Saturday, December 22, 2007

Surah Al Mukminun 1-11...

Saya kongsikan catatan usrah online bersama sahabat-sahabat lain yang dikelolakan oleh seorang akak yang saya kenali..Nama sebenar dirahsiakan untuk kemaslahatan..

Kak Lin: Agenda kita.. Insya-Allah tadabbur surah al-mukminun ayat 1-11..tadi Kak Lin dah bacakan ayat-ayat tersebut.. sekarang kita lihat maksudnya..

Ulfa: ok

Kak Lin: ok.. 2 minit.. then.. setiap orang kena tuliskan pengajaran yang paling best untuk diri masing-masing..

Nurul: baik..

Kak Lin: kesimpulan la kiranya..

Ulfa: ok

Kak Lin: ok? dah 2 min... insya-Allah boleh tulis kan ?

Alia: ok.. kat dalam ayat ni..Allah ada sebut..antara ciri-ciri orang yang akan mendapat syurga..antaranya orang yang sentiasa menjaga solat, amanat-amanat, janji-janji, tunaikan zakat, mereka yang khusyuk dalam solat..jadi.. kita sebagai insan muslim kena patuhi perkara-perkara ni..cuba buat..eh bukan ..memang kena buat pun ...dan Allah ada cakap juga orang-orang yang khusyuk dalam solat.. honestly.. memang susah untuk kita dapat khusyuk sepenuhnya dalam solat tapi Allah dah kata.. ini ciri-ciri orang yang akan dapat syurganya.. so.. apa-apa pun kita kena berusaha untuk mncapai setiap ciri-ciri yg dinyatakan..insya Allah..

Nurul: Betul...

Kak Lin: Amin..

Alia: itu apa yang Alia faham la..

Kak Lin: haa.. Nurul nak sambung atau comment atau tambah?

Nurul: Nurul nak tambah kat sini ,bleh?

Kak Lin: tafaddhal masykura..

Nurul: berdasarkan ayat-ayat ni juga.. Allah dah kata kejayaan sebenar adalah mendapat
syurganya..

Kak Lin: Nurul nak elaborate lagi? tentang kejayaan sebenar tu..

Nurul: jadi,kita kena jelaskan dalam hidup kita bahawa itulah gulungan ijazah yang perlu dicapai iaitu jemputan masuk ke syurgaNya..

Kak Lin: insya-Allah

Nurul: insya Allah..

Kak Lin: Hana atau Ulfa?

Hana: may i? Ok ..untuk mencapai gulungan ijazah tu..Allah dah tuliskan guideline macam mana nak mencapainya..dan pada manusia sendiri pun semuanya mengikut fitrah semulajadi manusia jadi apa yang perlu kita lakukan adalah mengikutinya sahaja.. insyaAllah..

Nurul: bagaimana yang dikatakan mengikut fitrah tu? kurang faham..

Hana: bukan ke fitrah manusia suka kepada kebaikan??.. salah satunya.. Allah sarankan kena jaga amanat dan janji..kalau pada manusia.. semua sukakan orang yang menjaga amanat dan janji, kan? itu sebagai satu contoh..

Nurul: Betul..lagi??

Kak Lin: betul tu..haa Hana.. Nurul tanya tu.. ada lagi?

Hana: orang yang menjauhkan diri daripada perbuatan atau perkataan yang tidak berguna..

Kak Lin: Ulfa.. nak give any idea?

Ulfa: pengajaran paling best bagi saya adalah ayat 11 tu..sebab syurga firdaus ni macam magical word untuk sahabat..bila dengar syurga je..terus pergi jihad..lupa pada anak isteri..tak rasa susah nak qiam..tak susah nak buat pape pun..hmm..bestnya kalau saya ada kefahaman macam sahabat pasal syurga..huhu..

Hana: insya Allah..

Kak Lin: insya Allah.. lagi? Alia rasa ok tak tu? senyap je ..

Alia: ok..hehe..

Ulfa: sehingga tenggelam dalam cintaNya..tak rasa down..always motivated...tak rasa berat nak buat sumthing..

Nurul: subhanallah...masyaAllah..

Kak Lin: alhamdulillah... Kak Lin pasti adik-adik semua dah dapt the gist of these magnificent 11 ayats from Allah s.w.t

Nurul: yes..we’re ,insyaAllah...

Alia: insya Allah..

Kak Lin: mukminun.. falah (kejayaan).. solat.. khusyu'.. away from lagha.. zakat.. these are amongst what Allah has ordained for us to do.. macam yang di listkan oleh Alia awal-awal tadi.. Kak Lin agree dengan Hana tentang fitrah manusia..secara fitrahnya.. bukan sahaja manusia malahan semua makhluk dalam dunia ini tunduk dan patuh kepada Allah

Nurul: em..tidak terfikirpun pasal itu at the first place..

Kak Lin: jantung kita.. buah pinggang.. sistem badan semua gerak otomatik..

Alia: kat sini kita dah boleh nampak betapa bijaksananya Allah..

Kak Lin: semua ikut kehendak Allah.. dan lihatlah hasilnya.. menakjubkan.. kan? tak payah kita nak ukur banyak mana kita minum... buah pinggang tahu mana nak buang, mana nak simpan..

Hana: masyaAllah..

Alia: subhanallah..

Hana: kebesaran Allah..

Kak Lin : yup.. so, sebenarnya manusia ni memang kalau ikut apa yang Allah suruh akan falah..berjaya..cuma agak-agaknya kenapa banyak manusia tak nak ikut suruhannya?

Nurul: ikut ajakan nafsu, syaitan, godaan dunia..

Alia: lupakan Allah..

Kak Lin: ada lagi?

Nurul: tak kenal Allah..

Hana: kejahilan..

Alia: tak nak terima kebenaran..

Kak Lin: yup.... gabungkan jawapan-jawapan Nurul, Hana dan Alia... dapat apa?

Alia: terlampau asyik dngan dunia..

Kak Lin: Ulfa? nak simpulkan?

Ulfa: tak tahu Kak Lin..

Kak Lin: jahil= tak tahu... tak kenal Allah tu maknanya tak tahu kan? ..... kenapa zaman
sebelum Rasulullah dikenali zaman Jahiliyah?

Nurul: sebab tak ikut ajaran Allah...

Hana: sebab diorang tak kenal Allah..

Kak Lin: sebab mereka jahil.. tak tahu Allah. sebab tu Allah utuskan rasul untuk kenalkan manusia kepada penciptaNya..

Nurul: bagaimana dengan zaman nabi-nabi yang lain?

Kak Lin: dah kenal baru cinta... sesungguhnya awwalud-din makrifatullah ... awal-awal agama ialah mengenal Allah... sama la zaman nabi-nabi lain.. nabi itu diutuskan untuk membawa manusia mengenal Allah..betul tak? dah kenal baru boleh ikut suruhan dan laranganNya..

Alia: ya..

Hana: betul..

Nurul: kenapa tak dipanggil zaman jahiliyah gak?

Alia: tapi masih ramai yang tak kenal Allah..

Kak Lin: dan suruhan yang paling pertama sekali ialah.. mengesakan Allah.. akui bahawa Tuhan itu SATU..

Nurul: esakan Allah yang pertama..jadinya,itu part of makrifatullah ke?

Kak Lin: ok... jap Kak Lin rephrase soalan..... nabi-nabi dah diturunkan pada zaman dahulu.. kenapa masih ramai manusia masih tak kenal Allah?

Kak Lin: sebab point yg kedua.. lupa..

Alia: dan mereka sengaja tak nak kenal Allah..tak nak terima kebenaran..

Kak Lin: sengaja tak nak kenal.... point yang ketiga... ego..

Nurul: pelik...masyarakat jahiliyah tahu Allah..

Kak Lin: teruskan Nurul..

Nurul: tapi tak nak ikut apa yang Allah sampaikan melalui rasulNya..

Kak Lin: sekarang kita define tahu..adakah masyarakat Jahiliyah tahu Allah dengan sebenar-benar tahu? manusia ni...jahil.. lupa.. ego..

Nurul: mereka hanya tahu Allah sebagai pencipta alam tapi tak berusaha nak mengenalinya..

Kak Lin: yes... that's right! Allah itu Maha Besar, Maha Agung.. sedangkan kita kena hidup bertahun-tahun dengan mak ayah kita baru kenal hati budi.. apatah lagi Allah swt..

Nurul: oh..jadi sama la masyarakat sekarang yang tak nak kenal Allah dengan orang zaman jahiliyah..??

Kak Lin: yes siti.. sama!

Nurul: kita boleh refer perkara nie kepada orang islam sendiri.. kesemua orang islam tahu Allah.. tapi tak semua yang cuba untuk mengenalinya.. thats why..banyak orang islam sendiri.. walaupun dah berada di jalan yang betul.. tapi still melakukan perkara-perkara yang dilarang Allah..

Hana: lebih menyedihkan.. orang yang tahu tentang Allah tapi buat-buat tak tahu.. ego la kan?

Nurul: bagaimana tu??

Hana: rasa diri lebih hebat dari Allah.. rasa kehidupannya dah dalam tangan..padahal Allah yang aturkan segalanya..

Kak Lin: subhanallah... adik-adik dah huraikan dengan baik..dan sebenarnya Kak Lin pilih surah ini ada kaitannya dengan asas-asas Islam yang cuba Kak Lin nak perbincangkan..fasal pertama.. huraian tentang Islam.. apa itu Islam? Kenapa Allah yang Maha Agung memilih Islam.. tidak yang lain. huraian itu membawa kepada fasal yg kedua..Iman..apa itu Iman...macam mana iman itu ada kaitannya dengan ilmu? adakah perlu ilmu itu untuk kita beriman? apa gunanya iman itu? untuk suka-suka? kenapa al-maududi huraikan Iman dan Taat? apa kaitannya dengan Islam? So, insya-Allah... Kak Lin harap kita sama-sama digestkan Fasal pertama dan Kedua..ok tak? insya-Allah kita bincangkan isu-isunya next week

Ulfa: ok

Hana: insyaAllah

Kak Lin: Alia dan Nurul?

Alia: ok

Nurul: isu?

Kak Lin: yup... isu-isu dalam fasal islam dan fasal Iman, taat dalam asas-asas Islam..

Nurul: dah nak habis ke ni?

Kak Lin: apa yang adik-adik faham dan apa yang adik-adik tak faham.. ha'ah.. macam dah nak habis..dah lebih 1 jam setengah ni ..Nurul tak jangka eh?

Nurul: ala..rasa macam baru nak panas enjin...

Alia: hehe..

Nurul: boleh tak nak tanya?

Kak Lin: hehehe.. nak teruskan lagi? nanti habis pening-pening lalat..

Kak Lin: nak tanya, boleh..kita masuk sesi soal jawab.. but before that.. surah al-mukminun tadi clear ye?

Nurul: insya Allah..

Hana: yes.. insyaAllah..

Nurul : insya Allah..

Kak Lin: so, rajin-rajin hafaz ye.. boleh sentiasa di dalam dada.. jadi reminder ..

Ulfa: insya Allah..hmm..nak tanya..kalau iman kita tu turun naik..maksudnya kita tak kenal Allah lagi ye? macam akak cakap tadi ..nak kenal mak ayah pun ambil masa...nak kenal Allah ni..ambil masa berapa lama agaknya??

Kak Lin: iman turun naik? ... manusia ni, bak hadith Rasulullah s.a.w. memang ada turun naik.. tapi selagi turun atau naiknya iman masih dalam sunnah rasulullah, masih ummatnya..

Kak Lin: nak kenal Allah? sumaiyah kenal Allah berapa lama sebelum dia syahid?

Alia : sangat sekejap..

Ulfa: masih dalam sunnah Rasulullah tu camane??

Kak Lin: yup... sunnah Rasulullah tu maksudnya.. buat apa yang Allah wajibkan (at least) dan tinggalkan apa yang haram(at least)... ada hadith lain.. contohnya 3 org sahabat yang tak nak makan, tidur dan kahwin semata-mata nak ibadat... tak boleh tu.. sebab nabi pun tidur, puasa berbuka dan kahwin... tapi ibadat dia yang paling best.. tak bolehlah masa rasa iman tu turun buat je apa-apa yang haram.. memang rasa down.. normal.. tapi kena cuba untuk naikkan balik..

Kak Lin: ok?

Nurul : Kak Lin.. still tak berapa nak faham..

Kak Lin: mmm..

Nurul: macam Ulfa cakap tadi..kiranya bila iman kita turun dan naik.. kita masih belum kenal Allah lagi la kan? Tak sepenuhnya..

Kak Lin: masih dalam sunnah.. maksudnya BAIK - tak terover sampai tinggalkan fitrah manusia..... DOWN- tak sampai buat dosa, tinggal wajib...bila iman turun naik.. ok.. memang tak kenal Allah satu hal..tapi dah kenal pun boleh iman turun naik..contoh macam sahabat, hanzalah yang pergi jumpa Abu Bakar mengadu rasa munafik sebab bila dengan nabi iman macam tinggi.. tapi balik rumah.. main dengan anak isteri.. iman turun..Abu Bakar pun kata.. kalau camtu dia pun munafik la jugak..diorang pun pergi jumpa nabi..nabi cakap.... kalau la iman kamu maintain je... malaikat pun akan turun respect habis..tapi.. kamu tu manusia.. so, walau iman turun naik.. selagi masih dalam sunnahku... ok..

Kak Lin: ok?

Nurul : hmm...rasanya kat situlah kita boleh rasa indahnya iman..

Alia: ok

Ulfa: ok

Kak Lin: wallahu 'alam tu yang Kak Lin boleh jawab..

Nurul: ok..

Kak Lin: tentang kenal Allah... bukanlah maksudnya kena tunggu bertahun-tahun.. sumaiyah
kenal pun sekejap je kan? tapi kenal dia tu sampai boleh korbankan hidup dia...so.. insya-Allah Kak Lin rasa it's about effort dan kesungguhan kita..peringatan untuk Kak Lin juga.. insya-Allah kita kena bersungguh-sungguh nak kenal Allah, rasul, Islam, umat Islam.. semuanya. bukan sahaja membaca quran, hadith, buku-buku.. malahan dengan kita berfikir.. tengok alam.. berkenalan dengan manusia..subhanallah.. there are so many ways if you want to name it ...segala 'ilm yg ada di muka bumi ni kan milik Allah.. jadikanlah ia untuk membawa kita dekat dengan penciptaNya.. pengalaman Kak Lin.. bile Kak Lin deliver baby.. one thing yg Kak Lin sedar.. macam mana hebatnya Allah boleh kasi baby tu pusing kepala dan badannya sendiri on the way nak keluar dari faraj..subhanallah.. faraj yang kecil tu boleh mengembang jadi besar untuk melahirkan..

Alia: huh? serious? Masya Allah..

Nurul: baby tu role herself ke?

Kak Lin: yup.. kadang-kadang kena buat 'cut' sket utk baby tu keluar.. tapi subhanallah .. it's still a miracle..

Alia: mmg baby tu pusing sendiri ke?

Kak Lin: yup.. mula-mula face akan facing down.. then rotate 90 degree until anterior shoulder keluar.. sebab perlu diameter yang kecil untuk keluar..ya.. baby tu pusing sendiri kepala dia.. ni nak kena visit wad bersalin ni ..

Ulfa: tak pun tengok youtube..hehe..

Alia: hehe

Hana: huhu menarik juga..

Nurul: tengok movie...

Kak Lin: eh... oklaaa dah nak dekat pukul 3 ni...jap Nurul... apa nak tanya tadi?

Nurul: kita ni sebenarnya ada perjanjian dengan Allah kan?

Kak Lin: ya..kita sebenarnya ada perjanjian dgn Allah.. sebelum kita dilahirkan ke bumi..so.. setelah dilahirkan kita kena tunaikan perjanjian tu..

Nurul: apa dia janji tu?

Kak Lin: apa yang kita belajar dalam ISK? apa dua tugas kita?

Nurul: khalifah?

Hana: hamba

Kak Lin: yes.. wa ma khalaqtul jinna wal ins illa liya'budun (51:56)

Ulfa: alastu birabbikum..adakah kamu menyaksikan bahawa aku ini TuhanMu.. ..bala syahidna..bahkan kami menyaksikan..(7:172)

Kak Lin: wa iz qa la rabbuka lilmalaika inin ja;'ilun fil ardhi khalifah (2:30)

Kak Lin: kita adalah hamba dan melaksanakan tugas khalifah..

Kak Lin: so, Nurul.. perjanjian tu bukan sahaja yang sebelum kita lahir.. malahan yang kita buat sekarang ni...insya-Allah dah kenal Islam.. dah janji nak tegakkannya.. itu juga perjanjian dengan Allah..

Nurul: oho...

Kak Lin: kita kena usaha yang terbaik ..yang termampu untuk penuhinya..wallahu 'alam

Kak Lin: okla ..Kak Lin really have to go..pakcik Kak Lin dah sampai..assalamualaikum ..

Lain-lain: Waalaikumussalam..

Thursday, December 20, 2007

Sedih..

Mungkin saya sedih. Sedih kerana kata-kata. Kadangkala kata-kata membunuh saya dalam diam. Mengapa daie asyik dipersalahkan? Mungkin ia hanya teguran kepada golongan daie tetapi hairan sungguh, mengapa tidak selembut teguran kepada mad’u?

Apabila mad’u tidak betul, katanya kerana latar belakang keluarganya yang tidak faham Islam. Tapi apabila daie cuba mencegah kemungkaran dan mungkin caranya tidak sesuai, katanya ‘daie is making a silly thing”. Nape ye begitu?? Saya tidak faham. Mungkin juga gagal untuk memahami.

Mungkin juga daie itu baru berjinak dalam dunia dakwah. Dia tidak tahu banyak perkara. Usah katakan daie tahu serba serbi. Mungkin dia perlu diajar. Saya kira sentuhan kepada daie perlu diperbetulkan. Bukan hanya menyalahkan daie semata. Daie juga perlukan ilmu. Sentuhlah hati daie juga dengan hikmah kerana daie juga manusia.

Tuesday, December 18, 2007

Benci...

Sukarnya untuk memahami manusia. Apa yang dia suka? Apa yang dia benci? Kelihatan suka tapi benci. Kadangkala saya terus-terusan bertanya, apa salah saya sebenarnya. Kalau benci, katakan sahaja benci..

Mungkin benar kata Makcik Maznah, buat solat hajat khas untuk dia. Tapi sudah dilakukan. Saban waktu doa rabitah dititipkan dengan membayangi wajahnya. Apa salah saya sebenarnya?

Ada juga yang begitu bersangka baik dengan saya. Kalaulah dosa itu diibaratkan tahi, barangkali saya la orangnya yang begitu busuk sekali kerana mengangkut jutaan dosa. Manusia, semakin saya cuba memahami, semakin sukar saya mendekati.


Insan adalah sesuatu yang paling kompleks untuk difahami. Saya ingin mendekati. Tapi saya tidak pasti adakah tindakan saya itu sebenarnya kebodohan belaka. Saya sayangi dia kerana Allah. Saya berharap sekiranya dia tidak memahaminya kini, dia akan memahaminya di masa lain.

Kehidupan di sini banyak sekali cabarannya...

Wednesday, December 05, 2007

Kesimpulan Kisah Nabi Sulaiman..

Apa pengajaran yang dapat kita ambil agak-agaknya dari kisah Nabi Sulaiman ni? Allahu A’lam, semua tertakluk pada diri sendiri. Masing-masing dari kita punya idea tersendiri. Cuma satu sahaja pesanan saya, berilah komitmen sepenuhnya pada Islam.

Macam kami kat sini ni, sibuk sangat. PBL, SCL, projek, program-program hujung minggu, study group, lab, dan macam-macam lagi. (Huhu..mungkin alasan semata-mata) Tapi apa Prof cakap? Lagi sibuk, lagi kena buat kerja dakwah tu. Lagi perit, lagi kena berdakwah. Sebab bila lagi susah, barulah kita dapat merasai kemanisan iman tu.

Sejujurnya ramai sangat yang gugur bila lagi sibuk. Kalau kami ni, ramai yang gugur waktu klinikal sebab lagi sibuk. Dan makin ramai yang gugur waktu houseman sebab lagi sibuk. Nanti waktu houseman, konon-kononnya nak berhenti dari dakwah seketika. Lepas tu nak sambung balik. Tapi lepas tu ada sahaja alasan. Kalau yang perempuan pula nak berhenti sebab mengandung. Dah habis tu, nak bersalin, lepas tu nak menyusukan anak. Dan lepas tu nak mengandung anak yang lain. Dan selamanya memberi alasan sibuk sampaikan gugur selamanya dari dakwah.

Kalau dulu, orang faham kalau doktor tak datang usrah. Sebab on call. Tapi sebenarnya masih boleh sahaja kalau kita pandai bahagikan masa. Dan pensyarah kami adalah contohnya. Mereka mengubah teori lama mengenai doktor dan sejarah buruk mengenai doktor tidak datang usrah. Dan kami juga perlu mengambil mereka sebagai suri tauladan kami.

Prof ceritakan juga mengenai Assyahid Imam Hassan Al Banna dan kisah tersebut benar-benar menyentuh hati saya. Seorang sheikh berusia 80 tahun menceritakannya kepada Prof dan Prof pula menyampaikannya kepada kami. Dan insya Allah, saya cuba nukilkan di sini.

Kisah ni nak menceritakan bagaimana Assyahid Imam Hassan Al Banna ni begitu komited pada dakwah. Suatu hari, saat dia berdakwah, seseorang datang padanya dan mengatakan bahawa anaknya sakit. Kata Assyahid, anaknya itu masih mempunyai ibunya lagi untuk menjaganya. Dan kemudian,datang seorang lagi dan berkata padanya, bahawa anaknya itu sakit begitu teruk sekali. Kata Assyahid, anaknya itu masih mempunyai saudaranya yang lain untuk menjaganya. Dan kemudian datang seorang lagi dan mengatakan bahawa anaknya telah meninggal dunia, kata Assyahid, masih ada saudaranya untuk mengembumikan anaknya dan mengetahui segalanya tentang kubur anaknya. Masya Allah, sukar nak bayangkan bukan? Tapi Assyahid tahu, kalau dia bersama anaknya, anaknya tetap akan pergi juga. Tapi tiada siapa untuk ummahnya. Dan dia tahu peranannya di mana.

Dan sheikh yang menceritakan hal ini begitu komited sekali dalam dakwah meskipun telah berusia 80 tahun. Kalau orang lain hafal Alquran dalam usrah, sheikh ni juga akan menghafaz AlQuran. Tiada alasan baginya untuk lari meskipun beliau kian dimamah usia.

Kadang rasa sedih jugak. Sebab ada yang join jemaah sebab nak cari bakal isteri atau suami. Ada yang hanya ingin menerima tapi tidak ingin memberi. Hanya dia saja yang nak jadi muslim yang baik. Seolah-olah menjadi begitu ekslusif. Allahu A’lam. Segalanya berdasarkan apa yang diniatkan.

Sememangnya kita akui bahawa kita di saat ini berada di bawah sekali. Tapi janji Allah benar. Islam akan menang kembali. Tapi kita perlu buktikan kat Allah bahawa kita layak untuk kemenangan tersebut. Berilah komitmen pada dakwah. Moga kita tetap thabat pada jalannnya..

Tuesday, December 04, 2007

Kehebatan kerajaan Nabi Sulaiman...

Saya rasa saya perlu kongsikan sesuatu yang terjadi kepada saya semalam. Sesuatu yang mengubah pegangan saya dan rakan-rakan ahli usrah (‘circle’ atau study group yang berbicang tentang Islam) yang lain. Saya seorang yang agak ‘inferior’ untuk ke hadapan. Selalu merasakan bahawa saya tidak memiliki ilmu yang cukup. Tapi apa yang terjadi semalam mengubah ‘tasawwur’ dan penilaian saya.

Saya ceritakan benda ni. Meskipun agak memalukan tapi saya yakin ada iktibar darinya. Allahu A’lam, tapi saya ingin sahabat-sahabat juga merasai perkara yang sama seperti apa yang saya rasai.

Semalam seperti selalu, saya dan sahabat-sahabat yang lain ada usrah mingguan. Tapi naqibah(ketua) kami tidak dapat datang. Dan kami bersepakat bahawa tiada usrah hari ini lantaran kerana sibuknya kehidupan seorang pelajar perubatan. (Huhu..alasan semata-mata). Lantas seorang pensyarah kami, Prof L memanggil kami dan bertanya dengan sedalamnya, siapa yang membatalkan usrah hari ini? Akhirnya Prof L mengajak kami untuk bersama dengan kumpulan usrahnya.

Insya Allah, dalam siri yang akan datang, saya akan cuba berkongsi mengenai usrah. Tapi apa yang terjadi semalam merupakan titik tolak di mana saya dan rakan-rakan yang lain merasakan bahawa kami tidak boleh ponteng usrah lagi. Dan kami rasa malu sekali mengapa kami tidak meneruskan usrah meskipun naqibah kami tiada.

Hmm..kalau nak digambarkan, usrah ni lebih penting dari mana-mana ceramah. Lebih penting dari mana-mana pengajian agama. Sebab apa? Sebab berada dalam usrah, bermakna berada dalam jemaah. Satu jemaah yang akan memastikan ahli-ahlinya diberikan ‘hidangan’ yang mencukupi untuk komited dalam perjuangan Islam. Kenapa kita nak memastikan kebersamaan? Sebab dengan jemaah sahaja kita akan memastikan kemenangan Islam. Tiada dalam mana-mana sejarah, Islam menang dalam keadaan berjuang secara sendirian.

Dalam sejarah manusia, dari dulu sampai sekarang, manusia hidup dalam berjemaah. Dan dalam AlQuran, Allah merakamkan kisah bagaimana seorang hero kalah.. menang.. kalah...Tapi yang pasti akhirnya si hero tetap menang juga. Kisah yang berlainan, tapi temanya tetap serupa. Macam cerita Hindustan, walau macam mana jalan cerita pun, akhirnya hero dan heroin tetap berkahwin. Macam gitu juga kisah dalam Al Quran. Macam kisah Nabi Nuh, mula-mula dakwah dia ditolak hatta oleh anak sendiri, tapi akhirnya banjir berlaku dan Nabi Nuh menang. Dan kisah ini berlaku dalam hampir kesemua kisah yang diceritakan dalam AlQuran. Dan dalam semua kisah akan diceritakan bagaimana Rasul mengumpulkan umat manusia dan memimpin mereka di bawah satu jemaah.

Apa yang telah mengubah saya dan rakan-rakan yang lain? Kisah Nabi Sulaiman yang dirakamkan dalam Surah AnNaml. Masya Allah. Kisah yang benar-benar menyentuh hati saya. Kalau selama ni bila ada yang bercerita kepada saya kisah Nabi Sulaiman, mungkin ianya terlalu biasa bagi saya. Tapi tidak semalam. Kisah ini adalah kisah yang paling luar biasa pernah saya dengar.

Apa yang best sangat tentang kisah Nabi Sulaiman? Sebab Nabi Sulaiman ni adalah seorang pemimpin (leader) yang baik dan menpunyai pengikut yang baik. Dan Nabi Sulaiman ni memimpin satu jemaah yang sangat besar. Lebih besar dari umat Nabi Muhammad SAW sebab dalam jemaah Nabi Sulaiman ada burung, jin, ifrit, manusia dan lain-lain. Dan tiada siapa pun yang dapat membayangkan kehebatan teknologi di zaman itu dan tiada mana-mana teknologi di zaman ini yang dapat menandingi teknologi Nabi Sulaiman. Bagaimana Nabi Sulaiman ni memimpin satu jemaah yang besar? Insya Allah, kita sama-sama akan melihat tafsir Surah AnNaml bermula dari ayat 20. Kisah ni dimulakan bagaimana nabi Sulaiman bertemu dengan kumpulan semut dan Nabi Sulaiman dapat memahami bahasa haiwan. Saya cuba menceritakan kembali kisah ini dan saya mohon pembetulan sekiranya ada kesilapan dalam catatan ini.Pastinya catatan ini terlalu jauh dari sifat kesempurnaan.

[19] Maka tersenyumlah Nabi Sulaiman mendengar kata-kata semut itu dan berdoa dengan berkata: Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMu yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai dan masukkanlah daku dengan limpah rahmatMu dalam kumpulan hamba-hambaMu yang soleh.

Doa yang Nabi Sulaiman baca ni adalah antara doa yang boleh diamalkan. Ayat ni merakamkan bagaimana Nabi Sulaiman ni bila dapat nikmat, dia akan bersyukur dan tidak takbur. Dan dia minta kat Allah supaya dia menjadi orang yang tetap bersyukur.

[20] Dan (setelah itu) Nabi Sulaiman memeriksa kumpulan burung (yang turut serta dalam tenteranya) lalu berkata: Mengapa aku tidak melihat burung belatuk? Adakah dia dari mereka yang tidak hadir?

Hebat sekali bagaimana seorang ketua ni begitu sensitif dengan ahli di bawahnya. Begitu sensitif bila mana ahlinya tidak datang. Dan menunjukkan betapa tersusunnya sebuah jemaah yag besar sampaikan Nabi Sulaiman ni tidak perlu ada buku kehadiran, tapi dia tahu mana ahli dia yang tidak hadir. Dan sekiranya kita hendak menjadi seorang pemimpin yang baik, kita perlu sensitif dalam hal-hal sebegini.

[21] Demi sesungguhnya! Aku akan menyeksanya dengan seksa yang seberat-beratnya, atau aku akan menyembelihnya, kecuali dia membawa kepadaku alasan yang terang nyata (yang membuktikan sebab-sebab dia tidak hadir).

Dalam hal jemaah, Nabi Sulaiman tidak bersangka baik dengan burung Hud Hud. Nabi Sulaiman berjanji sekiranya burung Hud Hud tidak datang dengan alasan yang nyata, Nabi Sulaiman akan menjatuhkan hukuman yang berat dan akan menyembelihnya. Nak gambarkan betapa dahsyatnya hukuman dalam ayat ni sampaikan Nabi Sulaiman ni sanggup nak sembelih burung Hud Hud. Dan alasan yang perlu diberikan oleh burung Hud Hud adalah alasan yang benar-benar nyata. Dalam ayat ni, perkataan yang digunakan adalah Sultan. Kalau guna Sultan dalam bahasa Arab tu adalah betul-betul nak menggambarkan alasan yang jelas. Tak boleh remeh temeh.

Sebab apa tak datang usrah atau tak datang meeting jemaah ni adalah sesuatu yang besar? Sebab meskipun seorang tidak datang, dia akan membawa bencana yang besar pada jemaah. Dia akan membenarkan jemaah tersebut untuk hancur perlahan-lahan (disintegrate). Dan jemaah yang hancur ini tidak akan sesekali dapat menang ke atas musuh Islam.

Kita sangat-sangat perlukan kerja secara berjemaah (Amal Jamaie). Sebab apa? Sebab saat ini kita adalah ummah yang paling hina sekali. Kita berada di bawah sekali. Kalau ada rakyat Iraq yang syahid, ianya tidak bernilai di mata dunia, tetapi sekiranya ada seekor panda di China mati ianya akan menjadi ‘headline’ berita dunia. Sekiranya ada kanak-kanak Palestin yang dibunuh, ianya bukanlah sesuatu yang besar, tetapi kisah Britney Spears adalah lebih penting di mata dunia. Sebab apa? Sebab saat ini, kita berada di bawah dan dalam keadaan yang begitu hina.

Banyak lagi ayat-ayat lain yang bercerita mengenai pentingnya kehadiran kita di dalam mana-mana mesyuarat jemaah, usrah dan lain-lain seperti kisah 3 orang sahabat yang tidak pergi menyertai perang Tabuk. Allah rakam kisah tersebut dalam AlQuran sebagai pengajaran buat kita.

Kenapa AlQuran rakamkan semua kisah ni? Cuba fikirkan. Kalau kita ni kena tulis buku teks untuk pelajar UPSR, pasti kita akan hanya mengambil isi-isi penting sahaja untuk dimuatkan dalam buku tersebut, bukan? Macam gitu jugak dengan AlQuran. Sebuah kitab yang lengkap sampai kiamat. Kiranya setiap ayat di dalam Al Quran tu semuanya adalah perkara yang benar-benar penting. Allah meletakkan perkara-perkara penting sahaja dalam kitab ini, dan setiap ayatnya amat bermanfaat untuk orang yang beriman.

[22] Burung belatuk itu tidak lama ghaibnya selepas itu, lalu datang sambil berkata (kepada Nabi Sulaiman): Aku dapat mengetahui secara meliputi akan perkara yang engkau tidak cukup mengetahuinya dan aku datang kepadamu dari negeri Saba' dengan membawa khabar berita yang diyakini kebenarannya.

[23] Sesungguhnya aku dapati seorang perempuan memerintah mereka dan dia telah diberikan kepadanya (serba sedikit) dari tiap-tiap sesuatu (yang diperlukan) dan dia pula mempunyai singgahsana yang besar.

[24] Aku dapati raja perempuan itu dan kaumnya sujud kepada matahari dengan meninggalkan ibadat menyembah Allah dan Syaitan pula memperelokkan pada pandangan mereka perbuatan (syirik) mereka, lalu menghalangi mereka dari jalan (yang benar); oleh itu mereka tidak beroleh petunjuk;

[25] (Mereka dihalangi oleh Syaitan) supaya mereka tidak sujud menyembah Allah yang mengeluarkan benda yang tersembunyi di langit dan di bumi dan yang mengetahui apa yang kamu rahsiakan serta apa yang kamu zahirkan.

[26] Allah! Tiada Tuhan melainkan Dia, Tuhan yang mempunyai Arasy yang besar.

Burung Hud Hud selepas seketika kembali bertemu dengan Nabi Sulaiaman. Dan dia pun membawa satu alasan yang nyata seperti yang diterangkan dalam ayat tersebut. Dia ceritakan kisah sebuah umat yang menyembah matahari. Dan syaitan membuatkan mereka memandang indah perbuatan tersebut.

Banyak pengajaran dalam ayat ni. Bila burung Hud-Hud ni datang, dia tidak cakap saya tidak datang sebab bla..bla..bla..Tapi burung Hud Hud ni cerita dengan detail sekali. Maksudnya, kalau kita ni nak buat sesuatu atau nak berikan pendapat, pastikan kita bawa hujah yang diyakini. Jangan cakap, saya rasalah kan kalau buat macam gini..kita boleh dapat cam gini..Tolonglah jangan sebut sekali-kali mengatakan- “saya rasalah...”. Jangan hanya mengikut persangkaan belaka. Pastikan kita ada dalil-dalil mengapa kita bercakap begitu.

Tapi bila burung Hud Hud membawa berita ni dengan bukti-bukti yang nyata, apa Nabi Sulaiman buat? Kita tengok ayat selepas ini..

[27] Nabi Sulaiman berkata: Kami akan fikirkan dengan sehalus-halusnya, adakah benar apa yang engkau katakan itu ataupun engkau dari golongan yang berdusta.

Nabi Sulaiman tidak percaya lagi. Nabi Sulaiman benar-benar nak mengesahkan perkara tersebut sebab ketidakhadiran ke dalam perhimpunan adalah sesuatu yang sangat besar. Kalau kitalah, kawan kita cakap dia tak datang usrah sebab dia buat kerja dakwah kat satu ceruk kampung, mesti kita percaya kan? Dan yang lain pun, mesti..wah, hebatnya budak ni..Tapi dalam kisah Nabi Sulaiman, dia tidak mudah nak mempercayai sesuatu. Dia nak kaji sedalam-dalamnya. Ni contoh seorang pemimpin yang baik. Mengkaji sesuatu sedalamnya.

[28] Pergilah bawa suratku ini, serta campakkanlah kepada mereka, kemudian berundurlah dari mereka; dalam pada itu perhatikanlah apa tindak balas mereka.

Lepas tu, Nabi Sulaiman pun kasi assignment kat burung Hud Hud. Suruh campakkan surat dan berundur dengan secepatnya. Kenapa kena berundur dengan secepatnya?? Sebab kalau kita ni lama-lama dalam biah (suasana) yang tidak soleh, kita pun akan tenggelam juga. Dan Nabi Sulaiman pastikan yang burung Hud Hud ni tidak sesat kerana mengikut ajaran penduduk Saba’ dan dia meminta burung Hud Hud untuk kembali secepatnya.

[29] (Setelah membaca surat itu), berkatalah raja perempuan negeri Saba': Wahai ketua-ketua kaum! Sesungguhnya telah disampaikan kepadaku sepucuk surat yang mulia.

Kenapa agaknya dalam surah ni Allah cerita pasal musuh? Dan Allah cerita detail pasal perbualan raja perempuan negeri Saba’ ni. Sebab kita dapat belajar sesuatu daripada musuh. (Dalam AlQuran tak sebut pun nama raja ni sebagai Balqis, nama Balqis ni cuma pendapat ulama’). Kerajaan Saba’ ni adalah antara kerajaan yang begitu hebat. Sehinggakan dalam AlQuran, ada satu surah istimewa dinamakan sebagai Saba’. Dalam surah tersebut, Allah cerita dengan begitu mendalam teknologi kaum Saba’ ni antaranya dalam bidang pertanian. Pastinya ada sesuatu yang hebat berkenaan kaum Saba’ ni sehingga menjadi sebuah kerajaan yang begitu hebat dalam peradaban manusia. Apa kehebatan dia? Pemimpin dia melakukan syura (permesyuaratan) dalam apa-apa masalah yang timbul.

[30] Sesungguhnya surat itu dari Nabi Sulaiman dan kandungannya (seperti berikut): Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani,

Ayat ni adalah satu-satunya ayat di dalam AlQuran yang mana Basmalah berada di tengah-tengah ayat.

[31] Bahawa janganlah kamu meninggi diri terhadapku dan datanglah kamu kepadaku dengan menyerah diri (beriman dan mematuhi ajaran agama Allah).

[32] Raja perempuan itu berkata lagi: Wahai ketua-ketua kaum, berilah penjelasan kepadaku mengenai perkara yang aku hadapi ini; aku tidak pernah memutuskan sesuatu perkara sebelum kamu hadir memberi pendapat dan mempersetujuinya.

Dalam ayat ni pun, ditekankan prinsip syura. Betapa pandangan setiap orang itu begitu penting dalam satu-satu perkara.

[33] Mereka menjawab: Kita adalah orang-orang yang kuat gagah dan amat berani merempuh peperangan dan perkara itu (walau bagaimanapun) terserahlah kepadamu; oleh itu fikirkanlah apa yang engkau hendak perintahkan.

[34] Raja perempuan itu berkata: Sesungguhnya raja-raja, apabila masuk ke sebuah negeri, mereka merosakkannya dan mereka menjadikan penduduknya yang mulia hina-dina; dan sedemikian itulah mereka akan lakukan.

[35] Dan bahawa aku hendak menghantarkan hadiah kepada mereka, kemudian aku akan menunggu, apakah balasan yang akan dibawa balik oleh utusan-utusan kita

Ini adalah antara ayat-ayat yang menujukkan apa yang kita lakukan apabila kita merasa takut. Kita suka memberi hadiah. Bahasa mudahnya, RASUAH. Dan ini adalah realiti yang berlaku di zaman ini. Apabila kita gerun dengan mana-mana negara, kita memberi hadiah. Dan selalunya hati manusia mudah lebur apabila diberikan hadiah.

[36] Maka apabila (utusan pembawa hadiah itu) datang mengadap Nabi Sulaiman, berkatalah Nabi Sulaiman (kepadanya): Tidaklah patut kamu memberikan kepadaku pemberian harta-benda, kerana apa yang telah diberikan Allah kepadaku lebih baik dari apa yang telah diberikanNya kepada kamu; (bukan aku yang memandang kepada pemberian hadiah) bahkan kamulah yang bergembira dengan hanya kekayaan yang dihadiahkan kepada kamu (atau yang kamu hadiahkan dengan perasaan megah).

[37] Kembalilah kepada mereka, (jika mereka tidak juga mahu beriman) maka demi sesungguhnya kami akan mendatangi mereka dengan angkatan tentera yang mereka tidak terdaya menentangnya dan kami akan mengeluarkan mereka dari negeri Saba' dengan keadaan hina, menjadi orang-orang tawanan.

[38] Nabi Sulaiman berkata pula (kepada golongan bijak pandainya): Wahai pegawai-pegawaiku, siapakah di antara kamu yang dapat membawa kepadaku singgahsananya sebelum mereka datang mengadapku dalam keadaan berserah diri memeluk Islam?

Sebab apa Nabi Sulaiman nak pindahkan singgahsana dan bukannya benda lain? Sebab singgahsana ni lambang kekuasaan. Kalau dapat mengalahkan singgahsana, bererti dapat menawan kerajaan tersebut. Dan pada akhir ayat tersebut, Nabi Sulaiman yakin bahawa dakwahnya pasti akan berjaya. Dan seterusnya kita akan melihat apa yang dilakukan pleh pengikut Nabi Sulaiman.

[39] Berkatalah Ifrit dari golongan jin: Aku akan membawakannya kepadamu sebelum engkau bangun dari tempat dudukmu dan sesungguhnya aku amatlah kuat gagah untuk membawanya, lagi amanah.

Inilah contoh pengikut yang baik. Pengikut sebuah kerajaan yang hebat. Dia tidak pernah rasa ‘inferior’. Malah cuba untuk vounteer. Tak sabar-sabar nak melakukan tugas. Sebab dia tahu kekuatan sesuatu kerajaan tersebut bergantung pada dirinya juga meskipun dia hanya orang bawahan.

[40] Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata! Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah dia: Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah.

Pengikut Nabi Sulaiman ni berebut-rebut untuk melakukan sesuatu dengan cara yang paling baik. Sebagai Muslim, kita juga perlu melakukan sesuatu dengan cara yang paling baik sebab kita nak syurga Jannatul Firdaus, kita nak syurga yang tertinggi . Ada beza ke syurga yang paling bawah dan syurga yang paling atas? Bezanya terlalu jauh. Cuba kita bermusafir dengan Air Asia. Dan satu hari yang lain kita bermusafir dengan Malaysia Airline. Ada beza tak? Destinasinya sama, tapi nikmat perjalanan tersebut pastinya berbeza. Begitu juga dengan syurga. Terlalu jauh bezanya. Pasal tu Rasulullah SAW meminta kita apabila berdoa, mintalah syurga yang paling tinggi.

Dan sekiranya suatu hari kita ditakdirkan menjadi pemimpin yang baik, jangan sekali-kali bongkak. Nabi Sulaiman bimbang semua itu adalah ujian Allah buatnya.

[41] Nabi Sulaiman berkata pula (kepada orang-orangnya): Ubahkanlah keadaan singgahsananya itu, supaya kita melihat adakah dia dapat mencapai pengetahuan yang sebenar (untuk mengenal singgahsananya itu) atau dia termasuk dalam golongan yang tidak dapat mencapai pengetahuan yang demikian.

[42] Maka ketika dia datang mengadap, Nabi Sulaiman bertanya kepadanya: Serupa inikah singahsanamu? Dia menjawab: Boleh jadi inilah dia dan kami telah diberikan ilmu pengetahuan sebelum berlakunya (mukjizat) ini dan kami pula adalah tetap berserah diri (menjunjung perintah Allah).

Ni adalah pusingan pertama kekalahan raja perempuan kerajaan Saba’. Dan dia sudahpun mula percaya kepada Allah apabila melihat singgahsananya sendiri di dalam pemerintahan nabi Sulaiman.

[43] Dan dia dihalangi (daripada memeluk Islam pada masa yang lalu ialah) apa yang dia pernah menyembahnya (dari benda-benda) yang lain dari Allah; sesungguhnya adalah dia (pada masa itu) dari puak yang kafir.

[44] (Setelah itu) dikatakan kepadanya: Dipersilakan masuk ke dalam istana ini. Maka ketika dia melihatnya, disangkanya halaman istana itu sebuah kolam air, serta dia pun menyingsingkan pakaian dari dua betisnya. Nabi Sulaiman berkata: Sebenarnya ini adalah sebuah istana yang diperbuat licin berkilat dari kaca. (Mendengar yang demikian), Balqis berdoa: Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah menganiaya diri sendiri dan (sekarang aku menegaskan bahawa) aku berserah diri memeluk Islam bersama-sama Nabi Sulaiman, kepada Allah Tuhan sekalian alam.

Selepas itu, Nabi Sulaiman pun menunjukkan pula kekuasaannya. Dan dalam ayat ni detail sekali Allah cerita bagaimana raja perempuan ini menyingsingkan pakaiannya. Sebab pakaian ni adalah lambang kekuasaan di zaman itu..Dan ini adalah kekalahan kedua raja perempuan tersebut dan dia beriman dengan sebenarnya kepada Allah. Betapa kerajaan Nabi Sulaiman dapat mengubah pendirian sebuah kerajaan yang tidak kurang hebatnya juga untuk menyembah Allah. Moga kita mengambil pengajaran daripada kisah ini. Insya Allah, saya akan menulis kesimpulan kisah ini dalam email yang seterusnya. Doakan saya diberi kekuatan.

Sunday, December 02, 2007

Memahami dengan hati..


"Dan tetap tekunlah engkau memberi peringatan, kerana sesungguhnya peringatan itu mendatangkan faedah kepada orang-orang yang beriman." (Surah Adz-Dzariyat, ayat 55)

Kadang kita rasa bosan sangat dengan seseorang penceramah. Ataupun kita rasa bosan dengan sesuatu tulisan. Kita rasa bosan bila orang lain menyampaikan kepada kita apa yang telah kita ketahui. Tapi ingatlah bahawa kita tidak boleh merasai semua ini apabila ada yang memberikan peringatan kepada kita? Kenapa? Sebab peringatan tu bermanfaat bagi orang Mukmin meskipun dia mendengarnya buat kali yang ke-100. Dia sentiasa memuhasabah dirinya.

Hadis: Kebaikan bagi mereka yang faham



“Sesiapa yang Allah mahukan kebaikan baginya, Dia (Allah) memberikannya kefahaman dalam Ad-Din”

Hari ini kita bincang satu lagi hadis. Hadis yang menceritakan kebaikan bagi mereka yang faham. Faham apa? Faham Islam. Faham Addin. Pernah bersyukur tak dengan Allah bila Allah berikan kita peluang untuk menerima hidayahNya? Kita kena rasa betul-betul bersyukur. Hari ini Allah pilih kita. Kita merasai segenap jiwa bahawa nikmat iman dan islam itu adalah nikmat yang paling besar. Kita selami makna syukur bila ada sahabat-sahabat kita yang berbicara mengenai Islam kepada kita. Kita ucapkan terima kasih bila ada yang menegur kita kerana Allah.

Ingatlah bahawa kefahaman yang membawa kebaikan kepada seseorang ialah kefahaman mengenai Ad-Din. Bukan dapat beratus A dalam exam. Kadang kita rasa sedih sebab Allah tak beri kita A lagi. Kita rasa sedih bila kita tak kaya-kaya lagi. Kita rasa sedih sebab ada yang meninggalkan kita. Kita lupa bahawa Allah sentiasa menjanjikan kita dengan sesuatu yang baik.Bila tak dapat A, kita rasa kita dah kehilangan sesuatu. Kita rasa kita dah hilang sesuatu yang paling baik. Hmm..ada masalah aqidah dalam perkara tu. Orang mukmin adalah mereka yang sentiasa merasakan segalanya yang Allah beri adalah yang terbaik. Kita sebagai manusia pastinya tidak pernah mengetahui mana yang lebih baik bagi kita. Mungkin kalau kita dapat A dalam exam, kita jadi jahat ke. Kita riya’ ke. Siapa tahu? Mungkin kalau dengan kegagalan tu kita jadi lebih baik, bukankah itu yang lebih bagi kita? Bila nak dekat exam, banyak sahaja masjid-masjid, sekolah-sekolah yang mengadakan solat hajat. Berdoa agar Allah memberikan kejayaan buat pelajar. Sewajarnya kita berdoa – Ya Allah, sekiranya kejayaan itu baik bagi pelajar, berikanlah. Tetapi sekiranya kegagalan itu lebih baik, maka berikanlah Ya Allah.

Tapi tak bermaksud kita tak berusaha. Allah minta kita berusaha dalam banyak ayat-ayatnya. Tapi urusan selepas itu adalah rahsia dan ketentuanNya. Tak pernah dalam mana-mana ayat, Allah katakan bahawa kamu mesti berusaha agar kamu mencapai ini..ini..dan ini… Tak pernah.. Allah yang menjadikan kita pastinya lebih tahu mana yang lebih baik bagi kita. Kena redha.

Kita tengok dalam realiti masyarakat pula. Dalam rancangan Bersamamu misalnya. Kadang kita pun terucap ‘kesian’. Sememangnya perkara tersebut adalah baik. Merasai kesusahan orang lain. Tapi kita kena rasa bahawa perkara tersebut adalah perkara paling baik buat individu tersebut. Manalah tahu kalau dia jadi kaya raya, dia akan jadi jahat. Akan menyalahgunakan kekayaan yang Allah beri padanya. Mungkin juga kita ni miskin. Kita pun rasa sedih. Sewajarnya kita ingat bahawa itu adalah yang terbaik buat kita. Kalau kita nak berdoa, berdoalah- Ya Allah, sekiranya kekayaan tersebut baik bagiku, maka berikanlah Ya Allah. Tetapi sekiranya kekayaan itu membawa keburukan padaku, maka jauhkanlah Ya Allah.

Ada sahaja adik-adik yang bersedih, saban hari menagis sebab JPA tak hantar pergi luar negara. Ada pula yang sedih sebab tak dapat buat medic. Kenapa bersedih? Tak yakin itu yang terbaik yang Allah berikan? Manalah tahu kita bertemu jodoh yang baik di dalam negara. Manalah tahu kalau kita buat kursus pengacaraan yang ditawarkan kepada kita (tak dapat kursus perubatan), kita temui peluang kerjaya dan peluang dakwah yang lebih besar. Siapa tahu semua itu? Hanya Allah sahaja.

Maafkan saya kalau saya lari jauh dari topik. Tapi merasai segalanya yang berlaku pada kita adalah yang terbaik yang Allah tentukan adalah perkara yang amat penting untuk dititikberatkan. Sebab apa? Kerana kita tidak akan sesekali merasakan tekanan dalam hidup bila kita berpegang dengan perkara ini. Pesanan buat diri ini juga.

Berbalik kepada topik, kita kena rasa bersyukur bila kita dingatkan mengenai nikmatNya. Ingatlah selalu dan lahirkan rasa syukur itu pada pemilikNya.


“Maka sesiapa Yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam…” (Surah Al-An’am 6: 125)

Ok, apa kita nak buat bila kita dah faham Islam. Adakah kita nak rasa nikmat Islam dan iman ni seorang diri sahaja ke? Atau kita nak kongsikan pada oarng lain? Kalau benar kita menyayangi seseorang, kongsikan padanya mengenai Addin. Khabarkan padanya ketenangan hati yang kalian perolehi dari Addin ini. Biarkan mereka yang kita sayangi juga merasai tempias iman dan Islam ini.

AlQuran: Memahami dengan hati (Surah Al A’raf 7:179)


“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai.”

Ok, seterusnya kita nak bincang mengenai satu ayat AlQuran yang amat penting. Memahami dengan hati.Hati yang menentukan kefahaman seseorang bukannya ‘otak’ manusia. Sebagai contoh, mereka yang membaca novel akan menghayati kandungan buku itu dengan menggunakan hati. Sebaliknya, sekiranya kita membaca buku-buku akademik (Medic atau Physics), kita akan menggunakan akal untuk memahami. Apa yang difahami oleh hati akan pasti mempengaruhi kehidupan seseorang tetapi kefahaman daripada akal belum tentu akan mengubah kehidupan seseorang. Filem-filem romantik pasti menyentuh jiwa, menyebabkan manusia sedih dan gembira. Filem-filem dokumentari belum pasti dapat menembusi jiwa manusia.

Perkara yang paling penting kita lakukan adalah memahami sesuatu perkara dengan hati. Kadang kita jumpa kawan-kawan kita yang datang dari sekolah agama tapi akhlaknya tidak melambangkan bahawa dia berpengetahuan agama. Kenapa? Kerana dia memahami deen dengan akal bukan dengan hati. Apa tanggungjawab kita? Mengajarnya dan memahamkannya kepada Islam dengan hati. Jangan salahkan dia terus-terusan.

Penting ke kalau nak faham mesti guna hati? Penting sangat. Sebab hati yang menetukan perilaku manusia.


Ketahuilah bahawa dalam setiap jasad itu ada seketul daging yang apabila ia baik maka baiklah seluruh jasad dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad. Ketahuilah ia adalah hati.”(Hadith ke-6, Hadith 40 An-Nawawi)

Sunathon Kota Tinggi..



Semalam saya menghadiri program sunathon (mengkhatankan budak secara beramai-ramai) di Taman Sri Saujana, Kota Tinggi. Pastinya setiap program yang saya hadiri mengajar saya sesuatu. Saya ada tujuan sendiri. Saya ingin mencari pengalaman agar saya mampu menjadi seorang doktor Muslim yang baik kelak.

Tapi bukan itu sahaja yang saya belajar di sana. Saya perolehi banyak perkara dari pensyarah-pensyarah saya. Pertamanya, mereka mengajar saya dan sahabat yang lain mengenai niat.

Dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin Al Khottob radiallahuanhu, dia berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda : Sesungguhnya setiap perbuatan bergantung pada niatnya. Dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas) berdasarkan apa yang dia niatkan. Siapa yang hijrahnya karena (ingin mendapatkan keridhaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keridhaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya karena dunia yang dikehendakinya atau karena wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang dia niatkan.


(Riwayat dua imam hadits, Abu Abdullah Muhammad bin Isma’il bin Ibrahim bin Al Mughirah bin Bardizbah Al Bukhori dan Abu Al Husain, Muslim bin Al Hajjaj bin Muslim Al Qusyairi An Naishaburi dan kedua kita Shahihnya yang merupakan kitab yang paling shahih yang pernah dikarang) .

Perkara berkaitan niat ni kadangkala kita pandang remeh sahaja. Tapi penting sebenarnya. Antara kisah yang diceritakan oleh pensyarah saya adalah kisah mengenai Khalifah Umar Abdul Aziz. Beliau adalah seorang yang zuhud dan sangat berhati-hati. Jika ada mana-mana pegawai dan ahli keluarga yang ingin menemuinya atas urusan peribadi, serta merta beliau memadamkan lilin yang dibekalkan kerajaan dan menggunakan lilinnya sendiri. Dia menitikberatkan perkara berikatan niat. Tahu membezakan di antara keperluan dan niatnya berkenaan urusan peribadi dan negara. Beliau tidak pernah mengguna air panas daripada dapur awam atau menghidu wangi-wangian milik Baitul Mal.

Kisah yang lain pula adalah kisah mengenai Saidina Ali. Semasa Saidina Ali hampir sahaja membunuh seorang musuh Islam di dalam Peperangan Khandak yang berlaku pada tahun ke-5 Hijrah, tiba-tiba orang yang mahu dibunuhnya itu meludah kepada mukanya. Secara lumrah, pasti Saidina Ali akan makin bersemangat untuk membunuh orang tersebut. Tetapi apa yang berlaku adalah sebaliknya. Saidina Ali tidak membunuh musuh tersebut, malah pergi meninggalkannya. Kenapa? Apabila Saidina Ali ditanya tentang kejadian tersebut, beliau menjawab: "Aku berlawan untuk Allah, dan apabila dia meludah ke wajahku, aku bimbang kalau-kalau aku membunuhnya disebabkan dendam dan kebencian." Masya Allah, betapa Saidna Ali mementingkan niatnya. Bimbang sekiranya perkara yang dilakukannya bukan kerana Allah.

Mungkin ada yang menganggap berkhatan atau bersunat adalah perkara biasa ataupun mengkin menganggapnya sebagai adat semata-mata. Tapi sebenarnya bersunat ini merupakan jambatan kepada persoalan yang lebih besar. Menambahkan rasa keakraban kepada Allah kerana kita berada dalam keadaan bersuci. Betapa pentingnya bagi ibu bapa menerangkan kembali kepada anak-anaknya mengenai tujuan atau niat di sebalik proses berkhatan itu sendiri.

Keduanya program sunathon ini mengajar saya tentang ihsan.


Dari Umar radhiallahuanhu juga dia berkata : Ketika kami duduk-duduk disisi Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam suatu hari tiba-tiba datanglah seorang laki-laki yang mengenakan baju yang sangat putih dan berambut sangat hitam, tidak tampak padanya bekas-bekas perjalanan jauh dan tidak ada seorangpun diantara kami yang mengenalnya. Hingga kemudian dia duduk dihadapan Nabi lalu menempelkan kedua lututnya kepada kepada lututnya (Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam) seraya berkata: “ Ya Muhammad, beritahukan aku tentang Islam ?”, maka bersabdalah Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam : “ Islam adalah engkau bersaksi bahwa tidak ada Ilah (Tuhan yang disembah) selain Allah, dan bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah, engkau mendirikan shalat, menunaikan zakat, puasa Ramadhan dan pergi haji jika mampu “, kemudian dia berkata: “ anda benar “. Kami semua heran, dia yang bertanya dia pula yang membenarkan. Kemudian dia bertanya lagi: “ Beritahukan aku tentang Iman “. Lalu beliau bersabda: “ Engkau beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya dan hari akhir dan engkau beriman kepada takdir yang baik maupun yang buruk “, kemudian dia berkata: “ anda benar“. Kemudian dia berkata lagi: “ Beritahukan aku tentang ihsan “. Lalu beliau bersabda: “ Ihsan adalah engkau beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihatnya, jika engkau tidak melihatnya maka Dia melihat engkau” . Kemudian dia berkata: “ Beritahukan aku tentang hari kiamat (kapan kejadiannya)”. Beliau bersabda: “ Yang ditanya tidak lebih tahu dari yang bertanya “. Dia berkata: “ Beritahukan aku tentang tanda-tandanya “, beliau bersabda: “ Jika seorang hamba melahirkan tuannya dan jika engkau melihat seorang bertelanjang kaki dan dada, miskin dan penggembala domba, (kemudian) berlomba-lomba meninggikan bangunannya “, kemudian orang itu berlalu dan aku berdiam sebentar. Kemudian beliau (Rasulullah) bertanya: “ Tahukah engkau siapa yang bertanya ?”. aku berkata: “ Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui “. Beliau bersabda: “ Dia adalah Jibril yang datang kepada kalian (bermaksud) mengajarkan agama kalian “.

(Riwayat Muslim)

Apa dia makna ihsan? Berdasarkan hadis di atas, makna ihsan adalah beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihatnya, jika engkau tidak melihatnya maka Dia melihat engkau. Penting tak ihsan ni? Penting sekali. Kita buat kerja sebaik-baiknya. Islam amat menitikberatkan perkara ini. Misalnya, sewaktu dalam proses penyembelihan haiwan sendiri. Rahsia penyembelihan, menurut yang kita ketahui, yaitu melepaskan nyawa binatang dengan jalan yang paling mudah, yang kiranya meringankan dan tidak menyakiti. Untuk itu maka disyaratkan alat yang dipakai harus tajam, supaya lebih cepat memberi pengaruh.

Di samping itu dipersyaratkan juga, bahwa penyembelihan itu harus dilakukan pada leher, karena tempat ini yang lebih dekat untuk memisahkan hidup binatang dan lebih mudah.

Dan dilarang menyembelih binatang dengan menggunakan gigi dan kuku, karena penyembelihan dengan alat-alat tersebut dapat menyakiti binatang. Pada umumnya alat-alat tersebut hanya bersifat mencekik.

Nabi memerintahkan, supaya pisau yang dipakai itu tajam dan dengan cara yang sopan.

Sabda Nabi: "Sesungguhnya Allah mewajibkan untuk berbuat baik kepada sesuatu. Oleh karena itu jika kamu membunuh, maka perbaikilah cara membunuhnya, dan apabila kamu menyembelih maka perbaikilah cara menyembelihnya dan tajamkanlah pisaunya serta mudahkanlah penyembelihannya itu." (Riwayat Muslim)

Di antara bentuk kebaikan ialah seperti apa yang diriwayatkan oleh Ibnu Umar, bahwa Rasulullah memerintahkan supaya pisaunya itu yang tajam.

Sabda Nabi: "Apabila salah seorang di antara kamu memotong (binatang), maka sempurnakanlah." (Riwayat Ibnu Majah)

Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas, bahwa ada seorang yang membaringkan seekor kambing sambil ia mengasah pisaunya, maka kata Nabi:

"Apakah kamu akan membunuhnya, sesudah dia menjadi bangkai? Mengapa tidak kamu asah pisaumu itu sebelum binatang tersebut kamu baringkan?" (Riwayat Hakim)

Umar Ibnul-Khattab pernah juga melihat seorang laki-laki yang mengikat kaki seekor kambing dan diseretnya untuk disembelih, maka kata Umar: 'Sial kamu! Giringlah dia kepada mati dengan suatu cara yang baik.' (Riwayat Abdurrazzaq).

Begitulah kita dapati pemikiran secara umum dalam permasalahan ini, yaitu yang pada pokoknya harus menaruh belas-kasih kepada binatang dan meringankan dia dari segala penderitaan dengan segala cara yang mungkin. Dalam proses penyembelihan pun, Islam menitikberatkan ihsan. Jangan buat dua tiga kali. Buat sehabis baik. Ihsan melahirkan insan yang akan melakukan sesuatu perkara dengan cara yang paling baik sekali.

Amat penting bagi seorang Muslim melakukan perkara dengan cara yang paling baik. Meskipun dalam proses mengkhatankan kanak-kanak. Perlu dilakukan dengan cara yang paling baik. Kesilapan ketika menjahit mungkin menyebabkan air kencing kanak-kanak tersebut terpancut ke atas. Dan sepanjang hayatnya, dia akan memaki doktor tersebut. Bagi pakar sakit puan, adalah perlu untuk menjahit semula tempat bersalin tersebut dengan cara yang paling baik. Bila berbicara mengenai tempat sulit, perkara ini adalah perkara yang paling sensitif. Ada sahaja doktor yang tidak mengambil berat urusan mereka seperti menjahit di tempat-tempat sulit begini. Bagi pesakit pula, perkara berkenaan tempat sulit ini adalah perkara terakhir yang akan diberitahu kepada doktor. Rasa malu sekali. Cuba bayangkan ibu-ibu yang terpaksa melalui rasa sakit ketika menjalankan hubungan suami isteri kerana kesilapan doktor dalam jahitan mereka setelah si ibu melahirkan anak. Hanya jahitan tapi barangkali boleh menyumbang kepada permasalahan yang lebih besar. Pergaduhan suami isteri dan akhirnya penceraian misalnya. Siapa yang menaggung dosa atas semua ini? Doktor yang tiada ihsan dalam pekerjaannya.

Penting tak ihsan? Sangat penting. Apabila kita merasakan Allah meihat kita, kita akan melakukannya dengan cara yang paling baik sekali. Saya kagum dengan pensyarah-penyarah saya. Mereka melakukan kerja dengan baik sekali dan memastikan kami juga melakukan perkara yang sama. Melihat apa yang kami lakukan dan memastikan kami melakukannya dengan betul dan baik. Terima kasih kerana mengajar saya sesuatu yang amat bermakna.
There was an error in this gadget