Saturday, October 30, 2010

Cemas...


Semalam saya ikut ward round. Dan tiba-tiba ada patient collapse. Doktor pun kelam kabut. Buat CPR dan macam-macam lagi. Tapi akhirnya pesakit itu mati. Pesakit itu cina. Hisap heroin lagi. Dalam wad pun dan dalam keadaan nazak itu, masih hisap heroin lagi. Mak dia bekalkan heroin itu. Kawan saya ternampak dan memberitahu doktor. Pesakit itu ingatkan dengan hisap heroin itu, kematiannya akan menjadi mudah. Semua orang macam frust dengan pesakit itu. Abaikan, bukan tugas kita untuk mengadili. Sebagai doktor, mahu atau tidak, kena juga selamatkan pesakit sebegini. Buat sedaya mampu.

Saya melihat permandangan yang agak kelam kabut itu dari mula lagi. Macam-macam perkara yang bermain di fikiran. Semalam saya bentangkan tafsir surah AlQiyamah semasa usrah. Dan tafsir ini seolah-olah begitu dekat dengan saya lantaran pengalaman yang Allah berikan itu.

Jom lihat tafsir Fi Zilalil Quran ayat 26-30 Surah AlQiyamah. Saat membaca tafsir ini, hati saya menjadi hiba. Segala yang ditulis oleh Assyahid Syed Qutb sememangnya benar. CPR dan segala macam usaha yang dilakukan oleh doktor tidak mampu menyelamatkan pesakit tersebut. Alangkah ngerinya hakikat maut itu.

Jika kekuatan permandangan-permandangan Qiamat dan kesannya di dalam hati diambil dari kekuatan hakikat yang tersembunyi di dalam permandangan-permandangan itu sendiri, di samping diambil dari kekuatan penyampaian AlQuran yang membuat permandangan-permandangan itu seolah-olah hidup, maka surah ini selepas menayangkan permandangan itu, menayangkan pula satu permandangan yang lain dari jarak yang amat dekat seolah-olah terjelma di hadapan mata iaitu permandangan yang sentiasa wujud dan berlaku berulang-ulang kali. Permandangan ini dihadapi oleh manusia pada setiap detik yang dilalui mereka di bumi ini, permandangan ini menerjah mereka dengan kuat, jelas dan berat.

Itulah permandangan maut yang menjadi titik kesudahan bagi setiap yang hidup. Tiada yang hidup dapat mempertahankan dirinya dari maut dan tidak pula dapat mempertahankan maut dari orang lain. Maut yang memisahkan di antara kekasih-kekasih, maut yang terus berlalu tanpa berhenti dan tanpa berpaling, maut yang tidak menghiraukan jerit pekik orang yang susah, tidak mempedulikan hasrat dan harapan orang yang berpisah, tidak mengindahkan keinginan orang yang bercita-cita, dan ketakutan orang yang takut. Maut yang menumbangkan gergasi-gergasi semudah ia menumbangkan orang-orang kerdil. Maut yang menumpaskan orang-orang yang berkuasa sama seperti ia menumpaskan orang-orang yang lemah. Maut yang tidak dapat dihadapi manusia dengan tipu dayanya, tetapi walaupun itulah sifat-sifat maut, namun manusia tidak mahu memikirkan kuasa agung yang menjalankannya.

Sedarlah (janganlah mengutamakan dunia dan melupakan akhirat. Ingatlah akan hal orang yang hendak mati) apabila rohnya sampai ke pangkal kerongkong, (75: 26)

Dan (orang-orang yang hadir di sisinya heboh) berkata: “Siapakah yang dapat menawar jampi (dan mengubatnya)?” (75: 27)

Dan ia sendiri yakin, bahawa sesungguhnya saat itu saat perpisahan; (75: 28)

Serta kedahsyatan bertindih-tindih; (75: 29)

Itulah permandangan orang-orang yang sedang menghadapi naza’ maut yang digambarkan oleh AlQuran dengan begitu hidup seolah-olah terbentang di depan mata. “Tidak sekali-kali begitu, apabila nyawa sampai ke pangkal dada”, yakni apabila roh sudah sampai ke halqum, maka itulah naza’ yang terakhir. Itulah detik-detik kesengsaraan maut yang membingung dan membeliakkan mata. Sekalian yang hadir di sekelilingnua memandang satu sama lain dan mencari ikhtiar menyelamat roh yang menderita itu. “Lalu ditanya: siapakah yang boleh menyembuhkannya?” Semoga ada jampi yang berguna untuk menyelamatkannya dari kesengsaraan dan naza’ maut. “Lalu berpautlah betis (kanan) dengan betis (kiri)”, tetapi segala ikhtiar itu sia-sia dan tidak beruapaya untuk menahankan kedatangan maut. Hanya satu jalan sahaja yang kelihatan iaitu jalan penghabisan yang membawa setiap yang hidup kepada Tuhannya.

Pada hari itu, (seluruh manusia) dibawa kepada Tuhanmu. (75: 30)

Gambaran maut itu begitu hidup, seolah-olah begerak dan bercakap. Setiap ayat melukiskan gerak geri dan permandangan yang membuat keadaan hampir mati itu terlukis begitu jelas dengan suasana-suasana cemas, bingung, terharu menghadapi hakikat yang kejam dan pahit yang tidak dapat ditolak dan dielakkan itu. Kemudian berlakulah penghabisan yang tidak dapat dihindari.


Gerunnya hati ini memikirkan hakikat maut itu……

Golongan...

Saya tahu terkadang tulisan saya seakan keanak-anakan. Tapi tulisan-tulisan tersebut menguatkan saya semula dengan izinNya. Malah tulisan-tulisan yang lama itu adalah muhasabah bagi saya. Terkadang saya di atas, dan terkadang pula saya di bawah. Merangkak menyusuri kehidupan adalah persis air sungai yang mengalir. Terkadang tenang dan terkadang deras alirannya. Kehidupan dakwah dan tarbiah juga begitu. Adakalanya nikmat di jalan ini umpama angin bayu yang mengasyikkan, terkadang jalan ini juga menggerunkan hati saat dilandai angin kencang.

Di saat kita bahagia, jangan lupa Allah. Saat kita berasa nikmat dengan tarbiah, berdoalah agar Allah menthabatkan kita di jalanNya. Percayalah, ingatan kita pada Allah di saat bahagia, insya Allah menjadi asbab untuk Allah mengurniakan kita kekuatan saat kita kelelahan.

Beberapa hari yang lalu, saya di’belasah’ dengan ayat-ayat Allah. Terima kasih kak! Benar kata-kata akak. Akak cuma menjadi alat perantaraan di antara Allah dan saya. Terima kasih kerana memahamkan saya kalamNya.

Jujurnya dalam kehidupan sebagai pelajar perubatan, apabila kita dapat menyelesaikan puzzle penyakit yang dihadapi oleh pesakit, ada kegembiraan yang menyelinap lubuk hati kita. Perasaan gembira mengetahui sesuatu itu ada. Tapi jujur, nikmat mengetahui dan memahami AlQuran adalah keasyikan yang terlalu luar biasa sekiranya nak dibandingkan dengan nikmat-nikmat itu. Saya rasakan terlalu mahal harga yang perlu dibayar untuk memahami beberapa baris AlQuran. Kalau awak ada mp3 bertimbun pun tentang tafsir, tetap Allah jualah yang akan menentukan sama ada awak akan memahaminya atau tidak.

Terima kasih Allah kerana membuatkan diri yang hina ini memahami kalamMu dan ayat-ayat itu telah mengembalikan semula semangat yang malap. Dan ayat-ayat ini datang dalam keadaan saya yang kelelahan dan mengembalikan semula semangat saya yang sirna.

Dan bertanyalah kepada mereka mengenai (penduduk) bandar yang letaknya di tepi laut, semasa mereka melanggar larangan pada hari Sabtu, ketika datang kepada mereka pada hari Sabtu itu ikan-ikan (yang menjadi cubaan kepada) mereka, yang kelihatan timbul di muka air; sedang pada hari-hari lain, ikan-ikan itu tidak pula datang kepada mereka. Demikianlah kami menguji mereka (dengan cubaan itu) kerana mereka sentiasa berlaku fasik. (7:163)


Kisah hari Sabtu ini adalah kisah mengenai syariat yang pernah diturunkan oleh Allah kepada golongan Yahudi satu masa dulu. Kejadian ini menimpa penduduk suatu desa, yang hidup di tepi pantai, di mana mata pencarian mereka adalah menangkap ikan di laut. Allah telah melarang mereka untuk menangkap ikan pada hari Sabtu, karena hari itu adalah hari khusus untuk beribadah.

Namun mereka melanggarnya. Allah menguji mereka. Caranya, di hari Sabtu itulah ikan-ikan bermunculan dengan jumlah yang sangat banyak, tapi di selain hari Sabtu yang terlarang itu, ikan-ikan seolah lenyap dari laut.

Karena itulah sebagian dari penduduk desa itu melakukan kecurangan. Yaitu mereka memasang perangkap pada hari Jumat petang menjelang masuknya hari Sabtu. Pada hari Sabtu mereka tetap beribadah. Dan pada hari minggu, perangkap-perangkap itu telah dipenuhi ikan. Cara yang mereka tempuh ini tetap dianggap sebuah pelanggaran juga.

Dan (ingatlah) ketika segolongan di antara mereka berkata: “Mengapa kamu menasihati kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengazabkan mereka dengan azab yang amat berat?” Orang-orang (yang memberi nasihat) itu menjawab: “(Nasihat itu ialah) untuk melepaskan diri dari bersalah kepada Tuhan kamu, dan supaya mereka bertaqwa”. (7:164)


Kalau awak tadabbur ayat ini, sebenarnya ada berapa golongan yang disebutkan dalam ayat ini? Masa kami bincang ada yang kata dua. Tadabburlah nanti baik-baik. Ada tiga golongan sebenarnya. Pertama, mereka yang melakukan kemaksiatan itu. Kedua, mereka yang demotivate semangat orang lain untuk berdakwah. “Korang ini buat apa susah-susah nak buat kerja dakwah ini? Tidak perlu susah-susahlah”. Yang ketiga, golongan yang terus menasihati dengan harapan agar terlepas dari azab siksa Allah. Hebat tak Quran? Hebat sangat. Realiti yang sama masih berlaku sehingga kini kan?

Maka ketika mereka melupakan (tidak menghiraukan) apa yang telah diperingatkan kepada mereka, Kami selamatkan orang-orang yang melarang daripada perbuatan jahat itu, dan Kami timpakan orang-orang yang zalim dengan azab seksa yang amat berat, disebabkan mereka berlaku fasik (derhaka). Maka setelah mereka berlaku sombong takbur (tidak mengambil indah) kepada apa yang telah dilarang mereka melakukannya, Kami katakan kepada mereka: “Jadilah kamu kera yang hina”. (7: 165-166)

Ada berapa pula golongan dalam ayat ini? Kalau ikut saya, saya kata 3 lagi. Kiranya orang yang menasihati tadi diselamatkan. Tapi yang ditimpa azab itu ada dua, yang demotivate orang lain dan keduanya orang yang melakukan kemaksiatan itu. Tapi kata akak, ada dua golongan. Allah tidak sebut pun apa yang terjadi kat golongan yang demotivate orang lain itu. Macam insignificant dan hina sangatlah orang yang demotivate orang lain itu. Macam orang masuk rumah, tak pandang pun. Mestilah tidak significant kan? Teruk tak? Teruklah kiranya kalau kita ini termasuk dalam golongan yang demotivate orang lain. Macam orang munafik, dosa dia lebih teruk dari orang kafir, diletakkan dalam neraka yang lebih bawah dari orang kafir. Nauzubillah.

Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu memberitahu: Bahawa sesungguhnya Ia akan menghantarkan kepada kaum Yahudi itu, (terus menerus) hingga hari kiamat, kaum-kaum yang akan menimpakan mereka dengan azab sengsara yang seburuk-buruknya (disebabkan kejahatan dan kekufuran mereka). Sesungguhnya Tuhanmu amat cepat azab seksaNya, dan sesungguhnya Dia juga Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. Dan Kami pecah-pecahkan mereka (kaum Yahudi itu) berpuak-puak (yang bertaburan di merata-rata) dunia ini. Di antara mereka ada yang soleh dan di antaranya juga yang tidak demikian. Dan kami uji mereka dengan nikmat pemberian yang baik-baik dan bala bencana yang buruk, supaya mereka kembali (bertaubat). (7: 167-168)


Ini adalah sunnatullah yang berlaku pada golongan Bani Israel. Kita tengok ayat seterusnya.

Maka mereka kemudiannya digantikan oleh keturunan-keturunan yang jahat yang mewarisi Kitab. Mereka mengambil kebendaan yang hina di dunia ini sambil berkata: “Akan diampunkan kelak dosa kami” Padahal jika datang kepada mereka kebendaan yang hina seperti itu mereka akan mengambilnya lagi. Bukankah telah diambil perjanjian setia daripada mereka di dalam kitab bahawa mereka tidak memperkatakan terhadap Allah melainkan yang benar? Dan mereka pula telah mempelajari apa yang terkandung di dalamnya? Dan juga (mereka mengetahui bahawa) negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Tidakkah kamu mahu mengerti? (7: 169)

Ayat ini significant untuk kita yang bermalas-malasan nak buat kerja dakwah. Kadang kita macam confident sangat kan kita akan dimaafkan oleh Allah atas kerja-kerja kita yang sambil lewa? Sama je dengan golongan yang Allah sebutkan dalam kalamNya itu. Kita pun dikurniakan kitab AlQuran tapi tidak pegang sepenuhnya. Ambil separuh-separuh. Dan kita suka sangat terkejar-kejar dengan dunia ini kan? Kita lupa negeri akhirat kan? Perasan tak nada ayat itu? Ayat itu correlate keadaan manusia di zaman dulu itu dan zaman ini. Kisah itu adalah untuk kita. Dan Quran ini memang sangat relevan dengan kita. Dia merawat kita di saat kita kelelahan. Kalau rasa nak penat-penat, ingatlah ayat-ayat Allah itu. Adakah kita termasuk dalam golongan itu? Yang tahu semuanya, tapi masih bermalas-malasan dan nak kejar sangat dunia ini?

Dan orang-orang yang berpegang teguh dengan Kitab Allah serta mendirikan sembahyang, sesungguhnya Kami tidak akan menghilangkan pahala orang-orang yang berusaha memperbaiki (keadaan hidupnya). (7: 170)

Mudah-mudahan kita menjadi orang yang berpegang teguh dengan prinsip-prinsip di dalam Kitabullah, dalam prinsip-prinsip dakwah kita juga. Moga Allah terus menjadikan kita manusia-manusia yang bergerak demi redhaNya.

Tuesday, October 26, 2010

Jzkk...

Saat adik lelaki saya Aiman menerima hadiah di atas kecemerlangan akademiknya baru-baru ini, ada wartawan yang menemubual mak. Mulanya mahu menemubual ayah, tapi ayah menyuruh menemubual mak. Kata mak pada wartawan, anak-anaknya belajar sendiri dan dia tidak bersama menemani. Jujur saya rasakan mak dan ayah merasakan kami berjaya di atas izin Allah dengan usaha kami yang secebis cuma. Mak dan ayah lupa betapa mereka telah menyumbang sesuatu yang terlalu besar dalam pembentukan kami adik beradik.

Mak dan ayah saya bukan orang besar. Di tempat saya belajar, ramai anak-anak Dato’ dan Prof yang hebat-hebat belaka. Tapi mak dan ayah saya adalah manusia terhebat pernah saya temui. Terlalu hebat dalam memahami naluri anak-anak. Mak dan ayah tidak pernah memaksa kami adik-beradik belajar tapi menyokong segala tindakan kami. Zaid misalnya tidak berminat lagi dengan kejuruteraan bio-perubatan di UM. Zaid berhenti dari UM beberapa minggu yang lalu. Saat dia melafazkan hasratnya, keesokan harinya pula mak dan ayah telah tiba di KL membantu urusannya untuk berhenti. Mungkin ke ada ibu bapa yang terlalu memahami anak-anaknya sehingga sebegitu?

Mak dan ayah adalah kawan baik saya dan adik-adik. Terlalu baik. Menemani setiap liku perjuangan ini. Tadi saya luahkan perasaan saya pada ayah. Jarang saya melakukannya. Namun hati ini terlalu perit. Dan pertama kali ayah menasihati saya dalam keadaan menangis. Dua jiwa menyatu dalam titisan air mata. Ahad lalu ayah terlibat dalam kemalangan. Sebagai anak, baru hari ini saya mengetahuinya. Ya Allah, ampuni kealpaanku ini. Bukan salah ayah, tapi orang yang dilanggarnya. Tapi ayah risau sangat. Panik saat itu. Lelaki tersebut pula berlumuran darah dan tidak sedarkan diri. Ayah tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Beberapa minit selepas itu lelaki tersebut sedar dan ayah membawanya ke hospital. Dan Alhamdulillah, tiada kecederaan besar yang menimpa lelaki tersebut. Meskipun lelaki tersebut yang bersalah, ayah menghulurkan duit. Kata ayah, dia tidak dapat membayangkan kehidupan isteri dan anak-anak lelaki tersebut seandainya ada apa-apa yang terjadi pada lelaki tersebut.

Dan saat semua itu berlaku, ayah teringatkan anak-anaknya. Kata ayah, perasaannya terlalu kusut saat itu. Namun Allah yang menjadikan perkara yang besar itu menjadi kecil. Saat ayah menghubungi lelaki tersebut untuk hari-hari berikutnya, lelaki tersebut meminta ayah mendoakannya. Dan kata ayah, kekuatan kita adalah doa. Berdoalah selalu dalam musibah yang melanda dan berdoalah setiap ketika. Dan Allah pasti akan memberi jalan keluar dalam semua asakan masalah yang kita lalui. Allah akan membuatkan masalah yang kita rasa besar itu terlalu kecil. Allah akan membantu kita.

Kata ayah lagi, kehidupan ini mungkin penjara bagi kita. Tapi pesan ayah, fikirkan Zainab AlGhazali. Fikirkan Assyahid Syed Qutb. Fikirkan perjuangan mereka, sebatan-sebatan yang mereka lalui. Adakah berat penyiksaan yang menimpa kita dibandingkan dengan mereka? Jujur saya menangis saat itu. Apalah sangat ujian kita dibandingkan dengan mereka.

Mak pula berpesan, “Dunia ini sekejap je. Afeera tak nak akhirat yang kekal abadi itu ke? Kita bersusah-susah ini untuk akhirat. Bukan calang-calang orang Allah pilih untuk berada dalam kursus perubatan. Pahala jadi doktor itu besar. Memang ada pekerjaan lain. Buat business, macam-macam lagi. Tapi kerja yang menjanjikan pahala akhirat yang terlalu besar, bersama-sama dengan saham dunia adalah doktor. Mestilah susah belajar. Sebab Allah nak beri pahala yang sangat besar lepas ini”.

Masya Allah! Betapa kaki ini ingin berhenti melangkah, namun dikuatkan semula dengan bicara mak dan ayah.

Mak ingatkan saya tentang Aiman. Mak kata dia tidak pernah tidur nyenyak. Setiap malam dia sakit. Terkadang mak nak sangat membelainya. Tapi Aiman tidak suka simpati manusia. Dia tidak pernah mengeluh tentang sakitnya. Mak kata, belajar redha dari Aiman. Lebih hebat, Aiman juga sedang buat perubatan. Kata mak, mak tidak tahu rahsia Allah. Kenapa anak-anak mak yang mak rasakan lemah ini yang Allah pilih untuk ambil kursus ini? Ujar mak, mesti Allah tahu rahsianya.

Kata mak, insya Allah bahagia itu akan ada. Biarlah puas menangis di dunia, tapi bahagia dan tersenyum di akhirat. Saya luahkan perasaan rindu yang terlalu mencengkam ini. Kata mak, bila rindu ambil Quran. Mak tanya amal fardi saya tadi. Huhu, lemah sedikit. Terima kasih mak kerana ingatkan.

Ya Allah, aku bersyukur padaMu atas kurniaan yang terlalu besar ini. Bersama keluarga, ada sakinah dan mawaddah. Aku terlalu mencintai mereka keranaMu ya Allah. Ya Allah, temukan kami semula di syurgaMu. Berikan kami sekeluarga kebahagian di saat kami bertemuMu yang Rabb. Naungi kami di Mahsyar di saat tiada naungan lain selain naunganMu. Kurniakan kami mahligai yang indah di JannahMu..

Wahai Tuhan kami! Berilah ampun bagiku dan bagi kedua ibu bapaku serta bagi orang-orang yang beriman, pada masa berlakunya hitungan amal dan pembalasan. (Surah Ibrahim: 41)


Ok semangat Afeera! Prepare untuk ward round esok..

Boneka...

Saya mengimbau kejadian 5 tahun lalu. Keputusan matrikulasi semester pertama tidak berapa baik saat itu. Dan saya tidak berhasrat untuk melanjutkan pengajian dalam bidang sains. Kemudian datang seorang doktor pakar berbicara mengenai profesion perubatan. Kata-katanya yang tidak saya lupa adalah bidang ini menjamin dakwah. Malah peluang dakwah terlalu luas dalam bidang ini. Hati saya cair saat itu walau keputusan tidak berapa baik.

Entahlah. Saya tidak akan terlibat dengan bidang ini kalau tujuannya bukan kerana dakwah. Tapi saat ini saya rasa jauh sangat perihal dakwah dan tarbiah dalam kehidupan saya. Dan jujurnya perasaan ingin berhenti itu ada. Dan saya mahu lari. Lari dari semua manusia yang saya kenali. Lari dari keluarga, lari dari sahabat dan lari dari dunia yang terlalu menyakitkan ini.

Saat ini saya tidak memahami prioriti hidup saya sendiri. Hidup yang penuh payah. Terpaksa mengikut acuan manusia. Tidak mampu berfikir sendiri. Menjadi boneka. Dan jujur saya rasakan saya terlalu mengejar dunia yang menyakitkan ini. Bukan ingin mengejar tapi dipaksa mengejar. Dipaksa kerana disusun begitu.

Setiap hari tanpa henti mengejar dunia. Sabtu pun ada kelas. Ahad pun pergi hospital sebab ada ward round keesokan harinya. Dan masih lagi dikritik pensyarah. Wallahi, saya bencikan kehidupan saya kini..


Dakwah dan tarbiah? Itu candu yang sepatutnya merawat kita. Tapi bila hal itu sendiri terabai, saya rasa saya seperti bangkai hidup. Dan kini saya tidak memahami tujuan hidup sendiri. Dan yang lebih menyakitkan lagi, itulah kehidupan saya di tahun-tahun mendatang. Kehidupan yang tidak mampu saya fahami.

Jujurnya bodoh jadi doktor ini. Awak belajar ISK kan? Awak belajar sunnatullah kan? Orang yang jadi doktor ini tidak boleh pergi ke mana pun. Last-last, orang yang menguasai sains sosial itu jugalah yang memperbodohkan awak. Dan awak tetap bangkai. Duduk dalam hospital yang tiada ruang pengudaraan itu. Seperti bangkai hidup yang mengulang harinya yang sama setiap hari. Sejujurnya walau hebat mana pun awak dalam bidang ini, awak tetap kuli batak orang yang menguasai sains sosial. Makanya, awak bukan perlu diajar untuk jadi doktor yang menambah statistik orang-orang sains tulen, awak perlu diajar dengan sains sosial. Saya temui sains sosial dalam dakwah dan tarbiah. Pada jalan dakwah dan tarbiah, kita diajar berimpian untuk menguasai dunia. Tapi sayang bila hak-hak dakwah dan tarbiah dizalimi. Jadilah awak manusia yang menambah angka kosong di atas muka bumi Allah ini.

Setiap orang ada lidah. Dan kalau kamu seorang yang hebat berbicara dan dapat menawan hati sesiapa sahaja, satu sahaja pesan saya. Jangan janjikan yang indah-indah. Ceritakan semua kelemahan dan kebodohan yang ada dengan sistem tersebut. Kata-kata indah yang kamu ceritakan terkadang menyakitkan hati sesiapa yang melalui kegelapan di sebalik keindahan yang kamu khabarkan.

Benci! Saya rasa nak lari. Betul-betul nak lari. Sehinggakan seusai solat juga saya berdoa, “Seandainya kehidupan ini masih menjanjikan lagi kebaikan buat diri ini, maka Kau panjangkanlah umurku. Namun seandainya kehidupan ini bukan yang terbaik buatku, maka Kau cabutlah nyawaku”.

Rasa berseorangan menempuh jalan yang tidak saya fahami ini terkadang meyakitkan. Mungkin juga benar kata seseorang pada saya “Kalau kita pakai kereta proton, kenalah ambil spare part proton. Dan kalau kita pakai kereta Volvo ke, BMW ke, mesti kena ambil spare part yang sama kan? So that benda itu akan function. So if you think you cannot function, better find a place where you can”. Ada lagi bicaranya. “Yang spare part ini kena pandai cari tempat untuk dia boleh digunakan. Dan mechanic itu kenalah adil dan tidak zalim dengan spare part itu”.

Ya Rabb, aku ingin lari dari semua ini. Takdirkanlah yang terbaik untuk diri ini. Yakinkan aku dengan kalamMu dengan sepenuh kepercayaan dan keyakinan ya Rabb…

Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi, dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu, dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu. Dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.
(Surah AlHadid: 22-23)

Wednesday, October 20, 2010

Mata...

Ulama’ salaf berkata, “Di antara manusia ada yang menangis di hadapan manusia, dan ia dapat mempertahankan keikhlasannya. Tetapi, ada pula yang menangis sendirian di kamar, justeru berbuat riya’”.

Jauh di sudut hati, saya akui kebenaran kata-kata ini. Bukan hanya perihal ikhlas dan riya’ sahaja. Dalam banyak perkara. Adakalanya dalam keramaian, kita tidak bermaksiat. Tapi adakalanya ketika kita berseorangan kita bermaksiat. Dan ada ketikanya pula dalam keramaian, di dalam pengajian, di dalam proses pembelajaran, kita bermaksiat.Di khalayak ramai itu, kita bermaksiat. Usah menafikan. Allah tahu.

God conscious? Dalam banyak ketika kita tidak merasainya. God conscious 24 jam sehari. Bukan ketika sendirian sahaja. Dalam keramaian juga, hati perlu ditundukkan. Mata perlu ditundukkan. Allah tahu kelemahan kita. Pandangan mata adalah panah-panah syaitan. Terkadang tidak semua mampu menepisnya. Kita manusia. Lemah dengan semuanya. Lantas tundukkanlah mata kalian kerana kadangkala ia begitu menguji iman sesiapa sahaja.

Sesetengahnya pula lebih menyedihkan. Ada guru yang boleh memberi komen tentang pelajar perempuannya. Barangkali bergurau. Namun adakalanya saya rasakan ia terlalu keterlaluan. Terasa betapa guru tersebut tidak menjaga pandangannya. Andai pakaian si perempuan telah sempurna, namun masih mampu dikomentari oleh seorang lelaki, apakah maksudnya semua itu?

Mata? Ingat lagi sebuah kisah yang tersohor berkenaan Hassan Al Basri? Sepasang mata menjadi hadiah. "Kenapakah kau mengikutku?". "Aku tertarik kepada kecantikan matamu." Jawapan yang cukup angkuh. Namun mengundang seribu sesalan apabila bungkusan merah berada di tangan Al Basri yang muda belia itu. Wanita itu mencungkil matanya dan Al Basri terhiris dengan dosa air mata sendiri. Taubatnya akhirnya menjadikan dia ulama tersohor di zamannya. Perempuan tersebut ataupun AlBasri, masih adakah insan sebegitu?

Entahlah. Diri saya sendiri tidak sempurna. Iman saya pula cuma secebis cuma. Tapi teruji dengan liku-liku kehidupan dan lingkungan dosa yang begitu payah dan menyedihkan. Bak kata Salim A. Fillah, nafas dakwah dalam atmosfera ternoda.

Tulisan Salim A.Fillah tentang dakwah dusta perlu menjadi renungan.

Dulu saya merasakan diri saya hipokrit bila menyertai program-program dakwah yang mengasingkan ikhwah akhawat dengan syadidnya. Di dunia luar, saya tidak begitu, namun di dunia dakwah saya begitu. Hipokritnya. Namun jauh di sudut hati saya mula menyedari sesuatu. Saya merindui pengasingan sebegitu setelah mengharungi kehidupan seharian. Kehidupan yang terkadang terlalu lemah untuk saya laluinya sebagai seorang gharib yang memahami. Terkadang kita kehilangan jati diri kerana arus yang perlu kita lalui terlalu deras. Namun syukur iman itu masih berdenyut mengatakan semua itu Jahiliah. Segala perkara yang bukan Islam itu Jahiliah.

Entahlah, sering saya termangu sendirian. Kita yang faham ini pun terasa sukar dan tidak kuat melalui cabaran, bagaimana pula dengan generasi seterusnya? Kita yang faham ini pun lumpuh, bagaimana pula mahu mendidik generasi seterusnya?

Doakan diri ini yang serasanya dirobek jahiliah dengan rakusnya. Doakan hati insan yang menulis ini agar dikurniakan hikmah dalam melihat segalanya. Doakan juga moga diri ini kuat menepis segalanya....

Monday, October 18, 2010

Huwajtabakum...

Pesan mak, “Jangan sesekali menangis kerana manusia, nangis hanya kerana Allah dan RasulNya”. Katanya lagi, usah menangis walau dia meninggal dunia suatu masa kelak.

Jujur mak adalah sahabat akrab saya. Terlalu akrab. Darah yang mengalir dalam jiwa ini adalah darahnya jua. Saya pernah menumpang kasih dalam rahimnya suatu ketika. Dia insan yang terlalu memahami saya. Dia bersama saya dalam suka duka kehidupan ini. Jujur ya Rabb, dia adalah kurniaan terbesar yang Kau berikan buat hambaMu yang lemah ini.

Katanya, kebahagiaan tidak akan muncul tiba-tiba. Adakalanya kebahagiaan perlu dicari. Di saat saya merenungi kekurangan diri, dia meminta saya memikirkan kelebihan. Usah peduli dengan kelemahan. Fikirkan tentang hal iman yang dapat saya rasai. Fikirkan tentang nikmat tarbiah yang saya kecapi. Manusia lain mentertawakan kelemahan kita, sedang Allah telah mengurniakan sebesar-besar nikmat iaitu nikmat iman dan Islam.

Benar. Saya tidak sempurna. Terngiang-ngiang kata-kata Aiman, adik lelaki saya suatu ketika dulu. “Kerana kita tidak sempurnalah, kita ingat Allah. Kalau kita sempurna, kita tidak ingat Allah”.

Semalam saya sempat bersama seorang tokoh dakwah. Makcik tersebut sudah berusia 63 tahun tapi masih bersemangat memberi dalam keadaan berdiri. Masih mampu menaiki tangga 4 tingkat untuk bertemu kami. Pelukannya hangat dan penuh cinta. Dia telah mengorbankan segalanya untuk dakwah ini. Katanya, dua perkahwinannya sebelum ini menjadi kibas jihad ini. Andai Nabi Ibrahim menjadikan Nabi Ismail sebagai kibas untuk mematuhi perintah Allah maka dia telah memilih untuk menjadikan perkahwinannya sebagai kibas tuntutan jihad ini. Masya Allah!

Dia adalah antara pelopor awal gerakan dakwah di bumi Malaysia. Dia bercita-cita untuk menjadi golongan Assabiqunal Awwalun.

Dan orang-orang yang terdahulu – yang mula-mula (berhijrah dan memberi bantuan) dari orang-orang “Muhajirin” dan “Ansar”, dan orang-orang yang menurut (jejak langkah) mereka dengan kebaikan (iman dan taat), Allah reda akan mereka dan mereka pula reda akan Dia, serta Ia menyediakan untuk mereka Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya; itulah kemenangan yang besar. (9: 100)

Dia juga bercita-cita menjadi seperti Abu Thalhah yang dikurniakan umur yang panjang agar dapat berbakti di atas jalan dakwah dan tarbiah. Kata-katanya membekas sehingga terngiang-ngiang di gegendang telinga ini. ‘Huwajtabakum…”. Dia telah memilih kamu! Ya, Allah telah memilih saya. Dia tidak memilih saya untuk menjadi secantik bidadari. Dia tidak memilih saya untuk menjadi model. Dia tidak memilih saya untuk menjadi pilihan sang Agong atas kejayaan dunia dan materialistik. Dia tidak memilih saya untuk mendapat title Dato’. Tapi dia memilih saya untuk mengharungi jalan dakwah ini. Dia telah memilih saya untuk menerima nikmat hidayah dan tarbiah ini.

Lantas mengapa peduli dengan kelemahan yang ditertawakan manusia? Lupakan. Harungi jalan ini dengan Allah di sisi. Bak kata makcik semalam, Allah telah menyematkan bintang lencana di diri kita sebagai mujahidah dakwah ini. Syahadah kita bermaksud bahawa seluruh jiwa, hati dan perasaan kita dimiliki sepenuhnya oleh Allah.
Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya Dia lah yang memilih kamu (untuk mengerjakan suruhan ugamanya); dan Ia tidak menjadikan kamu menanggung sesuatu keberatan dan susah payah dalam perkara ugama, ugama bapa kamu Ibrahim. Ia menamakan kamu: “orang-orang Islam” semenjak dahulu dan di dalam (Al-Quran) ini, supaya Rasulullah (Muhammad) menjadi saksi yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu, dan supaya kamu pula layak menjadi orang-orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah). Oleh itu, dirikanlah sembahyang, dan berilah zakat, serta berpegang teguhlah kamu kepada Allah! Dia lah Pelindung kamu. Maka (Allah yang demikian sifatNya) Dia lah sahaja sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Pemberi pertolongan. (22:78)


Ya Rabb, hapuskan air mataku. Berikan aku kekuatan mengharungi kehidupan ini…

Bekal...

Terlalu banyak bukan kerja kita? Di siang hari perlu menguruskan wardwork di hospital. Kena selalu update patient. Kena siapkan patient management seminar. Kena oncall. Di sebelah malamnya, ada kerja-kerja dakwah yang menunggu. Hujung minggu ada kelas. Selepas kelas, masih ada program yang perlu kita hadiri.

Dan kita bukan robot yang tidak punya perasaan saat melalui semua itu. Kita adalah manusia yang Allah berikan seribu satu rona rasa dalam melalui jalan ini. Terkadang ada kesedihan, ada stress yang mengundang.

Begitu juga dengan ukhwah. Kalau lidah lagikan tergigit, apatah lagi ukhwah. Terkadang ada tergores rasa dalam menempuh jalan ini. Dan semua perasaan itu kadang memberi efek dalam aktiviti seharian kerana dakwah ini adalah kehidupan kita. Hati, perasaan, fizikal dan segalanya yang bersangkut paut dengan kita adalah dakwah.

Kadang kita menangis sendirian sehingga terlelap. Kadang kita menangis sehingga menganggu hal pelajaran. Kadang kita menangis mengharapkan ada yang memahami taklifan yang sungguh berat ini.

Dan terkadang kita merasakan bahawa kita akan tersungkur. Beratnya perjalanan sedang bekal yang ada kian kehabisan.

Sungguh meniti jalan ini memerlukan bekal. AlQuran itu bekal, qiamullail itu bekal. Segala amal fardi kita itu adalah bekal untuk menguatkan kita.

Sepertimana yang dinyatakan oleh Syed Qutb. Apabila ditanya oleh rakan sebilik dalam penjara mengapa beliau masih lagi sanggup untuk bangun solat malam walau telah seharian suntuk dipukul dan disiksa dengan dahsyat oleh regim zalim. Rakannya menasihatkan supaya berehat sahaja kerana hari-hari berikutnya pasti akan ditempuh seksaan-seksaan yang lebih dahsyat.

Beliau dengan tenang menjawab: “Jika aku tidak bangun untuk qiam pada malam hari, sudah pasti aku tidak mampu untuk bertahan seksaan di siang hari.”

Carilah bekal dalam amal fardimu. Sungguh bekal-bekal itu kau perlukan untuk terus bertahan di atas jalan dakwah ini.

Perjuangan itu gerun dan mengerikan
Hebat dan dasyat menggerukkan hati
Bagi mukmin di sini harga dan nilainya 2x

Perjuangan itu bagai sampan di laut
Di atas lapang tiada perlindungan
Di bawa air melambung dan menggunung
Menongkah gelombang yang datang melanda

Kiri kanan depan dan belakang
Angin yang menderu tidak tahu bila datang
Hujan badai yang datang menyerang
Bak singa yang lapar yang garang

Kadang-kadang terdampar di batu karang
Penumpang menerima nasib berlainan
Ada yang jatuh ada yang tenggelam
Yang pandai berenang berpaut ke sampan

Ada yang berjaya berenang ke tepian
Sekali lagi dia melayar sampan
Walau pelayaran mungkin tidak berjaya
Namun harapnya hanya pada yang esa

Friday, October 08, 2010

Putus asa...

Saya menangis sepuasnya semasa solat dan seusai solat. Rasa tidak terpikul lagi amanah yang diberikan. Saya rasa berputus asa sangat-sangat.

Teringat tulisan Dr. Hammam Abd. Rahim Saeed di dalam bukunya ( Qawaid Dakwah ilallah ).

“ (orang-orang Yang mendustakan ugama Allah itu telah diberi tempoh Yang lanjut sebelum ditimpakan Dengan azab) hingga apabila Rasul-rasul berputus asa terhadap kaumnya Yang ingkar dan menyangka Bahawa mereka telah disifatkan oleh kaumnya sebagai orang-orang Yang berdusta, datanglah pertolongan Kami kepada mereka.” (15)

Beberapa fasa yang dapat dilihat di dalam ayat ini :
1. Rasa putus asa
2. Dituduh sebagai pendusta
3. Datangnya pertolongan Allah

Ibnu Kathir telah berkata : Allah swt menyebutkan bahawa pertolongan Allah swt turun ke atas para rasul-Nya ketika kesempitan dan mereka menantikan pertolongan tersebut (agar dapat menghilangkan kesulitan di atas jalan dakwah ini), sebagaimana firman Allah swt :

Maksudnya :“Serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang Yang beriman Yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?" ketahuilah Sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah).”

Pertolongan Allah hanya datang tika kita dilanda rasa berputus asa setelah usaha-usaha kita.

Setelah menangis Allah izinkan saya untuk membaca tulisan-tulisan dari blog-blog dakwah yang saya subscribe di Google Reader. Air mata mencurah-curah turun saat Allah memberikan kefahaman mengenai satu ayat Allah. Jazakillah ukhti. Walau diri ini tidak mengenalimu tapi kau telah menjadi perantaraan antara diri ini dengan Allah.

Berikut tulisannya..

Saya : Ceritalah pasal syurga... ceritalah..

Awak : Hari tu tadabbur 2.214. Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga padalah belum sampai kepadamu cubaan seperti orang-orang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan penderitaan dan diguncang sehingga rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata "Kapankah datang pertolongan Allah?" Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat. Seolah-olah dalam ayat ini Allah mempersoalkan pengorbanan dan kesabaran sahabat- sahabat terhadap ujian yg Allah timpakan kpd mereka...sedangkan kalau nak diikutkan sebelum perang khandak lagi..mereka sangat hebat tadhiyahnya... bila masa seruan hijrah, mereka sanggup meninggalkan bumi Makkah menuju ke Madinah yg mereka sendiri tidak pasti nasib dihadapannya....ada yg meninggalkan anak isteri harta,,,,keluarga dan mcm2 lg demi ketaatan mereka kpd Allah dan Rasul

Awak : Begitu juga....dalam perang2 yg sebelumnya.... namun bile dalam perang khandak ini... perang dimana sahabat2 berhadapan dengan situasi yg lebih hebat....Allah turunkan ayat ini....seolah-olah menyatakan tak cukup lagi pengorbanan mereka.... sedangkan pada waktu itu mereka juga tengah berusaha menghadapi perang tu...menggali parit dan sebagainya...

Awak : Tapi sebenarnya sangat halusnya cara Allah...sweetnya Allah...Allah menurunkan ayat tu untuk memberi sahabt2 semangat untuk terus lagi bertahan...mcm kite la...kadang2 tu mungkin apa yg kite buat tu dah ok...tapi murabbi kita akan kate tak cukup lagi...tambah lagi...buat lagi...dll. namun....apa yg paling menyentuh saya adalah bila ditanya... agak-agaknya soalan ini layak tak ditujukan kepada kita ?

Awak : Layakkah kita ditanya Allah.."apakah kamu mengira kamu akan masuk syurga padahal belum sampai kepadamu cubaan......."... untuk ditujukan soalan itu pun kite sebenarnya tak layak...kerna mengorbanan yg kite buat tak cukup lagi untuk Allah bertanya tentang soalan itu berbanding sahabat2... bila difikrkan balik...kadang bila buat kerja dakwah ni (malu pulak nak ckp buat dakwah...sebab mcm tak sungguh2 je) bile mana kita diuji....cepat benar kita mengalah dengan perasaan sendiri...cepat benar memilih untuk mengundur diri....cepat benar merajuk hati...... kalau sahabat2...ujian mereka sangat hebat...sedangkan kita diuji dengan perkara-perkara kecil disekeliling kite....malunya...

Awak : Saya bace satu buku ni...pasal menunaikan janji..kisah Anas bbin Nadhir..saya jatuh hati dengan kisahnya.... Ya Allah...rasa nak menangis... Anas Nadhir jumpa rasulullah mengadu bhw dia telah berjanji untuk ke perang badar namun die tak mengotakan janjinya....lepas tu dia cakap kalaulah Allah sudi memperkenankan permintaannya pasti Allah akan menunjukkan tanda kalau tak silap saya lah...kemudian masa dlm tgh perang tu...Anas berkata kpd Saad b.Muaz "wahai Saad aku menghidu bau syuga dr celah Bukit Uhud,," kemudian selepas itu dia pun syahid. Dan yg paling best adalah ayat ni "di antara orang mukmin itu ada orang -orang yg menepati apa yg telah mereka janjikan kepada Allah. dan di antara mereka ada yg gugur dan di antara mereka ada pula yang menunggu-nunggu giliran dan mereka sedikitpun tidak mengubah apa yg telah mereka janjikan. (33:23)

Awak : Bestnye...terbayang...sahabat yg dh syahid...n ada pula yg tgh dok tunggu bila lah agaknya giliran mereka (yg tak syahid lagi)...

Terima kasih Allah...

Tuesday, October 05, 2010

Ganti...

Setiap kali exam, pasti ada muhasabah yang Allah berikan. Terlalu banyak exam akademik yang saya lalui sampai dah nak termuntah dengan exam. Semasa tahun 1 dan 2, exam tiap-tiap minggu. Kini, exam tiap-tiap bulan. Exam penting yang terdekat adalah pada bulan Disember nanti.

Sebagai pelajar perubatan, tidak boleh lakukan kesilapan. Kadang penat dan bila tidak dapat jawab, kena marah. Tadi pagi prof cerita. Kalau dalam exam final nanti, tak perasan pesakit itu ada previous scar sebab operation pun gagal.

Dari satu sudut, mungkin ada betulnya. Yalah, kalau salah buat betul-betul dalam dunia realiti, mesti dah bunuh pesakit.

Tapi hakikatnya bukan peperiksaan sahaja. Apa-apa hal pun, manusia tidak akan suka dengan apa yang dinamakan sebagai kesalahan.

Kalau kita buat baik macam mana pun, disebabkan satu kesalahan, habis dilupakan segala kebaikan.

Tapi semasa daurah hujung minggu lepas, kami tadabbur ayat-ayat berkenaan Ibadurrahman yang bermula dari ayat 63 Surah AlFurqan..

Hati terpaut pada ayat ke 70..

“…kecuali orang-orang yang bertaubat dan mengerjakan kebajikan, maka kejahatan mereka diganti Allah dengan kebaikan. Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (Surah AlFurqan: 70)

Hebat kasih sayang Allah? Kita bermaksiat, kita yang hina ini berbuat dosa, menyakitiNya, tapi bila buat kebaikan, Dia menggantikan keburukan kita yang dahulu dengan kebaikan…

Siapa yang mampu melakukan sebegitu? Hanya Allah. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Ayat ini mengingatkan satu tulisan di website Imam Suhaib Webb yang amat menyentuh hati saya. Klik sini.

Allahu A'lam..

Busuk...

Teringat nasihat prof suatu ketika dulu. Kata prof, bau mulut orang yang baru bangun dari tidur adalah bau mulut yang busuk sekali.

Apa relevannya? Tidur itu diibaratkan rehat. Dan kerehatan kita di dalam dakwah akan menjadikan kita insan yang paling busuk sekali. Kenapa? Di saat kita berehat dan melihat manusia lain bekerja, hati kita tidak senang. Dan kita akan mula berbicara sewenang-wenangnya. Saat itu, kebusukan diri terzahir.

Entahlah..

Buku lagi...


Semalam seusai viva O&G, saya khatami buku Kujemput Jodohku tulisan Fadlan AlIkhwani. Alhamdulillah satu lagi buku yang baik dari Proumedia. Huraian dalam buku ini meraikan fitrah manusiawi hatta dia seorang aktivis dakwah.

Tapi membaca buku seperti ini, apatah lagi membelinya pasti membuatkan insan lain kehairanan. Tapi menurut pandangan yang kerdil ini, ilmu dan hikmah Allah itu luas. Banyak hikmah yang berjaya saya gali dalam buku ini. Moga Allah terus menunjuki jalan dan hikmah buat hambaNya ini...

Buku lain yang saya beli adalah buku Menjadi Murabbiyah Sukses oleh Cahyadi Takariawan dan Ida Nur Laila. Buku yang sangat best juga...
Dan buku ketiga adalah buku Berburu Pahala Ketika Haid. Huraian yang menarik bagi wanita. Seperti petikan di dalam buku tersebut, "Haid bukanlah waktu untuk libur ketaatan. Masa-masa haid adalah masa-masa rawan gangguan syetan. Syetan bisa menjerat wanita hingga tidak berkutik. Jeratnya akan menutup segala kebaikan hidup. Dengan banyak berbuat baik, maka Allah akan memberikan penjagaan ekstra kepada muslimah".
Mudah-mudahan ada khairnya. Dan moga-moga kebaikan saya temukan di akhirnya..

Sunday, October 03, 2010

Jauh..

Berkali-kali halaqah AlMulk dijalankan, namun semalam hati terpaut pada satu ayat dan butiran air mata mengalir.

Katakanlah,”Terangkanlah kepadaku jika sumber air kamu menjadi kering, maka siapa yang akan memberimu air yang mengalir?” (AlMulk: 30)

Hati saya kering sekian lama. Kalau saya katakan saya cuma bangkai yang bernyawa, mungkin ya. Namun pertemuan dengan akhawat UIA benar-benar saya hargai. Allah membasahkan semula hati ini dengan hidayah yang mengalir. Ayat tersebut merefleksi keadaan hati sendiri..

Entah kenapa saya terlalu mencintai akhawat. Saya rindukan pertemuan sebegitu. Pertemuan yang membantu saya merefleksi diri sendiri. Pertemuan yang menguatkan saya barangkali. Jawapan bagi ayat Allah itu adalah Allah sendiri. Allah yang menguatkan saya dengan perantaraan akhawat.

Semalam seorang ukhti bercerita. Kisah tersebut diperolehinya dari talk Ustaz Zahazan. Pernah kamu menonton rancangan Just For Laugh? Rancangan untuk mengenakan orang. Reaksi manusia yang terkena dirakam untuk ditertawakan oleh penonton.

Sebuah rancangan di benua Arab membuat rancangan yang seakan serupa. Tapi bukan mengenakan. Mereka mencari manusia yang personaliti akhlaknya terlalu memukau.

Satu hari, mereka meletakkan pisang yang dipenyek-penyek di jalanan. Ribuan manusia melalui jalan tersebut namun tiada yang menghiraukan. Malah ada yang melanggar tanpa sebarang rasa. Lama penantian, datanglah seorang wanita berniqob dan dia membuang pisang tersebut ke dalam tong sampah. Lantas krew penyiaran mengerumuni wanita tersebut dan mengucapkan tahniah di atas akhlaqnya yang begitu mempersona.

Lama seketika, mereka bertanyakan wanita tersebut satu soalan.

“Sekiranya kamu diberi peluang untuk berdoa dan Allah akan mengampuni doamu, apakah yang akan kamu minta?”

Mendengar soalan tersebut, wanita tersebut menangis teresak-esak. Dengan sedu sedan, dia menjawab, “Aku akan meminta Allah agar membawa aku jauh dari dunia ini kerana dunia ini dipenuhi fitnah”.

Begitulah kisah yang meruntun hati. Sejauh mana kita sedar dunia ini dipenuhi fitnah? Kata ukhti yang bercerita, zina kini berleluasa. Itu adalah tanda bahawa kiamat semakin hampir. Dia menceritakan pengalaman seorang ukhti lain yang membantu di Raudhatus Sakinah. Sahibahnya itu membuat survey di kalangan pelajar tingkatan 4 dan 5 di kawasan Lembah Klang berkenaan zina. 90% telah melakukan zina. Bukan 1% tapi melebihi 90%. Masih berdenyutkah hati kalian memikirkan ummah?

Realitinya dakwah terlalu menanti kalian. Ummah menanti fajar baru dalam kehidupan baru. Di manakah kalian di saat ummah ini begitu merindukan kalian?

Friday, October 01, 2010

Rugi...


Saya tengok satu video. Hati ini rasa geram sangat. Geram pada ahli agama. Menjadi boneka semata-mata. Tegurlah maksiat yang berlaku. Afeera, sangka baik! Mungkin kalau tegur, orang yang ditegur itu lagi jauh dari dakwah. Tapi rasa macam perbuatan itu menghina Islam juga. Mungkin orang yang buat itu tidak faham Islam lagi. Tanggungjawab siapa tugas syahadatul haq? Tugas saya! Tugas awaklah!

Tapi dia kaya, tidak mampu saya nak dakwahkan dia. Ingat tak Rub’I bin Amir? Kalau di kalangan sahabat, dia tak popular pun. Dia bukan Saidina Umar, apatah lagi macam Saidina Abu Bakar. Kira macam paling kumanlah. Tapi dia ada roh Islam yang tak terkalahkan oleh sesiapapun. Dia pergi bawa dakwah ini. Pada siapa? Pada Rustum, ketua komanden Persia yang sangat hebat itu. Apa dia kata?

إن الله ابتعثنا، لنخرج من شاء، من عبادة العباد إلى عبادة الله, ومن جور الأديانإلى عدل الإسلام، ومن ضيق الدنيا إلى سعة الدنيا والآخرة

" Sungguh Allah mengutus kami, agar kami keluarkan (merdekakan) manusia dari mengabdikan diri pada sesama manusia kepada mengabdikan diri kepada Allah, dari kezaliman agama kepada keadilan Islam dan dari kesempitan dunia kepada keluasan dunia dan akhirat."

Itu Rub’i. Semangat awak terhadap Islam ini pula macam mana? Berdenyut macam jantung pesakit heart failure ke? Mana semangat awak? Mana himmah awak? Awak tak izzah dengan Islam yang awak bawa?

Izzah!!!!!!!!!!

~

Hari ini tadabbur ayat ke 10 dari Surah AlMunafiqun.
Allah berfirman, “Dan belanjakanlah (dermakanlah) sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada kamu sebelum seseorang dari kamu…”(AlMunafiqun: 10)

Kemudian Allah menyambungnya lagi, “Sampai ajal maut kepadanya, (kalau tidak) maka ia (pada saat itu) akan merayu dengan katanya: " Wahai Tuhanku! Alangkah baiknya kalau Engkau lambatkan kedatangan ajal matiku - ke suatu masa yang sedikit sahaja lagi,…” (AlMunafiqun: 10)

Kenapa nak minta lanjutkan?

“….supaya aku dapat bersedekah dan dapat pula aku menjadi dari orang-orang yang soleh” (AlMunafiqun: 10)

Fahamkan ayat ini betul-betul! Kiranya antara ibadah yang paling banyak kita sesali bila kita dah mampus nanti adalah sekiranya kita tidak berinfaq di jalan Allah.

Kenapa? Sebab kita kumpul harta itu sepanjang hayat kita. Tapi kesian. Tidak bawa mati pun. Tidak bawa masuk kubur pun. Kita wariskan pada anak-anak. Sangatlahhhhhh menyesal sebab tidak infaq dulu. Harta yang susah payah kita kumpul itu tidak memberi sedikit manfaat pun..

Nauzubillah…

Makanya berinfaqlah di jalan Allah. Tidak rugi sesen pun.
There was an error in this gadget