Sunday, January 21, 2007

Mengapa ini yang terjadi?



Bercakap mengenai tahun baru, saya teringat kata-kata Papa Roslan (ayah kepada kanak-kanak di PERNIM) mengenai manusia yang enggan berubah. Zaman dulu, orang yang nak menunaikan solat Jumaat, akan membawa pisang ke masjid untuk disedeqahkan. Semiskin-miskin orang pun akan membawa pisang untuk disedeqahkan.

Hari ini, orang kaya yang memakai kereta mewah juga akan membawa pisang ke masjid untuk disedeqahkan. Kenapalah agaknya manusia ini sukar untuk berubah? Apalah salahnya kalau menyedeqahkan epal pula.

Begitu juga dengan anak-anak yatim yang saya temui. Majoriti dari kita akan menyedeqahkan baju yang telah dipakai. Agak-agaknya itulah mindset kita. Anak yatim mesti berpakaian lusuh untuk menarik simpati masyarakat. Tapi saya kagum dengan PERNIM. Anak-anak di sana terurus dengan baik. Pakaian mereka adalah baru. Saya tiba di sana pada waktu maghrib dan kesemua anak-anak ini telah memakai baju tidur masing-masing. Mereka kemudiannya solat maghrib bersama dan membaca AlQuran.

Papa Roslan menerima segala macam pakaian lusuh yang disedeqahkan. Tidak pernah sesekali dia menolak. Namun keesokan harinya, dia akan menghantar pakaian tersebut ke pusat kitar semula. Timbul satu masalah pula dengan manusia-manusia yang berkunjung ke pusat ini. Mereka merasakan kanak-kanak ini hidup mewah dan mereka tidak memerlukan bantuan. Sukar rupanya nak memahamkan manusia. Terlalu sukar untuk mengajar mereka apa yang tersirat di sebalik yang tersurat.

Saya juga pernah berkunjung ke rumah anak-anak yatim Darul Izzah. Terus terang saya katakan, realiti di PERNIM dan Darul Izzah adalah terlalu berbeza. Kanak-kanak di Darul Izzah terlalu degil dan sukar dibentuk. Berbeza dengan kanak-kanak di PERNIM. Sekali lagi, saya mendengar alasan masyarakat yang terlalu skeptical. Mereka akan mengatakan bahawa sukar mendidik anak yatim. Nak marah pun tak boleh. Tapi perkara ini tidak terjadi di PERNIM. Papa Roslan memberitahu kami, mendidik anak yatim lebih mudah dari mendidik anak sendiri.

Anak-anak di Darul Izzah juga tidak terurus. Kanak-kanak ini berbau hamis. Bukan ingin menceritakan keburukan, tetapi realiti yang berlaku. Anak-anak ini terlalu kecil. Ada yang masih di Darjah 1 dan mereka terpaksa membasuh baju mereka sendiri. Jumlah mereka hampir sama dengan kanak-kanak di PERNIM. Dengan kawasan yang lebih besar berbanding PERNIM, saya kira Darul Izzah perlulah lebih terurus. Saya benar-benar di dalam dua dimensi yang berbeza sewaktu berkunjung ke kedua-dua tempat ini.

Anak-anak di PERNIM ada yang menghidap HIV, ada yang buta matanya, tapi mereka terurus. Anak-anak di Darul Izzah adalah kanak-kanak normal tapi berhadapan dengan mereka akan membuatkan anda terasa mereka ini menghidap penyakit kronik. Dengan kuku yang kotor, kaki yang penuh dengan masalah kulit, cacing yang keluar dari kemaluan membuat saya tertanya-tanya, apa sebenarnya yang berlaku? Tilam mereka berwarna hitam dan langsir mereka adalah selimut yang kotor. Tempat tersebut terlalu kotor pada saya. Saya tidak mampu untuk bersolat asar di sana. Saya pulang ke rumah untuk bersolat Asar kerana ingin membersihkan diri terlebih dahulu.


Satu perkara lagi yang saya gagal fahami adalah mengenai sumbangan yang disalurkan oleh masyarakat. Di Darul Izzah, terlalu banyak makanan yang disedeqahkan. Ubahlah mentaliti. Kanak-kanak ini memerlukan banyak lagi perkara untuk hidup di dunia ini, bukan sekadar makanan semata-mata. Mereka perlukan langsir, selimut, tilam, alat tulis, buku pelajaran, ubat-ubatan dan lain-lain lagi. Mereka juga mendambakan kasih sayang. Barangkali saya tidak adil di dalam tulisan saya, dan mungkin anda akan mengatakan bahawa saya tidak memahami pihak pengurusan. Nasihat saya buat anda, berkunjunglah sendiri ke sana. Satu perkara yang diberitahu kepada saya, Darul Izzah menerima banyak sumbangan dari masyarakat, namun saya gagal memahami mengapa ini yang terjadi?

p/s – Gambar-gambar di atas diambil di Darul Izzah.

Saturday, January 20, 2007

Maal Hijrah..


Hati saya amat mudah terusik sejak akhir-akhir ini. Pertemuan saya dengan anak-anak yatim, anak-anak luar nikah yang diserang penyakit AIDS menjadikan saya seorang yang begitu setia dengan apa yang dinamakan air mata. Saya ingin menulis setiap hikmah yang saya petik. Saya dalam proses menulis mengenai mereka sekarang ini. Insya Allah, saya akan berkongsi sedikit sebanyak di dalam blog ini kelak.

Kadangkala saya cemburu melihat sahabat-sahabat yang memiliki masa yang panjang. Saya inginkan masa. Bergelar pelajar perubatan, membuatkan saya terkejar-kejar. Hari ini sahaja misalnya, saya keluar dari rumah seawal 9.30 pagi dan hanya pulang ke rumah pada pukul 11.30 malam. Minggu-minggu peperiksaan lebih memenatkan. Alhamdulillah, kini saya sudah lali untuk tidur lewat.

Selamat menyambut Maal Hijrah buat semua. Detik-detik waktu yang berlalu tidak terasa buat saya. Rupanya sudah hampir satu semester saya di sini. Kadangkala saya bimbang dengan diri saya. Persoalan dakwah membelenggu saya. Saya tidak boleh berhenti dari bekerja sebagai daie. Berehat kerana tuntutan menuntut ilmu adalah suatu yang tidak masuk akal pada pemikiran saya kerana selamanya saya akan sibuk. Dunia kerja dan rumahtangga kelak lebih menjanjikan kesibukan.

Secara jujur saya katakan, tahun baru ini mengajar saya banyak perkara. Terlalu lama rupanya saya berada dalam zon syok sendiri. Saya selesa dengan zon saya tanpa memikirkan horizon yang ada di luar sana. Horizon yang memperlihatkan bahawa terlalu ramai manusia yang terlalu jauh dari Islam sebenarnya.

Sebenarnya ramai manusia menantikan Islam untuk membebaskan mereka dari dunia yang penuh tipu daya ini. Tadi semasa saya melawat kanak-kanak yang menghidap penyakit AIDS, saya sempat menatap gambar salah seorang ibu kanak –kanak di sini yang membunuh diri minggu lepas. Dia seorang Muslim. Gambar post mortemnya cukup mengerikan. Melihat gambar tersebut, saya rasa bersalah. Dakwah tidak sampai kepadanya hingga dia mengambil jalan membunuh diri. Cukuplah untuk saya katakan gambar mayat tersebut merobekkan fuad saya. Lamanya saya berada dalam zon syok sendiri selama ini.

Belajarlah tentang manusia yang lalu lalang di hadapan anda. Kelak anda akan sedar bahawa terlalu ramai yang jauh dari apa yang dinamakan sebagai Islam. Kadangkala sinar Islam tidak pernah terpercik kepada mereka kerana kebanyakan daie yang sudah menikmati nikmat Islam berada dalam zon selesa dengan kelompok mereka.

Tariklah tangan-tangan manusia di luar sana. Terlalu ramai anak-anak luar nikah, anak-anak yang diserang AIDS di luar sana. Lebih sadis dan menyedihkan hanya ada dua pusat kebajikan sahaja di Malaysia untuk kanak-kanak ini yang berada di bawah pantadbiran Muslim, lainnya adalah Kristian. Tahukah anda, bahawa telah ramai anak-anak luar nikah yang diserahkan kepada pusat kebajikan Kristian ini? Terlalu ramai dan mereka yang Muslim membesar sebagai seorang Kristian di pusat-pusat kebajikan ini. Memikirkan ini semua, saya rasa bersalah. Bersalah sekali. Zina bermaharajalela. Anak-anak luar nikah di sana sini.

Pesan saya, bangkitlah wahai daie sekelian. Keluarlah dari zon selesa. Buka dan pandang horizon yang tersirat di sebalik yang tersurat. Dan kelak anda akan sedar bahawa tanggungjawab yang tergalas di bahu anda adalah terlalu berat. Selamat menyambut Maal Hijrah. Moga kita mampu melakukan perubahan ke arah yang lebih baik.

Thursday, January 18, 2007

Trichomonas vaginalis


Ngeri tak? Inilah salah satu penyakit yang menimpa manusia-manusia yang melakukan zina. Penyakit ini disebabkan oleh parasit bernama Trichomonas vaginalis. Awak nak tahu satu perkara tak? Parasit ni hanya menyerang manusia. Parasit ni tak akan menyerang haiwan. IA HANYA AKAN MENYERANG MANUSIA. Vector (pembawa) parasit ini adalah manusia juga. Parasit ini tidak akan menyerang awak melalui haiwan. Nasihat saya, hati-hatilah dengan zina. Usah melawan Allah. Parasit ini hanya mematuhi perintah Allah untuk menyerang manusia yang melakukan zina. Itulah Sunnatullah (peraturan Allah) untuk manusia yang melakukan zina. Pasti awak tertanya-tanya kenapa manusia yang bernikah tidak terkena penyakit seperti ini. Saya tiada jawapannya. Awak ada jawapannya? Pastinya Allah mengetahui setiap hikmah di sebalik perintahnya.

Wednesday, January 17, 2007

Kematian...

Sekarang ini saya sedang bergelumang dengan segala macam nota mengenai virus, mikrob, parasit dan segala macam makhluk halus yang tidak dapat dilihat oleh mata kasar. Tertekan sekali rasanya menunggu saat-saat akhir peperiksaan.. Saat ini saya begitu rindukan bonda yang masih berada di Mekah dan akan bertolak ke Madinah esok. Saya rindukan bicaranya. Saya rindukan segala-galanya tentang dia.

Inilah jangka masa paling panjang saya tidak mendengar suaranya. Saya tidak puas dimanjai. Saya menghitung hari untuk bertemu dengannya. Barangkali saya begitu merinduinya kerana saya tertekan dengan segala macam masalah. Terlalu sukar rasanya menjaga hubungan dengan manusia. Saya penat melayan karenah manusia namun selagimana saya melayari bahtera kehidupan di dunia ini, saya perlu belajar mengenai manusia. Tidak cukup dengan struktur anatominya, saya perlu belajar segala-galanya mengenai mereka.

Tadi saya berchatting dengan seorang sahabat saya yang kini berada di Sabah. Saya meminta nasihat daripadanya. Jawapannya mudah namun membuatkan saya tersentak dan berfikir panjang. Katanya, “Cukuplah kematian sebagai nasihat”. Kadangkala saya ingin sekali merasai apa yang dinamakan sebagai kematian. Perasaan itu hadir tanpa diminta. Amal saya belum cukup pastinya, tapi itu bukanlah alasan untuk tidak merindui apa yang dinamakan sebagai kematian. Kematian yang memisahkan saya dengan segala-galanya dari dunia. Perjalanan dunia yang berwarna warni rencamnya, peperiksaan yang akan saya lalui, renik-renik kesusahan semuanya adalah untuk berdepan dengan kematian yang menjanjikan sebuah pertemuan. Pertemuan yang menjanjikan suatu nikmat. Pertemuan dengan Allah yang telah mencipta saya.

Belajar mengenai makhluk halus seperti mikrob,virus, parasit dan bacteria ini juga adalah suatu perjalanan untuk menghubungkan saya dengan Pencipta saya. Makhluk yang begitu halus ini, mampu memberikan mudarat kepada manusia yang bermilion kali lebih besar daripadanya. Raja Namrud yang memiliki segala kekayaan mati hanya kerana seekor nyamuk. Cukuplah kisah itu kepada mereka yang mahu berfikir.

Banyak sekali STD (Sexually Transmitted Disease) yang saya pelajari. Penyakit yang disebabkan zina. Saya tidak perlu menggunakan istilah yang berlapis seperti seks rambang untuk menggantikan istilah zina..Rasuah tetap rasuah. Tidak perlulah nak guna istilah politik wang. Zina tetap zina – haram di sisi Allah. Kebanyakan penyakit yang disebabkan zina adalah asymptomatic (tiada tanda) pada mulanya. Setelah bertahun baru anda akan menyedarinya.Saat itu anda akan menderita. Menderita dengan apa yang dinamakan sebagai sebenar-benar derita. Kebanyakan penyakit ini tiada ubatnya. Dan anda yang melakukan zina akan mati dalam keadaan yang begitu menakutkan dan mengaibkan. Ikutilah perintah Allah, jauhilah zina.

Saya ingin meneruskan pelajaan saya. Meneruskan hari-hari saya untuk bertemu dengan Pencipta saya. Doakan saya dikurniakan syahid di jalannya…

Tuesday, January 09, 2007

Ihsan..

Satu perkara yang saya pelajari dari Kak Maryam adalah berkenaan ihsan – melakukan sesuatu seolah-olah Allah melihat kamu. Kadangkala sesuatu perkara sudah diketahui begitu lama, namun hati hanya tersentak untuk berfikir apabila diberitahu oleh insan tertentu. Saya terkesan dengan penerangan Kak Maryam.

Ihsan ni lebih terasa dalam dunia tanpa sempadan ini. Chatting, friendster dan banyak perkara lainnya memerlukan ihsan - berfikir sepanjang masa bahawa Allah melihat kita. Segalanya akan dipersoalkan kembali oleh Allah.

Dalam kesempitan waktu yang saya ada sebagai pelajar perubatan, saya bertatih mengasaskan sebuah yahoo groups. Masih banyak kelemahan di sana sini pastinya. Dan saya menemukan karenah manusia yang berwarna warni ragamnya. Maka, ihsan perlulah dititik beratkan agar segalanya masih dalam batasan agama.

Dunia tanpa sempadan ini terlalu banyak durinya. Berhati-hatilah. Kita akan menemukan kebaikan dan kadangkala menemukan kejahatan. Usah terpedaya dengan manusia yang anda temui menerusi dunia ini. Usah percaya saya juga. Pertemuan sahaja yang akan membuktikan segalanya.

Satu perkara yang saya pelajari dari dunia ini adalah peri pentingnya niat. Segala yang anda temukan bergantung pada niat. Saya pernah menginginkan kebaikan. Dan saya pernah bertemu dengan manusia jahat yang bertopengkan kebaikan, namun melalui dirinya juga saya menemukan kebaikan akhirnya. Niatkan segala-galanya kerana Allah. Pasti anda akan menemukannya.

Sunday, January 07, 2007

Hanya ISLAM!!!


Alhamdulillah, setelah lama saya mencari, akhirnya saya menemukannya. Hidup yang selama ini kosong kembali terisi. Terima kasih Kak Maryam kerana membantu saya kini. Seronok sekali rasanya hari ini. Meskipun terlalu banyak kerja yang perlu dibereskan, namun pengisian yang saya hadiri selama dua hari ini benar-benar memotivasikan saya. Saya belajar banyak perkara dalam dua hari ini.

Terlalu banyak yang ingin saya kongsikan. Insya Allah, saya akan cuba menulis di dalam blog ini sedikit demi sedikit. Sememangnya Islam tu fitrah bagi setiap manusia. Hidup ini akan terasa kosong sekiranya kita cuba lari dari fitrah.

Benar kata Kak Maryam, saya adalah seorang yang amat sukakan analogi. Tadi Kak Hakimah memberi analogi. Lihat alam ini. Semuanya mengikut fitrah kejadiannya. Kalau penyu bertelur, anak penyu yang akan menetas. Itukan fitrah. Cuba bayangkan sekiranya, penyu bertelur, tetapi anak harimau yang keluar. Haru biru jadinya dunia ini.

Dan bumi ini adalah Islam. Itulah fitrahnya. Namun tiada sehektar tanah pun di dunia ini yang mendaulatkan Islam. Mana mungkin dunia ini aman apabila sudah lari dari fitrahnya. Pelik bukan melihat alim ulama kini. Isu yang remeh temeh dikatakan bidaah. Bukankah satu bidaah yang besar apabila tiada satu hektar tanah pun di muka bumi ini yang ada di dalamnya Islam sebagai deen, cara hidup yang syumul dan lengkap? Aduh, peliknya..

Jom sama-sama membaca buku Ayyuha Syabab tulisan Assyahid Imam Hassan Al Banna. Ketahuilah hanya fikrah Islam sahaja satu-satunya fikrah yang dapat membebaskan manusia dari kegelapan ini. Hanya ISLAM!! TIADA YANG LAIN!!!
There was an error in this gadget