apa perasaan yang ada di sebalik surah ini? Apa nada yang ada di sebalik surah ini?

Beberapa ayat awal dari surah ini menggambarkan keheningan fajar dan suasana yang terlalu mendamaikan. Tiba-tiba masuk cerita yang lain dari lain, cerita tentang kaum Aad, kaum Thamud, Firaun dan azab Allah pada mereka. Apa kaitan suasana yang damai itu dengan hal itu? Lepas itu masuk penceritaan mengenai manusia yang bila diberi nikmat, rasa Allah muliakan. Tapi bila dikurniakan ujian, dia merasakan Allah menghinakan. Lepas itu tiba-tiba masuk tentang tidak memberi sumbangan pada anak yatim, tidak memberi makan orang miskin, tentang kecintaan pada harta. Dan tiba-tiba pula masuk tentang kiamat yang begitu mengerikan dan azab Allah yang tidak terperi sakitnya. Dan tiba-tiba pula masuk tentang keadaan jiwa yang tenang.

Saya tidak dapat memahaminya. Cubalah lihat dan tadabbur dulu ayat-ayat Allah ini sebelum membaca entri ini seterusnya. Apa yang awak dapat dari surah ini?

Saya rasa keliru dan tidak dapat menjawab soalan yang akak berikan. Saya tak dapat gist surah ini. Akak mula menceritakan..

Surah AlFajr ini adalah dari surah-surah Makkiah, surah yang membetulkan tentang aqidah. Bukan istimewa untuk orang Mukmin, tapi surah yang diturunkan untuk manusia seluruhnya.

Walfajr. Demi fajar. Fajar ini menurut orang arab adalah waktu sebelum subuh dan waktu subuh itu sendiri. Waktu yang amat menenangkan. Orang jahat pun dah tidur. Yang ada hanya alam dan manusia-manusia yang berzikir padanya. Seluruh alam dalam ketaatan pada Allah, tiada kejahatan.

Sabda Rasulullah SAW : Bila Allah mencintai seorang hamba, maka Allah berseru kepada Jibril: “Sesungguhnya Allah mencintai Fulan, maka cintailah dia.” Jibril pun mencintainya. Kemudian Jibril berseru kepada penghuni langit: ”Sesungguhnya Allah mencintai Fulan, maka kalian cintailah dia.” Penghuni langitpun mencintainya. Kemudian ditanamkanlah cinta penghuni bumi kepadanya.” (HR Bukhari 5580)


Best tak bila Allah cintakan kita? Dia beritahu malaikat dan seluruh alam ini. Alam yang islam ini. Hutan, haiwan liar semuanya lebih Islam dari manusia-manusia yang ada. Best lagi lari pergi hutan kalau kita sedih sebab hutan itu lebih islam kan? Bayangkan perasaan dicintai Allah. Dinding bilik, meja yang kita gunakan, kertas-kertas yang ada yang merupakan makluk itu semuanya mencintai kita. Kita tak pernah keseorangan kan? Allah dan segala makhluknya bersama kita.

Walayalin asyr. Demi malam yang sepuluh. Ada banyak pendapat tentang malam yang sepuluh ini. Tapi ia adalah malam yang sangat istimewa di sisi Allah dan Allah bersumpah deminya. Bayangkan perasaan surah ini. Terlalu istimewa.

Dan bilangan yang genap serta yang ganjil. Bilangan yang genap dan ganjil ini menurut pendapat adalah solat. Dalam suasana hening dan ibadah solat itu dilakukan. Sungguh menenangkan.

Dan malam, apabila ia berlalu. Apa yang berlaku seusai malam berlalu? Akan terbitlah fajar. Surah ini turun dalam suasana umat islam yang sedang ditindas di Mekah. Apa perasaan mereka saat membaca surah ini? Segala kesedihan dan penyiksaan akan berlalu. Fajar akan kembali.

Bukankah yang demikian itu mengandungi sumpah (yang diakui kebenarannya) oleh orang yang berakal sempurna? (89:5)


Kalau kita ini berakal sempurna, kita akan memperdalami sedalamnya hakikat sumpah yang Allah ungkapkan dalam ayat 1-4.

Tidakkah engkau perhatikan, bagaimana Tuhanmu telah melakukan terhadap kaum Aad, iaitu penduduk "Iram" yang mempunyai bangunan-bangunan yang tinggi tiangnya, Yang belum pernah diciptakan sepertinya (tentang besar dan kukuhnya) di segala negeri (pada zamannya)? Dan (terhadap) kaum Thamud yang memahat batu-batu besar di lembah (Wadil-Qura iaitu tempat tinggalnya)? Dan (terhadap) Firaun yang menguasai bangunan-bangunan yang handal kukuh? (Semuanya itu ialah) orang-orang yang telah bermaharajalela di negeri (masing-masing). Lalu mereka melakukan dengan banyaknya kerosakan dan bencana di negeri-negeri itu. Dengan yang demikian, Tuhanmu mencurahkan ke atas mereka berbagai paluan azab; Sesungguhnya Tuhanmu tetap mengawas dan membalas, (terutama balasan akhirat) (89:6-14)


Kenapa Allah tiba-tiba ceritakan hal ini setelah suasana yang sangat damai itu? Sebenarnya tidak berubah lagi mood surah ini. Allah masih memujuk umat Islam. Allah suruh umat Islam yang sedang tertindas itu berfikir tentang kaum-kaum yang sebelum ini. Diorang itu lebih jahat lagi, lebih hebat lagi. Bangunan yang diciptakan mereka itu teknologinya sangatlah hebat. Tapi Allah azab mereka. Dan Allah tegaskan bahawa Allah mengawasi setiap perkara dan Dia akan membalasi. Apa perasaan sahabat-sahabat saat membaca surah ini? Diorang tidak pernah down dalam dakwah. Lagi tertindas, lagi tersebar dakwah. Ikhwan sendiri ditindas di Mesir, tapi dakwah mereka sampai di setiap pelusuk negeri. Kenapa tidak down? Diorang tidak pernah menghabiskan masa dengan berfikir tentang musuh-musuh Allah. Mereka tahu Allah mengawasi. Yang penting mereka melakukan kerja-kerja mereka. Best tak cara Allah pujuk? Sweet sangat kan? Allah ambil suasana yang sangat indah. Dan Allah beritahu kita kekuasaan Dia sampai kita merasai bahawa Allah ada di setiap perjalanan hidup kita.

Oleh yang demikian, maka kebanyakan manusia apabila diuji oleh Tuhannya dengan dimuliakan dan dimewahkan hidupnya, (ia tidak mahu bersyukur tetapi terus bersikap takbur) serta berkata dengan sombongnya: "Tuhanku telah memuliakan daku!" Dan sebaliknya apabila ia diuji oleh Tuhannya, dengan disempitkan rezekinya, (ia tidak bersabar bahkan ia resah gelisah) serta merepek dengan katanya: "Tuhanku telah menghinakan daku!" (89: 16-17)

Allah sebut beritahu kat kita tentang mindset yang ada dalam diri majoriti manusia yang ada di atas muka bumi Allah. Kita rasa bila diberi nikmat, Allah muliakan kita. Bila diuji, Allah menghinakan kita. Bukan hanya pada diri kita sahaja tapi kalau kita melihat sesuatu perkara itu berlaku pada manusia lain, itu juga yang kita fikirkan, kan? Contohnya, ada seorang pelajar perubatan. Dia gagal. Apa perasaan awak saat melihat semua itu? Awak rasa mesti banyak maksiat yang dia lakukan, dan Allah uji dia kan? Macam –macam lagi contoh yang ada. Fikirlah sendiri ye. Tapi inilah persepsi yang ada manusia.

Sedang kedua-duanya, nikmat atau musibah adalah ujian dari Allah. Tiada kaitan dengan kemuliaan atau kehinaan. Keredhaan dan kemurkaan Allah tidak boleh dijustify dengan sejauh mana pemberian rezeki yang Allah berikan pada seseorang itu. Mindset ini salah giler. Allah nak perbetulkan semua ini. Di sisi Allah, mindset yang salah ini adalah sesuatu yang sangat besar.

Dunia ini kalau nak diikutkan adalah seperti laluan yang lurus menuju akhirat. Dan dalam perjalanan itu ada dinding yang diumpamakan dengan ujian. Contohnya, kalau kita gagal buat perubatan, seolah-olah kita melanggar dinding itu. Adakah kita akan terpelanting jauh ke belakang kerana ujian yang berlaku? Tidak sepatutnya kalau kita clear yang tujuan hidup kita adalah akhirat. Kalau gagal pun, kita tidak kisah sangat. Kita sanggup naik dinding itu dan meneruskan perjalanan hidup kita untuk menuju akhirat yang abadi.

Apa sebabnya mindset yang salah yang Allah sebutkan itu boleh berlaku? Jawapannya ada dalam ayat seterusnya..

Jangan demikian, (sebenarnya kata-kata kamu itu salah). Bahkan (perbuatan kamu wahai orang-orang yang hidup mewah, lebih salah lagi kerana) kamu tidak memuliakan anak yatim, (malah kamu menahan apa yang Ia berhak menerimanya); Dan kamu tidak menggalakkan untuk memberi makanan (yang berhak diterima oleh) orang miskin; Dan kamu sentiasa makan harta pusaka secara rakus (dengan tidak membezakan halal haramnya), Serta kamu pula sayangkan harta secara tamak haloba! (89:17-20)


Mindset yang salah itu adalah disebabkan kesalahan kita sendiri. Tidak muliakan anak yatim, tidak memberi makan orang miskin, ambil harta pusaka dan terlalu mencintai harta. Macam mana awak nak betulkan mindset yang salah itu? Infaqlah sebanyak-banyaknya. Hilangkan kecintaan kita pada dunia ini.

Kami ada berbual mengenai perang Khaibar. 1400 sahabat yang pergi berperang ini memang betul-betul solid imannya. Dan mereka menang. Banyak harta rampasan perang. Dan mereka berbual-bual seusai habis peperangan. Ada seorang sahabat yang syahid, dan sahabat-sahabat lain cemburu melihatnya. Tapi Rasulullah SAW kata sahabat itu selimutnya dan tali kasutnya dari neraka. Sebabnya semasa peperangan berlangsung, sahabat ini ada ambil selimut dan tali kasut dari harta rampasan peperangan itu. Padahal harta yang ada begitu banyak, dan sahabat itu cuma ambil sedikit sahaja. Tapi disiplin dan ketaatan jemaah islam adalah besar di sisi Allah dan rasulNya. Selagi belum berlaku pembahagian, tidak boleh ambil.

Ada seorang sahabat yang syahid, dan sahabat lain ajak Rasulullah SAW untuk solat jenazah. Rasulullah kata sahabat ini tempatnya di neraka. Kenapa? Dia ada ambil satu mutiara. Dan harga mutiara itu sangatlah murah, cuma dua dirham sahaja. Tapi Rasulullah SAW sangat disiplin. Ada sahabat yang berpeluh semasa peperangan, dan dia ambil satu kain pihak musuh dan mengikatnya di kepala, Rasulullah SAW kata kau mengikat kain dari neraka. Terus sahabat ini baling kain itu.

Bila kalahkan tentera Yahudi, banyak arak yang dapat dikumpulkan. Ada sahabat yang tidak dapat menahan diri. Dia minum sedikit dan Rasulullah SAW memukulnya dengan selipar. Lepas itu Saidina Umar mengherdiknya, tapi Rasulullah SAW kata, hukuman tadi dah cukup baginya, tak perlu herdik.

Apa yang cuba disampaikan dari cerita ini? Benda-benda kecil yang kita abaikan dan benda ini sebenarnya mempengaruhi. Kalau dalam ayat itu, Allah beritahu sampai boleh mempengaruhi dan membentuk mindset yang salah.

Akak beritahu pengalamannya di RI (rumah Islam). Nak tahu tentang RI, boleh baca blog ini. Bila duduk di RI, semua orang main ambil je barang orang lain. Rasa macam adik beradik. Tapi sebenarnya kalau kita ini mukmin, kita ambil barang orang pun, kita akan minta kebenaran. Benda itu kecil tapi boleh menyebabkan terjejasnya ukhwah. Akak ceritakan tentang kuda-kuda dakwah (kereta dakwah) yang diinfaqkan oleh orang perseorangan. Tapi yang sedihnya, beberapa kemalangan telah terjadi dan kereta ini terjejas. Tapi orang yang terlibat dalam kemalangan itu tidak memaklumkan. Nampak macam kecil je. Tapi besar sebenarnya. Bukan hal kerosakan yang dah berlaku, sebab benda itu boleh diselesaikan. Tapi rasa tanggungjawab untuk memaklukmkan itu.

Makanya, kita ini orang mukmin kena sensitif dengan benda-benda yang kecil ini.

Jangan sekali-kali bersikap demikian! (Sebenarnya) apabila bumi (dihancurkan segala yang ada di atasnya dan) diratakan serata-ratanya, Dan (perintah) Tuhanmu pun datang, sedang malaikat berbaris-baris (siap sedia menjalankan perintah), Serta diperlihatkan neraka Jahannam pada hari itu, (maka) pada saat itu manusia akan ingat (hendak berlaku baik), dan bagaimana ingatan itu akan berguna lagi kepadanya? Ia akan berkata: "Alangkah baiknya kalau aku dahulu sediakan amal-amal baik untuk hidupku (di sini)!" Maka pada hari itu tiada sesiapapun yang dapat menyeksa seperti azab (yang ditimpakan oleh) Allah. Dan tiada sesiapapun yang dapat mengikat serta membelenggu seperti ikatan dan belengguNya. (89:21-26)

Macam mana nak betulkan mindset yang salah ini? Apa kesedaran yang perlu ada? Inilah jawapannya. Ingatlah gambaran kiamat dan akhirat yang akan menggoncangkan hati sesiapa sahaja. Kalau gegaran sedikit kat bangunan sebab gempa bumi di tempat lain, orang mesti takut. Semua dah turun dari flat dan lari. Cuba bayangkan bila Allah kata bumi ini akan digoncangkan berturut-turut. Ngeri tak? Bila Allah kata dirinya dan malaikat yang berbaris-baris akan datang. Kalau kita jumpa tentera yang ramai, mesti takut kan? Ini satu kerajaan yang agung, iaitu kerajaan Allah dan malaikatnya, bayangkan ketakutan yang ada dalam diri kita? Dan Allah ceritakan tentang manusia-manusia yang menyesal. Nak menyesal ke? Dan Allah ceritakan azabnya yang tidak terperi itu..

Dan orang-orang yang hatinya penuh iman, tidak ada mindset yang salah itu, hatinya sungguh tenang. Dan Allah memanggilnya..

"Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang! "Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu) !"Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia - "Dan masuklah ke dalam SyurgaKu! " (89-27-30)

Ya Allah, nikmatnya nak dapat semua itu. Bestnya.. Hebatkan kelebihan orang yang tenang ini? Gagal tak takut, tidak kahwin tidak kisah, tak dapat anak tidak heran. Sebab semuanya dalam kekuasaan Allah. Yang penting dakwah dan tarbiah berjalan sehingga akhir kehidupannya bertemu dengan Allah.

Saya dah kongsikan gist dia. Nak lebih mendalam, baca tafsir fi zilalil Quran. Sebab tadabbur ini dari tafsir fi zilalil Quran. Saya berdosa, tulisan ini tidak best. Tapi baca tafsir fi zilalil Quran sangat best.

Best kan tengok Assyahid Syed Qutb sebab dia mendalami AlQuran sebegitu sekali. Saya tanya kat akak, macam mana dia boleh segenius itu mendalami AlQuran? Kata akak, sebab dia memberi seultimate tenaga, jiwa dan darahnya pada dakwah, itulah sebabnya dia mendapat ultimate kefahaman dari AlQuran.

Kalau nak faham Quran sedalamnya, kena buat kerja dakwah selayaknya… Allahu A’lam..

Saya dapat surah ini dan hati saya masih tersentuh sehingga kini… Mudah-mudahan Allah terus memberikan kita kefahaman terhadap AlQuran yang akan terus-terusan menggerakkan kita.

Tuesday, February 15, 2011

Umar..

Jujurnya saya rasakan terlalu sukar posisi kini. Melihat pengalaman adik-adik, saya rasakan ianya adalah pengalaman yang terlalu menghiris hati. Tekanan dari pihak atasan yang tidak ingin mengiktiraf kolej kerana bilangan pelajar yang ramai. Mahu atau tidak, angka yang berlebihan perlu dikeluarkan. Dan penilaian akademik adalah ukurannya.

Hati mahu bertemu mereka, tapi saya rasakan tidak mampu. Mahu mengatakan faham, tidak mungkin saya memahami. Tadi seorang sahabat menelefon. “Afeera, apa nasihat yang boleh saya berikan pada adik-adik?”. Aduh, saya sendiri kesedihan kerana tiada yang mampu saya lakukan. Ada adik-adik kami yang mana ibu bapanya langsung tidak memahami. Dia dipersalahkan. Keberadaannya dalam tarbiah juga adalah penderitaan lantaran ibu bapa yang menekan. Memakai tudung juga adalah kesalahan. Dan adik-adik ini sekali lagi perlu melalui ujian yang begitu berat.

Ada di kalangan mereka yang mana ibunya baru didiagnosis menghidap kanser. Ujian demi ujian yang Allah timpakan buat mereka. Melihat segala yang terjadi, begitu mencucuk hati. Pedih..

Buat adik-adik, akak pernah kongsikan ayat-ayat ini di dalam usrah. Baru sahaja kita mentadabbur ayat Allah ini. Surah Thaha.. Mungkin Allah mahu kita memahami ayat Allah ini sedalamnya.

Ayat ini telah mengetuk hati Saidina Umar.. Dari ayat pertama lagi.. Dalam keadaan hatinya yang begitu marah, telah membelasah adiknya, dia membaca ayat-ayat Allah. Niat hatinya yang mahu membunuh Rasulullah SAW terus berubah.. Ayuh telusuri kisah ini..

Peristiwa pengislaman Saidina Umar Al-Khattab bermula apabila pada suatu hari orang-orang Quraisy bermesyuarat bagi melantik seseorang untuk menjalankan usaha untuk membunuh baginda Rasulullah S.A.W. Umar menawarkan diri untuk memikul tanggungjawab itu. Tawaran beliau mendapat sorakan daripada hadirin memandangkan beliau merupakan panglima perang Quraisy yang paling terkemuka dan handal. Umar lantas menggalas pedangnya di tengkuk lalu lalu terus pergi untuk menyelesaikan tanggungjawab tersebut.

Dalam perjalanan, beliau bertembung dengan Saad bin Abi Waqqas r.a dari Bani Zuhrah.

“Mahu ke mana engkau wahai Umar?”

“Aku mahu membunuh Muhammad!” jawab Umar.

“Tidakkah engkau sedar bahawa Bani Hashim, Bani Zuhrah dan Bani Abdul Manaf akan bertindak balas membunuhmu”.

Umar tersinggung dengan kata-kata yang dikeluarkan oleh Saad lalu menghunus pedangnya. Saad juga bertindak sedemikian untuk mempertahankan nyawanya sambil mengisytiharkan keIslamannya.

Pertarungan hampir tercetus dan pada ketika itu Saad berkata: “Terlebih dahulu kamu perbetulkan urusan keluargamu. Adik perempuanmu dan iparmu telah memeluk Islam”.

Mendengar sahaja berita itu, kemarahan Umar meluap-luap dan beliau menukar langkah untuk menuju ke rumah adiknya. Pintu rumah adiknya dikunci dari dalam dan kedua-dua adiknya sedang menerima pengajaran Al-Quran daripada Khabbab r.a. Umar mengetuk pintu dan memanggil adiknya supaya membuka pintu.

Mendengar suara Umar, Khabbab r.a terus menyembunyikan dirinya dalam sebuah bilik. Beliau terlupa untuk membawa lembaran-lembaran Al-Quran. Apabila pintu dibuka, Umar terus memukul adiknya sambil berkata: “Wahai musuh kepada musuhmu sendiri. Kamu juga telah meninggalkan agama datuk nenek moyang kamu. Apa yang telah kamu lakukan? Siapakah pemilik suara asing yang aku dengar dari luar sana?’’.

Adik iparnya menjawab: “Kami sedang bercakap antara satu sama lain”.

Umar bertanya kepadanya: “Adakah kamu juga meninggalkan agama nenek moyang kamu dan memeluk agama baru itu?”.

Adik iparnya menjawab: “Tetapi apa salahnya sekiranya agama yang kami anuti itu lebih baik dan benar?’’.

Apabila mendengar sahaja jawapan daripada adik iparnya itu, Umar bertambah menyinga lalu memukulnya, menarik janggutnya dan membelasahnya dengan teruk. Apabila adik perempuannya mencelah, dia memukul muka adiknya begitu kuat sehingga mengalir darah dengan banyaknya. Adiknya meluahkan perasaannya: “Umar, kami dibelasah hanya kerana kami menjadi seorang muslim. Dengarlah! Bahawa kami berazam untuk mati sebagai seorang Islam. Kamu bebas melakukan apa sahaja terhadap kami kerana Allah sentiasa berada bersama kami”.

Dia berasa menyesal dengan perbuatannya apabila melihat adiknya berlumuran darah. Matanya terpandang lembaran Al-Quran yang tidak sempat dibawa oleh Khabbab r.a. Lalu beliau cuba untuk mengambil lembaran Al-Quran untuk melihat apakah kandungannya.

Adiknya berkata: “Tidak! Badanmu bernajis dan tidak seorang pun yang bernajis dibenarkan untuk menyentuh Al-Quran”.

Umar mendesak ingin menyentuhnya tetapi adik perempuannya enggan membenarkan tindakannya kecuali beliau membersihkan dirinya terlebih dahulu. Akhirnya Umar akur.

Setelah beliau mandi beliau mula membaca lembaran tersebut dan surah yang dibacanya ialah Surah Thaha. Beliau memulakannya daripada awal. Jom tadabbur sama-sama ayat-ayat yang telah mengetuk hati Umar.

Taa' Haa. Kami tidak menurunkan Al-Quran kepadamu supaya engkau menanggung kesusahan. (Taha:1-2)


Umar ini adalah orang yang paling kejam di Mekah. Siapa penyeksa semua akhawat seperti Zinnirah, Nahdiya dan lainnya di Mekah? Tidak lain tidak bukan, dialah Umar. Dalam seerah diceritakan, Umar kepenatan menyeksa mereka. Tapi jauh di lubuk hatinya, dia menginginkan Islam. Pernah dia memikirkan hal tersebut. Cuma jahiliah dan keadaan kaumnya menghalangnya dari memeluk Islam. Dia merasakan Islam adalah kesusahan. Dan bila dia membaca ayat tersebut, dia tahu bahawa Allah sedang berkomunikasi dengannya. Allah sedang berbicara padanya bahawa Islam tidak susah.

Hanya untuk menjadi peringatan bagi orang-orang yang takut melanggar perintah Allah. (AlQuran) diturunkan dari (Tuhan) yang menciptakan bumi dan langit yang tinggi. Iaitu (Allah) Ar-Rahman, yang bersemayam di atas Arasy. Dia lah jua yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi serta yang ada di antara keduanya dan juga yang ada di bawah tanah basah di perut bumi. Dan jika engkau menyaringkan suara dengan doa permohonanmu, (maka yang demikian tidaklah perlu), kerana sesungguhnya Allah mengetahui segala rahsia dan segala yang tersembunyi. Allah! Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Dia, bagiNyalah segala nama yang baik. (Taha:3-8)


Allah beritahu Umar kalau dia menyaringkan suara, mengamuk sekalipun, Allah tahu apa yang ada di hatinya.. Allahu Akbar!

Dan sudahkah sampai kepadamu perihal Nabi Musa? Ketika ia melihat api, lalu berkatalah ia kepada isterinya: "Berhentilah! Sesungguhnya aku ada melihat api semoga aku dapat membawa kepada kamu satu cucuhan daripadanya, atau aku dapat di tempat api itu: penunjuk jalan. Maka apabila ia sampai ke tempat api itu (kedengaran) ia diseru: "Wahai Musa! " - "Sesungguhnya Aku Tuhanmu! Maka bukalah kasutmu, kerana engkau sekarang berada di Wadi Tuwa yang suci. "Dan Aku telah memilihmu menjadi Rasul maka dengarlah apa yang akan diwahyukan kepadamu. "Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah sembahyang untuk mengingati Daku. (Taha: 9-14)


Kenapa agaknya kisah Musa ini menyentuh hati Umar? Sebab Musa mencari api, dah nampak dah pun api itu. Tujuan Musa pergi pada api itu untuk mendapatkan api atau sebagai penunjuk jalan. Tapi takdir Allah, Musa menemui Allah di lembah Thuwa tersebut. Begitulah juga keadaan Umar. Tujuannya keluar untuk membunuh Rasulullah SAW, tetapi takdir Allah dia bertemu dengan RabbNya. Dan Allah berkomunikasi dengannya saat Allah mengatakan bahawa Allah telah memilih Musa. Seolah-olah ayat tersebut berkata bahawa Allah telah memilih Umar. Dahsyat kan Quran? Kita tahu secara teorinya bahawa surah ini mengetuk hati Umar, tetapi jarang kita mentadabbur kan? Kenapa surah ini boleh sekelip mata menukar Umar? Dahsyat kan kalau kita benar-benar memahaminya?

Bila sampai pada ayat 14, Umar pun bersuara, “Baiklah bawakan aku berjumpa Muhammad”.

Apabila mendengar kata-kata ini, Khabbab pun keluar dari tempat persembunyiannya dan berkata: “Wahai Umar! Berita gembira untukmu. Semalam Rasulullah s.a.w telah berdoa kepada Allah; “Ya Allah! Perkuatkanlah Islam melalui 2 Umar (Umar atau Abu Jahal), sesiapa yang Engkau kehendaki. Nampaknya doa Rasulullah ini diperkenankan untukmu”.

Umar pun pergi menemui Rasulullah s.a.w lalu terus memeluk Islam pada pagi Jumaat. Dikhabarkan betapa gembiranya umat Islam saat itu, sehinggakan laungan takbir kedengaran sehingga ke Kaabah.

Akak pasti cerita ini masih relevan untuk adik-adik. Terkadang mungkin adik mencari sesuatu dalam kehidupan ini, tapi Allah mentakdirkan yang lain. Dan akak percaya segala yang terjadi akan menambah iman adik-adik dan adik-adik akan bertemu dengan Allah di dalam perjalanan yang penuh dugaan ini.

Jujur akak bukan murabbiah yang baik untuk adik-adik. Tidak pandai meladeni kalian. Tidak mungkin akak dapat menjaga kalian dengan baik. Akak serahkan urusan kalian pada Allah dan pasti Dia akan menjaga kalian dengan cara yang indah.

Nota tambahan:

Kenapa Allah suruh Nabi Musa buka terompah sebelum bertemuNya di lembah Thuwa? Kenapa hal buka terompah itu perlu kita baca di dalam AlQuran? Kenapa ayat ini sangat relevan sampai kiamat? Sebab Allah sedang mengajar Nabi Musa berkenaan adab. Even Saidina Umar pun kena membersihkan dirinya sebelum membaca kalamullah. Akhlaq dan adab adalah soal besar di sisi Allah. Allahu A'lam.

Sunday, February 06, 2011

Maryam...

Minggu lalu saya oncall dengan seorang kawan beragama Kristian. Dia penganut Kristian yang alim. Semasa peperiksaan, dia berdoa lebih lama dari mereka yang beragama Islam. Saya rasakan sukar untuk mengajaknya berbicara tentang Islam. Tapi hari itu, Allah menjadikannya mudah dengan pertolongan housemate sendiri.

Kami berbual banyak perkara. Dan jujur dalam dakwah itu ada bekal untuk diri sendiri. Menurutnya, banyak persamaan di antara Islam dan Kristian. Tapi sebagai Muslim, saya percaya perbezaan yang ketara adalah dari sudut Ilah. Saya membacakan terjemahan surah Al Ikhlas padanya. Katanya, semua itu sama dengan bicara Nabi Musa, sama dengan ajaran agamaNya. Lantas saya bertanyakan soal trinity, tidak akan sama satu dengan tiga. Kata dia, analoginya seperti air, H2O. 3 molekul dalam satu. Kata-katanya menambah iman saya sendiri.

"Dan tidak ada sesiapapun yang serupa denganNya". (Surah AlIkhlas: 4)


Kemudian saya bercerita padanya mengenai Surah Maryam. Katanya, dalam kitabnya tidak banyak diceritakan tentang Maryam. Paderinya selalunya akan membawa Surah Maryam di dalam pertemuan mereka untuk menunjukkan keistimewaan Maryam dari sudut pandang agama lain. Begitu rupanya..

Suka sangat Yaqub Nassim baca Surah Maryam ini!

Sebenarnya saya bukan mahu bercerita tentang kawan Kristian tersebut. Saya mahu bercerita tentang Surah Maryam, satu surah yang saya cintai.

Saya tidak pernah dapat membayangkan bagaimana Jaafar bin Abu Talib membacakan surah ini sehingga membuatkan Najashi dan paderi-paderinya menitiskan air mata. Ya, surah ini penuh rona perasaan di dalamnya. Surah inilah yang menggambarkan sakitnya Maryam saat melahirkan Nabi Isa a.s. Surah inilah yang merakamkan kata-kata Maryam yang menginginkan kematian kerana beban berat yang perlu ditanggungnya. (Saya pernah menuliskannya dulu di sini).

Banyak asbab mengapa saya mencintai surah ini. Surah ini bermula dengan permintaan Zakaria yang menginginkan cahaya mata. Kalau kitalah, dah tua dan isteri pula mandul, ada kemungkinan ke kita akan berdoa seperti mana Nabi Zakaria berdoa? Mungkin dalam hati kita, faham-faham sendiri jela.. (Tidak mungkinlah aku nak dapat anak. Aku dah tua, isteri aku mandul.) Tapi nabi Allah tersebut mengajar kita hakikat iman bahawa tiada yang mustahil di dunia ini. Dengan surah ini, saya diajar untuk mempercayai bahawa segala suatu di tangan Allah. Surah ini mengajar kita tiada yang mustahil. Tiada yang mustahil bagi Allah untuk menciptakan Isa tanpa sperma seorang lelaki. Tiada yang mustahil bagi Allah untuk menciptakan zuriat buat Zakaria walau isterinya mandul.

Saya suka part Nabi Zakaria dan Nabi Ibrahim berdoa dan berharap. Mereka berharap bahawa mereka tidak akan kecewa dalam berdoa kepada Allah. (19:4 dan 19:48) Hebat kan!

Surah ini penuh perasaan. Kalau mendalam tadabbur kita, mesti terkesan dengan kesakitan yang perlu dilalui Maryam. Terlalu cantik cara Allah menceritakannya.

Pernah saya membaca Surah Hud. Hebat sangat cara Allah describe sesuatu peristiwa. Menyentuh hati yang amat. Nanti buka Quran ye, Surah Hud bermula ayat 41. Allah ceritakan bagaimana perpisahan yang berlaku di antara Nabi Nuh dan anaknya. Allah ceritakan bagaimana keadaan ombak yang seperti gunung itu. Dan saat Nabi Nuh melihat anaknya dalam deras ombak itu, dia tahu tiada siapa yang dapat lari dari azab Allah. Dan dia memanggil anaknya. Tapi anaknya tak nak ikut. Dan Allah cerita bagaimana gelombang ombak itu memisahkan keduanya. Dan Nabi Nuh berdoa pada Allah untuk anaknya. Dan jawapan Allah ternyata begitu mengesankan. Sedih giler baca.. Tidak tahan air mata… Huhu.. Terlalu menyentuh perasaan..

Indah sangat kan Quran? Kalau baca Surah Maryam itu, ayat pertama pun sangat istimewa. Kaf ha ya ain sod.. dan bersambung dengan ayat kedua. Ayat pertama itu pun tidak mungkin ada manusia yang mampu mereka ayat sehebat itu. Cuba awak buat satu ayat dari susunan beberapa huruf. Dan cuba awak try sambung dengan ayat kedua, mesti tidak jadi punya. Hebat sangat cara ayat pertama dan kedua itu bersambung. Macam ada nada yang best sangat. Memang bestlah..

Oklah, nanti kita sambung lagi. Saya tidak siap Patient Management Record lagi. Bosan buat benda itu. 20 patient!…huhu..sangat-sangatlah tidak larat…

Friday, February 04, 2011

Demo...

Ini demo keempat yang saya sertai. Semuanya memberi pengalaman yang berbeza. Kami solat zohor di KLCC sebelum berangkat ke masjid Assyakirin. Di KLCC, seorang ustazah yang berusia 64 tahun yang mengetahui solat jemaah. Saya pernah bercerita tentang ustazah sebelum ini. Semangatnya mengalahkan anak-anak muda. Ada kekuatan yang mengalir saat melihat wajah ustazah. Ada beberapa wajah yang sering membuatkan saya termenung jauh dan wajah ustazah salah satunya. Kita pun tidak tahu berapa lama kita akan thabat di atas jalan ini lebih-lebih lagi di usia sebegitu.

Doa ustazah benar-benar membasahi. Rasa dzuq yang amat. Qunut nazilah yang dibacakan menimbulkan keinsafan. Nanti kita cerita pasal qunut nazilah ye..
Berpeluang juga mengikuti solat hajat di masjid Assyakirin. Kami akhawat solat di atas tanah. Saya sudah lama merindukan pengalaman itu. Selalunya hanya berpeluang semasa mukhayyam sahaja. Indahnya pengalaman tersebut. Bau tanah yang mengingatkan kita akan asal usul dan tempat kembalinya kita kelak.

Gambar-gambar demo memaparkan jumlah manusia yang ramai, namun hakikatnya adalah terlalu sedikit sekiranya nak dibandingkan dengan manusia-manusia yang ada di KLCC. Bertemu mereka yang memakai tudung labuh di KLCC cukup mengujakan walau tidak pernah mengenali. Hati dapat merasai bahawa mereka adalah akhawat. Apatah lagi kalau bertemu dengan mereka yang benar-benar kita kenali. Indahnya ukhwah…
Walau zahirnya yang hadir sedikit, tapi saya masa mengingati lagi kata-kata ustaz semasa konvensyen baru-baru ini. Dalam AlQuran tidak pernah sekalipun sebut golongan yang ramai mengalahkan golongan yang sedikit. Yang ada hanya golongan yang sedikit yang mengalahkan golongan yang ramai. Insya Allah, kita pasti menang suatu masa nanti. Sungguh masa dan kesabaran adalah rawatan.

Oklah sambung cerita tentang qunut nazilah. Dulu bila baca tidak faham sangat. Tapi bila tadabbur seerah, barulah faham. Ada sekali itu sepupu nabi, Utaibah bin Abu Lahab kacau nabi. Dia ini memang kurang ajarlah. Sebab nabi dah geram sangat, nabi doa – allahumma sallit kalban min kilabik – ya Allah, hantarlah anjing dari anjing-anjingMu. Kalban ini dimaksudkan dengan binatang buas juga. Dengar sahaja doa ini, Utaibah ini takut dan tidak kacau nabi lagi. Satu hari dia pergi berniaga ke Sham. Dalam perjalanan, dia singgah di Zarqa, Jordan dan berkhemah di situ. Pada waktu malam, datang seekor binatang buas. Utaibah ini pun takut. Binatang buas ini hanya mencari Utaibah. Dia dibunuh dengan kejam oleh binatang buas tersebut. Sebelum mati dia cakap, “Muhammad di Mekah, tapi dia membunuh aku di sini dengan doanya”. Begitulah cerita tentang sedikit petikan dari doa qunut nazilah itu.

Lain itu, bolehlah doa macam itu ye? Dalam seerah, ada banyak bahagian nabi berdoa dengan doa yang ganas. Ada satu bahagian, semua nama yang nabi sebut kerana kekejaman mereka, semuanya mati dalam perang Badar. Oo, kiranya bolehlah doa macam itu? Sesetengah orang pula akan cakap, orang dakwah ini ambil seerah sedikit-sedikit sahaja. Nabi pun ganas juga, kita je yang nak berlemah lembut.

Jawapannya, kalau dengan musuh Allah seperti Zionis laknatullah, Hosni Mubarak itu dan lain-lainnya, bolehlah nak doa macam itu. Tapi kalau dengan manusia-manusia yang awak baru jumpa sejam dua nak doa macam itu, tidak adillah. Maksud saya, kalau awak nak doa macam doa nabi itu, awak buatlah dulu dakwah macam yang nabi buat. Nabi ziarahi Abu Lahab itu pun berpuluh kali sehari. Kita ini buat dakwah sedikitlah sangat, tapi sibuk nak doa macam itu. Adil ke? Mestilah tidak adil kan? Nabi Nuh doa pun setelah dia buat dakwah beratus tahun. Kalau dah buat dakwah macam itu, awak doalah apa-apa pun. Saya pun tidak heran.

Faham ke? Jangan ambil seerah secara picisan, ambil sedikit-sedikit. Faham betul-betul seerah itu. Kalau tidak, jadilah manusia yang tidak habis-habis nak cari salah tentang dakwah yang dilakukan oleh manusia lain.

Oklah, saya pun dakwah tidak betul lagi. Kita baiki diri kita sama-sama ye… Meleret jauh saya ini…Huhu..
Saya suka gambar ini. Down! Down! Down Mubarak!

Thursday, February 03, 2011

Simen ukhwah...

Terlalu banyak yang terjadi sehinggakan pena tidak ingin menarikan rentaknya lagi. Keadaan sekolah haru biru. Banyak kejutan yang tidak saya sangkakan. Melihat sendiri senario dakwah, cuba memahami segalanya. Entahlah, yang pasti langkah perlu diteruskan walau duri yang tumbuh kian menyakiti sang pejalan. Dunia yang kita lalui ibarat berjalan di atas padang rumput yang luas. Di dalam perjalanan, terlalu banyak kemuncup yang hinggap. Lantas usah disibukkan dengan kemuncup, dibimbangi kita tidak akan sampai ke destinasi.

Segala yang terjadi di sekolah mungkin teguran Allah. Bak kata seorang akak, kerana mengabaikan kerja-kerja dakwah dan tarbiah. Semua orang disibukkan dengan urusan masing-masing. Cikgu dengan penyedian peperiksaan dan masalah-masalah lain. Pelajar dengan masa depan mereka yang kelam. Cikgu terlupa tujuan asal menubuhkan sekolah dan pelajar pula ke sekolah tanpa ada tujuan. Pelik, bicara akak tersebut diulangi sekali lagi oleh seorang cikgu semasa pertemuan baru-baru ini. Bak kata cikgu, adakah Allah ingin mengganti kita dengan yang lain?

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. Aku tidak sekali-kali menghendaki sebarang rezeki pemberian dari mereka, dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi makan kepadaKu. Sesungguhnya Allah Dia lah sahaja Yang Memberi rezeki (kepada sekalian makhlukNya, dan Dia lah sahaja) Yang Mempunyai Kekuasaan yang tidak terhingga, lagi Yang Maha Kuat Kukuh kekuasaanNya. (51: 56-58)


Kita benar-benar terlupa tujuan hidup kita. Lebih haru biru, kita lupa mentadabburi ayat sesudah itu. Kerja kita mudah, langsaikan tujuan penciptaan kita. Masa depan kita, rezeki kita adalah urusan Allah. Buat sahaja kerja kita, percayalah hal rezeki dan urusan masa depan kita sudah dalam ketentuanNya. Begitulah ayat Allah menegaskan kerana ramai insan yang takut mengharungi jalan ini kerana bimbangkan ketentuan masa depan mereka.

Jujurnya pemergianku pada konvensyen dakwah baru –baru ini menaikkan semangat. Namun sayang, aku rasakan lesu sekembalinya ke sekolah. Barangkali ada sesuatu yang kurang. Kekurangan itu telah lama aku rasai. Dan seorang cikgu yang lain mentadabburi ayat-ayat Allah ini. Air mata mengalir. Aku merasainya dengan sepenuh hati. Kesilapan itu ada juga dalam diriku.
Kita telah lama setuju dengan bahawa kerja-kerja takwin adalah core business kita. Dalil takwin tersebut telah lama kita hafaz dalam usrah-usrah kita. Setiap masa disebut-sebut. Itulah kerja kita di tiap ketika. Setiap saat yang berlalu mengingatkan kita dengan kerja-kerja takwin. Dan kita semua setuju kerja takwin adalah kerja yang paling berat. Membina manusia adalah terlalu sukar. Dan terkadang dalam kerja-kerja kita, kelesuan terjadi. Terkadang penat. Semakin lama roh-roh yang ada mengendur. Ramai juga yang ingin lari. Ada yang terlalu penat sehinggakan tidak mahu berpaling lagi pada jalan ini. Kita terlupa saat kita mentaddaburi ayat Allah mengenai kerja takwin, ada ayat-ayat Allah sebelum itu. Kita benar-benar terlupa.

Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (ugama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya. Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya. (3:102-104)


Kerja membina manusia tidak sama dengan kerja membina jalan raya. Kerja membina manusia-manusia yang disifatkan Allah sebagai bunyanun marsus (61:4) bukanlah dengan bahan-bahan simen yang kering. Kerja-kerja ini ada rohnya. Kerja bermula dengan taqwa yang sebenarnya pada Allah. Dan di sana ada roh ukhwah yang membasahkan hati-hati kita setiap saat dan ketika sehingga perjuangan ini akan terus marak bergelora.

Namun sayang, kita terlupa hal-hal ukhwah. Kita pandang sepi ukhwah. Iman kita belum cukup mendalam terhadap sahabat-sahabat kita. Berapa ramai yang sanggup singgah sebentar di rumah sahabat tanpa sebarang keperluan, yang mana tujuannya hanya kerana Allah semata-mata? Berapa ramai yang menghubungi sahabatnya dengan tujuan semata-mata lillahi taala?

Tidak mungkin bunyanun marsus terbina tanpa simen-simen ukhwah yang membasahinya. Andai kita sesama murabbiah tidak saling mengenali sedalamnya, mungkinkah kita mengenali mutarabbi kita? Andai ukhwah di kalangan kita terlalu rapuh, mampukah saf-saf yang berlainan dengan kita disatukan? Dan mungkinkah jalur geografi yang memisahkan kita dengan saudara-saudara seislam kita yang lain di Mesir dan lainnya yang dicipta oleh musuh-musuh Allah mampu dilenyapkan andai ukhwah fillah belum kita imani dengan darah kita?

Aduhai, kita benar-benar terlupa…

Ya rabb, engkaulah yang menyatukan hati-hati. Dosa-dosa kami telah memisahkan kami. Nafsu kami begitu merajai sehingga ukhwah tidak subur di perdu hati kami. Lantas Kau bilaslah hati kami dengan rahmatMu kerana sungguh kami begitu memerlukannya. Ya rabb, satukan hati-hati ini di jalanMu. Jadikanlah kami salah satu di antara golongan yang akan Engkau naungi di mahsyar kelak lantaran cinta kami pada sahabat-sahabat kami. Jadikanlah pertemuan kami hanya semata-mata kerana diriMu. Ampunkan kami ya rabb. Bantulah kami membangunkan manusia-manusia yang akan mengembalikan islam semula. Ya rabb, bantulah kami..

Wednesday, February 02, 2011

هيلا هيلا يا مطر



هِيلاَ هِيلاَ يا مَطَرْ
Come down O Rain!
اِغْسِلي اوْراق الشَجَرْ
Wash the trees' leaves
الحُلْم مثْل الوَرْد يكْبَرْ
A dream - just like a rose - grows
والهِلالْ يصْبَحْ قَمَرْ
And the crescent becomes a full moon

اُدْخُلِي بِيُوت القَصَبْ
Enter the huts and shanty towns
واسْقِي أزْهار الغَضَبْ
And water the flowers of anger
وخَبِّرِي دَمْعِةْ بِلادِي
And inform my country's tears
إنّ ماسِحْهَا حَضَرْ
That the one who is going to wipe them has arrived

قَطْرةْ قطْرَة عَ الدُرُوبْ
Drop by drop on the paths
غَنِّي لِعْطَش القُلُوبْ
Sing for the hearts' thirst
وما تْخافِي السَحابْ يا حرة
And do not fear the clouds O free land
الصَفْو مِنْ بَعْد الكدَرْ
Good times always follow the bad ones

ضُمِّينِي وبِلِّي لِي رِيقِي
Embrace me and quench my thirst
وغَطِّي بِلْحافِكْ رَفِيقِي
And cover with your scarf my companion
مَهْمَا عَثَّرْنِي طَرِيقِي
No matter how many times I fall
المَسِيرَةْ تَسْتمرّ...
The journey will continue

Keadaan di sekolah pun sama macam apa yang berlaku di Mesir. Bila nak berambus entah Hosni Mubarak di sekolahku ini...

Benci! Tidak sabar nak lari! Benci! Benci! Tidak larat lagi nak duduk di sini!
There was an error in this gadget