Monday, April 20, 2009

Bahagian 5: Rona Pemudi..

Akhirnya saat yang ditunggu-tunggu tiba jua. Kak Wafa memulakan perbincangan mengenai muqaddimah Fi Zilalil Quran.

“Boleh Tsana bacakan perenggan pertama?”

”Boleh kak”.

Tsana membaca perenggan tersebut dengan menjiwai setiap kata dengan penuh makna,

Hidup di bawah bayangan al-Quran adalah suatu keni’matan yang tidak dapat diketahui melainkan hanya oleh mereka yang mengecapinya sahaja. Ia adalah suatu keni’matan yang meluhur, memberkati dan membersihkan usia seseorang.

”Ok. Kalau kita lihat perenggan pertama ini, Syed Qutb memulakan bicaranya dengan menyebut ’hidup di bawah bayangan AlQuran’. Kata-kata ini adalah simbolik bagi dirinya sehingga tafsir karangannya dinamakan Fi Zilalil Quran yang bermaksud di bawah bayangan AlQuran. Dia mula menulis tafsir ini semenjak dia mengenali Islam dan mengenali dakwah secara khususnya. Saat itu dia baru sahaja menyertai Ikhwanul Muslimin iaitu pada tahun 1951. Kehidupannya yang dahulu mengenalkan dia kepada Jahiliah. Apabila dia mengenali Islam, dia menghargai nilai Islam itu dan dapat mengharungi kehidupannya sepertimana Saidina Umar dan para sahabat lainnya yang mengenali Islam dan terus berjuang di jalan Allah”.

”Kak, mungkin kita yang mendapat Islam secara percuma ini kurang menghargainya”.

”Ya, tapi setiap dari kita sentiasa berazam mahu membaiki diri, bukan? Jom lihat muqaddimah ini. Akak hendak menerangkan tentang naungan terlebih dahulu. Istilah naungan mempunyai dua makna. Pertama, naungan yang zahir. Misalnya duduk di bawah naungan pokok. Kedua adalah naungan yang maknawi yang tidak dapat dilihat. Misalnya, kita duduk di bawah naungan seorang raja. Pastinya manusia lain takut mahu menganggu, bukan? Naungan di dalam muqaddimah ini adalah maknawi seolah-olah Syed Qutb merasai manisnya hidup di bawah payung AlQuran. Dia merasakan seolah-olah Quran ini turun padanya. Kita pun perlu begitu. Kalau kita merasakan Quran ini turun kepada Nabi Muhammad 1400 tahun dahulu, kita tidak dapat merasakan bahawa Quran ini diturunkan kepada kita. Tidak larut kefahaman AlQuran itu dalam diri kita. Syed Qutb merasakan bahawa hidup di bawah naungan AlQuran adalah nikmat yang sangat tinggi yang luhur, memberkati dan membersihkan usia”.

”Apa maksud memberkati dan membersihkan usia, kak?”

”Misalnya kita mati semasa umur kita 63 tahun. Kiranya seolah-olah umur kita hanya 63 tahun, bukan? Tapi ada manusia yang umurnya melebihi 63 tahun meskipun dia mati pada umur 63 tahun. Hal itu terjadi apabila seseorang itu hidup untuk fikrahnya. Dia hidup untuk pemikirannya. Apabila seseorang hidup untuk dirinya, umurnya adalah menurut tarikh lahirnya sehingga tarikh matinya. Sesiapa yang hidup untuk satu fikrah atau ideologi, umurnya adalah bersama-sama dengan ideologi dan pemikiran tersebut sehinggalah pemikiran tersebut berkecai dari kehidupan dunia. Jadi apabila seseorang itu hidup untuk Islam, dia akan memberi sumbangan kepada Islam dan akan terus hidup bersama Islam. Misalnya Syed Qutb sendiri. Meskipun dia syahid di tali gantung, dia seolah-olah hidup bersama kita. Itulah kehebatan insan-insan yang berjuang bersama Islam. Faham ke? Boleh kita teruskan lagi pembacaan kita?”.

”Boleh kak”, jawab Ulfah penuh semangat.

Alhamdulillah syukur ke hadrat Allah yang telah mengurniakan kepadaku keni’matan hidup di bawah bayangan al-Qur’an selama beberapa waktu, di mana aku telah mengecapi nimat yang tidak pemah aku kecapi sepanjang hidupku, iaitu ni’mat yang meluhur, memberkati dan membersihkan usiaku.

Aku hidup seolah-olah mendengar Allah bercakap kepadaku dengan al-Quran ini… ya Dia bercakap kepadaku seorang hamba yang amat kerdil dan amat kecil. Manakah penghormatan yang dapat dicapai oleh seseorang lebih tinggi dari penghormatan Ilahi yang amat besar ini? Manakah keluhuran usia yang lebih tinggi dari keluhuran usia yang diangkatkan oleh kitab süci ini? Manakah darjah kemuliaan bagi seseorang yang lebih tinggi dari darjah kemuliaan yang dikurniakan oleh Allah Pencipta Yang Maha Mulia?

”Mendalamnya kak maksud kata-kata Syed Qutb ini”.
”Ya dik. Kalau kita lihat diri kita sendiri, apa yang ada pada kita sebenarnya? Tiada apa-apa yang berharga atau bermakna. Umur dunia adalah panjang, sudah beribu tahun. Tapi kita? Kita lahir dari salur faraj yang sempit dan mungkin setelah berusia 60 tahun kita kembali ke alam barzakh. Siapa yang akan mengingati kita? Tiada siapa. Kita ini sama sahaja seperti semut yang hidup di tepi rumah. Siapa yang menghiraukan semut tersebut? Kita sendiri pun tidak menghiraukannya. Makhluk di atas muka bumi ini sahaja berjuta. Seolah-olah Syed Qutb mahu menggambarkan kepada kita, siapalah kita di sisi Tuhan. Tapi apabila Syed Qutb membaca Quran, dia merasakan kemuliaan yang tiada taranya. Itulah perasaan yang perlu dirasai oleh Mukmin saat dia membaca AlQuran. Quran seolah-olah berbicara padanya dan bukan insan lain. Tapi bukanlah maksudnya mendapat wahyu. Itu sudah salah konsep namanya. Maksudnya di sini, kita merasai seolah-olah Allah itu dekat dengan kita”.

”Betul juga. Kita kena merasai penghormatan yang Allah Taala berikan kepada kita. Orang yang tidak dapat merasai semua itu akan merasa kosong sahaja saat membaca Quran”.

Insya Allah akan bersambung..

Bahagian 4: Rona Pemudi...

”Insya Allah kita akan memulakannya sebentar lagi. Muqaddimah Fi Zilalil Quran ini adalah ekstrak isi-isi penting yang ada di dalam AlQuran. Macam akak katakan dahulu bahawa muqaddimah Fi Zilalil Quran seolah-olah mencantumkan puzzle yang terpisah. Akak pasti adik-adik pernah membeli jigsaw puzzle. Pastinya di luar kotak puzzle tersebut ada gambar yang menunjukkan keseluruhan jigsaw puzzle. Dengan berpandukan gambar tersebut adik-adik mempunyai overview mengenai puzzle yang mahu diselesaikan. Andai gambar dinosaur yang terpapar, adik-adik akan mula mencantumkan puzzle tersebut membentuk dinosaur juga, bukan? Begitulah analogi muqaddimah Fi Zilalil Quran. Apabila kita mampu memahaminya, insya Allah pemikiran kita akan disetkan dengan pandangan yang benar saat membaca Quran. Kita dapat mencantumkan persoalan-persoalan yang timbul.”

”Saya tertarik dengan persoalan yang pernah akak timbulkan mengenai sains dan AlQuran. Selama ini kita seringkali cuba mengaitkan Quran dan sains”.

”Ya dik. Cuba adik lihat ayat-ayat Allah dan kemudian lihat pula kefahaman para sahabat. Saat mereka berada di rumah Al Arqam bin Abi Arqam, mereka tidak pernah sesekali cuba memahami Quran dari sudut kaca mata sains kerana sains tiada di zaman itu. Pada akak, tafsir Fi Zilalil Quran adalah berbeza kerana tidak mencampuradukkan semua ini. Syed Qutb cuba membawa kita kepada kefahaman yang telus”.

“Tidak boleh ke kak seandainya kita mahu mengaitkan Quran dan sains?”
”Boleh tapi setelah adik mempunyai kefahaman yang benar dan jitu mengenai segala perkara yang ingin ditekankan oleh AlQuran. Jus yang baik amat diperlukan untuk menghasilkan air yang menyelerakan. Andainya adik telah mendapat jus Quran yang sebenar, insya Allah hal itu bukan lagi menjadi masalah. Itulah sebabnya sains muncul di era Abbasiyah bila mana hal yang asas telah pun selesai”, Kak Wafa membalas setiap soalan adik-adiknya itu dengan senyuman di wajah.

”Maksudnya kita tidak boleh meleret-leret ya?” Tsana mengajukan soalan sambil menggaru-garu kepala yang tidak gatal.

”Ya, kita tidak mahu memanjangkan isu bahasa, isu fiqah, isu sains dan lainnya. Apabila kita membawa usrah ataupun halaqah, usah membazir masa membahas semua ini. Pening nanti adik-adik. Contohnya macam Surah AlAlaq. Usah membazir masa dengan bahasa seperti membincangkan kata dasar khalaqa. Ada pula kata terbitan seperti makhluk, khaliq dan lainnya. Lepas itu bincang pula tentang sains. Akhirnya terlupa mahu menerangkan akan hal yang paling penting iaitu penekanan bahawa ALLAH ALKHALIQ, Allah Maha Menjadikan. Lagi satu kita ini suka sangat bincang masalah fiqah. Cuba renung sebentar mengenai sirah. Pernah sahabat-sahabat asyik tanya pada Rasulullah mengenai jumlah pendapat dan hal lainnya?”.

”Tidak pernah kak”.

”Apabila kita berada di dalam usrah, janganlah kita menjadi pemula bicara mengenai hukum dan hal lainnya. Hancur usrah. Kalau boleh biarlah usrah menjadi medan kita mendapat kefahaman yang sebenar mengenai Quran. Inilah hikmahnya Quran diturunkan kepada bangsa Arab kerana mereka ini bersih”.

”Bersih?” Ulfah cuba memahami penerangan Kak Wafa dengan penuh minat.

“Ya. Cuba bayangkan seandainya Quran diturunkan kepada bangsa Greek. Boleh sahaja Allah menjadikan rasul terakhir di kalangan orang Greek, tapi kenapa semua itu tidak terjadi? Sebab kita pun tahu kehebatan bangsa Greek dengan pemikiran falsafah mereka. Habislah nanti Quran ditafsir dengan ideologi Greek. Orang Hindustan pula sukakan seni. Kalau turun kepada orang Hindustan, habislah Quran ini disenikan dengan segala macam rencah kesenian. Orang Arab sahajalah orang yang benar-benar asli. Duduk di tengah-tengah padang pasir. Orang asli pun sudah tidak asli lagi. Cuba pergi ceruk kampung, ada sahaja antena Astro yang kelihatan. Di tengah-tengah hutan pun ada DVD, cerita Hindustan lagi. Pasal itu zaman ini orang sukar menerima Islam sebabnya pemikiran mereka telah dirasuk dengan seribu satu ideologi yang mengelirukan. Kita ini hendak memahami Quran dengan benar pun sukar kerana ideologi-ideologi ini dan tafsir Fi Zilalil Quran mahu membersihkan kita dari semua ini”.

Insya Allah akan bersambung…

Saturday, April 18, 2009

Bahagian 3: Rona Pemudi..

Afnan membisu seketika. Mungkin perjuangan Assyahid Imam Hassan Al Banna mengusik memorinya. Dia bukan anak tempatan. Dia berasal dari Mesir namun keturunannya mempunyai susur galur dari bumi AlQuds. Seringkali dia berazam mahu kembali ke bumi suci tersebut untuk melunasi satu janji.
”Kekecewaan bukan mudah untuk dirawat. Ada sebak kekecewaan di dalam diri Syed Qutb saat dia kembali ke Mesir kerana saat itu Assyahid Imam Hassan Al Banna sudah meninggalkan dunia yang fana menuju kehidupan yang abadi. Kes Assyahid Imam Hassan Al Banna tidak pernah selesai. Meskipun seluruh manusia mengetahui bahawa dia dibunuh tapi tiada tindakan yang pernah diambil. Terlalu zalim apabila doktor dan jururawat yang ada di hospital turut membiarkan tubuh Assyahid di atas stretcher. Darah yang suci itu terus mengalir tanpa rawatan dan pembelaan selama 3-4 jam. Semua itu kerana arahan Raja Mesir yang zalim yang sibuk dengan urusan sambutan hari lahirnya. Kekuasaan raja sendiri berada di dalam tangan Amerika. Arahan bunuh dipatuhi tanpa ihsan. Semuanya kerana Ikhwanul Muslimin menghantar pemuda-pemudanya ke medan jihad di Palestin. Tahun semua ini terjadi adalah pada tahun 1948 yang turut menyaksikan penubuhan negara haram Israel. Kebinatangan dan dendam kesumat Amerika tidak pernah padam. Cucu cicit Zionis tidak akan berdiam selagi umat Islam tidak dihancurkan”.

"Entahlah Afnan. Ingin sekali aku menyedarkan generasi muda yang terlena. Di saat setiap Yahudi menginsafi diri kerana tidak diberi masa melebihi 24 jam sehari untuk segala perancangan menghancurkan Islam, umat Islam pula hanyut dalam hiburan. Aku mengkagumi kau, Afnan. Kau sanggup datang dan berjuang di bumi ini untuk menyedarkan umat Islam dari tidur mereka yang terlalu lama".
”Afnan, aku seolah-olah dapat mendengar jeritan batinmu. Kau akan berpeluang untuk melunaskan janji yang termeterai. Aku pasti akan hal itu. Aku tahu bahawa Palestin pernah berada di bawah kekuasaan British sama seperti halnya dengan Tanah Melayu. Di Palestin, orang Yahudi dibenarkan berpindah beramai-ramai ke Palestin. Di Tanah Melayu pula, British mengimport orang India dan orang Cina. Majoriti Muslim di sesebuah wilayah akan cuba dihancurkan oleh British dengan kaedah ini. Perancangan mereka terlalu licik. Matlamat mereka sukar dibaca oleh generasi kini”.
”Ya. Saat penubuhan negara haram Israel, kebanyakan negara Arab menghantar tentera. Namun di antara semua tentera, tentera Ikhwanul Muslimin beraksi seperti singa. Mereka mencintai kematian sama seperti mereka mencintai kehidupan. Kerjaya mereka yang asal bukanlah tentera. Mereka hanya insan biasa yang diberi latihan dalam tempoh yang singkat. Kekuatan dalaman yang kuat membuatkan mereka mencintai syurga. Kalimah syurga seakan kata-kata magis yang membuatkan mereka meninggalkan segalanya. Saat pengecaman mayat dilakukan, kebanyakan tentera Ikhwan luka di hadapan sedangkan tentera-tentera yang lain luka di belakang. Mereka berhadapan dengan musuh dan tidak akan sesekali lari dari medan dan badai perjuangan. Hebat sungguh jiwa mereka merindui syahid. Seorang tentera British sendiri mengungkapkan bahawa seandainya ada 3000 pemuda seperti mereka pastinya dunia akan ditakluki. Mereka berjaya merentasi perjalanan sejauh 70 km menuju Tel Aviv yang pernah menjadi ibu negara Israel. Saat itu PBB mengumumkan perihal pengencatan senjata”.

”Aku bencikan PBB. Kau ingat saat Israel mahu menyerang Lebanon? PBB membisu selama 34 hari seolah-olah memberi peluang kehancuran berleluasa dan kemudiannya baru mengumumkan gencatan senjata. Hal yang sama berlaku di Palestin saat itu. Pengencatan senjata diumumkan dan semua tentera dikerah untuk balik”.

”Di sempadan Mesir, bukan pingat yang menanti. Tentera-tentera Ikhwan yang berjumlah 60000 orang dihumban ke dalam penjara. Tentera-tentera Ikhwan sendiri di dalam konflik. Mereka boleh sahaja menghancurkan tentera pemerintah dalam sekelip mata namun roh Islam membuatkan mereka tidak berdaya membunuh tentera-tentera pemerintah yang juga Muslim. Kesan dari semua ini, ketakutan Barat terhadap Ikhwan menjadi-jadi. Lantas mereka meniup bara agar Raja Mesir merencanakan pembunuhan Assyahid Imam Hassan Al Banna. Kesyahidan Assyahid Imam Hassan Al Banna menjadi titik mula dalam kehidupan Assyahid Syed Qutb. Dia menyertai Ikhwanul Muslimin serta merta sekembalinya dari Amerika”.

Perbualan mereka seolah-olah merungkai perkaitan di antara Ikhwanul Muslimin dan Assyahid Syed Qutb.

“Kak, saya sudah tidak sabar-sabar mahu membaca muqaddimah Fi Zilalil Quran. Bila kita akan memulakannya?”

Insya Allah akan bersambung..

Friday, April 17, 2009

Bahagian 2: Rona Pemudi..

Angin yang begitu merdu desirannya seakan memahami bicara mereka. Biodata pengarang agung itu seakan semanis madu yang mengkhayalkan. Mereka terlalu asyik dalam menuntut ilmu Islam bagi menyediakan diri menjadi daiyah sejati.

“Syed Qutb mempunyai 4 orang adik beradik, 2 perempuan dan dua lelaki. Syed Qutb, Muhammad Qutb, Aminah Qutb dan Hamidah Qutb merupakan jujusan nama-nama indah. Mereka terlalu hebat kerana kesemua mereka pernah ditangkap. Setiap titis peluh dan dugaan yang mereka hadapi di jalan dakwah ini menjadi bukti kesaktian cinta mereka di hadapan Allah”.

Ulfah mewariskan kisah yang pernah diceritakan oleh ayahnya buat sahabatnya yang lain. Setiap insan yang hebat di jalan dakwah pastinya mempunyai pendidik yang hebat. Ayah Ulfah merupakan pejuang Islam yang berani. Ulfah telah menunjukkan sifat kepimpinan dan akhlak yang menyejukkan hati semenjak kecil lagi. Penahanan ayahnya di bawah akta yang zalim tanpa dibicarakan tidak sesekali mematahkan semangat Ulfah.

“Ayah pernah bercerita. Dua minggu sebelum Syed Qutb dihukum gantung, pemerintah Mesir yang zalim telah meminta Hamidah Qutb memujuk abangnya supaya meminta maaf secara terbuka di dalam rancangan televisyen. Seteru yang zalim itu meminta Syed Qutb untuk mengaku bahawa setiap catatan penanya di dalam tafsir dan tulisannya yang lain adalah tidak benar sama sekali. Syed Qutb membalas kata-kata adiknya - Jari telunjuk yang aku gunakan semasa mengucap kalimah syahadah di dalam solat tidak akan sesekali menukilkan hatta satu patah perkataan untuk meminta maaf di atas segala perkara yang benar! Setelah dua minggu, Syed Qutb dihukum gantung. Pergilah dia menghadap Ilahi yang dirindui dengan senyuman di wajah. Sejak saat itu dia digelar Assyahid Syed Qutb, seorang insan yang pernah syahid di jalanNya”.

Kesemua mereka menginsafi diri. Sayu mengenangkan kezaliman yang pernah bermaharajalela. Seorang insan dibunuh lantaran kerana setiap butir kebenaran yang dicoretkannya. Perasaan tidak sabar untuk menikmati tulisan Syed Qutb seakan bersemarak di perdu hati masing-masing.

Tulisan Syed Qutb memberi kefahaman yang sebenar mengenai kalam Allah. Quran bukan mahu menceritakan masalah fiqah. Quran bukan ingin manusia berkelana mengenai dunia sains. Seandainya manusia hanya mahu memikirkan AlQuran dari sudut kaca mata sains, terlau jahillah manusia.

”(Setelah mengetahui yang demikian), maka hendaklah manusia memikirkan: dari apa ia diciptakan. Ia diciptakan dari air (mani) yang memancut (ke dalam rahim).Yang keluar dari "tulang sulbi" lelaki dan "tulang dada" perempuan”. (Surah Attariq: 5-7)

”Adakah ayat di dalam Surah Attariq itu mahu disainskan? Seandainya sains yang menjadi fokus, sewajarnya kesemua para sahabat Rasulullah SAW menjadi saintis. Andai Quran mahu bercerita tentang tumbuhan, sewajarnya semua sahabat menjadi pakar tumbuhan. Hal itu tidak pernah terjadi bukan? Bilakah sains meledak di dalam masyarakat Islam?”
”Sains hanya mula diteroka oleh umat Islam setelah 300 tahun di zaman Abbasiyyah. Saat itu adalah zaman Khawarizmi, Ibnu Sina dan lainnya. Kenapa zaman sebelum itu umat Islam tidak memfokuskan pada sains? Semua itu adalah kerana Quran bukan kitab science, tapi adalah kitab signs. Quran bercerita tentang tanda. Terakam di dalam Kalamullah bahawa Quran adalah ayaat (tanda), bukan ulum (ilmu). Quran tidak memberi ilmu kepada akal sebaliknya Quran mengubah pandangan hati setiap individu. Manusia yang memahami AlQuran melihat segalanya dari kaca mata hati, bukan akal semata-mata. Apabila kita mengulang membaca Quran dan melihatnya dengan mata hati, insya Allah pandangan kita terhadap sesuatu perkara akan mula berubah".

”Alhamdulillah, adik-adik dapat melihat perkaitan tersebut dengan sejarah Islam yang kita pelajari. Ada perkara lain lagu yang mahu Ulfah ceritakan ?"
”Ada kak. Syed Qutb dimasukkan ke dalam penjara pada tahun 1952. Terjadi pergiliran di mana ada ketikanya dia dibebaskan dan kemudian ditahan semula. Tempoh penulisan Fi Zilalil Quran mengambil masa selama 8 tahun. Dia menulis di dalam penjara selama 6 tahun. Dia berjaya mendapatkan hak untuk menulis namun semua tulisannya memerlukan dia melalui proses birokrasi di dalam penjara. Semasa Syed Qutb dibebaskan buat seketika, dia mendapati bahawa terdapat tulisannya yang hilang. Lantas dia membaiki tulisan tersebut. Selain itu Syed Qutb juga merupakan seorang hafiz. Renungannya terhadap Quran bertambah mendalam di dalam penjara sehingga membuatkan dirinya istiqamah dalam menulis. Ujian yang hebat di dalam penjara menjadi faktor kebanyakan penulis Islam yang tersohor menghasilkan karya yang luar biasa. Selain itu kehidupan di penjara memisahkan mereka dari kehidupan dunia yang melalaikan dan membuatkan hati mereka luhur di dalam penulisan”.

”Betul Ulfah. Kita rasa bertuah kerana Ulfah bersama kita untuk menceritakan kisah tersebut. Agak-agaknya adik-adik tahu sebab musabab kepentingan untuk membaca muqaddimah sesuatu buku?”

”Saya tidak pasti kak. Boleh akak ceritakan?”
”Ayat-ayat Quran tidak boleh dipisahkan apabila kita membaca sirah dan kisah rasul. Begitu juga perihalnya apabila kita membaca Quran. Terdapat perkaitan di antara satu sama lain. Quran seolah-olah merupakan jigsaw puzzle yang unik. Muqaddimah atau pendahuluan Fi Zilalil Quran ditulis untuk memberi overview keseluruhan tafsiran, menjahit dan mencantumkan setiap puzzle. Cuba bayangkan diri kita dicampakkan dengan seribu kepingan puzzle. Pastinya kepala kita sudah mula berpinar. Dapat bayangkan bagaimana caranya mahu mengaitkan dan mencantumkan hampir 6000 lebih ayat di dalam AlQuran? Itu sebabnya ada sesetengah manusia yang mengambil Quran secara cebisan dan bukan secara keseluruhan”.

”Baru saya faham kak. Ada sesuatu yang ingin saya tanyakan pada akak. Bagaimana Syed Qutb boleh terlibat dalam gerakan Ikhwanul Muslimin?”

”Assyahid Imam Hassan Al Banna yang merupakan pengasas kepada gerakan Ikhwanul Muslimin menuntut di taman ilmu yang sama dengan Assyahid Syed Qutb iaitu di Darul Ulum tapi kedua-dua mereka tidak bertemu. Penglibatan Assyahid Imam Hassan Al Banna di dalam bidang dakwah bermula sejak awal lagi iaitu di bangku sekolah rendah. Malah dia mengasaskan kumpulan amar maaruf nahi munkar. Pemikiran Assyahid Syed Qutb di zaman mudanya pula lebih diwarnai oleh kefahaman sosialis dan liberal. Dia juga amat menyukai sastera dan gemar menulis. Namun tiada kuasa mampu menghalang embun hidayah dari Allah. Segalanya bermula semasa kesyahidan Assyahid Imam Hassan Al Banna yang ditembak mati. Saat itu Assyahid Syed Qutb berada di sebuah hospital di Philaphelia, Amerika Syarikat. Dia berasa hairan apabila melihat doktor, jururawat dan staf hospital lainnya berasa gembira. Dia bertanyakan kepada mereka asbab di sebalik kegembiraan itu. Rupanya mereka bergembira di atas pembunuhan seorang ekstremis islam merujuk kepada kesyahidan Assyahid Imam Hassan Al Banna. Malah staf-staf tersebut mengakui bahawa Assyahid Imam Hassan Al Banna adalah manusia yang paling berbahaya kepada Barat”.

“Ayah pun ceritakan hal yang sama pada saya. Saat itu Assyahid Syed Qutb mencuba mengingati tutur peribadi Assyahid Imam Hassan Al Banna. Dia tidak pernah mengambil peduli mengenai dakwah Imam Hassan Al Banna semasa dia berada di Mesir meskipun telah berjuta-juta manusia menyahut seruan dakwah tersebut. Kejadian di hospital itu juga menjadi titik perubahan buat dirinya. Semua itu membuat dirinya tersentak. Dia tertanya-tanya mengapa dirinya tidak pernah menghargai Assyahid Imam Hassan Al Banna yang dikenali dan digeruni hatta oleh jururawat di Barat. Dia berazam untuk melakukan sesuatu sekembalinya dia ke Mesir”.

Insya Allah akan bersambung..

Thursday, April 16, 2009

Rona pemudi..

Tadi saya terjumpa serangkap kata yang menarik.

"Life is predestined, yet it's presented to us as unpredictable..hence signifying the Power of the Creator & the dependence of His creations~"

Saya juga sempat berchatting dengan seorang adik mengenai hal memiliki dan meredhai. Mungkin perkongsian link dari adik Liyana mengenai karya Jalan Cinta Para Pejuang membantu menambahkan lagi makna dalam mencari untaian hikmah. Hebat sungguh cinta mereka!

Di sebalik yang terjadi, pasti ada yang terjanji. Di sini terdapat sedikit perkongsian dari saya. Saya tidak pasti sama ada saya akan menamatkan tulisan ini. Saya merancang dengan cita-cita, Allah merancang dengan cintaNya.

------------

Tsana, Ulfah dan Afnan adalah tiga sahabat yang mekar mewangi sebagai bunga-bunga Islam. Di tengah kehanyutan dan kehancuran dunia, mereka bangkit untuk menewaskan yang batil. Sejalur rona pengalaman telah mereka kecapi demi sebuah kebangkitan.

“Kau ingat lagi Tsana saat kita berkenalan dengan Tafsir Fi Zilalil Quran?”

“Mana mungkin aku melupakannya Ulfah. Kita telah menikmati Quran semenjak kita berkenalan dengan tafsir agung itu. Fi Zilalil Quran atau terjemahannya di dalam bahasa ibunda, Di Bawah Lembahyung Quran telah memercu kita untuk terus berada di jalanNya. Bukan begitu?”

Afnan turut bersuara, “Aku bukan Afnan yang dahulu semenjak aku berkenalan dengan tafsir agung itu. Perjalanan hidupku telah berubah. Semangat dan roh jihad telah berapi dalam diriku. Perjalanan untuk mengenali tafsir ini di dalam program-program tarbiah yang kita hadiri secara tidak langsung telah membuatkan kita menjahit dedaunan ukhwah”.

Perbualan petang itu membangkitkan kembali kerinduan pada secebis pengalaman. 5 tahun lalu mereka telah diperkenalkan dengan muqaddimah atau permulaan tafsir itu oleh Kak Wafa.

”Tafsir ini tidak mungkin bermakna tanpa kita mengenali pengarangnya terlebih dahulu”, ujar Kak Wafa saat itu memulakan bicara.

”Ya. Ayah pernah berpesan bahawa setiap tulisan menceritakan sesuatu. Pengalaman dan jalur kehidupan pengarang sentiasa mewarnai madah penulisan. Kak Wafa mahu ceritakan pada kami mengenai penulisnya?”

”Ya, mungkin adik-adik sudah pun mengenali Assyahid Syed Qutb. Sebarang perkongsian dari adik-adik amat akak alu-alukan. Izinkan akak memulakan bicara mengenai peribadi yang muktabar ini. Assyahid merupakan seorang ulama di Mesir yang dilahirkan pada tahun 1906”.

”Tidak silap saya dia sememangnya lahir dalam lingkungan keluarga yang mengamalkan Islam. Dia menghafaz Quran sebelum berusia 10 tahun lagi. Namun semasa muda, pemikirannya diwarnai oleh fahaman sosialis, liberal dan lainnya. Dia sendiri mengakui semua itu”, Tsana yang diam juga turut berbicara.

”Ya Thana. Titik perubahannya bermula pada tahun 1948 saat dia ke Amerika untuk melanjutkan pengajian di dalam bidang Master. Apabila dia melihat pemuda di Amerika, dia menjadi tersentak. Kemajuan di sana tidak sedikit pun menggiurkan dirinya. Malah dia menulis surat kepada gurunya di Mesir yang bernama Taufiq Hakim - Aku melihat bahawa di Amerika ada kesemuanya tapi tiada satu perkara iaitu ROH.”

”Apa maksudnya tiada roh Kak Wafa?”

”Di sebalik fizikal yang zahir, tiada yang tersirat di sebaliknya. Fizikal dan roh saling melengkapi. Apabila tiada roh, fizikal hanyalah seperti bangkai yang tidak bernilai sama sekali. Mereka mencipta teknologi tanpa mengetahui tujuan di sebalik semua itu. Ingat lagi analogi telur ayam?”
”Saya ingat. Akak pernah ceritakan bahawa keseluruhan hidup manusia ini diibaratkan seperti telur ayam. Telur ayam ada telur kuning dan telur putih di dalamnya. Di antara telur kuning dan telur putih, telur kuning pastinya yang lebih penting kerana kandungan genetik seekor ayam ada di dalamnya. Telur kuning itulah yang kelak akan membentuk seekor ayam. Telur kuning diibaratkan seperti matlamat. Putih telur wujud untuk menyokong keberadaan kuning telur. Putih telur dianalogikan sebagai semua benda-benda teknikal seperti teknologi dan kemajuan dalam kehidupan kita. Tapi hari ini kita lebih fokus pada putih telur dan putih telur tersebut tidak langsung menyokong keberadaan kuning telur. Malah kadangkala putih telur itu menolong menghancurkan kuning telur iaitu matlamat kita untuk berubudiah kepada Allah”.

”Entahlah kak. Kata-kata Syed Qutb itu menyedarkan saya mengenai hakikat di bumi sendiri. Adakah jutaan ringgit yang dibelanjakan untuk teknologi telah mendekatkan kita pada Rabb yang agung? Di bumi kita hari ini, orang Islam sendiri sudah keliru dengan pegangan mereka”.

”Ya, umat Islam sendiri melupakan tanggungjawab mereka iaitu kerja dakwah. Syed Qutb sendiri melakukan perubahan setelah kembali belajar dari Amerika selama dua tahun. Kembalinya dia adalah untuk menguatkan lagi jentera dakwah. Dia menulis untuk akhbar-akhbar Islam. Dia begitu berani. Segala yang batil ditegur dengan penanya. Oleh kerana keberaniannya dalam memperjuangkan kebenaran, kerajaan Mesir yang ala komunis dan begitu baik dengan Rusia saat itu telah menangkap dan memenjarakan dirinya. Dia dihukum gantung”, Kak Wafa memugar semangat adik-adiknya itu dengan bicaranya.

Bersambung...

Tuesday, April 14, 2009

Istimewa..

Saya ke Sekolah Kanak-Kanak Istimewa Johor Bahru hari ini. Angin bahagia seakan bertiup semilir di kamar hati. Saya gembira di sana. Saya juga sempat bertemu Roti Anas dan dia membelanja saya minum. Saya pernah menulis mengenai Roti Anas di sini dan sini.

Macam-macam ragam anak-anak ini. Ada yang berlagak seperti majikan, ada yang lurus bendul, ada yang baran dan bermacam-macam lagi tingkahlaku mereka yang mengusik hati. Saya turut melihat mereka menyediakan popia untuk dijual. Terlalu teliti dan hasilnya sungguh menakjubkan. Paling tersentuh saat melihat mereka membaca doa naik kenderaan bersama-sama sebelum pulang. Kanak-kanak bukan Muslim turut membaca doa tersebut.

Aksi lucu Roti Anas terhadap Nurul yang dianggapnya sebagai kekasih hati turut membuatkan saya tersenyum. Tidak sudah-sudah Roti Anas meluahkan rasa hatinya untuk berkahwin dan melambaikan ’flying kiss’. Semalam juga saat dia menemankan akak angkatnya yang mahu mengisi borang ke kursus perkahwinan di jabatan agama, dia juga turut diberi borang. Mungkin pegawai di sana tidak dapat mengenali Roti Anas sebagai penghidap Down Syndrome :)

Ada juga ibu anak-anak Down Syndrome yang turut menjadi guru di sini. Kemesraan mereka membuatkan saya terasa seperti di rumah sendiri. Saya telah memilih Sekolah Kanak-Kanak Istimewa ini sebagai medan elektif saya kelak. Saya pasti elektif saya akan disulami rona-rona bahagia.

Proses pengajaran di sini pastinya memerlukan kesabaran yang luar biasa. Saya mahu mempelajari hikmah ilmu itu di sini. Moga Allah menyuburkan kesabaran di bustan hati insan kerdil seperti saya.

Teringat Assyahid Imam Hassan Al Banna yang membantu ayahnya di kedai jam semasa muda. Membaiki jam tidak sama dengan membaiki kereta bukan? Ketukan yang terlalu cermat, ketelitian yang sensitif amat diperlukan. Proses membaiki jam yang memerlukan ketelitian luar biasa juga dikatakan faktor yang membentuk dirinya menjadi insan yang sabar dalam berhadapan dengan manusia.

Moga elektif saya kelak mampu menyumbang sesuatu dalam pembentukan diri untuk mengharungi dunia dakwah. Manusia sememangnya merupakan topik yang sangat menarik untuk diterokai.

Sunday, April 12, 2009

99 Belon..

Saya perlu menghantar proposal elective dalam masa 2 minggu. Fikiran saya masih keliru memikirkan bidang yang ingin saya terokai. Hati saya mahu meneroka dunia kanak-kanak cuma saya masih belum yakin dengan kemampuan diri saya untuk beradaptasi dengan dunia mereka.

Saya sempat bertanyakan bonda, benarkah pilihan saya. Maha Suci Allah yang menjawab persoalan tersebut semasa saya menonton Oprah. Video ini meyakinkan saya dengan pilihan saya. Video ini benar-benar membuatkan saya sebak. Saya sukakan penghujung video ini yang menyedarkan hakikat kekuasaan Allah.

Benar kata-kata ibu tersebut di dalam bicaranya bersama Oprah bahawa dia memilih untuk menikmati setiap saat bersama anaknya dan mahu bersedih di kemudian hari. Kita yang memilih cara untuk berhadapan dengan kehidupan, bukan?

Deskripsi video ini juga mengujakan saya. Alhamdulillah atas petunjuk ini...

"Eliot was born with an undeveloped lung, a heart with a hole in it and DNA that placed faulty information into each and every cell of his body. However, that could not stop the living God from proclaiming Himself through this boy who never uttered a word."

Blog mengenai Eliot boleh dibaca di sini.

Friday, April 10, 2009

Luahan rasa...

Hari ini hari lahir saya. Entahlah, saya tidak berminat mahu mengingati tarikh ini. Tapi ramai yang menghantar sms. Semakin ramai yang mengucapkannya, saya menjadi semakin bersalah. Kenapa? Perasaan bersalah itu lahir kerana saya tidak pernah dapat mengingati tarikh lahir mereka. Maafkan saya atas kekurangan ini.

Semasa saya melalui pembedahan tahun lepas, saya telah berdepan dengan hakikat kematian. Saya juga berdepan dengan hakikat ’kesakitan’ saat itu. Saya kira itulah sakit yang paling sakit. Tapi 4 bulan yang lalu, saya diserang dengan sakit yang lebih teruk. Semenjak saat itu, saya tahu umur yang kian bertambah mengingatkan saya bahawa saya kian mendekati takdir ajal saya.

Kamu pasti pernah membaca Surah Annasr, bukan? Surah yang paling pendek di dalam AlQuran. Ramai sahabat yang gembira apabila surah tersebut turun kerana surah itu menceritakan hakikat kemenangan. Tapi ada sahabat yang sedih. Kenapa? Sebab surah itu menunjukkan bahawa kematian Rasulullah SAW semakin hampir. Mission completed! Misi Rasulullah SAW sudah selesai.

Kalau kamu mahu mendoakan saya, usah doakan umur saya panjang. Saya bimbang saya menjadi beban pada dunia dan insan sekeliling saya. Tapi doakan agar Allah mencabut nyawa saya di kemuncak kehidupan dan perjuangan saya sepertimana Allah mencabut nyawa Rasulullah SAW. Alangkah indahnya andai kamu mampu mendoakan agar Allah mengurniakan saya kesyahidan yang meliputi seluruh tubuh.

Semalam saya menceritakan pada teman-teman betapa jahatnya saya suatu ketika dahulu. Tapi Islam merubah saya. Saya sukakan tajuk blog saya – Inqilaab yang membawa maksud bahawa Islam itu bersifat inqilabiyyah, Islam itu mampu merubah sesiapa sahaja.

Saya sukakan kisah Nabi Musa di dalam AlQuran kerana dia adalah insan yang penuh kekurangan. Dia pernah membunuh. Tapi Allah mengangkatnya sebagai rasul. Dia juga bukan insan yang petah berhujah sehingga dia meminta Allah mengurniakan Harun buatnya. Tapi semua itu tidak sesekali menghalang dirinya dari menjalankan kerja dakwah. Saya juga ada kisah jahiliyyah saya sendiri dan saya juga seorang yang introvert, tapi Allah masih memberikan saya peluang dalam kehidupan ini untuk melakukan perubahan sedikit demi sedikit.

Kak Long

Kak Long adalah sahabat saya. Kami berkenalan di matrikulasi. Saat itu kami rapat tapi kami bertambah akrab semenjak dia didiagnosis menghidap SLE.

Dia terlalu hebat. Allah memberikan ujian yang hebat buat insan yang hebat. Semalam adalah hari lahir Kak Long. Hari lahir kami hanya dibezakan sehari sahaja. Kami bertemu dua hari yang lepas di hospital. Kak Long datang untuk follow up. Buah pinggangnya sudah mula terjejas. Masya Allah, saat dia menitiskan air mata menceritakan semua itu, saya cuba menahan rasa. Matanya juga terjejas saat ini.

Saya mengulang bicara alang buatnya, ” Bukanlah muslimah sejati itu dikatakan hebat dengan besarnya ujian yang diterima. Tetapi, kehebatan seorang srikandi itu terserlah apabila dia redha dengan segala takdir yang menimpa”.

Saya menceritakan kisah Kak Long pada ibu. Kata ibu, dunia ini cuma sebentar. Fikirkan akhirat dan usah bersedih. Pastinya Allah telah menyediakan balasan yang terbaik buat Kak Long.

Saya suka bicara Syed Qutb di dalam muqaddimah Fi Zilalil Quran. Mukmin ada kehidupan kedua.

"Aku telah hidup di bawah bayangan al-Quran dan di sana aku melihat alam al-wujud ini adalah jauh lebih besar dari saiznya yang lahir yang dapat dilihat itu. Ia lebih besar dari segi hakikatnya dan dari segi bilangan aspek-aspeknya. Ia mencakup alam ghaib dan alam syahadah kedua-dua sekali bukannya alam syahadah sahaja. Ia merangkumi dunia dan Akhirat kedua-dua sekali bukannya dunia ini sahaja. Dan kewujudan manusia adalah bersinambung di lorong-lorong zaman yang amat jauh itu. Maut bukannya penghabisan perjalanan hidup manusia, malah ia merupakan suatu peringkat perjalanan di tengah jalan. Segala sesuatu yang dicapai oleh seseorang di dunia ini bukanlah merupakan seluruh habuannya, malah hanya merupakan sebahagian dari habuannya sahaja. Segala balasan yang terluput di dunia ini tidak akan terluput di Akhirat nanti. Di sana balasan tidak akan mengalami penganiayaan, pengurangan dan kesesiaan."

Teringat juga kes Altantuya saat membaca perenggan tersebut. Allah sebaik-baik pemberi balasan.

SLE

SLE adalah penyakit autoimun. Banyak lagi sebenarnya penyakit autoimun yang lain. Penyakit ini berlaku apabila sel badan tidak dapat mengenali dirinya sendiri dan mula menyerang setiap organ.

Saya suka kisah yang diceritakan oleh Prof mengenai penyakit autoimun. Kisah tersebut menyedarkan bahawa manusia ini terlalu kerdil di hadapan Allah. Tidak semua mampu diketahuinya.

Kisahnya mengenai seorang doktor yang menduduki peperiksaan post-graduatenya. Doktor tersebut dapat menjawab setiap soalan yang diajukan oleh pemeriksa. Tiba-tiba seorang pemeriksa bertanyakan punca satu penyakit autoimun yang sangat pelik. Doktor tersebut tidak mengetahui jawapannya tetapi cuba menjawab dengan penuh berhemah.

”I know the answer but I can’t remember it right now. I will definitely read about it later”.

Jawab pemeriksa tersebut, “How can you forget the answer? Only God and you know the answer!”.

Begitulah kisahnya. Tiada siapa pun yang tahu sebab musabab penyakit autoimun terjadi. SLE misalnya menyerang seorang dari 4 wanita. Penyakit ini sangatlah popular. Untuk peperiksaan klinikal saya semalam, saya mendapat case demam dan SLE. Tiada siapapun tahu punca penyakit ini. Tiada siapa pun tahu rawatan yang spesifik untuk penyakit ini. Tiada siapa pun tahu mengapa penyakit ini menyerang wanita di dalam child-bearing age. Tiada siapa pun tahu. Allahu A’lam. Allah lebih mengetahui. Maha Hebat Allah yang mencipta segala sesuatu.

Sunday, April 05, 2009

Buta...

Bicara Syed Qutb di dalam tafsir Surah AlBaqarah ayat 208-209 seakan menusuk hatiku:

”Maksud pertama dari seruan ini ialah supaya orang-orang Mu’min menyerah seluruh jiwa raga mereka kepada Allah dan menyerah segala urusan mereka sama ada kecil atau besar kepada Allah. Mereka hendaklah menyerah secara mutlak kepada Allah tanpa meninggalkan sesuatu yang sumbang sama ada berupa fikiran atan perasaan, niat atau tindakan, kegemaran atau ketakutan yang tidak tunduk kepada Allah dan tidak redha dengan ketetapan dan keputusan-Nya. Mereka hendaklah memberi keta’atan dan kepatuhan kepada Allah dengan penuh keyakinan dan kerelaan. Mereka hendaklah menyerah diri mereka kepada qudrat Ilahi yang memimpin langkah-langkah mereka dengan keyakinan bahawa Allah mahukan mereka mendapat kebaikan, pengajaran dan petunjuk, dan dengan keyakinan bahawa mereka sedang menuju ke jalan dan kesudahan yang baik dunia dan Akhirat.”

Aku merupakan seorang pelajar perubatan. Dahulu aku bukanlah insan yang tergila-gilakan bidang ini. Namun ibu dan ayah meniupkan semangat buatku. Aku percaya bahawa ibu dan ayahku mahukan yang terbaik buatku.

Pernahkah kalian terfikir mengenai hakikat kasih ibu dan ayah? Kadangkala kita terlalu buta untuk menilai kasih mereka. Kita meyakini sepenuh hati bahawa segala perkara yang mereka lakukan pastinya adalah yang terbaik buat kita. Kita memberikan sepenuh kepercayaan buat ayah dan ibu untuk menguruskan kehidupan kita kerana kita percaya bahawa mereka hanya mahukan yang terbaik buat kita. Kita terlalu buta dengan kasih sayang mereka, bukan?

Lantas aku mula berfikir. Mengapa tidak aku serahkan sepenuh kehidupanku pada Allah? Bukankah Allah hanya mahukan kebaikan bagi hambaNya, bahkan Dia lebih mengkehendakinya? Mengapa tidak aku biarkan mataku buta dengan kasih sayang Allah agar Dia mengatur hidupku sepenuhnya?

Bukan hanya perlakuanku semata-mata melambangkan aku hamba, sewajarnya perasaanku itu perlu lebih utama untuk aku serahkan pada Allah semata-mata. Dia lebih mahukan kebaikan bagiku daripada ibu bapaku sendiri. Seandainya aku faham bahawa Allah hanya mahukan kebaikan buatku, maka aku akan buta melihat Dia mengatur hidupku. Moga hatiku mutlak pada cintaNya.

Gajah...


Masa tidak pernah berhenti. Angin masih bertiup sepoi-sepoi bahasa. Awan masih berarak dengan gembira. Hujan masih menarikan titisannya. Kehidupanku tidak pernah berhenti dengan satu peristiwa yang berlaku dalam hidupku. Penyakitku tidak pernah mampu untuk melemahkanku. Allah hanya mahu aku kembali dengan diri yang penuh bersih untuk sebuah perjuangan. Peristiwa yang berlaku dalam hidupku adalah untuk membersihkan aku. Sungguh Surah Al Fil ini memberikan makna dalam kehidupanku. Surah ini menceritakan tentang kisah gajah yang merupakan binatang darat terbesar di bumi yang dikalahkan oleh tentera Allah yang kecil.

Aku sukakan Surah Al Fil ini kerana surah ini mengajarkanku akan hakikat takdir.

Allah tidak mengizinkan mana-mana pihak untuk mempertahankan Kaabah. Allah tidak memberi peluang buat Abrahah untuk memusnahkan Kaabah dan Allah juga tidak mengizinkan orang Arab Quraisy untuk mempertahankannya.

Masih aku ingat lagi kata-kata Abdul Mutalib yang aku baca di dalam tafsir Fi Zilalil Quran karangan Syed Qutb. Dia hanya meminta dari Abrahah agar untanya dipulangkan semula tetapi tidak sesekali meminta Abrahah agar membatalkan hasrat untuk menghancurkan Kaabah.

Abdul Mutalib bertemu Abrahah dan bebicara, ”Maksud kedatangan saya ialah untuk meminta tuan memulangkan kembali dua ratus ekor unta yang telah dirampas”.

Dengan bantuan jurubahasa, Abrahah memahami tuntutan Abdul Mutalib. ”Beta mulanya amat memandang tinggi kepada awak apabila beta melihat awak, kemudian sekarang beta memandang rendah kepada awak apabila awak menyatakan maksud kedatangan awak adalah untuk menghadap beta. Adakah wajar awak datang menghadap beta kerana hendak berunding untuk meminta balik dua ratus ekor unta kepunyaan awak yang dirampas oleh beta itu, dan awak langsung tidak mahu berunding dengan beta tentang nasib rumah Kaabah yang menjadi pegangan agama awak dan agama nenek moyang awak, sedangkan maksud kedatangan beta ialah untuk merobohkannya?”

Abdul Mutalib menjawab, ”Saya ini hanya tuan punya unta-unta itu sahaja, sedangkan rumah Kaabah ini ada tuannya yang akan mempertahankannya”.

Mengapa semua ini berlaku? Allah terlalu agung melakar setiap takdir. Allah sedang menyediakan Kaabah untuk peristiwa yang lebih besar.

Apabila mereka tidak mempertahankan atau memenangi Kaabah, maka mereka tidak pernah mampu untuk mengatakan bahawa agama mereka adalah benar. Betapa hebat Allah yang tidak memberi peluang buat Abrahah untk memusnahkan Kaabah dan juga tidak mengizinkan orang Arab Quraisy untuk mempertahankannya.

Allah membebaskan Mekah dari sebarang penjajahan sebagai persediaan kepada risalah yang agung. Bumi itu perlu bersedia memikul sebuah perjuangan. Allah telah menyediakan bumi itu untuk sekian lama buat perjuangan kekasihNya, Rasulullah SAW.

Mengapa aku perlu bersedih akan segala peristiwa yang berlaku padaku hari ini? Masih teringat madah bonda, ”Andai kau mampu meneroka masa hadapan, pastinya kau yakin bahawa Allah hanya mentakdirkan yang baik sahaja”.

Peristiwa hari ini adalah sebagai persediaan di masa hadapan. Kisah hari ini adalah kebahagian di hari yang mendatang. Lantas mengapa aku perlu bersedih? Bukankah Allah sedang menyediakan aku untuk berhadapan dengan sebuah perjuangan?

Friday, April 03, 2009

Istiqamah...

Beberapa hari ini saya benar-benar tiada motivasi sedangkan saya akan menghadapi peperiksaan akhir minggu hadapan. Mungkin agak keterlaluan sekiranya saya mengatakan bahawa saya sudah bosan. Saya bosan mahu ke hospital. Saya bosan berada di hospital dari pagi sampai ke malam. Saya bosan mahu menghadap buku. Saya bosan mahu menyelasaikan case report. Saya bosan mahu menulis reflective diary. Saya bosan mahu memenuhkan log book saya. Saya benar-benar kebosanan. Tiada mood.

Dengan bertambahnya ilmu saya di dalam bidang perubatan, saya juga terasa kian bodoh. Ilmu Allah terlalu luas. Terlalu banyak yang masih belum saya hafal. Jutaan lagi perkara yang perlu saya pelajari.

Saya masih mencari kekuatan. Inilah kehidupan saya untuk tahun-tahun yang akan mendatang dan saya perlu menerimanya. Semalam saya menangis saat menelefon ibu. Setiap kali ibu saya berbicara, jawapan saya hanya hmm..hmm..dan hmm... Adik saya meminta saya untuk tidur dahulu. Katanya, mungkin saya kepenatan.

Saya tidur setelah puas menangis. Saya bangun awal untuk meminta kekuatan dariNya.

Mengapa semua ini terjadi? Mudah jawapannya. Inilah yang dinamakan hati yang juga disebut sebagai qalbun. Qalbun adalah kalimah arab yang berasal dari perkataan taqallub yang membawa makna berubah-ubah. Hati sentiasa berubah-ubah. Tidak pernah hati statik. Tidak selalu hati termotivasi. Adakalanya hati akan lemah. Hati akan rasa termotivasi semasa usrah tapi mungkin sahaja setelah 10 minit pulang dari usrah, hati terasa jauh kembali.

Adakah perasaan ini hanya dirasai oleh saya? Tidak. Sahabat Rasulullah SAW juga pernah menghadapinya. Saat mereka bersama Rasulullah SAW, mereka terasa kuat. Tapi di saat mereka bersama keluarga, hati mereka terasa kian jauh. Para sahabat pernah bertanya pada Rasulullah SAW, adakah itu nifaq (sifat munafik)? Rasulullah SAW mengatakan bahawa semua itu adalah normal dan bukannya nifaq.

Siapa yang memiliki dan memegang hati kita? Dialah Allah SWT. Hanya dariNya kita mengharap kekuatan. PadaNya kita memohon agar hati kita ditetapkan pada jalanNya. Antara doa yang mahsyur adalah..Ya Muqallibal Qulub, thabbit qulubana ’ala dinik..Wahai Rabb yang membolak balikkan hati, tetapkan hati kami pada jalanMu..

Saya pernah bertanya pada diri sendiri, benarkah keputusan saya untuk memilih bidang perubatan suatu ketika dahulu? Tidak pernah saya terfikir bahawa kehidupan saya akan menjadi terlalu sibuk. Andai bukan kelas, ada program tarbiah, ada program Young Mercy, ada program PPIM. Kadangkala saya terasa cemburu dengan adik saya yang sedang bercuti. Alangkah indahnya kehidupan insan lain. Mereka punya masa bersama keluarga. Mereka punya duit yang berbillion untuk bahagia di dunia.

Dan saya mula tertanya-tanya, adakah ini jalan yang saya pilih? Saya bertanya kembali pada diri sendiri. Bukankah saya punya cita-cita? Lupakah saya bahawa ultimate goal saya bukan untuk menjadi doktor tapi untuk membawa Islam kembali.

Saat saya lemah begini, saya teringat kisah hadis ghulam. Saya pernah menulisnya di sini.

Kalau hendak difikirkan dengan logik akal, terasa ghulam dan orang-orang yang beriman ini memang kalah habislah. Kena sembelih dengan gergaji dan macam-macam lagi perkara dikenakan ke atas orang beriman. Rasa macam tidak best sangat jadi orang beriman. Kisah itu berakhir dengan kematian ghulam dan orang beriman. Macam kalah habis kan? Allah tidak ceritakan apa yang terjadi pada raja yang zalim tersebut. Tapi apa yang Allah sebut di hujung kisah?

...zalikal fauzul kabir. (Surah AlBuruj:11)

..itulah kemenangan yang besar. (Surah AlBuruj:11)

Bukan hanya kemenangan, tapi ia adalah satu kemenangan yang besar!

Semua itu adalah rahmat di sebalik istiqamah. Di saat kamu perlu memilih di antara dunia yang hanya sebentar atau akhirat, dan kamu memilih akhirat, di saat itulah kamu menang dan ia adalah kemenangan yang besar.

Ya Allah, saya telah memilih jalan ini demi akhirat, tetapkan saya di jalan ini.

Ya Muqallibal Qulub, thabbit qulubana ala dinik..
There was an error in this gadget