Friday, May 29, 2009

Ketidaksempurnaan...



Video ini benar-benar membuatkan saya terharu. Video ini bukan hanya mengajar tentang hubungan suami isteri, tapi hubungan dengan sesiapa sahaja.

Ketiksempurnaan keluarga saya yang menyempurnakan saya..

Ketiksempurnaan kawan-kawan saya telah menyempurnakan saya...

Ketidaksempurnaan sahabat-sahabat saya menyempurnakan saya..

Saya juga tidak sempurna dan amat berharap ketidaksempurnaan saya menyempurnakan insan lain juga:)

Wednesday, May 20, 2009

Selamat Hari Lahir..

Hari ini hari jadi seorang insan yang saya sayangi. Hari ini hari jadi ayah saya. Maafkan saya ippah sebab lambat mengucapkannya. Saya memanggil ayah saya dengan panggilan ’ippah’.

10 tahun

Kadangkala saya tidak pernah memahami ayah sendiri. Banyak kebaikan dalam tindakannya tapi saya sering lambat memahaminya. Antaranya adalah semasa dia menghantar saya belajar di Maahad Attarbiyah Al Islamiyah (MATRI), Perlis 10 tahun dahulu. Sejujurnya saya tidak sukakan sekolah tersebut. Saya hanya bertahan di sekolah tersebut selama 6 bulan. Suatu ketika dahulu saya benar-benar jahat. Saya tidak sukakan semua perkara berkaitan Islam. Dan selama 10 tahun ini, saya tidak suka sesiapa pun membangkitkan isu berkenaan sekolah ini di hadapan saya.

Tapi selepas kematian salah seorang guru di sekolah, Al-Marhumah Ummi pada hari Khamis yang lepas, saya bagai tersedar bahawa sebenarnya ayah saya telah menghantar saya ke salah sebuah sekolah yang terbaik.

Berita kematian ummi boleh dibaca di link ini , ini dan ini. Dua catatan ini meninggalkan bekas dalam diri saya. Terima kasih kepada penulisnya!

Satu perkara penting dan teramat penting yang saya pelajari di sekolah tersebut meskipun hanya bertahan selama 6 bulan adalah berkenaan solat. Saya tidak suka solat sebelum itu. Saya hanya solat untuk memuaskan hati ayah dan ibu. Saya hanya berpura-pura. Solat zohor 4 rakaat saya pendekkan menjadi 2 asalkan ayah dan ibu melihat bahawa saya telah bersolat. Saya sungguh jahat saat itu.

Sekolah tersebut yang menanam kepentingan solat dalam hidup saya. Saya tidak meninggalkan solat tanpa uzur syari’e selepas berada di sekolah tersebut.

Perkara kedua yang saya pelajari di sekolah tersebut dan menjadi amalan saya sehingga kini adalah mencatat setiap butir ilmu yang saya perolehi dari majlis-majlis ilmu yang saya hadiri. Suatu kemestian di sekolah tersebut untuk membawa buku catatan ke mana-mana. Minat menulis lahir dari tabiat tersebut.

Perkara ketiga yang saya pelajari di sekolah tersebut adalah berkenaan pergaulan. 6 bulan di sana membuatkan saya bertahan di sekolah biasa tanpa terlibat dengan pergaulan bebas. Saya juga belajar mengenai kesengsaraan umat Islam di negara lain semasa berada di sekolah tersebut. Saya masih mengingati video-video Ambon yang pernah saya tonton di sekolah tersebut.

Terima kasih ippah kerana menghantar saya ke sekolah tersebut. Saya tahu dia risau dengan perangai saya yang teruk semasa di sekolah rendah lantas dia membuat keputusan bahawa sebaiknya saya ditarbiah di sekolah tersebut. Saya tidak pasti siapa saya saat ini andai tidak pernah ditarbiah di sekolah tersebut.

Novel

Pernah baca buku Cinta di Rumah Hassan Al Banna? Di dalam novel tersebut Tsana, puteri Assyahid Hassan Al Banna ada menceritakan - ”Aku ingat ketika saudaraku Saiful Islam yang sangat suka membaca cerita komik. Ketika itu ayah tidak mengatakan kepadanya, agar buku itu tidak dibaca. Tapi ayah pergi dan memberinya kisah-kisah kemuliaan Islam seperti kisah Antarah bin Syadad, Shalahuddin Al Ayyubi dan lainnya. Sampai setelah beberapa waktu kemudian meningalkan sendiri buku Arsin Lobin dan lebih banyak membaca buku dari ayah. Ayah suka mengarahkan kami dengan tidak secara langsung agar apa yang kami lakukan itu tumbuh dari diri sendiri, bukan dari perintah ataupun tekanan siapapun.”

Hal yang sama terjadi pada saya. Dulu semasa jahiliah, saya amat suka membaca novel cinta yang tidak berguna. Saya menghabiskan masa membaca novel cinta seperti novel Ahadiat Akashah, Aisya Sofea dan novel lain yang benar-benar tidak membina.

Ayah saya pernah menggalakkan saya membaca buku fikrah tapi saat itu hati saya tidak menginginkannya. ”Biarlah semua buku fikrah, dakwah dan perjuangan ini berakhir dengan ayah saya. Saya tidak ingin untuk menyambungnya”, begitulah gumam hati saya. Saya tetap mahu membaca novel-novel tersebut dan ayah saya adalah orang yang membelikannya untuk saya. Dia tidak memaksa saya untuk berhenti membaca semua itu, tapi dengan doa dan sentuhan hidayah dari Allah, hari ini saya dengan sendirinya mengambil dan menghadam buku-buku fikrah tersebut dan meninggalkan semua bahan bacaan yang tidak berguna dengan sendirinya.

Terima kasih ippah kerana menyedarkan saya semua itu...

Buku

Ayah saya membelikan buku dan peralatan tulis semenjak saya kecil lagi. Dia orang susah. Semasa saya kecil dia hanyalah pekerja kilang. Dia juga pernah bekerja di gerai bersama ibu saya. Saat itu dia membuat sendiri troli untuk membawa saya. Tapi saya membesar dengan adanya crayon, pensil, pengasah berbentuk hati dan pelbagai buku yang menarik bersama saya. Ayah saya yang mendidik kepentingan ilmu dalam diri saya. Terima kasih sekali lagi!

Yayasan

Ini hal pinjaman pelajaran saya. Yayasan X ada memberi saya pinjaman dalam RM40 000 sebelum saya memperolehi MARA. Apabila saya mendapat MARA, saya terpaksa memberhentikan pinjaman Yayasan X kerana tidak mahu ada masalah di kemudian hari. Tiba-tiba Yayasan X menghantar surat mahukan RM 20 800 dalam masa dua minggu. Tapi ayah saya tidak ceritakan sedikit pun pada saya mengenai masalah tersebut. Saya tahu ayah saya sedang kesempitan kerana beberapa masalah tapi dia tetap cuba merahsiakan semuanya dari saya. Masya Allah, saya menangis saat saya tahu mengenai surat itu dari ibu saya. Allah mengurniakan saya ayah yang terlalu baik yang tidak pernah mahu menyusahkan anak-anaknya.

Ada jutaan perkara yang telah ayah saya ajarkan. Tidak mampu saya menulis semuanya. Terima kasih atas segalanya!

Maaf

Di kesempatan ini, saya memohon maaf pada ippah atas semua kesalahan saya. Saya tahu saya dah banyak susahkan ippah dan saya juga tahu bahawa saya tetap akan menyusahkan ippah selamanya. Maafkan saya...

Moga Allah permudahkan urusan ippah. Moga Allah lepaskan ippah dari segala masalah. Moga Allah mengurnikan keberkatan rezeki pada ippah. Moga Allah mengurniakan kebahagian di dunia dan akhirat buat ippah.

Saya tahu saya tidak akan mampu memberi yang terbaik buat ippah. Saya tahu saya terlalu jauh dari ippah, tapi insya Allah dekat di hati. Sebab saya tahu saya jauh dari ippah, saya serahkan semua urusan ippah pada Allah. Moga Allah menjadi pemelihara ippah buat selamanya. Selamat hari jadi yang ke – 48.

Penat...

Saya terasa begitu penat sangat sekali dan saya mula tercari-cari makna sebuah kehidupan. Adakah saya mengulang hari-hari yang sama? Bukankah mukmin kehidupannya adalah lebih baik dari semalam dan lebih baik dari hari ini?

Kehidupan ini terasa kosong. Rindu pada cahayaNya. Dia menguji agar saya kembali.

Menatap blog seorang akhawat buat saya menitiskan air mata. Tiada siapa yang memahami namun secebis bicara buat saya terasa bahawa Allah terlalu hampir.

"Sesungguhnya orang yang hidup untuk kepentingan diri sendiri semata-mata, mungkin dapat mengecapi hidup damai dan tidur nyenyak tetapi, ia hanya hidup sebagai orang kerdil dan mati sebagai orang kerdil juga. Sebaliknya, orang yang besar memikul beban yang besar ini yang tidak punya tidur, tidak punya masa bermain-main, tidak punya hamparan yang hangat gebu, tidak punya timbunan harta, perabot mewah megah, dan tidak punya hidup bersenang-lenang" [Sayyid Qutb]

Kadang saya terasa mahu pulang ke Johor bertemu keluarga, meluahkan segala rasa namun masih ada yang perlu dilunaskan. Kalau ada yang sayang dan memberi tanpa syarat, saya kira itu hanya ibu bapa. Saya rindukan mereka. Saya penat apabila dipergunakan. Saya penat apabila menghadapi karenah manusia. Saya penat apabila hati saya tidak ikhlas tapi terpaksa merelakan.

Di dalam kemuncak segalanya, saya tahu ada kuasa yang lebih besar iaitu Allah. Di saat sendirian atau keramaian, Dia tetap ada dan tidak pernah meninggalkan saya. Ya Allah, saya rindukan cahaya itu.

Monday, May 18, 2009

Tanah air...

Semalam ada usrah. Anak naqibah saya baru sahaja membeli novel Rindu Andalus. Saya sudah lama kepingin mahu membaca novel tersebut. Insya Allah selepas selesai semua kesibukan ini, saya akan mencari novel tersebut.
Sayu sekali rasanya menatap gambar-gambar kehebatan Andalus yang ada di dalam novel tersebut.

Mungkin ada yang tertanya-tanya asbab kesayuan tersebut. Entahlah, di bumi ini tidak ditemui kehebatan dan kekuasaan Islam yang lalu. Tiada saki baki yang tinggal. Hati memang terluka melihat keadaan Islam di bumi ini tapi kesedihan itu lebih lagi di bumi Andalus. Kehebatan yang pernah kita genggam dahulu hanya mampu dilihat dari jauh. Sejarah itu terlalu jauh dari kita. Kehebatan yang pernah menjadi milik kita bukan milik kita lagi. Sesuatu yang boleh kita lihat dengan mata adalah sesuatu yang tidak mampu digenggam lagi. Sedih kan?

Tahu kan maksud tanah air? Tanah air bagi Muslim adalah seluruh tanah yang pernah berada di bawah kekuasaan Islam meskipun hanya untuk seketika. Andalus adalah tanah air kita. Andai kamu faham semua itu, insya Allah kamu akan faham makna kerinduan dan kesayuan..

Oklah, saya mahu berundur. Saya menulis dari hospital dan oncall malam ini. Doakan agar Allah sentiasa memberi saya kelapangan untuk menulis. Ingat tanah air kita!

Email...

Ayah forwardkan satu email buat saya. Jarang dia bertanya sama ada saya membaca email-emailnya sebelum ini tapi dia bertanyakan saya mengenai email yang satu ini. Mungkin dia mahu saya memikirkan sesuatu.

Email ini mengenai cinta. Ada juga kaitannya dengan pengalaman saya hari ini. Salah seorang pesakit saya adalah seorang wanita berusia 27 tahun. Dia menghidap kanser perut (gastric adenocarcinoma) dan sudah merebak ke kilang telur (ovari) dan ketumbuhan ini dipanggil Krukenberg tumor.

Wanita ini sudah terlalu lemah dan kurus (cachexic). Perutnya membesar (ascites). Keadaannya sudah amat kritikal. Dia mendirikan rumah tangga 4 tahun yang lalu dan dikurniakan 2 orang cahaya mata. Saya sempat bertemu suami dan anak-anaknya. Masya Allah, saya kagum melihat kesungguhan suaminya menjaga beliau dan anak-anaknya. Hebat bukan kuasa cinta? Maha Hebat Allah yang mencampakkan perasaan itu pada manusia.

Saya tidak suka ’meniru tampal’ tulisan insan lain di dalam blog ini, namun ada hikmah yang saya perolehi dari email forward yang saya terima dari ayah. Saya kongsikannya di sini. Moga ada khairnya..

It was a busy morning, about 8:30, when an elderly gentleman in his 80s arrived to have stitches removed from his thumb. He said he was in a hurry, as he had an appointment at 9:00 am. I took his vital signs and had him take a seat, knowing it would be over an hour before someone would be able to see him.

I saw him looking at his watch, and decided, since I was not busy with another patient, I would evaluate his wound.


On exam, it was well healed, so I talked to one of the doctors, got the needed supplies to remove his sutures and redress his wound.
While taking care of his wound, I asked him if he had another doctor's appointment this morning, as he was in such a hurry.

The gentleman told me no, that he needed to go to the nursing home to eat breakfast with his wife.
I inquired as to her health; he told me that she had been there for a while and that she was a victim of Alzheimer's Disease.

As we talked, I asked if she would be upset if he was a bit late. He replied that she no longer knew who he was, that she had not recognized him in five years now.

I was surprised, and asked him, 'And you still go every morning, even though she doesn't know who you are'? He smiled as he patted my hand and said, ''She doesn't know me, but I still know who she is.' I had to hold back tears as he left.

I had goose bumps on my arms and thought, 'That is the kind of love I want in my life'.


True love is neither physical nor romantic. True love is an acceptance of all that is, has been, will be, and will not be.


With all the jokes and fun that are in e-mails, sometimes there is one that comes along that has an important message.
This one I thought I could share with you.

The happiest people don't necessarily have the best of everything; they just make the best of everything they have.


I hope you share this with someone you care about. I just did.


'Be kinder than necessary, for everyone you meet is fighting some kind of a battle'.

Bahagian 8: Rona Pemudi...

Bicara-bicara Kak Wafa lima tahun lalu masih bermain-main di hati tiga sahabat itu. Ukhwah di atas dasar Islam menyatukan mereka sehingga kini. Hubungan iman semestinya lebih berharga dari hubungan darah.

Tsana masih mengingati memori lima tahun lalu. Saat itu mata Tsana seakan mengecil mendengar bicara sahabat-sahabatnya yang lain. Dia disapa nikmat ngantuk. Lima tahun lalu dia dan sahabatnya yang lain hanyalah merupakan pelajar-pelajar perubatan yang merintis arus yang bergelora demi sebuah perjuangan. Mereka mengorbankan cuti-cuti hujung minggu demi dakwah dan adakalanya untuk mengutip hikmah ilahi demi pengislahan diri. Murabbiah mereka, Kak Wafa seakan memahami. Kak Wafa menangguhkan perbincangan memberi peluang buat Tsana untuk terlena.

Ulfah dan Afnan memahami titis-titis peluh sahabatnya. Mereka juga merasai kesusahan itu. Namun di dalam perjuangan ini semuanya dilihat sebagai murah dan mudah. Harga wang itu murah jika dibandingkan dengan mahalnya syurga Allah. Islam mengajar bahawa wang yang diinfaqkan ganjarannya jauh lebih tinggi daripada nilai wang itu sahaja. Nyawa itu amat berharga, tetapi untuk mendapat syahid, nyawa itu terasa murah harganya. Mereka sanggup mengorbankan waktu yang mereka ada untuk insan lain. Mereka sanggup mengorbankan masa hari-hari minggu dan masa senggang bersama keluarga. Allah membuatkan mereka melihatnya sebagai murah dan mudah. Apalah sangat berkorban apa yang ada pada mereka demi mendapat redha Allah dan syurga yang sangat hebat itu?

Setiap dari mereka punya cerita yang berbeza. Tsana datang dari keluarga yang tidak mempunyai fikrah Islam. Afnan berasal dari Mesir namun keturunannya mempunyai susur galur dari bumi AlQuds. Afnan telah menyaksikan kematian sejak usia yang muda. Dia berkahwin ketika usianya 14 tahun dengan seorang pemuda Palestin dan dikurniakan cahaya mata ketika berusia 16 tahun. Namun suaminya telah lama syahid saat dipanggil berjuang di bumi Palestin. Kini dia menyambung pengajian di bumi Malaysia demi sebuah perjuangan.

Ulfah datang dari keluarga pejuang. Ayahnya masih ditahan di bawah akta yang zalim. Mereka bertiga bertemu di istana ilmu yang sama dan bertemu dalam lembayung Islam. Mereka menganyam dedaunan ukhwah sehingga pertemuan membuahkan satu rindu yang sukar diungkapkan. Apabila Allah menginginkan kebaikan bagi hambaNya maka Allah akan memberikan kefahaman Addeen. Mereka bersyukur kerana terpilih merasai nikmat Islam dan iman.

Pagi itu selepas Subuh mereka menyambung kembali bicara.

”Allah dah tetapkan rezeki untuk kita?”

”Ya dik. Allah dah tetapkan rezeki kita sejak azali lagi. Semua ini ada ditulis di dalam hadis yang keempat dari hadis 40”.

”Dari Abu Abdul Rahman, Abdullah bin Mas'ud r.a, katanya Rasulullah SAW telah menceritakan kepada kami, sedangkan baginda seorang yang benar dan dibenarkan kata-katanya, sabdanya : ' Sesungguhnya sesaorang kamu dikumpulkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari berupa setitik air mani, kemudian menjadi segumpal darah selama itu pula, kemudian seketul daging seperti yand demikian itu juga, iaitu 40 hari. Kemudian diutuskan kepadanya malaikat, lalu ditiupkan roh kepadanya dan diperintahkan menulis empat pekara : rezekinya, ajalnya, amalannya, celaka dan bahagianya. Maka demi Allah yang tiada Tuhan selain daripadaNya, sesungguhnya sesaorang kamu itu tetap akan beramal dengan amalan ahli syurga sehinggalah di antaranya dengan syurga itu jaraknya cuma sehasta sahaja. Tiba-tiba dia telah didahului oleh tulisannya ( suratan takdir ) sehingga dia beramal dengan amalan ahli neraka, maka masuklah ia ke dalam neraka. Dan sesungguhnya sesaorang kamu tetap akan beramal dengan amalan ahli neraka sehinggalah di antara dirinya dengan neraka cuma sehasta saja. Tiba-tiba dia telah didahului oleh tulisannya sehingga dia beramal dengan amalan ahli syurga, maka akhirnya masuklah dia ke dalam syurga itu. "

“Jodoh?”

“Ya, jodoh juga. Meskipun tidak disebutkan secara spesifik di dalam hadis ini tapi urusan jodoh juga termasuk di dalam perkara-perkara yang telah ditentukan oleh Allah”.
“Betul itu. Usia perkahwinanku dengan Ammar hanya bertahan selama 2 tahun. Allah lebih menyayanginya”.

”Adakah kau bersedih Afnan?”

”Kau masih ingat filem Cut Nyak yang baru kita tonton? Andai wanita Acheh tidak menitiskan air mata atas kesyahidan suami mereka, mengapa aku yang sememangnya berasal dari bumi jihad harus bersedih? Meskipun aku hidup tidak begitu lama dengan Ammar tapi dia telah mengajarku untuk menjadi wanita yang kuat. Ammar mahu perkahwinan kami memercu ke syurga Allah. Dia mahu aku mengalahkan semua bidadari di syurga. Dia mahu aku mengkhabarkan pada bidadari-bidadari tersebut bahawa akulah yang mereka cemburukan ketika hayatku di dunia dahulu”.

”Kisah cintamu membuatkan aku cemburu. Doakan aku pula”.

”Menjadi tanggungjawab kami untuk mendoakan kau, Ulfah. Apabila berkahwin kelak, usah jauh dari jalan dakwah. Ingat selalu kata-kata murabbiah kita. Andai tidak mahu hadir di dalam pertemuan-pertemuan ini, berilah alasan yang mampu diterima Allah bukannya murabbiah”.

”Ya sahibahku. Terima kasih kerana mengingatkanku akan hal itu”.

Insya Allah akan bersambung...

Saturday, May 16, 2009

Bahagian 7: Rona Pemudi...

Diskusi di tepian pantai membuatkan mereka berkelana memikirkan alam yang telah Allah bentangkan buat mereka. Masa sering mencemburui. Bukan mudah untuk mereka berkumpul sebegitu. Benarlah manusia itu hanya mampu merencana takdir tetapi tidak mengukirnya. Lantaran akal yang tidak seberapa seringkali membataskan manusia bergerak sendiri tanpa mengharap nusrah daripada Allah swt. Rencam peristiwa dilalui dalam bilah hari yang berlabuh. Ada suka, ada duka. Terlalu pantas, hingga tidak terjangkau dek akal sedikit pun. Liku-liku jahiliah cuba mereka jauhi. Biarlah sejarah itu berlalu. Nikmat kebahagian bersama Quran cuba mereka rasai dengan sepenuh jiwa. Bicara Kak Wafa membuatkan mereka terusan berfikir.

”Cuba adik bayangkan seandainya adik ditawarkan kerja di sebuah syarikat yang besar. Majikan adik telah menyediakan bilik yang terbaik. Segala kelengkapan adik cuba disediakan dengan sempurna. Printer, laptop, dan segala peralatan disusun rapi. Apa pekerjaan adik sebenarnya? Adakah menggunakan printer sepanjang masa untuk kerja-kerja memprint sahaja? Atau kerja adik menggunakan laptop sesuka jiwa untuk ke sawang-sawang maya yang ada? Atau sebenarnya adik mempunyai kerja yang harus diselesaikan dan segala peralatan yang disediakan adalah untuk membantu adik menyiapkan kerja tersebut?”.

”Pastinya majikan saya memberi saya kerja dan saya akan menggunakan segala kelengkapan yang diberi untuk menyiapkan kerja tersebut”.

”Batul itu. Itulah analogi alam yang Allah jadikan ini. Semuanya untuk kita. Tapi adakah kita mahu menjadi ahli geologi semata-mata untuk mengkaji segala galian yang ada? Atau kita mahu menjadi angkasawan untuk mengira segala bintang dan galaksi? Atau kita mahu menjadi pakar matematik menggunakan akal yang Allah beri untuk menyelesaikan segala masalah matematik? Bukan itu sebenarnya pekerjaan kita. Kerja kita adalah menjadi khalifah Allah di muka bumi dan menggunakan segala perkara yang telah Allah sediakan sebagai alat untuk membantu kerja tersebut”.

”Analogi yang baik, kak. Saya baru terfikir hal itu.”

Kak Wafa tersenyum melihat keletah adik-adik usrahnya yang begitu bersemangat sekali. Dia menyambung bicaranya.

“Allah terlalu menyayangi kita, dik. Hatta Allah telah menyediakan bumi berjuta tahun sebelum kita dijadikan. Maha hebat Allah”.

”Macam mana akak tahu Allah sudah menciptakan bumi berjuta tahun sebelum kejadian kita?”

”Cuba adik fikirkan mengenai kejadian petroleum. Saintis sendiri mengatakan bahawa pembentukan petroleum mengambil masa berjuta tahun. Petroleum dijadikan dari daun, pokok dan bahan lain. Semua itu mengambil masa berjuta tahun lamanya. Kalau ikut sejarah nabi Adam dengan masa kini, semuanya itu mengambil masa dalam 10000 tahun sahaja. Firaun berapa ribu tahun? Mengikut pakar arkeologi adalah 2000-3000 tahun. Maksudnya Nabi Musa sehingga Nabi Adam dalam 10 000 tahun sahaja. 10 000 tahun belum cukup untuk menghasilkan petroleum. Itulah buktinya bahawa Allah menciptakan bumi ini berjuta tahun sebelum kejadian manusia. Bukankah proses penciptaan Nabi Adam sendiri dari tanah yang diambil di bumi? Cuba fikirkan seketika. Jin iblis pun sudah tinggal di bumi lama sebelum kita. Pernah tidak jin iblis menggunakan petroleum? Tidak pernah kan? Hanya manusia yang datang selepas berjuta tahun sahaja yang menggunakannya. Itulah gambaran betapa alam ini dijadikan semata-mata untuk manusia dan agar manusia menggunakannya sebagai alat untuk berubudiah kepada Allah”.

”Betul itu kak. Prinsip ketiga yang ditekankan oleh Syed Qutb adalah matlamat kewujudan manusia sepertimana yang disebut dalam surah Azzariyat ayat 56"
Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.

”Betul itu dik. Pernah adik hayati ayat selepas ayat itu?”

”Tidak pernah. Kenapa kak?”

”Allah tekankan dalam ayat seterusnya mengenai rezeki. Cuba adik baca ayat-ayat yang seterusnya”.
Aku tidak sekali-kali menghendaki sebarang rezeki pemberian dari mereka, dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi makan kepadaKu. Sesungguhnya Allah Dia lah sahaja Yang Memberi rezeki (kepada sekalian makhlukNya, dan Dia lah sahaja) Yang Mempunyai Kekuasaan yang tidak terhingga, lagi Yang Maha Kuat Kukuh kekuasaanNya. (Surah Azzariyat: 57-58)

”Kenapa agaknya Allah tekankan mengenai rezeki? Sebab fokus manusia hari ini bukan berubudiah kepada Allah sebaliknya mencari rezeki. Dari kecil kita diajar kepentingan mencari rezeki. Belajar untuk mendapat kerjaya yang hebat dan mendapat pekerjaan yang lumayan. Manusia terlupa bahawa rezeki mereka telah ditentukan oleh Allah. Itulah ketegasan Allah dalam ayat-ayat seterusnya agar manusia yang terlupa akan visi dan misi hidupnya yang sebenar kembali kepada neraca yang betul”.

Insya Allah akan bersambung...

Wednesday, May 13, 2009

Realiti...

Saya akui kata-kata senior saya baru-baru ini mengenai realiti. Kita ini berjiwa muda, semangat membara tapi jauh dari realiti. Adakalanya saya tidak setuju dengan beberapa perkara juga kerana realiti.

Apabila ada yang mencadangkan beberapa perkara, saya keberatan untuk bersetuju. Saya kira saya tidak mampu memberi komitmen saat saya bekerja kelak. Afeera, itu kekuatan kamu, kekuatan mereka pasti berbeza. Mereka hebat dalam lapangan sedang saya hanya merangkak sahaja. Entahlah, kamu yang membaca catatan ini pasti tidak memahami bicara saya. Saya merepek sahaja di sini setelah lama tidak membuat kerepek.

Saya pernah menulis suatu ketika dahulu menceritakan perihal realiti. Tulisan ini sudah lama tapi terasa mahu menampalnya di sini. Tapi ada beberapa perkara yang telah saya edit. Saya terasa saat membaca tulisan ini semula. Hikmah itu dari Allah bukan dari diri sendiri. Allah yang menyedarkan saya. Moga ada khairnya tulisan yang ditulis dalam bahasa campur ini.

Saya pernah belajar mengenai satu hadis dan hadis ini benar-benar signifikan dalam kehidupan saya sehari hari.

“Andainya kiamat tiba dan pada tangan seseorang daripada kamu ada sebatang anak kurma, maka hendaklah dia tanpa berlengah-lengah lagi menanamkannya.” (Hadis riwayat Imam Ahmad)

It was really a beautiful hadis. Sebabnya Rasulullah SAW tak sebut – sekiranya hari kiamat akan berlaku, dan kamu boleh membaca quran, kamu perlu membaca quran. Rasulullah SAW tidak menyebut mengenai hal-hal yang jelas berkaitan dengan agama, sebaliknya Rasulullah SAW sebut hal menanam biji benih.

Hadis ini menunjukkan kepada kita betapa tidak sekularnya kehidupan seorang muslim. Tiada pengasingan di dalam mana-mana aspek hidupnya. Dan hadis ini lebih-lebih lagi relevan dengan kehidupan seorang daie. Tiada langsung pengasingan di antara kehidupan duniawi dan ukhrawi.

Semasa belajar hadis ini, saya bertanyakan soalan – “Contohnya kalau kita dah berkahwin, bagaimana kita nak tahu yang kita tidak terlebih limit bersama bersama keluarga sehingga mengabaikan dakwah, atau terlebih limit bersama dakwah sehingga mengabaikan keluarga? Sebagai pelajar, bagaimana kita nak tahu yang kita tidak terlebih limit bersama pelajaran atau dakwah?”

Even soalan saya kelihatan seperti tidak judge pada sesiapa, hikmah pertama yang diajarkan oleh orang yang mengajarkan saya hadis ini adalah – jangan judge sesiapa.

Betul katanya. Satu masa nanti mungkin sahabat kita akan berkahwin, dan mungkin sepi dari lapangan dakwah. Dan saat itu, tidak sewajarnya kita judge bahawa dirinya telah meninggalkan dakwah ini.

Sebabnya individu tersebut sahaja yang lebih maaruf mengenai dirinya. Kita yang lebih tahu keadaan diri kita sendiri.

Andai selepas berkahwin, mak mertua kita adalah seorang yang tidak faham Islam misalnya, ia menyukarkan kehidupan kita pastinya. Tapi adakah kita hendak berputus asa? Tak. What should we do? Tanamkan fikrah pada mak mertua. Proses itu mungkin mengambil masa selama 10 tahun atau lebih, tapi kita perlu melakukannya even mungkin perjuangan kita pada lapangan dakwah bersama jemaah telah terbantut. Kerana kita maaruf, semua itu juga untuk digunakan pada dakwah. Allah mengadili kita berdasarkan niat. Allah tahu matlamat akhir kita. Penting ke nak lahirkan mak-mak mertua yang faham Islam? Penting sangat. Even dakwah ini memerlukan syabab-syabab, tapi dakwah ini tidak pernah sesekali meminggirkan golongan tua. Kita nak lahirkan mak mertua yang boleh menginfaqkan menantunya pada jalan dakwah, bukan golongan ibu mertua yang sibuk berbicara mengenai haid dan nifas even diorang dah menopause. Ambillah masa bersolat jemaah bersama ibu mertua, dan tanamkan fikrah sedikit demi sedikit.

Saya pernah pergi kursus hafaz quran. Ustaz ajar sehari hafaz satu ayat je kalau kita memang bermasalah untuk hafaz quran. Tapi kerana niat kita adalah untuk menghafaz quran, Allah mengira pahalanya sama dengan orang yang hafaz keseluruhan Quran even saat itu kita merangkak-rangkak menghafaz Quran. Kalau kita tahu masa kita bersama keluarga itu adalah untuk kepentingan dakwah pada masa hadapan, insya Allah, Allah nilai semua itu meskipun kita mati sebelum sempat berjuang di dalam lapangan sebenar.

Satu lagi aspek yang perlu ditekankan adalah pembinaan anak-anak. Beryukurlah seandainya kita dikurniakan anak-anak yang memahami dakwah macam anak-anak umi dan abi. Even baru habis UPSR, umur 12 tahun, bila pergi surau, boleh mengemop lantai surau. Masya Allah.

Tapi mungkin juga kita diuji dengan naluri anak-anak yang memberontak. Mungkin juga ada anak-anak yang lebih sensitif dan memerlukan perhatian. Kalau lahir anak nombor dua, perlu pula memikirkan masalah yang selalu dialami disebabkan oleh konflik di antara anak pertama dan kedua. Mungkin juga mempunyai anak-anak yang mengalami penyakit seperti autistik dan lain-lain. Dengan semua masalah ini, kita masih lagi terkejar-kejar dengan dakwah di luar, kita sendiri menjadi fitnah apabila zuriat sendiri hancur belaka. Kita sahaja yang mengenali diri kita. Allah faham permasalahan kita.

Boleh je kita organize program dakwah yang melibatkan keluarga. Boleh je nak bawa anak-anak pergi program usrah. Seorang ukhti yang saya kenali membawa anaknya dan menggunakan anaknya sebagai model apabila bercerita mengenai kisah sahabat. Kita masih lagi melakukan dakwah dan anak-anak masih lagi merasa kebersamaan dengan kita.

Dan kita juga perlu memahami keadaan ibu yang mengandung. Pada bulan-bulan pertama (1st trimester), tidak mustahil ibu-ibu yang mengandung mengalami symptom yang teruk. Ada yang muntah-muntah (hyperemesis gravidarum) sehingga perlu masuk ke hospital. Baguslah kalau still mampu bersama dakwah. Muntah-muntah di dalam usrah. It’s good. Ada juga penyakit-penyakit yang tidak mustahil kita kena waktu mengandung sahaja macam kencing manis semasa mengandung (gestational diabetes mellitus), darah tinggi semasa mengandung (pregancy induced hypertension) dan penyakit lainnya.

Dalam semua permasalahan, satu je yang perlu ditekankan. Kita lebih mengenali diri kita sendiri. Kalau tiada masalah, tapi masih melarikan diri dari dakwah, jawablah sendiri dengan Allah. Kita lebih mengetahui kemampuan kita. (Ayat ini membuatkan saya terasa. Adakalanya bermalas-malasan tanpa urusan. Astaghfirullah..)

Cuma saya tidak dapat mengupas mengenai pasangan. Kalau pasangan yang menuntut perhatian, saya kira masih tidak cukup tarbiah lagi la. Memang tidak faham lagi tujuan hidup kat dunia. Di saat Rasya, isteri Dr Abdul Aziz Rantisi ditanya sama ada beliau mahu menulis kisah riwayat hidup suaminya, jawapan yang diberikan oleh Rasya – “HAMAS sedang mengumpulkan bahan tentang ini. Mungkin saya tidak begitu mengambil peduli hal seperti ini dan menyerahkannya kepada HAMAS. HAMAS lebih layak untuk menjaga anak-anaknya dan HAMAS lebih lama bergaul dengan as-Syahid daripada kami. Dengan itu saya atau anak-anak dan ahli keluarga kami tidak mengambil peduli hal ini. Saya berdoa kepada Allah yang maha berkuasa agar kisah riwayat hidup ini terbit tidak lama lagi.”

Saya kira orang yang sibuk nak cari orang nombor dua dalam kehidupannya tanpa sebab yang benar, adalah mereka yang belum lagi hidup dalam dakwah dengan sepenuhnya. Orang yang benar dalam kehidupan dakwahnya, mungkin masih tercari-cari masa dengan keluarganya.

Tapi kita masih lagi boleh merasa kebersamaan dengan handle program bersama macam Kak E dan pasangannya. Mereka attend program bersama, menggunakan rumah mereka sebagai tempat dakwah dan lainnya.

Apapun sebolehnya janganlah tinggalkan semua macam attend usrah misalnya. Kalau penat sangat pun , pergilah jugak usrah seminggu sekali. Tidurlah dalam usrah.

Semua yang disebutkan sama juga dengan aspek pelajaran. Kita lebih tahu kemampuan kita. Kalau lemah dalam akademik, tapi sibuk dengan dakwah, kita jugalah yang menjadi fitnah pada dakwah. Tapi segalanya berkait dengan Allah. Pelajaran kita pun perlu diniatkan untuk dakwah. Even tidur pun perlu diniatkan pada dakwah. Kadang kita ini beri alasan nak study, tapi tak study jugak, jawablah dengan Allah. Hidup ini satu sahaja persoalannya iaitu mengenai hubungan kita dengan Allah. Tidak sesiapa boleh menipu Allah. Allah mengetahui segala perkara di dalam hati.

Sebagai manusia, sukar menjadi sempurna. Pasti ada cacat cela dalam segalanya. Tetapi teruslah berusaha.. Banyakkan berdoa..Kehidupan ini amat memerlukan Allah untuk bersama kita..
Segala yang baik datang dari Allah, dan segala kelemahan datang dari diri saya sendiri…

Ini dunia realiti, Afeera!

Sunday, May 03, 2009

Bahagian 6: Rona Pemudi...


Setiap dari mereka berfikir dan berkelana merenungi setiap bicara. Adakalanya mereka membisu memberi ruang kepada hati untuk mencerna. Tidak lekang mulut mereka mensyukuri, tidak kering lidah mereka mengucap puji, dan tidak basah bibir mereka menyebut nama-Nya atas kurniaan nikmat iman dan Islam yang mereka rasai. Hati mereka kian celik apabila Islam bersiram di perdu hati.

Ulfah membaca perenggan seterusnya. Mereka yang lain cuba memahami dengan hati setiap butir kata yang ada di atas helaian kertas di hadapan mereka. Bagi mereka biarlah ilmu itu meresap dalam hati bukan hanya terbiar tersadai di kertas kelak. Mereka berazam mahu mencetak diri menjadi Quran berjalan.

Aku telah hidup di bawah bayangan al-Qur’an dan di sana aku melihat jahiliyah berkecamuk di muka bumi ini dan aku melihat minat dan cita-cita penduduk-penduduk dunia ini amat kecil dan kerdil, aku melihat pemuja-pemuja jahiliyah itu berbangga bangga dengan ilmu pengetahuan yang ada pada mereka, iaitu ilmu pengetahuan kanak-kanak, kefahaman dan pemikiran kanak-kanak, minat dan cita-cita kanak-kanak sama seperti pandangan seorang tua kepada mainan kanak-kanak, percubaan kanak-kanak dan keteloran lidah kanak-kanak. Aku merasa kaget dan hairan mengapa manusia jadi begini, mengapa mereka jatuh ke dalam lumpur yang kotor dan penuh penyakit ini? Mengapa mereka tidak mendengar seruan Allah Yang Maha Tinggi dan Maha Besar, iaitu seruan yang dapat meluhur, memberkati dan membersihkan usia seorang?

Kak Wafa menjelaskan perenggan tersebut. Dialah murabbiah ataupun pendidik buat Tsana, Ulfah dan Afnan. Di dalam hati setiap murabbi ada impian yang ingin dicapai. Dunia menganggap cita-cita untuk menyirami dunia dengan embun Islam adalah mimpi tapi tidak bagi dirinya. Allah menjadi saksi setiap amal manusia.

”Apabila adik-adik melihat manusia-manusia yang hebat dengan ideologi dan teknologi mereka, pasti adik-adik berasa kagum. Bangunan yang mencakar langit, ideologi yang berapi membuatkan setiap insan terjegil kehairanan. Tapi Syed Qutb menggambarkan bahawa semua itu hanyalah seperti kanak-kanak dan mainannya. Kita pun pernah menjadi kanak-kanak, pernah ambil periuk dan kuali di rumah dan bermain masak-masak dengan menggunakan pasir. Saat itu kita duduk dalam dunia sendiri. Kita marah apabila ada yang mengganggu sedangkan kita hanya bermain pasir. Itulah analogi kepada setiap ideologi yang ada di atas muka bumi ini. Manusia merasa dirinya hebat dengan pemikiran mereka padahal semua itu hanyalah seperti mainan yang tidak berguna. Tiada nilaian hatta satu sen pun pemikiran-pemikiran yang diada-adakan oleh manusia”.

Tsana menyambung bacaan muqaddimah Fi Zilalil Quran.

Aku telah hidup di bawah bayangan al-Quran dan di sana aku dapat meni’mati kefahaman yang sempurna dan meliputi, tanggapan yang tinggi dan bersih terhadap alam al-wujud, terhadap matlamat seluruh alam al-wujud dan terhadap matlamat kewujudan manusia itu sendiri.

”Syed Qutb mendapat kefahaman dan persepsi yang tidak pernah diperolehinya sebelum ini saat membaca AlQuran. Tiga perkara yang disebut di sini ialah kefahaman terhadap alam, matlamat kewujudan alam dan matlamat kejadian manusia itu sendiri. Quran tidak menceritakan benda-benda yang remeh. Quran tidak menceritakan kaedah menanam sayur, jumlah tulang yang ada di dalam diri manusia, anatomi vein dan arteri ataupun hukum fizik. Hal itu adalah perkara-perkara kecil. Ada yang lebih utama. Syed Qutb menyebut kualiti kefahaman yang perlu ada adalah kefahaman yang sempurna dan meliputi, tanggapan yang tinggi dan bersih terhadap alam alwujud ini. Kita yang suka mengkaji hal-hal yang seni, suka meneropong mikroskop, mengkaji perihal anatomi dan fisiologi seringkali terlupa hakikat sebenar kejadian ini. Jarang kita mendapat big picture mengenai alam ini. Akhirnya kita sesat di alam kita sendiri. Syed Qutb cuba membetulkan hal ini. Tanggapan seorang Muslim sewajarnya berbeza dengan tanggapan bukan Muslim. Tanggapan itu juga berbeza di antara Muslim yang membaca Quran atau mereka yang tidak membaca Quran”.

”Berbeza?”

”Ya, cuba adik-adik fikirkan mengapa alam ini dijadikan? Mengapa manusia diciptakan? Ataupun adik melihat semut dan adik bertanya pada diri sendiri akan tujuan penciptaan semut ataupun ciptaan lain. Fikiran, tanggapan dan persepsi adik-adik pastinya berbeza dengan insan lain. Cuba adik-adik lihat Quran pula dan fikirkan tujuan penciptaan sesuatu makhluk. Pemikiran mereka yang membaca AlQuran pasti berbeza. Jom lihat Surah Annaziat ayat 27-33 dan kemudian surah seterusnya iaitu Surah Abasa ayat 24-32. Mungkin Tsana boleh membacakannya”.

”Baik kak”. Tsana mengalunkan bacaan Quran dengan keasyikan yang sukar dimengertikan.
Wahai golongan yang ingkarkan kebangkitan hidup semula! Kamukah yang sukar diciptakan atau langit? Tuhan telah membinanya (dengan Kukuh)! Ia telah meninggikan bangunan langit itu lalu menyempurnakannya, Dan Ia menjadikan malamnya gelap-gelita, serta menjadikan siangnya terang-benderang. Dan bumi sesudah itu dihamparkannya (untuk kemudahan penduduknya), Ia mengeluarkan dari bumi itu: airnya dan tumbuh-tumbuhannya; Dan gunung-ganang pula dikukuhkan letaknya (di bumi, sebagai pancang pasak yang menetapnya); (Semuanya itu) untuk kegunaan kamu dan binatang-binatang ternak kamu. (Surah Annaziat:27-33)
(Kalaulah ia tidak memikirkan asal dan kesudahan dirinya), maka hendaklah manusia melihat kepada makanannya (bagaimana kami mentadbirkannya): Sesungguhnya kami telah mencurahkan hujan dengan curahan yang menakjubkan. Kemudian kami belah-belahkan bumi dengan belahan yang sesuai dengan tumbuh-tumbuhan, Lalu Kami tumbuhkan pada bumi biji-bijian, Dan buah anggur serta sayur-sayuran, Dan Zaitun serta pohon-pohon kurma, Dan taman-taman yang menghijau subur, Dan berbagai buah-buahan serta bermacam-macam rumput, Untuk kegunaan kamu dan binatang-binatang ternak kamu. (Surah Abasa: 24-32)

”Allah sebut Aantum assyaddu khalqan amissamau banaha. Ada tanda jim kan? Kena berhenti dan kemudian sambung banaha. Apabila manusia melihat langit misalnya, pasti terdetik kekaguman. Awan yang terapung membuatkan hati berfikir dan terus berfikir. Hujan yang turun mencurah seakan membuatkan akal berkelana memikirkan kekuasaanNya. Langit dan galaksinya terlalu jauh keluasan dan saiznya dibandingkan dengan manusia. Allah bertanya pada kita, adakah kita sukar diciptakan berbanding langit? Ayat ini bernada marah apabila Allah menggunakan ’a’ sebagai pemula soalan. Allah menyebut banaha menerangkan hakikat bahawa Dia telah mencipta langit tersebut. Rafa’a samkaha fa sawwaha. Ia telah meninggikan bangunan langit itu lalu menyempurnakannya. Allah menceritakan kehebatan-kehebatanNya dalam jujusan ayat-ayat ini. Di hujung ayat Allah mengungkapkan bahawa semua itu adalah untuk kita dan binatang-binatang ternak kita. Binatang ternak itu pula untuk siapa? Untuk kita juga. Semua benda di atas muka bumi ini adalah untuk manusia. Allah jadikan air untuk rumput. Rumput untuk lembu. Lembu untuk kita”.

”Betul itu kak. Kalau kita renungkan, semua makanan yang kita beli, apa jenis pun makanan yang kita makan, kesemuanya berasal dari tanah - cornflake, ayam, coklat, teh dan lain-lain. Oleh sebab jasad kita ini dari tanah, maka hanya apa yang dari tanah sahaja akan mengenyangkan kita. Kalau kita makan angin, kita telan sebanyak mungkin pun, tidak akan kenyang. Kembung sahaja kerana itu bukan makanan. Allah yang mengeluarkan semua itu dari bumi sebagai manfaat buat manusia”.

”Kalau kita fikirkan tentang matahari pun sudah cukup. Kedudukan matahari yang strategik itu juga untuk manusia. Andai terlalu dekat matahari dengan bumi, cairlah manusia. Andai terlalu jauh, bekulah pula. Semua itu untuk manusia”.

”Ya dik, matlamat alam alwujud ini berpusat pada manusia. Ok, sekarang kita sudah memahami mengenai alam alwujud dan matlamatnya. Tapi persoalan itu akan tergantung andai kita tidak memahami aspek yang ketiga iaitu matlamat kewujudan manusia. Tidak selesai segala persoalan hanya dengan mengetahui bahawa Allah menciptakan semua yang ada di langit dan di bumi untuk manfaat manusia andai manusia itu sendiri tidak mengetahui tujuan penciptaannya. Apa yang akan terjadi? Manusia mula mencipta teknologi dan menggunakan alam itu dengan sesuka rasa tanpa ada matlamat. Itulah yang dinamakan kufur”.

“Dialah yang telah menciptakan untuk kamu segala apa yang ada di bumi” (Surah al-Baqarah:29)

”Dalam ayat ini, ada perkara yang ingin Allah tekankan. Misalan dalam bahasa Melayu kalau akak sebut – Makan nasi ini. Maksudnya, kena makan nasi itu sahaja, tidak boleh makan nasi lain. Di dalam ayat Al Quran juga ada penekanannya. Inilah sebahagian dari ilmu balaghah. Di dalam ayat ini, penekanannya adalah khalaqa lakum. Allah menekankan bahawa segala ciptaannya adalah untuk manusia. Orang Jahiliah yang hidup di zaman Rasulullah mengaku bahawa mereka dan alam ini dijadikan oleh Allah. Andai mereka tidak mengaku sebegitu, bodohlah mereka. Mereka tidak mengaku bahawa berhala menciptakan mereka kerana mereka sendiri adalah pencipta kepada berhala. Tapi kelemahan mereka adalah tidak mengetahui matlamat kewujudan makhluk-makhluk ini”.

”Saya tidak faham kak berkenaan penekanan itu. Kenapa Allah tekankan hal itu?”

”Allah menekankan perihal ciptaan semua itu adalah untuk kita agar kita mengetahui matlamat kewujudan kita sebagai hambaNya dan tidak menyembah selain daripadaNya. Tiada makhluk ciptaan Allah yang boleh menguasai kita malah kitalah yang diberi kelebihan untuk menguasai bumi. Gajah yang berkali-kali lebih besar dari kita pun tidak pernah mampu untuk menguasai kita. Inilah undang-undang Allah di atas muka bumi ini”.

Insya Allah akan bersambung...
There was an error in this gadget