Friday, December 31, 2010

Attakathur...

Alhamdulillah, saya lulus semester ini dan akan ke semester akhir. Terlalu banyak yang terjadi sehingga saya merasakan urusan peperiksaan adalah terlalu kecil. Semalam misalnya usrah saya dirombak. Sahabat-sahabat yang telah bekerja akan ke medan lain. Jujur ada kesedihan dalam lubuk hati saya yang paling dalam. Mereka telah banyak membantu saya selama ini berada di medan pelajar dan kini mereka telah tiada. Sungguh Allah menjadi saksi atas nikmat ukhwah yang terbina. Pertemuan dan perpisahan sering menjadi rona kehidupan. Lebih membuatkan hati kesedihan kerana anak-anak usrah saya membincangkan berkenaan ukhwah di sebelah petangnya dan Allah membuatkan saya merasai semua itu di malamnya pula.

Setelah keputusan dikeluarkan semalam, kami adakan sesi makan-makan dengan seorang pensyarah kami. Terlalu hebat mehnah dan tribulasi yang perlu dilalui oleh para pensyarah saat ini. Saat melihat perjuangan mereka, saya rasakan syurga Allah itu terlalu jauh dengan diri saya. Perjuangan mereka terlalu hebat. Ujian Allah buat mereka bukan calang-calang. Saya doakan moga Allah memberikan mereka kekuatan untuk terus bertahan.

Oklah, jom kita tadabbur Quran. Tidak tahu kenapa Allah membuatkan saya memilih surah ini untuk dibincangkan dengan adik-adik semalam. Surah ini macam dekat sangat dengan saya barangkali. Ada satu lagi surah, tapi nanti saya ceritakan.

Kita bukan nak tambah ilmu belajar Islam ini, tapi kita nak sangat faham Islam ini. Kita nak apa yang kita fahami itu mengalir dalam urat, sel, hati-hati kita sehingga segala-galanya hanyalah berlandaskan kerana Allah sahaja. Untuk mempelajari sesuatu itu mudah, tapi adakah apa yang kita tahu itu meresapi diri kita? Adakah ia akan menjadi dye yang akan mewarnakan pakaian? Akan masuk ke celah-celah diri kita? Itulah apa yang Allah panggil sebagai sibghah.
”Shibghah Allah. Dan siapakah yang lebih baik shibghahnya dari pada Allah?.....” (Al Baqarah: 138).


Dan kita nak sangat sibghah (celupan) Allah itu terus-terusan mewarnai diri kita. Kita nak mengaplikasikan Quran dalam kehidupan kita. Quran itu sentiasa bermain-main dalam kehidupan kita, berdesir di telingan kita, mengairi hati kita.

Bagaimana nak berinteraksi dengan Allah? Salah satu perkara yang boleh kita lakukan adalah mempraktikkan dalam kehidupan kita. Kita dah saling mengenali. Bila kita duduk dalam kehidupan kita, kita cuba menjadikan apa yang kita faham dalam diri kita. Kita saling menasihati sahabat-sahabat kita. Kita tidak akan malu mengingatkan saudara-saudara kita. Kita nak relate segala yang berlaku dalam kehidupan kita dengan apa yang kita fahami.
Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak pangkat dan pengaruh), - Sehingga kamu masuk kubur. Jangan sekali-kali (bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak (akibatnya yang buruk semasa hendak mati)! Sekali lagi (diingatkan): jangan sekali-kali (kamu bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak akibatnya yang buruk pada hari kiamat)! Demi sesungguhnya! Kalaulah kamu mengetahui - (apa yang kamu akan hadapi) - dengan pengetahuan yang yakin, (tentulah kamu akan mengerjakan perkara-perkara yang menjadi bekalan kamu untuk hari akhirat). (Ingatlah) demi sesungguhnya! - Kamu akan melihat neraka yang marak menjulang. Selepas itu - demi sesungguhnya! - kamu (wahai orang-orang yang derhaka) akan melihatnya dengan penglihatan yang yakin (semasa kamu dilemparkan ke dalamnya)! Selain dari itu, sesungguhnya kamu akan ditanya pada hari itu, tentang segala nikmat (yang kamu telah menikmatinya)! (Surah Attakathur)


Surah yang kita nak bincangkan hari ini adalah Surah Attakathur. Surah ini adalah surah yang ke 102 dalam jujusan ayat-ayat Allah. Surah ini sebagaimana surah-surah dalam juzuk ini adalah surah-surah yang pendek. Allah Taala ceritakan pada kita mengenai surah ini tidak sebagaimana surah-surah lain. Sesetengah surah datang dengan sumpah seperti Al Asr, Addhuha. Ada surah yang dimulakan dengan Qul. Tapi surah ini mula terus dengan tajuk. Allah Taala terus sedarkan kita dalam keadaan kita terlupa. Allah nak ceritakan satu hakikat pada kita dalam keadaan kita tak sedar. Alhakumuutakkathur..

“Eh, kau ni semua telah dilalaikan oleh Attakathur.” Attakathur itu fai’l, alha itu fe’el, kummaf’ul bih. Allah Taala kata attakathur ini seolah-olah satu manusia yang telah mengganas dan mengganggu kamu. Macam kucing kacau kamu. Tapi ini bukan kucing. Benda ini adalah sesuatu yang telah melalaikan kita.

Contoh macam Akademi Fantasia. Beribu-ribu nak masuk uji bakat. Orang yang tengok pula tak boleh nak tinggal. Apa yang manusia dapat? Mereka ini dah jadi lalai. Allah Taala kata ada satu lagi benda yang manusia lalai. Ada satu benda lagi yang telah melalaikan. Dalam hal ini attakathur telah melalaikan kamu. Apa attakathur ini? Takathur ini datang dari kalimah kathura yang bermaksud banyak. Attkathur adalah perlambangan untuk banyak atau perasaan nak banyak. Attakathur bukan untuk dalam hal-hal kebaikan. Attakathur dalam tafsir adalah tentang duniawi, bukan tentang ukhrawi.

Saidina Abdul Rahman dan Saidina Abu Bakar misalnya tidak mahu harta jatuh ke tangan orang kafir atau jatuh ke tangan orang fasiq. Kalau jatuh kat tangan orang kafir, mereka akan guna untuk jauhkan umat Islam. Ada juga kemungkinan harta ini akan jatuh ke tangan orang yang tidak gunakan harta. Mereka cemburu tengok orang kafir. Kita pun perlu sebegitu dalam seluruh kehidupan kita. Kita kena rasa cemburu kalau ada satu jawatan yang penting yang tidak digunakan oleh Islam untuk membantu islam. Kalau orang itu memegang jawatan itu, kena rasa cemburu. Itu adalah attakathur yang betul. Kita tidak suka ahli maksiat banyak duit sebab mereka akan mengggunakannya untuk maksiat. Kalau berebut macam itu, itu adalah kebaikan.

Alha – ini maksudnya lalai. Kita bukan dilalaikan oleh attakathur. Kita buat sesuatu kena ada niat yang baik. Manusia semuanya mempunyai fitrah inginkan attakathur. Ada orang suka harta yang banyak. Ada yang suka anak yang banyak. Bagi orang arab dulu, anak-anak ini adalah penyokong. Dia ada sistem kabilah. Anak cucu dia semuanya jadi penyokong dia tidak kira dia betul atau salah.

Salah ke kalau kita naik pengikut kita itu ramai? Dalam Muntalaq bab 15, Allah taala ajar kita sebut dalam quran – waj’alna lilmutttaqiina imamam. Jadikan aku ini imam orang-orang yang bertakwa. Menjadi ikutan. Dalam ayat itu, Allah ajarkan kita supaya menjadi ketua yang akan diikuti oleh ramai orang bertaqwa. Dia akan jadi pemandu untuk orang-orang bertaqwa. Kita suka jadi ketua yang membawa orang kepada Allah Taala. Perasaan nak bawa orang kepada Allah, ini bukan alhakumuttakathur. Kita berlumba-lumba nak dapat kebaikan dunia itu salah kalau untuk dunia. Tapi kalau berlumba-lumba nak dapat dunia ini untuk akhirat, tidak salah. Sahabat macam orang yang lapar, ayam yang tidak makan seminggu, bila campak makanan itu, berebut-rebut nak makan. Tapi sebab kejar pahala.
Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa; (3:133)


Ummu Aiman misalnya sampai naik kapal ikut suami sebab nak tawan Istanbul. Wa fi zalika falyatanafasil mutanafisun. Berebut-rebut.
Meterainya kasturi; - dan untuk (memperolehi nikmat kesenangan) itu hendaknya berlumba-lumba mereka yang ingin merebut kelebihan dan kesenangan; (83:26)

Kalau sembahyang jemaah, kena berebut nak dapatkan saf pertama untuk lelaki. Nabi saw kata, kalau orang yang azan ini pahala yang besar. Berebutlah untuk kebaikan.

Apa lagi attakathur? Nak glamour. Macam bola sepak baru ini. Sukan nak dapat apa? Nak dapat nama? Nak hadiah? Nak pecah rekod? Kalau kita buat sukan kerana Islam itu macam mana? Fikir-fikirkan sama ada itu adalah attakathur yang betul atau tidak. Kita belajar kenapa? Nak dapat straight A kenapa? Nak kahwin kenapa? Nak dapat anak kenapa? Fikir-fikirkan..

Allah swt kata dalam ayat 2, kalau aqidah kamu tidak betul, benda ini tidak akan habis, tidak akan selesai sehingga hatta zurtumul maqabir. Ada dua pendapat dalam ayat dua itu. Pertama,kita akan berhenti kalau kita dah mati. Pendapat kedua kata mungkin perasaan itu hilang kalau kita menziarahi kubur. Buat sesuatu yang mengingatkan kamu tentang mati. Ada yang pergi kubur tidak rasa apa-apa sebab dia penggali kubur, mungkin kan? Doktor misalnya dah imun tengok orang mati kan? Kena buat sesuatu agar kita merasai hakikat kematian itu. Menziarahi kubur adalah saranan tarbiah.

Kalla- sekali kali tidak. Dalam bahasa arab – dah3x..jangan kamu sibuk lagi. Quran ini ada irama dia. Quran ini ada balaghah dia. Jagalah! Jaga! Nanti kamu tahu nanti! Jaga! Jaga! Nanti kamu tahu nanti. Allah ulang sampai 3 kali. Allah ingatkan betul-betul, dilalaikan dengan nak banyak ini kena sedar. Akhirnya perkara yang dia nak, yang dia rebut itu tiada faedah. Sama macam dapat result. Tapi untuk apa? Bila main bola, masuk gol. Peluk-peluk. Giler-giler sangat. Nanti kamu tahu nanti. Nanti kamu tahu nanti. Kalaulah kamu yakin betul-betul dengan ilmu yakin, kamu akan lihat neraka itu. Kamu tidak akan buat macam itu. Kalau kami yakin dengan ilmu yakin, kamu tidak akan dilalaikan oleh attakathur. Betapa jauhnya orang yang tiada kesedaran. Nanti kamu akan lihat dalam neraka Jahim. Attakathur akan membawa kamu kepada Jahim itu. Nanti kamu akan lihat dengan mata yakin Jahim itu. Kemudian kamu akan ditanya pada hari itu tentang na’im, tentang nikmat-nikmat yang Allah berikan.

Ada satu cerita tentang na’im itu. Kita bayangkan nikmat itu nikmat rumah, harta, anak, jawatan. Sahabat kata kat nabi itu, sahabat tiada nikmat. Sahabat bukan macam kita yang hidup mewah ini. Sahabat cuma ada dua benda sahaja – kurma dan air. Sahabat tanya, adakah dua ini pun akan ditanya? Rasulullah kata dua nikmat itu pun akan ditanya. Kita yang dah banyak sangat nikmat ini, fikir-fikirkan berapa puluh ribu soalan yang kita nak jawab nanti? Nikmat iman dan islam yang kita tak share kat orang, berapa banyak kita nak jawab dengan Allah?

Kata Rasulullah SAW, ada dua nikmat yang banyak manusia lalai iaitu masa kosong dan sihat. Hanya orang sibuk sahaja mengerti betapa berharganya masa. Macam nak exam, satu jam pun bermakna. Macam pelari yang dapat pingat perak, satu saat sahaja yang memisahkannya dari gold medal. Kalaulah kita sedar umur dunia ini pendek sangat, mesti kita tak buang masa lagi kan?

Oklah, saya akan mula bermukhayyam petang ini. Insya Allah jumpa lagi..

Wednesday, December 29, 2010

Istighfar...

Hebat kan apa yang dinamakan dengan perasaan? Sungguh ia adalah kejadian Allah yang unik. Sedih, marah, takut, cinta dan segalanya.

Esok final paper saya. Entahlah, buat pertama kali rasanya saya rasakan saya tidak takut sangat dengan peperiksaan. Barangkali asbabnya kerana Allah menyibukkan saya dengan urusan lain.

Saya sempat pergi berenang tadi. Terjumpa dengan kawan yang berkerja sebagai pharmacist. Kami tidak rapat semasa di kolej tapi boleh pula berbual di kolam renang. Dia satu batch dengan saya kiranya cuma memandangkan farmasi hanya 4 tahun, dia telah menamatkan pelajarannya terlebih dahulu.

Banyak yang kami bualkan. Katanya, alam kerjaya adalah terlalu mencabar. Malah dia stress dengan kehidupannya. Kami juga berbual mengenai perihal kawan-kawan lain.

“Kenal tak X?”

“Kenal”.

Saya mengenali X semasa di tahun pertama dulu.

“Dia keguguran anak ketiga sebab stress sangat bekerja dan suaminya baru meninggal dunia minggu lepas”.

Masya Allah! Kita rasa ujian kita berat sangat kan? Tapi ujian yang Allah kurniakan kepada manusia lain jauh beribu kali lebih berat. Melihat kehidupan manusia lain, saya rasakan exam itu kecil sangat. Kumanlah kiranya.

Sukar saya membayangkan kesedihan yang terpaksa X lalui. Dia berkahwin awal. Suaminya yang banyak membantunya selama ini. Betapa beratnya ujian yang Allah berikan padanya.

Membaca juga perihal Palestin. Membaca kesyahidan dua tokoh HAMAS membuat saya bermuhasabah. Saya masih dengan kertas, buku dan exam. Sedang mereka berada di medan jihad.

Exam.. exam.. apalah yang ada pada kamu? Semua manusia ketakutan. Ada kawan saya yang menangis. Dan examlah yang menyebabkan semua orang suddenly jadi baik. Semua saling bermaafan. Saling menjaga hati masing-masing. Ada yang tidak tengok cerita Korea. Ada yang rajin qiam. Ada yang rajin solat hajat setiap waktu solat.

Hebat penangan exam dunia. Exam akhirat? Fail exam dunia boleh re-sit lagi. Fail exam akhirat? Sebab akhirat itu adalah sesuatu yang kita tak nampakkan, sebab itulah semua orang tidak menyiapkan diri untuk kehidupan di sana kan?

Apa yang mahu saya sampaikan sebenarnya? Bercampur baur perasaan saya sebenarnya. Saya menanti sesuatu yang tidak pasti sebenarnya. Dan ia tersangatlah menyeksakan. Insomnia...

Kita tadabbur ayat Quran nak tak? Mengubat hati sedikit. Ayat ini Prof beritahu semasa revision class kami yang terakhir.


“Sehingga aku berkata (kepada mereka): `Pohonkanlah ampun kepada Tuhan kamu, sesungguhnya adalah Ia Maha Pengampun. (Sekiranya kamu berbuat demikian), Ia akan menghantarkan hujan lebat mencurah-curah, kepada kamu; Dan Ia akan memberi kepada kamu dengan banyaknya harta kekayaan serta anak-pinak; dan Ia akan mengadakan bagi kamu kebun-kebun tanaman, serta mengadakan bagi kamu sungai-sungai (yang mengalir di dalamnya).” (Surah Nuh 10-12)


Itulah kata-kata Nabi Nuh pada kaumnya. Kalau awak rasa nak hujan, nak kaya, nak anak, nak pasangan dan nak...nak...nak... banyak-banyakkanlah istighfar pada Allah.

Istighfar dengan sepenuh pengharapan pada Allah akan menjadi azimat yang berguna.

Oklah, doakan saya. Moga Allah permudahkan urusan saya dan urusan kamu semua.

Friday, December 24, 2010

Siang dan malam...

Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal; (3:190)

Bila membaca tentang ayat-ayat Allah mengenai langit dan bumi, pertukaran siang dan malam, saya merasakan tadabbur saya sungguh surface sahaja. Saya cuma membayangkan kejadian langit dan bumi yang hebat itu. Kejadian langit yang tidak bertiang. Kejadian bumi dari sudut geografinya. Pergiliran siang dan malam yang sangat hebat dari sudut sainsnya.

Sungguh surface. Bila membaca buku Futuhusyam, saya diberi tasawwur berbeza. Ramai yang lupa di sebalik pergiliran siang dan malam itu, Allah sedang menyebut juga dengan hari-hari yang telah berlalu. Sejarah misalnya. Dan hari-hari yang berlalu itu merupakan tanda-tanda kekuasaan Allah bagi mereka yang mahu memikirkannya.

Allah mentadbirkan makhluk-makhlukNya; (bagi melaksanakan tadbirNya itu Ia menurunkan segala sebab dan peraturan) dari langit ke bumi; kemudian diangkat naik kepada pengetahuanNya (segala yang berlaku dari perlaksanaan tadbirNya itu untuk dihakimiNya) pada suatu masa yang (dirasai oleh orang-orang yang bersalah) banyak bilangan tahunnya menurut hitungan masa kamu yang biasa. (32:5)


Masa adalah bukti kekuasaan Allah bagi mereka yang mahu memikirkan. Saya petik petikan dari buku Futuhusham tentang ayat tersebut.

He regulates every affair from the Heavens to the Earth then it goes up to Him in one day the length whereof is 1000 years of your reckoning. (32:5)

One tafsir of this verse is that one thousand years before an event comes to pass Allah SWT creates such things which eventually leads to its materialisation one thousand years later. Thus an examination of such events will make one realise that there is a Power higher than Man which control events - that there is one All-Powerful Creator, Allah.


Membayangi kejadian-kejadian yang terus berlaku dalam kehidupan saya, sungguh pantas masa berlalu. Bimbang dengan peperiksaan, tetapi saya telah menduduki satu paper hari ini. Ada empat paper lagi yang masih berbaki. Dan masa terlalu pantas berlalu.

Moga Allah permudahkan segalanya...

Saturday, December 18, 2010

Innalillah...

Saya ingatkan saya tidak akan mengupdate blog sehingga tamat Professional Exam saya yang bermula Jumaat ini. Tapi membaca pemergian seorang blogger, saya tidak mampu menahan diri dari menulis. Pemergian Dr Mas Afzal sesungguhnya menjadi peringatan yang amat besar bagi saya. Blognya telah lama saya ikuti. Catatannya meninggalkan kesan di dalam qalbu saya. Dan sungguh saya menangis hari ini.

Beberapa hari yang lepas juga saya bercerita dengan seorang teman mengenai blognya. Lama saya tidak mengikuti updatenya. Ternyata rupanya dia sedang menghadapi saat-saat terakhir kehidupannya.

Terkadang kita mengejar sesuatu yang tidak pasti. Kita mengejar dunia yang tidak pasti ini. Siapa yang pasti bahawa dia akan menduduki peperiksaan? Siapa yang pasti dia akan berkahwin dan menimang anak? Siapa yang pasti bahawa kehidupannya penuh dengan rona keindahan? Tiada siapa yang pasti semua itu. Tapi kematian adalah sesuatu yang PASTI. Sungguh PASTI.

Bagi mereka yang tahu hakikat kematian itu PASTI, pasti juga tidak akan melupakan diri menyediakan amal untuk dibawa pulang bertemu Ilahi.

Tadi ada kelas revision yang terakhir untuk exam. Dr S tunjukkan kami video-video tentang beberapa penyakit untuk membantu pemahaman kami.

Sungguh medicine is too much. Terlalu banyak yang perlu diketahui. Huntington Disease, Spinocerebellar Ataxia dan deretan lagi penyakit-penyakit yang ada di dunia ini hakikatnya menunjukkan kekuasaan Allah. Sungguh Dia sangat berkuasa.

Dari sekecil-kecil malignant melanoma yang ada di kulit, ia mampu merebak (metastasis) ke tempat lain. Masya Allah! Dan sungguh Allah berkuasa.

Teringat lagi kata-kata seorang pesakit psikiatri saat ditanya mengapa dia tidak mampu tidur pada waktu malam. Katanya, "Cuba bayangkan sijil kelahiran awak adalah sijil kematian awak".

Allahu Akbar! Mungkin kita tidak banyak mengingati mati. Namun ingat-ingatkanlah diri akan mati yang PASTI itu. Ingat-ingatkanlah diri akan pertemuan dengan Allah yang Maha Berkuasa!

Moga Allah memberkati pemergian Dr Mas Afzal. Sungguh dia telah berjuang sehingga akhir kehidupannya. Moga Allah memberikan kita juga khusnul khatimah. Ameen.

Friday, December 10, 2010

Ikan, laron dan semut...

Mendalam maksud lagu ini terutamanya untuk insan yang cepat bosan seperti saya..


Aku senang, aku senang
Tapi bingung, aku bingung
Aku senang, aku senang
Tapi heran, aku heran..

Dan akupun bertanya..
Pada semua ikan di kolam
Tiadakah kau bosan, disitu...
Dan diapun menjawab,tiada bosan
Walau berada di tempat sekecil ini
Karena ku di sini, setiap hari, bersama Tuhanku

Dan akupun bertanya..
Pada laron-laron berterbangan
Kenapa kau hidup semalam...
Dan Iapun menjawab,Tiada tersiap..
Walau hanya semalam aku hidup di dunia
Karna dalam semalam..
aku hidup, Ku sebut Tuhanku...

Dan akupun bertanya..
Pada semut-semut di sarangnya..
Tidakkah kau merasa lelah bekerja...
Dan Dia pun menjawab, Tiada lelah..
Walau sepanjang hidup aku terus bekerja,
Karna setiap saat dalam bekerja, bersama Tuhanku..

Dan ikanpun menjawab,tiada bosan
Walau berada di tempat sekecil ini
Karena ku di sini, setiap hari, bersama Tuhanku

Dan laronpun menjawab,Tiada tersiap..
Walau hanya semalam aku hidup di dunia
Karna dalam semalam,aku hidup, Ku sebut Tuhanku...

Dan semutpun menjawab, Tiada lelah..
Walau sepanjang hidup aku terus bekerja,
Karna setiap saat, dalam bekerja, bersama Tuhanku..

Dan aku bertanya, pada jiwaku
Sejauh apa...hidup tanpa Tuhanmu
Dan aku bertanya, pada hatiku
Sedalam (selama) apa...hidup tanpa Tuhanmu
Dan aku bertanya, pada diriku
Sekeras apa... kerja tanpa Tuhanmu

Aku malu dengan ikan, laron dan semut...
aku bertanya pada jiwaku, hatiku, dan diriku....

Sunday, December 05, 2010

Aqidah...

Seorang adik mengatakan bahawa dia tidak mahu menulis tentang bahan yang diperolehinya terlebih dahulu. Dia inginkan bahan tersebut mengakar di dalam hatinya dulu.

Mungkin segala yang saya tuliskan ini belum mengakari dan mengairi hati saya sendiri. Lantas saya mengharapkan kebaikan dari Allah juga. Mudah-mudahan Allah akan menanamkan kefahaman yang jitu dalam diri saya dengan kebaikan mengongsikan bahan ini pada manusia lain.

Antara isi khutbah Rasulullah SAW: "Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalah-Mu kepada hamba-hamba-Mu."

Mudah-mudahan kalian yang membaca tulisan ini mampu mengongsikannya pada yang lain kerana mungkin kalian adalah insan yang lebih memahami berbanding diri ini. Allahu A’lam.

Insya Allah, kita sambung kembali perbincangan mengenai Kitab Tauhid. Kenapa agaknya perlu mengaitkan AlQuran dengan sains? Kenapa agaknya kita perlu belajar buku Kitab Tauhid itu yang merupakan silibus sekolah rendah di Yaman? Kenapa agaknya Sheikh Abdul Majeed Zindani ini menubuhkan Comission on Scientific Signs in the Quran and Sunnah? Kenapa agaknya buku ini dijadikan sebagai silibus oleh ikhwan? Kenapa inilah buku yang dijadikan silbus di permulaan tarbiah?

Sebabnya di luar sana terlalu ramai insan yang tidak beriman dengan AlQuran dan Sunnah. Mereka perlukan bukti. Dan inilah bukti-bukti yang perlu kita sampaikan pada mereka.

Apa gist buku ini? Sekiranya kalian telah membacanya, telah melihat bukti-bukti yang ada di hadapan mata seperti penemuan dua jenis lautan, kejadian manusia, pembuktian arah kiblat, insya Allah akan tertanam di dalam hati kalian dengan sebenarnya aqidah imaniyyah.

Sekiranya kalian telah beriman dengan apa yang ada di hadapan mata, sekiranya kalian telah beriman dan yakin bahawa setiap kata-kata Rasulullah SAW adalah wahyu, maka apa outcomenya? Outcomenya adalah kalian akan beriman dengan sebenarnya segala perkara yang belum dilihat lagi. Syurga, neraka, akhirat, pahala, dosa dan segalanya.

Bagaimana kita nak menanamkan dalam diri anak usrah kita kebenaran alam ghaib? Alam yang kita sendiri belum tahu? Bagaimana kita nak ceritakan tentang syurga yang indah itu seandainya belum tertanam keimanan yang benar-benar kukuh terhadap AlQuran?

Inilah gist buku ini. Sekiranya antum sudah beriman dengan bukti-bukti yang ada di depan kalian, insya Allah dengan pasti kalian akan beriman dengan alam yang belum pernah dilihat.

Inilah kerja Rasulullah SAW selama 13 tahun. Penanaman aqidah. Sehinggakan sahabat-sahabat itu sentiasa melihat dunia dari kaca mata akhirat. Tergila-gilakan syurga.

Kenapa agaknya di permulaan tarbiah, kita ditanam dan diulang-ulang dengan tafsir juzu’ 30? Tidak lain tidak bukan kerana juzu’ 30 ini tujuannya adalah penanaman aqidah.

Kita lihat contohnya Surah AlMuthaffifin. Kisahnya tentang peniaga yang curang. Kalau dia berjual beli dengan orang, dia nak orang itu penuhkan takaran dia. Mesti kena exact dan accurate bahan timbangan itu. Tapi kalau dia jual kat orang, dia kurang-kurangkan. Apa ayat Quran selepas itu? AlQuran ceritakan tentang hari kebangkitan, AlQuran ceritakan tentang sijjin. AlQuran ceritakan tentang kitab amal. Masalah peniaga yang curang itu cuma sign and symptoms je. Etiology atau pathologynya adalah mereka ini tidak beriman dengan akhirat.

Kita tengok lagi surah AlHumazah. Allah ceritakan tentang pengumpat dan pencela. Kemudian apa yang Allah ceritakan? Allah ceritakan tentang hutamah. Tentang neraka yang membakar sampai ke hati. Mengumpat dan mencela itu cuma symptom. Masalah utamanya adalah mereka ini tidak beriman dengan akhirat.

Ini adalah trend AlQuran. Ustaz kata mereka yang malas nak bawa usrah,malas nak pergi usrah, malas nak attend program, semua ini cuma symptom sahaja. Masalah utama adalah pada aqidah. Tidak beriman dengan hari akhirat. Tidak menggilai syurga Allah itu.

Sahabat-sahabat faham Quran. Beriman dengan Quran. Bila sahabat-sahabat baca Surah Annur ayat 55, sahabat yakin Islam ini akan menang. Sahabat yakin Allah akan kurniakan mereka dengan kemenangan sehinggakan sahabat-sahabat tidak akan berpatah balik dari medan peperangan setelah melihat jumlah musuh yang ramai. Sebabnya sahabat faham maksud ‘janji Allah’. Sahabat faham janji Allah pasti tertunai. Di dalam ayat tersebut Allah gunakan kalimah ‘wa’ada’, past tense. Seolah-olah cara Allah ceritakan ayat itu dengan sepenuh keyakinan bahawa janji ini akan terlaksana.

Bila sahabat-sahabat baca Surah Yassin ayat 55 misalnya, sahabat membayangkan syurga itu. Allah gunakan kalimah ‘syugulin fakihun’. Sibuk dalam kesenangan. Kalau sibuk di dunia ini mesti sangat tidak best kan? Tapi Allah kata sibuk dengan kesenangan. Macam mana ye sibuk dengan kesenangan? Tidak dapat nak dibayangkan. Sibuk dengan apa? Ayat 57 Allah sambung bahawa mereka sibuk dengan pasangan mereka yang of courselah cantik dan hensem kan?

Semasa saya baca buku Futuhusham, ada satu part yang menarik, kisah tentang seorang musuh. Nama dia Jonah. Tapi akhirnya dia memeluk Islam dan nama Islam dia Yunus. Bila dia dah masuk Islam, dia berjihad dengan sebenarnya. Bila dia jumpa isteri dia semula, isteri dia dah jadi nun sebab kecewa dengan dia. Kali kedua jumpa isteri dia, isteri dia bunuh diri di hadapan mata Yunus sendiri. Sedihlah Yunus ini. Sahabat-sahabat dapat tawan seorang wanita cantik. Sahabat beritahu Yunus suruh ambil yang paling cantik untuk dijadikan isteri. Sahabat-sahabat tidak faham pun bahasa Rom. Yunus ini buallah dengan perempuan yang paling cantik itu. Rupa-rupanya perempuan yang cantik itu adalah puteri musuh Allah. Yunus kata dia tak layak untuk perempuan itu. Dia pun pergi berjihad. Dia bersumpah tak mahu kahwin dengan wanita dunia, dia nak kahwin dengan Aina, bidadari kat syurga. Akhirnya dalam medan pertempuran itu, dia syahid.

Seorang sahabat mimpikan Yunus ini. Dan Yunus ini beritahu yang Allah telah mengampuninya dan memberikan dia 70 bidadari yang mana kata Yunus ini, kalau bidadari itu ada di dunia akan eclipse/overshadow sinaran matahari dan bulan. Best kan?

Alaa! Itu untuk lelaki je. Mana ada bidadara untuk perempuan? Adalah! Allah janjikan wildanun mukhalladun. Nanti buka ayat 56:17 dan 76:19 ye.

Tidak dapat nak dibayangkan kan syurga itu? Kalau kita dah ada kereta Mercedes, dan orang kata ada kereta yang best sejuta kali dari kereta Mercedes itu, mesti kita tidak pandang dah kan Mercedes itu? Inilah yang sahabat fahami. Apa class nikmat dunia dibandingkan dengan akhirat? Itulah sebabnya sahabat infaqkan semua pada jalan Allah. Kalau tengok kembali surah Yassin, ayat 57, Allah sebut bahawa mereka dikurniakan apa sahaja yang mereka inginkan. Wa lahum ma yadda’un. Analoginya macam seorang teman membawa kamu ke hotel 5 bintang. Dia dah sediakan makanan, dan dia menyuruh kita makan. Katanya, dia belanja. Kita tukar scenario. Dia bawa kita ke hotel 5 bintang dan meminta kita order apa-apa sahaja. Dia belanja. Mana yang lagi best? Dah disediakan atau minta apa sahaja? Mestilah minta apa sahaja kan? Inilah nikmat syurga. Disediakan dan juga boleh meminta apa-apa sahaja. Best tak? Best bangat...

Ustaz ceritakan kisah Abu Dahdah. Saya pernah menulisnya dahulu di sini. Abu Dahdah yang merupakan seorang peminat pokok kurma sanggup memberikan kebun kurmanya yang indah demi kebun di syurga Allah kerana dia memahami dengan sebenarnya nikmat syurga.

Ustaz ceritakan juga tentang seorang wanita yang sakit. Wanita ini menghidap sawan. Dia pergi bertemu Rasulullah SAW. Dia mengadu mengenai sakitnya. Kata Rasulullah SAW, dia akan mendoakan kesembuhan wanita tersebut namun sekiranya wanita ini bersabar maka Allah akan memberikannya syurga. Dan wanita ini memilih syurga. Cuma dia meminta Rasulullah SAW agar mendoakan supaya auratnya terjaga saat dia terkena sawan.

Hebat kan wanita tersebut? Sanggup memilih syurga Allah, bersabar di atas setiap musibah yang menimpanya. Tambah ustaz lagi, wanita hari ini tidak kena sawan pun terdedah sana sini. Huhu..

Bila kan kita nak memahami semuanya sama seperti sahabat memahaminya? Mudah-mudahan Allah memberikan kita kefahaman yang akan terus menggerakkan kita.

Ya Rabb, aliri hati kami dengan kefahaman yang jitu dan iman yang mendalam.. Ameen..

Saturday, December 04, 2010

Hadaiq Iman...

Siapa Sheikh Abdul Majeed Zindani yang tulis buku Kitab Tauhid itu? Kami selalu menyebut buku Kitab Tauhid tersebut dengan sebutan buku Tauhid Zindani

Siapa sheikh ini? Dia seorang yang sangat hebat. Semasa saya belajar di dalam posting Internal Medicine, saya dan seorang kawan present case HIV/AIDS. Di akhir presentation, Prof ceritakan berkenaan penemuan rawatan untuk AIDS. Tapi tidak digembar gemburkan. Sebabnya AIDS/HIV adalah perniagaan yang sangat menguntungkan untuk musuh-musuh Allah. Kos rawatannya mencecah ribuan ringgit.

Siapa yang temui rawatan AIDS/HIV ini? Sheikh Abdul Majeed Zindani ini. Nanti saya cerita sebab musabab fokus dia pada sains ini masa saya ceritakan gist buku ini nanti.

Best sangat Universiti Iman yang diasaskan oleh beliau. Wajib solat subuh di masjid. Siapa yang tidak solat subuh berjemaah tidak boleh tinggal di hostel. Perjalanan dari rumah ke universiti pula jauh. Kalau kena buang hostel, memang terlalu sukar. Dan kelas akan dimulakan terus selepas subuh.

3 tahun pertama kena belajar semua. Tiada pengkhususan. Sebabnya mustahil seseorang itu boleh buat pengkhususan misalnya dalam bidang AlQuran Sunnah sekiranya dia tidak pernah sekalipun membedah sirah. Sirah yang akan menentukan kefahaman dalam AlQuran Sunnah. Di Universiti Iman, semua orang kena belajar semua bidang Islam dalam 3 tahun pertama.

Di universiti ini, bukan teori sahaja. Bas-bas akan disediakan dan pelajar-pelajar akan dihantar ke kampung-kampung untuk misi dakwah. Best kan praktikal diorang? Sememangnya universiti yang sangat hebat. Tenaga pengajar juga tinggal di dalam universiti. Keakraban di antara pengajar dan pelajar tidak mampu dinafikan.

Malaysia pernah hantar pelajar sebelum ini ke universiti tersebut tapi dah tak hantar lagi disebabkan universiti ini dikaitkan dengan pengganas. Kalau baca di Wikipedia, tiada yang baik pun mengenai universiti ini.

Seorang orator yang terlalu saya kagumi, Sheikh Anwar Awlaki juga pernah menjadi tenaga pengajar di sini.

Saya sertakan video berkenaan universiti tersebut di sini. Ada subtitle bahasa Melayu. Dengarlah bicara Dr Yusuf Qardhawi berkenaan universiti ini dan juga mengenai pengasasnya. Ramai ulama besar yang hadir semasa pembukaan universiti ini. Semangat pastinya! Mudah-mudahan satu masa nanti akan lahir Universiti Iman di bumi Malaysia ini sehinggakan setiap cendekiawan Muslim yang lahir juga akan menjadi daie dan daiyah yang membawa mesej dakwah ini ke mana sahaja.






Bicara Sheikh Abdul Majeed Zindani mengenai Hamas yang benar-benar menggentarkan hati dan perasaan...

Friday, December 03, 2010

Rendah diri...

Alhamdulillah, berakhir sudah hari-hari pengajian di semester ini. Mula bercuti dan akan menduduki peperiksaan pada akhir bulan ini. Lama sudah saya tidak menulis. Seakan tangan kaku untuk menulis semula.

Kelmarin seorang adik usrah bercerita pengalamannya membawa usrah suatu ketika dulu. Katanya, dia bahagia sekali bila dapat bergerak. Anak-anak binaannya ramai. Namun ketika dia meninggalkan tempat tersebut, adik-adiknya hanyut di dalam lembah jahiliah semula. Dia sedih. Dia bermuhasabah. Katanya, selama ini dia membawa manusia kepada dirinya dan bukan kepada Allah.

Muhasabahnya itu adalah muhasabah bagi diri saya pastinya. Adakah saya membawa manusia pada saya atau pada Allah? Adakah tulisan-tulisan di sini membawa kalian menuju Allah atau menuju saya? Ya Rabb, sucikan hati ini agar ikhlas untukMu..

Saya mahu menceritakan pengalaman. Pengalaman merasai jatuhnya iman. Saat murabbi saya memberitahu berkenaan program daurah, saya merasakan hal itu adalah hal yang terlalu berat. Saya perlu ke daurah pada hari Sabtu dan Ahad. Kerja pula begitu banyak. Tuntutan akademik begitu menggunung. Peperiksaan pula kian hampir. Sabtu tersebut saya punya kelas. Dan saya amat-amat berharap kelas tersebut habis lewat agar saya tidak perlu ke daurah. Namun Allah mengizinkan kelas tersebut habis awal. Dan saya tidak punya alasan..

Jujur saya malas ke daurah. Daurah pada hari Sabtu adalah berkenaan Kitab Tauhid Zindani. Jujur saya rasakan saya tahu keseluruhan buku. Tidak usah daurah untuk mengulangkaji hal yang sama. Buku tersebut saya rasakan terlalu kering untuk hati saya. Kitab Tauhid Zindani adalah kitab aqidah yang membincangkan penemuan-penemuan sains yang dikaitkan dengan AlQuran. Saya rasakan malas yang amat. Buku tersebut telah dihadam di dalam usrah. Mengapa perlukan daurah untuk hal yang sama?
Saya rasakan tidak perlu sains untuk mengajar saya tentang Islam. Saya nak kefahaman yang sama seperti sahabat. Sahabat tidak pernah membincangkan sains dalam memahami Islam.

Entahlah. Mengimbas perasaan-perasaan yang berkecamuk itu, saya rasakan amat mustahil untuk saya ke daurah tersebut. Daurah pula di KL. Tapi Allah jualah yang memimpin hati saya untuk ke daurah. Di tengah perjalanan, saya sesat. Saat itu juga, saya rasakan mahu pulang sahaja. Tanpa Allah, saya tidak mungkin ke daurah tersebut.

Saya tiba di tempat daurah. Saya nampak murabbiah-murabbiah saya yang telah lama di jalan dakwah juga hadir. Saya rasakan malu yang amat. Mereka masih menadah ilmu. Masih merendah diri di hadapan Allah, sedang saya...

Saya solat terlebih dahulu dan kemudian menyertai daurah tersebut. Saat itu ustaz sedang membentangkan berkenaan klorofil. Ya Rabb, betapa hati ini rasa tidak berbaloi yang amat untuk hadir.

“Aku ini dah belajar medic. Tidak perlulah nak tahu tentang klorofil...”, bentak hati saya..

Dan saya mula membuat kerja-kerja lain. Saya tidak menumpukan perhatian.

Kemudian ustaz bercerita tentang kiblat. Dan ustaz tunjukkan video berkenaan kiblat. Ego saya cair tika itu. Dan saya bersaksi nabi Muhammad itu pesuruh Allah setelah menonton video tersebut. Terus bergelora hati dan fikiran saya..terasa zuuq yang amat..

Jujur saya tidak pernah tahu gist buku Tauhid Zindani. Saya tidak mengenali penulisnya. Tidak mengetahui perjuangannya. Namun ustaz yang bercerita hari itu adalah ustaz yang pernah belajar di Universiti Iman, Yaman yang diasaskan oleh Sheikh Abdul Majeed Zindani.

Nanti saya sambung semula ye entri ini.. Insya Allah saya akan beritahu gist buku ini dan juga mengenai penulisnya.. Moga Allah kurniakan saya kelapangan masa..
There was an error in this gadget