Wednesday, November 24, 2010

Futuhusham..

Saya ingat lagi malam itu. Kami bermukhayyam dan saya agak kepenatan. Malam sebelumnya, tidur sekejap cuma. Tapi bicara seorang murabbiyah menghilangkan rasa ngantuk. Dialah insan yang berkongsi kisah pembukaan Syria pada kami. Hilang terus rasa ngantuk. Berkali-kali melalui ISK (Ini Sejarah Kita), tapi setiap saat dan ketika Allah akan memberi nafas baru. Macam-macam soalan yang diajukan dan kami gagal menjawabnya. Siapa Dhirar? Siapa Khawlah? Siapa Ummu Banin?

Dia katakan pada kami, amat mudah kita menulis angka-angka sahabat yang terlibat dalam satu-satu peperangan. Dengan mudah kita membentangkan ISK. Tapi tahukah kita perasaan, emosi dan suasana yang dilalui sahabat? Senang ke nak berjalan di padang sahara? Dengan sangat excited, dia bercerita malam itu. Dia menyebut tentang satu buku tapi saya gagal menangkapnya malam itu.

Beberapa hari yang lepas, saya bertemunya di kampus dan bertanyakan tentang buku tersebut. Tajuk buku tersebut adalah Futuhusham. Buku miliknya masih ada di dalam kargo. Dia baru sahaja pulang ke Malaysia dan barang miliknya masih belum tiba. Sedih juga sebab memang rasa nak sangat baca buku itu.

Tapi janji Allah memang benar!

Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami... (QS. 29:69)


Kalau kita nak, mesti Allah beri kan? Jumpa e-book buku ini. Boleh download di sini.

Benar seperti kata murabbiyah tersebut. Kalau dah start membaca buku ini, tidak boleh berhenti. Meskipun pagi ini saya exam, semalam malam pun masih sempat membaca. Posting emergency medicine memang memenatkan tapi saat membaca buku ini, kekuatan itu mengalir. Esok dua hari juga masih punya program dan masih ada lagi kelas. Tapi insya Allah, roh buku ini membasahkan saya kembali.

Ramai sahabat saya yang mungkin tidak berpuas hati dengan program-program tarbiah yang terlalu banyak sedang Professional Exam tidak sampai sebulan pun lagi. Saya sendiri pun rasa kelelahan yang amat. Tapi Allah menguatkan saya semula dengan buku ini.

Tentang buku ini, saya mencari mengenai penulisnya. Sedih sangat baca kenyataan di Wikipedia:

Imam Shafi'i says that,"The books written by Al-Waqidi are nothing but heaps of lies".


Saya tidak berpuas hati. Alhamdulillah, Allah tunjukkan satu website yang membersihkan nama penulis ini. Seorang yang thiqah pastinya.

Saya baru membaca beberapa helai tapi rasa nak berkongsi sangat kat sini bahagian-bahagian yang menyentuh hati saya. Percayalah, setiap muka surat buku ini ada aura dan roh yang tidak mampu digambarkan. Saya percaya musuh-musuh Islam tidak ingin sesaat pun kita membaca buku-buku seperti ini.

Sahabat-sahabat tidak penat ke? Sahabat-sahabat pun penat. Buku ini mengajar kita sahabat pun sama seperti kita. Sahabat adalah manusia. Tapi Allah berikan mereka izzah dan kekuatan dengan Islam. Ada satu bahagian itu, diceritakan bagaimana perjalanan mereka itu sehingga unta dan kuda yang mereka bawa menjadi kurus. Air dan bekalan makanan kehabisan. Khalid Al Walid pun tanya kat Rafi’ AlUmayrah pendapat. Dan Rafi’ pun melakukan sesuatu. Dia biarkan 30 unta kehausan selama 7 hari dan kemudian baru beri minum. Unta boleh menyimpan air dipunuknya dan Allah memang ciptakan unta boleh bertahan di sahara. Dan bila keadaan dah sangat mendesak, sahabat-sahabat sembelih 10 ekor unta. Air dari unta ini mereka berikan pada kuda, dan daging unta itu untuk dimakan. Dan hal ini berlaku sehingga unta yang terakhir.

Mereka meneruskan perjalanan tapi akhirnya air yang mereka ada kehabisan dan Khalid Al Walid kerisauan, rasa ketakutan bahawa mereka akan berakhir dengan kematian sebab sumber air tetap tidak dijumpai. Dia tanya Rafi’ sekali lagi. Rafi’ kata tunggu sampai mereka tiba di Qaraqir dan Sawa. Dalam perjalanan menuju Qaraqir dan Sawa, ada sahabat yang tertinggal sebab memang betul-betul tidak larat. Bila sampai di Qaraqir dan Sawa, Rafi’ jumpa pokok Arak dan melaungkan Allahu Akbar dan minta sahabat mula menggali dan air keluar memancut-mancut. Mereka berikan air tersebut pada binatang tunggangan. Sebahagian pula menghantar air pada sahabat yang tertinggal di belakang dan akhirnya mereka bersatu kembali.

Masya Allah! Hebat kan? Kita ingat senang je sahabat-sahabat buka kota-kota itu kan? Tapi tidak. Mereka berjuang sehingga nyaris mati. Penat sampai dah tidak boleh bangun lagi tapi masih meneruskan perjalanan. Baca kisah ini, rasa macam nak ludah je muka sendiri. Letih sedikit dah rasa tidak larat. Malu sangat dengan sahabat.

Ada satu part itu pula diceritakan bagaimana ada seorang pemuda misteri yang tiba-tiba mengharungi tentera Rom. Hebat sangat pemuda itu. Mengharungi musuh tanpa ada ketakutan. Skill dia memang hebat gila. Mukanya ditutup. Semua orang cakap, mesti dia Khalid AlWalid. Tapi bukan Khalid AlWalid sebab Khalid ada je dengan sahabat-sahabat lain. Semua orang pergi tanya kat dia tapi dia tak nak jawab. Bila Khalid AlWalid jumpa dia, baru dia beritahu. Dialah Khawlah, seorang wanita. Menangis Khalid saat itu. Khawlah nak sangat bebaskan abang dia, Dhirar. Dan saat Khalid hantar Rafi’ ke Hims untuk bebaskan Dhirar, Khalid benarkan Khawlah turut serta.

Hebat kan seorang wanita Islam? Kita ini pula lembik sangat. Malunyaaa..

Semangat gila baca buku ini. Kalau boleh nak pergi beritahu semua orang untuk baca buku ini.

Bacalah ye...Dalam muqaddimah buku ini, diceritakan bagaimana Hindu ekstremis pun baca buku ini. Huhu..

Ada peta dalam beberapa muka surat terawal, dan ditulis di peta tersebut:

Note the thousands of kilometres of harsh, empty desert the Sahabat crossed to bring us this deen.


Moga kita mengerti betapa mahalnya Islam yang kita pegang hari ini.

Monday, November 22, 2010

2:30 & 51:56

Terkadang terlalu sukar member kefahaman kepada manusia. Memberi tahu mudah, memberi faham sukar. Dan aku bermuhasabah kembali. Menulis ini tujuannya memberi tahu atau memberi faham?

Apa yang kita fahami, itulah juga yang kita ajarkan pada manusia lain. Dan terkadang kita tersilap. Saat dianalisis, rupanya kefahaman kita juga tersilap. Aku berikan contoh pengalamanku sendiri. Aku berkongsi dengan adik-adik kisah ghulam. Lantas saat adik-adik diuji kefahaman mereka, mereka mengatakan bahawa mereka mahu menjadi doktor yang hebat untuk islam, belajar sihir demi menyihir hati manusia kepada islam.

Lantas aku dimuhasabah. Terima kasih kak! Terlalu lama merindui insan yang sudi memuhasabah diri ini. Kata akak, kalau adik-adik masih menyebut ‘doktor’ sebagai misi terbesar mereka, maka silaplah. Tidak kira istilahnya, ‘dokor Islam’, ‘doktor akhirat’ atau apa-apa sahaja.

Kata akak-akak, adik-adik perlu bulat dan faham sepenuhnya maksud khalifah (2:30) dan ibadah (51:56). Faham dengan hati bahawa itulah misi terbesar mereka. Bagai seorang ibu yang bekerja, tidak kira oncall, tidak kira kerja, tidak kira ke hulu ke hilir, tetap tidak lupa peranannya sebagai ibu. Walau sesibuk mana sekalipun, si ibu akan tetap menjaga kebajikan anaknya. Kita mahu melahirkan insan sebegitu. Insan yang mengalir di setiap urat darahnya, di setiap celah-celah selnya, di setiap tulang belulangnya bahawa misi terbesar mereka adalah khalifah (2:30) dan ibadah (51:56). Tidak lupa-lupa itulah tugas mereka.

Bagai ghulam. Saat beberapa kali terselamat, dia masih tidak melarikan diri. Dia kembali. Misinya ke atas muka bumi Allah perlu dilunasi. Tidak membesar-besarkan kerja sihir tersebut, sebaliknya di setiap perjalanan hidupnya dipenuhi dengan misi khalifah (2:30) dan ibadah (51:56). Mengalir di seluruh tubuhnya dua misi utama hidupnya.

Kenapa kita selalunya hanya dapat memberi tahu dan bukan memberi faham? Kerana kita juga hanya tahu dan tidak memahami. Belum mengalir di setiap urat darah kita, kecintaan yang 100% pada dakwah. Kita belum hidup dengan dakwah, lantas mungkinkah kita memahamkan manusia lain?

Aku dimuhasabah lagi. “Kak, kenapa benda yang kita tahu masih gagal untuk kita sampaikan? Kenapa benda itu tidak sampai pada hati-hati manusia?” Jujur akak memberitahu, “Kerana awak pun tidak settle lagi. Ada benda-benda dalam diri awak yang tidak settle lagi”.

Saat aku merefleksi kata-kata itu semula, aku akan menangis. Banyak lagi yang aku tidak settle. Saat aku tidak dihidang dengan Jahiliah, aku kuat. Saat aku dihamparkan dengan permaidani Jahiliah, aku masih hanyut.

Terlalu sukar merentasi jalan dakwah. Itulah sebabnya perjalanan ini terlalu panjang. Untuk membersihkan diri yang penuh dengan karat Jahiliah itu sukar. Perlu mengambil masa.

Lantas, adakah kerana ketidaksempurnaan itu kau mahu berhenti? Tidak. Kita hanya akan belajar dengan terus bertatih di jalan ini. Berbuatlah dan Allah akan terus menuntuni.

Semalam aku hadami kisah Abu Dzar AlGhifari. Saat dia menerima Islam sebagai deen, dia tidak sabar-sabar untuk mengkhabarkan keislamannya. Dan dia dibelasah. Dia tidak kisah. Iman itu tidak menyorok di dalam hati. Iman itu pelita,mahu menyinari hati-hati yang lain.

Pernah dengar kisah pembukaan Syria? Sahabat juga manusia. Dikhabarkan bagaimana ada sahabat yang mahu ke Syria kerana makanan yang ada di sana sedap. Tapi tetap di hati menjunjung tugas khalifah (2:30) dan ibadah (51:56) sepenuh hati. Sanggup merentasi padang sahara. Kalau sahabat pergi, sahabat angkut semua barang-barang mereka. Tidak tinggal satu pun di kampung halaman. Sebabnya sahabat tidak pernah pasti adakah mereka akan kembali. Kenapa sahabat sanggup melakukan semua itu? Sebab di dalam hati mereka, Islam menyala-nyala. Rasa excited sangat untuk sampaikan pada yang lain. Nak sangat semua orang menikmati nikmat iman dan hidayah sepertimana mereka.

Pernah dengar tentang Ummu Banin? Aku juga tidak pernah mendengar tentangnya. Kata seorang murabbi, kami kurang membaca. Ummu Banin adalah pencetus pembinaan R&R. Dia mengarahkan pembinaan R&R di sepanjang perjalanan menuju Syria walau apa jua kosnya. Bukan seperti kita yang mahu berehat-rehat melepaskan penat dalam perjalanan percutian di R&R. Tapi sahabat-sahabat menggunakan R&R itu sebagai kawasan rehat setelah berpenat-penat melakukan tugas khalifah (2:30) dan ibadah (51:56).

Aku tidak pernah belajar di luar negara. Pasti yang pernah belajar di luar negara pernah mendapat perkhabaran tentang tiket murah untuk pulang ke tanah air. Lantas dikhabar-khabarkan pada semua tentang tiket murah itu. Tapi kenapa kita tidak pernah mengkhabarkan pada insan lain tentang tiket ke syurga Allah? Kenapa kita tidak excited nak beritahu insan lain tiket ke syurga Allah?

Pernah lihat pengawas di sekolah? Mereka sangat hebat kan? Pastinya pelajar yang hebat sehingga dianugerahkan pangkat sebegitu rupa. Dan mereka mengawas sekolah. Dapat bayangkan bila mereka tidak melakukan tugasan mereka? Dapat bayangkan bila mereka berkata, “Aku tidak mampu. Aku tidak boleh”. Kucar kacir jadinya sekolah.

Duhai insan, begitulah analoginya tanggungjawab kita. Allah muliakan kita dengan tugas khalifah (2:30) dan ibadah (51:56). Tapi sayang, kita insan yang mengatakan ‘tidak mampu’, ‘tidak kuat’ saat melihat Palestina dibantai, saat melihat hukum-hukum Allah dirobek. Di mana kita hari ini? Selagi tugas khalifah (2:30) dan ibadah (51:56) belum bersemadi sepenuhnya dalam urat darah kita, selagi itulah kita akan diinjak-injak.

Wednesday, November 17, 2010

Adha...

Pernah dengar hadis ini tak? Awak carilah ye. Tidak pun tanya mana-mana orang alim. Saya tiada ilmu, cuma pernah bincang hadis ini. Tapi semasa mukhayyam baru-baru ini, saya diberi tasawwur yang berbeza mengenai hadis ini. Awak bacalah dulu hadis ini. Di hujungnya nanti, baru saya beritahu.

Dalam suatu hadis riwayat Muslim diriwayatkan, dari Abu Hurairah mendengar Rasulullah bersabda : 3 golongan orang yang pertama kali diadili di hari kiamat adalah : golongan syuhada, golongan orang-orang yang belajar dan mengajar ilmu agama serta sering membaca al quran, dan golongan orang kaya yang diberi banyak harta.

Diceritakan dalam hadis tersebut bagaimana Allah menunjukan kenikmatan–kenikmatan pada tiap golongan itu dan merekapun mengenali kenikmatan tersebut. Kemudian Allah bertanya apa yang mereka lakukan dengan kenikmatan tersebut...

Golongan syuhada berkata mereka berperang untuk mencari redha Allah, golongan ulama berkata mereka belajar dan mengajar agama untuk mendapatkan redha Allah, dan golongan orang kaya berkata mereka tidak akan membiarkan ada jalan yang tidak mereka sedekahi juga demi mengejar redha allah. Namun apa jawaban Allah?? “KALIAN BERDUSTA!!!!!”

Allah yang Maha Mengetahui isi hati tahu benar ketika para syuhada berperang, mereka ingin mendapatkan title syuhada, dan mereka telah mendapatkannya di dunia. Ketika ulama dan qari mempelajari, membaca dan mengajar al quran demi mendapatkan penilaian baik dari manusia dan mereka telah mendapatkannya di dunia dengan gelaran ulama, ustaz, dan sebagainya. Allah mengetahui isi hati orang kaya yang berinfaq dalam rangka mendapatkan title dermawan di dunia dan mereka telah mendapatkannya. Kemudian Allah menyuruh malaikat menyeret mereka di atas wajahnya dan melemparkannya ke dalam neraka.

Setiap kali membicarakan hadis ini, kita kegerunan kan? Takut sangat Allah tidak menerima amalan kita.

Tapi semasa mukhayyam, seorang murabbiyah memberitahu kami sesuatu. Awak pernah belajar dengan mana-mana best student tak? Diorang selalu dapat markah yang baik kan? Pernah awak tengok diorang dapat markah yang kurang baik tak, misalnya C? Kalau diorang dapat C, mesti kita rasa kita fail kan?

Cuba awak bayangkan perasaan itu saat melihat pengadilan Allah. Begitulah analogi hadis ini. Orang-orang yang di hadapan awak, yang semuanya excellent pun fail hari itu, awak rasa nasib awak pula camane?Mesti lagi teruk kan? Dapat bayangkan perasaan pada hari pengadilan Allah itu?

Lain itu, dah tahu teruk, masih lagi nak main-main di dunia ini? Bekerjalah.

Oh, hari ini hari raya aidil adha. Eid Mubarak! Saya nak beritahu awak satu kisah benar.

Dulu semasa saya sekolah, ada seorang pelajar ini. Anak guru sekolah saya. Nama dia Zul. Saya tidak ingat nama penuh dia. Dia ini hebatlah. Setiap kali perhimpunan, dia akan membacakan ayat-ayat Allah. Kiranya dia ini antara pelajar yang popular disebabkan kehebatannya membaca AlQuran. Dia menang banyak kali rasanya dalam pertandingan qari dan lain-lain.

Lama saya tidak dengar khabar dia. Rupanya dia dah jadi hafiz AlQuran. Saya tak tahu detail ceritanya. Adalah jabatan di Johor ini yang memberikannya tiket menunaikan haji. Awak tahu apa dia buat? Dia hadiahkan tiket tersebut untuk ibunya. Semasa hari wukuf di Arafah baru-baru ini, saat ayah dan ibunya di bumi Mekah menunaikan ibadah haji, Zul kemalangan dan meninggal di bumi Malaysia.

Sayu sangat dengar cerita ini. Dia pergi dalam keadaan baik. Allah panggil orang-orang yang baik pergi menghadapnya. Kita?

Eh, cerita sedihlah pula. Ala kulli hal, Eid Mubarak! Maaf, entri ini tidak tersusun.

Saturday, November 13, 2010

Ilah...


Antara tahu dan faham, kedua-duanya berbeza kan? Kita boleh tahu banyak benda, tapi untuk memahami mungkin mengambil masa. Pengalaman hidup mengajar saya begitu. Allah menciptakan jalan takdir yang indah untuk saya memahami ayat-ayat Allah. Dan saat ayat-ayat ini hadir dalam kehidupan saya dan memberikan nafas dalam segenap jiwa raga saya, saya rasakan bahawa Allah terlalu menyayangi.

Tadi kami berusrah. Tidak sangka akak tanyakan kami soalan tersebut, “Apa perkara yang paling sukar untuk ditinggalkan dan selalu bermain di hati?” Air mata begitu laju menitis. Hebatnya ilham yang Allah berikan buat si akak. Seakan-akan memahami segala yang bergejolak di lubuk hati kami. Ada adik yang sukar untuk meninggalkan cerita Korea. Saya cuma memberitahu masalah hati sendiri. Saya terlalu sukar untuk meredhai. Hati saya yang selalu tidak redha ini terlalu sukar untuk saya kawali.

Pagi tadi misalnya, saya dikritik hebat oleh pensyarah tentang presentation saya. Frustnya. Dah cuba sedaya mampu untuk memberikan yang terbaik namun masih sukar memuaskan hati pensyarah. Kita tahu teorinya bahawa Allah melihat usaha dan tidak melihat hasil, namun saat kita melaluinya, masih ada sekelumit hati yang tidak meredhai.

Kita tahu bahawa Allah hanya menjanjikan yang terbaik namun hati sering sukar untuk akur, bukan?

Kami mentadabburi Surah Annas. Kata akak, mungkin saya akan kebosanan. Tidak sesekali Quran membosankan kan? Walaupun surah itu pernah kita tadabburi, tapi Allah sentiasa akan memberi nafas cinta yang begitu mendesah dalam setiap kalamNya kan?

Dan benar. Saya belajar banyak perkara. Akak tanyakan kami maksud rabb, malik dan ilah yang terkandung dalam ayat 1 hingga 3. Itu adalah revisi bagi saya. Dan akak sebutkan kembali maksud ilah. Benarkah Allah menjadi ilah kita 24 jam sehari? Mungkin cerita Korea yang menjadi ilah kita kan? Contoh lain lagi, macam buku akademik. Kata pensyarah, nak jawab peperiksaan kena pakai buku yang namanya X. Kita pula tiada buku itu. Dan kita rasa macam tidak boleh hidup kan tanpa buku itu kan? Halus kan perasaan itu? Tapi hakikatnya buku itulah Ilah kita saat itu. Kita rasa pergantungan sangat dengan buku itu sedangkan sepatutnya pergantungan kita pada Allah adalah 100% kan? Kata akak, kalau dah benda-benda kecil itu pun tidak settle, apatah lagi benda lain kan? Mendalam kan maksud ilah? Itu sebabnya dalam Quran, disebutkan juga manusia yang menjadikan nafsunya sebagai ilah.

Sudahkah engkau melihat orang yang menjadikan keinginannya sebagai tuhannya. Apakah engkau akan menjadi pelindungnya? (Surah AlFurqan: 43)

Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya sesat dengan sepengetahuanNya dan Allah telah mengunci pendengaran dan hatinya serta meletakkan tutup atas penglihatannya? Maka siapakah yang mampu memberinya petunjuk setelah Allah membiarkannya sesat? Mengapa kamu tidak mengambil pengajaran? (Surah AlJasiyah: 23)


Teliti hati sendiri. Berapa kali kita membiarkan hati dan perasaan kita bermaharajalela kan? Kita biarkan hati dan perasaan kita menjadi Ilah. Peringatan yang terlalu bermanfaat untuk diri ini.

Dan kita berlindung dengan Rabbinnass, Malikinnas, Ilahinnas di dalam surah ini. Kata akak, andai kita membaca Fi ZIlalil Quran, Assyahid Syed Qutb membawakan pengertian yang begitu mendalam. Kata assyahid, seakan-akan Allah mengajak kita bersungguh-sungguh untuk berlindung di bawahNya. Seperti anak kecil yang ketakutan melihat guruh, maka ibunya memanggilnya agar duduk bersama si ibu di bawah selimut. Mesti anak kecil itu bahagia dan tiada ketakutan lagi di hatinya. Itulah yang diajarkan oleh surah ini. Siapa yang mengambil Allah sebagai pelindungnya, maka tiada lagi kesedihan dan kebimbangan di dalam hatinya.

Masya Allah, hebat kan surah ini? Sebabnya bukan senang nak bertarung dengan bisikan-bisikan yang datang. Bukan senang untuk bertarung dengan godaan yang ada di dalam hati. Hanya Allah sahaja yang sebaik-baik tempat untuk kita bersandar.

Ya Allah, buangkan ilah-ilah yang ada di dalam hatiku selain diriMu…

Banyak lagi point akak yang menyentuh hati saya, antaranya:

1) Masa adalah penawar.

2) Tidak semestinya orang yang lambat di atas jalan dakwah dan tarbiah, tidak akan sampai ke garisan penamat. Dan tidak semestinya orang yang laju di atas jalan dakwah dan tarbiah akan sampai ke garisan penamat.

Izinkan aku untuk sampai ke garisan penamat, ya Allah. Izinkan aku mengecap syahid di jalanMu. Kurniakan aku wildanun mukhalladun. Dan izinkan aku untuk menatap wajahMu ya Rabb yang menghilangkan segala kesusahan yang pernah aku lalui di dunia ini.

Tulisan dulu-dulu tentang Surah Annas - Klik sini.

Wednesday, November 10, 2010

Tanah...

tanah yang buruk = tanaman yang buruk
tanah yang baik = tanaman yang subur

Dan tanah yang baik, tanam-tanamannya tumbuh subur dengan izin Tuhan, dan tanah yang buruk, tanam-tanamannya yang tumbuh merana. Demikianlah kami menjelaskan berulang-ulang tanda-tanda (kebesaran Kami) bagi orang-orang yang bersyukur. (Surah Al A’araf: 58)


Sayu sangat baca ayat-ayat Allah ini. Setiap saat diri ini melakukan dosa. Dan sebenarnya aku terlalu bimbang dengan anak-anak jagaan, mutarabbi sendiri. Bimbang kitalah tanah yang tidak baik yang menghasilkan tanam-tanaman yang buruk. Nauzubillah..

Sedih sangat mengenangkan dosa-dosa sendiri. Bimbang diri menjadi asbab menghalang hidayah Allah dari menitis ke dalam qalbu mereka yang berada di jalan ini. Seringkali aku menjadi takut untuk berbicara, mendidik mutarabbi, apatah lagi menjadi penyampai.

Jujur diri ini bimbang dengan dosa-dosa yang dilakukan. Ya Rabb, usahlah Kau menghalang hidayahmu dari membasahi hati-hati mereka lantaran dosa-dosaku.

Ampuni aku ya Rabb. Jagalah aibku ya Rabb.

Sunday, November 07, 2010

Wa la tajassasu...


49:12 O ye who believe! Avoid suspicion as much (as possible): for suspicion in some cases is a sin: And spy not on each other behind their backs. Would any of you like to eat the flesh of his dead brother? Nay, ye would abhor it...But fear Allah. For Allah is Oft-Returning, Most Merciful.

Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani. (49: 12)


Untuk saya memahami ayat Allah ini, Allah kurniakan saya pengalaman yang sangat menyakitkan 3 tahun yang lalu. Baik-baik mahu mencegah maksiat, saya tercampak ke dalam kesalahan mencari-cari keaiban saudara sendiri. Saat mendengar tafsir ini oleh Ustaz Zahazan, saya rasa bersalah sangat. Dan saya meminta maaf kepada seorang teman.

Wa la tajassasu. And spy not on each other behind their backs. Mudah kan Islam? Tidak perlu pun awak susah-susah mengintip atau mencari kesalahan orang. Sakit kepala je tahu dosa orang. Sakit kepala je fikir banyak-banyak tulisan orang.

Pelik sangat masa diberitahu oleh pensyarah, usah menulis sesuatu yang mencemarkan nama kolej di blog. Ada kes yang mana seorang pensyarah memberitahu pihak atasan mengenai blog seorang pelajar yang menulis hal bukan-bukan.

Saat diberi amaran, terpaksa juga saya edit dan save as draft beberapa tulisan. ‘Ala kulli hal, saya tidak pernah mengaku saya belajar di mana. Saya rasa pelik. Saya pelik sebab hal mengintip kesalahan ini berlaku di kalangan golongan professional. Kan senang kalau kita tidak fikirkan sangat tulisan orang atau aib orang?

Dunia maya ini mengajar kita untuk tajassasu, mengintip aib orang. Jujurnya saya memakai Statcounter di blog untuk memberi saya idea mengenai penerimaan pengunjung blog ini. Sedikit sebanyak saya tahu mengenai pengunjung blog ini dan memang ada beberapa entri yang naik trafiknya. Pelik kan? Bertahun-tahun saya menulis, orang tetap nak fokus entri yang mungkin saya tulis dalam emosi.

Kadang ada orang yang suka forwardkan link-link website yang menghina Islam, sesat dan lain-lain. Pada saya manusia-manusia ini tidak bijak. Sebenarnya tidak semua website atau blog adalah popular. Malah website dan blog ini tidak menduduki traffic yang tinggi di laman-laman pencarian seperti Google dan lainnya. Blog dan website yang popular adalah kerana trafik pengunjung. Siapa yang menaikkan traffic blog dan website ini? Mereka yang tiada kerja, suka tajassasu, mencari-cari aib orang. Tidak pun nak cegah sangat maksiat dan kemungkaran, terlupa yang sepatutnya kita fokus pada menggalakkan kebaikan. Kan best kalau traffic website dan blog yang baik meningkat? Bolehlah kebaikan itu menghapuskan keburukan.

Pening fikirkan manusia. Allah baik-baik ajar kita kebaikan. Beri kita kerja yang mudah. Tidak perlu tahu pun kesalahan orang, kalau boleh menutup kesalahan orang seperti asma Allah, Assitteer. Tapi tetap juga manusia ini suka sangat buat benda yang Allah tidak suka kan? Ramai yang tulis kebaikan, tidak pula diforward-forwardkan. Benda yang kecil-kecil itu jugalah yang manusia suka.

…Would any of you like to eat the flesh of his dead brother? Nay, ye would abhor it...But fear Allah. For Allah is Oft-Returning, Most Merciful. (49: 12)


Itu ayat-ayat Allah. Bukan saya cakap. Bukan dunia realiti sahaja awak perlu baik. Kalau boleh, biarlah dalam dunia maya juga. Saya percaya blog pelajar itu pun tidak popular, tapi popular sebab tajassasu.

Dunia maya ini ibarat lautan. Kalau melayarinya tanpa bersama Allah, tenggelam dan karamlah jawapannya.

….fear Allah. For Allah is Oft-Returning, Most Merciful. (49: 12)


Suka sangat entri di blog Imam Suhaib Webb tentang asma Allah, Assitteer. Belajarlah tentang kebaikan dalam tulisan tersebut. Kalau nak marah saya sebab cakap direct sangat, saya rasa salah. Sebab saya cuma beritahu ayat-ayat Allah je kan? Nak marah Allah ke?

Saturday, November 06, 2010

Lega...

Lega sangat bila posting internal medicine untuk semester 9 dah berakhir. Semalam bila dapat bersama dengan akhawat semula dalam meeting tarbiah, hati saya puas. Rasa baru dapat bernafas kembali. Rasa seolah hidup kembali. Dakwah adalah kehidupan kita kan?

Semalam edit semula entri kupasan hadis ghulam. Diberi nafas baru mengenai kisah ghulam. Dalam hadis tersebut, ghulam tidak disuruh sesekali untuk berhenti belajar sihir oleh si rahib. Malah dalam keadaan yang terdesak pun, si rahib hanya meminta ghulam ‘menipu’ sahaja.

Saya amat berharap ilmu perubatan yang saya kejar itu dapat saya manfaatkan sepenuhnya untuk Islam. Persis ghulam. Ghulam belajar ilmu sihir itu dengan matlamat yang benar. Matlamatnya apa? Perjuangan aqidah yang hak. Hatta sehingga akhir hayatnya. Kalau kita tidak faham matlamat hidup kita, jadilah kita tukang sihir selama-lamanya. Jadilah kita doktor yang tidak pernah tahu tujuan penciptaannya. Dan kita akan terus diperkudakan. Macam orang Indonesia yang tolong bina KLCC itu. Dia buat kerja susah-susah, tapi orang lain dapat nama. Dia dipergunakan.

Ghulam bukan begitu. Sihirnya menyebabkan dirinya hebat. Hatta memperkudakan sang raja. Dia arahkan raja buat macam-macam semata-mata nak membolehkan raja membunuh dirinya. Tapi bukan tujuannya nak mati sia-sia. Dia memperkudakan raja agar perjuangan aqidah itu sampai kepada matlamatnya. Di hadapan semua manusia, kalimah tauhid itu berjaya ditegakkan. Kita pun perlu begitu. Jadi doktor yang hebat. Tujuannya semata-mata agar perjuangan aqidah ini sampai kepada matlamatnya. Agar Islam ini mencapai ustaziatul alam.

Saya mahu begitu. Pagi ini ada kelas lagi. 6 minggu lagi Professional Exam 2. Semester 9 akan berakhir. Semangat belajar! Semangat juga untuk kerja-kerja dakwah! Minggu depan, mukhayyam adik-adik. Semangat!

Minggu lepas saya baca tafsir Fi Zilalil Quran Surah AlInsyiqaaq. Dan saya menangis. Hebat tulisan Assyahid Syed Qutb. Kata teman, dia tidak faham tulisan Assyahid. Entahlah, bagi saya tulisan Assyahid adalah tulisan yang paling dekat di hati sanubari saya. Seolah-olah bicaranya seakan memahami gelora di jiwa. Kata akak, kita ini hidup kena selalu brainwash dengan Quran. Kalau tidak dibrainwash dengan Quran, nescaya dibrainwash dengan benda lain. Pernah saya cakap dengan akak mengenai sebuah buku haraki. Saya kata tidak faham. Akak kata, kalau saya masih di jalan ini dan jelas dari segi fikrah, nescaya saya akan memahami buku tersebut.

Saya kongsikan sedikit tafsiran ayat 6 Surah AlInsyiqaq.
“Wahai manusia” yang telah dijadikan Allah dengan limpah ihsanNya, dan dikurniakan dengan sifat insaniyah yang menjadikannya satu makluk yang unik di alam ini, juga dengan sifat-sifat yang sepatutnya boleh menjadikannya satu makhluk yang lebih mengenali Allah dan lebih mematuhi Allah dari langit dan bumi. Allah meniupkan roh ciptaanNya pada manusia dan melengkapkanNya dengan daya kebolehan untuk berhubung denganNya dan untuk menerima pancarah nur dariNya. Manusia juga telah dikurniakan kesediaan untuk menerima limpah hidayahNya supaya ia dapat membersihkan dirinya dan meningkat naik setinggi-tingginya hingga sampai ke darjat yang sempurna yang direncanakan Allah untuk umat manusia, dan ufuk-ufuk kesempurnaan ini amatlah tinggi dan jauh.
Maksudnya, wahai insan! Engkau berpenat lelah meredah jalan pengembaraan hidupmu, engkau berpenat lelah memikul beban dan tanggunganmu, engkat berpenat lelah berusaha dan berjuang dan engkau berpenat lelah berjalan untuk sampai kepada Allah di akhir perjalananmu. Ya, engkau akan pulang kepada Allah setelah engkau berpenat lelah dalam hidupmu.

Wahai insan, engkau terpaksa berpenat lelah walaupun untuk mencapai kenikmatan dan kesenangan hidupmu. Engkau tidak akan mencapai kenikmatan itu di bumi ini melainkan dengan kesungguhan bekerja dan berpenat lelah berusaha, sama ada kepenatan tubuh badan dan kerja kuat atau kepenatan berfikir dan meluah perasaan. Pengalaman sedemikian dialami oleh semua orang yang berada atau orang yang tidak berada. Cuma yang berbeza ialah jenis kesungguhan bekerja dan kepenatan yang dialaminya. Oleh itu, kepenatan dan kejerihan itu merupakan suatu hakikat yang tetap dalam kehidupan manusia. Kemudian seluruh manusia akan mengakhiri penjelajahan hidupnya dengan kepulangan kepada Allah.

Wahai insan! Engkau tidak akan menemui kerehatan di muka bumi ini buat selama-lamanya. Kerehatan ini hanya berada di akhirat untuk mereka yang patuh dan menyerah diri kepada Allah. Kepenatan dan kejerihan hanya satu sahaja di bumi dalam kehidupan dunia walaupun berlainan warna dan rasa, tetapi akhirnya berlain-lainan apabila engkau sampai kepada Tuhanmu. Di sana ada orang yang menerima kepenatan dan kesusahan yang mengatasi segala kepenatan dan kesusahan di muka bumi ini, dan ada orang yang menerima kenikmatan yang menghapuskan segala penderitaan yang pedih dan jerih yang dialaminya di bumi ini seolah-olah ia tidak pernah mengalami kepenatan dan kejerihan.

Wahai insan yang dikurniakan dengan sifat-sifat kemanusiaan yang istimewa! Pilihlah untuk dirimu jalan yang layak dan sesuai dengan sifat-sifat istimewa yang dikurniakan Allah kepadamu! Pilihlah jalan yang memberi kerehatan kepadamu dari segala kepenatan semasa engkau menemui Allah kelak.
There was an error in this gadget